alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/533295da5bcb17c252000326/kisah-tukang-kebun-satpam-kamengmau-dari-ntt-yg-sukses-menjadi-milyader-di-jepang
Cool 
Kisah Tukang Kebun/Satpam Kamengmau Dari NTT Yg Sukses Menjadi Milyader Di Jepang
Eks Tukang Kebun Di Balik Sukses Tas Sosialita Jepang

Jakarta -Robita adalah merek tas yang populer di antara sosialita Jepang. Merek ini termasuk ke dalam jajaran produk fashion yang berkelas di negeri Matahari Terbit itu. Tapi tahukah anda bahwa tas ini dibuat di Indonesia dan pengusahanya seorang bekas tukang kebun hotel di Bali?

Sunny Kamengmau namanya. Pria asal Nusa Tenggara Timur itu bilang, ramuan suksesnya adalah keberanian dan kerja keras. Ramuan itu membuat Sunny menjadi salah satu aktor utama di balik popularitas Robita di Jepang.

Pada Selasa (18/3/2014) lalu detikFinance berkesempatan bertemu dengan Sunny di Bandar Udara I Gusti Ngurah Rai, Denpasar, Bali. Dia mengawali kisahnya dari Kupang, NTT, pada 1994. Saat itu usianya baru 18 tahun.

“Saat itu saya lari dari rumah dan tidak menyelesaikan pendidikan SMA,” kata Sunny, mengawali pembicaraan. Pelariannya membawa Sunny ke Kuta, Bali. Di sebuah hotel bernama Un's Hotel, dia diterima sebagai tukang kebun.

Dalam waktu setahun dia 'naik pangkat' menjadi satpam. Profesi ini dijalani selama empat tahun. Setelah itu sebuah peluang baik datang. Tapi kedatangannya tak seperti durian runtuh.

Selama bekerja di Un's Hotel, Sunny getol belajar bahasa Inggris dan Jepang supaya bisa bergaul dengan para tamu. Begitu teguh niatnya, sampai-sampai gaji pertama sebagai tukang kebun, Rp 50 ribu, sebagian dibelikannya kamus bahasa Inggris.

Sunny bilang, para tamu dan keluarga pemilik Un's Hotel adalah guru bahasanya. Kombinasi antara kemauan belajar dan sikap yang baik membuatnya bergaul akrab dengan majikan dan tamu. “Antara saya dan keluarga bos, terutama anaknya Marlon ini, seperti tidak ada jarak,” ujar Sunny.

Marlon, nama yang disebut Sunny, kebetulan ikut menemani sesi wawancara petang itu. Meski ayahnya memiliki hotel besar, lelaki yang satu ini memilih menjadi peselancar profesional di Bali. Mendengar penuturan Sunny, Marlon mengangguk membenarkan sambil tersenyum.

Kemampuannya berbahasa Jepang mempertemukan Sunny dengan seorang tamu bernama Nobuyuki Kakizaki pada 1995. Lima tahun mereka berteman sebelum akhirnya pengusaha konveksi asal Jepang itu menawari Sunny sebuah pekerjaan baru: memasok tas kulit.

Kakizaki dan perusahaannya, Real Point Inc., rupanya mengincar bisnis baru di Jepang. Pada 2000 Sunny memutuskan keluar dari pekerjaannya sebagai satpam dan mulai menggeluti bisnis pembuatan tas kulit itu.

Prosesnya ternyata tak semudah yang dibayangkan. Sunny mengakui berkali-kali produk yang dibuatnya gagal. Pesanan pun nihil. Dia bahkan nyaris ditinggalkan oleh satu-satunya tenaga pembuat tas yang direkrutnya, lantaran tak ada pemasukan sama sekali.

Bagaimana Sunny bisa bertahan dan mengatasi masalah tersebut? Bagaimana bisnisnya kemudian tumbuh dari hanya 100 tas per bulan menjadi 5.000 tas per bulan dengan omset paling sedikit Rp 10 miliar per bulan? Simak kelanjutannya dalam lanjutan laporan khusus detikFinance edisi hari in

http://finance.detik.com/read/2014/0...sialita-jepang

Bos Tas Jepang dari NTT, Kini Incar Pasar Indonesia

Jakarta -Sunny Kamengmau, pengusaha tas Jepang asal Indonesia, ternyata mempunyai ambisi tersimpan. Dia ingin membangun 'kerajaan' tas sendiri di tanah air.

Sunny bilang dirinya sudah sudah mendirikan sebuah butik Robita di Seminyak, Bali. Butik ini dibuka pada pekan lalu. Niatnya mendirikan dua butik lagi di Nusa Dua dan Ubud.

Alih-alih membikin merek sendiri, Sunny tetap akan memakai merek Robita, meski di Indonesia merek ini belum sepopuler Jepang. Dia bilang, Nobuyuki Kakizaki dari Real Point Inc. sudah memberikannya restu untuk tetap memakai merek itu. Dia pun setuju sebagai tanda balas budi dan pertemanan.

Tas Robita bukanlah tas pasaran. Di Jepang, harga tas ini terentang antara Rp 2 juta sampai Rp 4 juta. Kalau melihat websitenya, untuk saat ini ada beberapa model Robita yang ditonjolkan, antara lain Anyamnya Robita dan Robita Warna.

Nilai bisnis Robita sendiri, kata Sunny, mencapai lebih dari US$ 10 juta. “Dulu waktu Kakizaki sakit, ada orang yang menawar perusahaannya senilai US$ 10 juta itu,” ujar Sunny, menjelaskan.

Tapi tak seperti di Jepang, harga tas Robita di tanah air bakal sedikit lebih rendah. Rencananya akan dibanderol mulai Rp 1.500.000. “Kualitas tetap saya jaga,” kata Sunny, kepada detikFinance di Denpasar, Bali, Selasa (18/3/2014).

Untuk itu, Sunny mengimpor mesin dari luar negeri. Benang diimpor dari Jerman. Sedangkan aksesoris diimpor dari Jepang. Dia bilang, pengalaman membuat dan memasok tas Robita selama 14 tahun melahirkan kepercayaan diri untuk berjualan sendiri di Bali.

Modal bisnis di Bali ini 100 persen dari dompet seorang Sunny. Dia bilang butiknya di Seminyak betul-betul didesain dengan kualitas tinggi. Dia berani merogoh lebih dari Rp 100 juta hanya untuk membangun interior seluas 30 meter persegi.

Pendirian butik atau toko di Bali ini adalah obsesi lain Sunny yang ingin mengembangkan usahanya, tak sekadar menjadi pemasok tapi juga menjual sendiri untuk pasar Indonesia. Dia bilang, Bali adalah test market. Kalau sukses, dia akan membidik Jakarta.

“Targetnya tahun depan,” kata ayah seorang putra ini.

Bisnis pembuatan tas, kata Sunny, selalu menggairahkannya. Soalnya setiap saat dirinya dituntut untuk memikirkan model-model yang baru untuk penyuka Robita.

Di bagian akhir wawancara itu, Sunny bertutur bahwa dirinya selalu merasa sebagai orang yang beruntung. Dia beruntung berkesempatan bertemu dengan orang-orang yang telah mengubah hidupnya. Karena itu dia tak mau menjadi seperti kacang yang lupa pada kulitnya.

“Kalau saya ke Un's Hotel, saya bertemu dengan teman-teman saya dan bos saya dulu, kami tetap berteman seperti dulu, bahkan kamar saya yang dulu masih tetap ada termasuk stiker-stiker yang pernah saya tempel,” ujar Sunny, yang juga berinvestasi di sebuah hotel bintang 5 di Bali, itu.

http://finance.detik.com/read/2014/0...asar-indonesia

salah satu kunci sukses...........jadi milyader.........dropoutlah dari smu+kaburlah dari rumah+hijrah ke bali dan jadilah tukang kebun...namun tetap terus belajar bahasa asing dan kerja super keras........insya allah...........kesuksesan akan tiba................hoho
nice share gan..
coba ditambahin gambar
kagum ane sama tuh orang emoticon-Matabelo
yang penting rajin usaha dan memanfaatkan modal sebijak mungkin gan



Dead Frontier - Online Zombie Game (Langsung main di browsermu gan!)
semangatnya tinggi gan ... emoticon-Matabelo
Intisarinya paling bawah paling kampret kayak si ts
kagum sama tuh orang
emoticon-Matabelo . perjuangannnya tidak sia2.
Membuahkan hasil yang bagus setelah terjatuh berulang2