alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/532131815ccb17110c00010d/praktek-cabe-cabean-sudah-ada-sejak-zaman-kolonial
Praktek Cabe-cabean Sudah Ada Sejak Zaman Kolonial
Praktek Cabe-cabean Sudah Ada Sejak Zaman Kolonial

Praktek Cabe-cabean Sudah Ada Sejak Zaman Kolonial


Praktek Cabe-cabean Sudah Ada Sejak Zaman Kolonial

Praktek Cabe-cabean Sudah Ada Sejak Zaman Kolonial

Praktek Cabe-cabean Sudah Ada Sejak Zaman Kolonial

DEPOK - Kemerosotan moral para remaja ditandai dengan munculnya fenomena cabe-cabean. Istilah berkonotasi negatif tersebut menjadi slogan para remaja putri yang menjadi hadiah ataupun piala bergilir dalam sebuah komunitas, seperti gerombolan remaja pria bermotor.
 
Jika ditelaah dari segi Bahasa Indonesia, cabai atau cabe adalah sesuatu yang dianalogikan dengan bentuk yang kecil. Hal itu dikatakan Pengamat Budaya Modern Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya (FIB) Universitas Indonesia (UI) Ibnu Wahyudin.
 
"Cabe itu kan sesuatu yang kecil berarti menandai bahwa julukan itu diberikan kepada perempuan yang masih belasan tahun atau remaja, mereka kan masih mudah sekali tergiur dengan hal - hal yang sifatnya hedonis, duniawi, salah satunya anak motor," katanya di Kampus UI, Depok, Rabu (12/03/2014).
 
Cabe-cabean, kata Ibnu, tidak pernah memikirkan risiko dari perbuatannya karena masih proses pencarian identitas. Intinya bagi mereka sesuatu yang hura-hura, eksis, semuanya dilakukan tak ada pertimbangan.
 
"Dan cabe – cabean identik dengan pakai celana super pendek dan ketat atau hot pants, karena kalau pakai rok susah naik motornya," jelasnya.
 
Praktek atau gaya hidup cabe - cabean, menurutnya sebetulnya sudah ada embrionya sejak zaman penjajahan Belanda di tahun 1800an. Saat itu ada istilah 'Nyai' yang juga berkonotasi negatif sebagai perempuan 'simpanan' tuan Belanda. Bahkan Nyai pada saat itu juga tidak segan untuk mengejar tuan Belanda yang bukan pribumi untuk menaikan status sosial.
 
"Dari dulu ada, seperti cabe-cabean,  sudah ada sejak 1800-an, dulu ada cerita Nyai Ratna yang ditulis Raden Mas Tirto Ardisuryo, perintis pers Indonesia. Perilakunya yang mirip. Nyai zaman Hindia Belanda juga masih muda, 18 tahunan. Ketemu cowok yang ganteng, Stovia, dikejar pakai bendinya hanya untuk ngajak bercinta. Jadi stereotipe perempuan Indonesia dulu malu - malu, namun ada juga yang seperti Nyai," ungkapnya.
 
Namun memang ukuran moralitas dari zaman ke zaman berbeda, didukung dengan adanya kesadaran beragama, rambu sosial dan norma - norma. Nyai, kata Ibnu, dulu motifnya bermacam - macam, dari mulai alasan ekonomi hingga cinta.
 
"Orangtua kan saat itu ingin status sosialnya meningkat, pribumi lebih kalah. Setelah Nyai terlepas dari satu tuan, lalu tuan lain lagi. Tinggal bersama tetapi enggak menikah, wanita simpanan," katanya.
 
Lalu sejak zaman kemerdekaan pun Pasar Senen di Jakarta Pusat juga terkenal sebagai tempat untuk mencari kebutuhan biologis atau kesenangan seksual. Belum lagi saat Dolly di Surabaya, Jawa Timur, masih tumbuh subur.
 
"Artinya kebutuhan mencari kenikmatan seksual bisa berbagai cara, sesuatu yang formal. Namun kini cabe – cabean kecenderungannya mereka punya kehidupan demi syahwat yang tak diikat norma, kedewasaan sudah berbeda. Usia belasan sekarang lagi cari identitas. Ukurannya bukan uang tetapi masalah keren atau enggak keren, makanya mereka ikut komunitas itu," tegasnya.
 
Istilah cabe-cabean makin populer sejak tiga tahunan terakhir menyusul dengan lahirnya bahasa alay. Kecanggihan teknologi juga memicu timbulnya bahasa alay. "Dari mulai unyu - unyu, lalu 'otw' kemudian 'gw', sosial media, ponsel, dan asal mula SMS itu memancing berbagai bahasa, memicu memberi lahan berkreasi dengan bahasa disingkat - singkat," papar Ibnu.
 
Sebelumnya, lanjutnya, istilah jablay juga sempat populer. Namun jablay kelasnya lebih individual, berbeda ketimbang cabe-cabean yang memang lebih bergabung pada komunitas.
 
"Kalau jablay individual, lalu istilah bagi wanita yang sering ditinggalkan pasangannya. Pulang malu enggak pulang rindu. Antara satu orang ke orang lain. Kalau cabe-cabean lebih kepada lifestyle, dan sebagai hadiah ketika grupnya dikalahkan, yang penting eksisnya, bukan soal bayar enggak bayar," tandasnya.
(ful)

http://m.okezone.com/read/2014/03/12...zaman-kolonial

Kalau cabe-cabean lebih kepada lifestyle, dan sebagai hadiah ketika grupnya dikalahkan, yang penting eksisnya, bukan soal bayar enggak bayar, emoticon-Kiss (S)
Dulu namanya bukan cabe2an gan emoticon-Embarrassment kalo gak salah bawang2an emoticon-Big Grin eh au dah..
Quote:Original Posted By des.12
Dulu namanya bukan cabe2an gan emoticon-Embarrassment kalo gak salah bawang2an emoticon-Big Grin eh au dah..


yaa elah kagak baca ya NYAI emoticon-Hammer (S)
kalau CIBLEK apa berbeda dengan hal ini ya?
Quote:Original Posted By GPO2A


yaa elah kagak baca ya NYAI emoticon-Hammer (S)


Kagak gan ane suka liat gambar aja emoticon-Ngacir
nyai-nyaianemoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By japek
kalau CIBLEK apa berbeda dengan hal ini ya?


mungkin sama bro emoticon-Bingung (S)
pasti TS punya Nyai nich.. emoticon-Big Grin
Gambar gak sesuai, mestinya gambar cewek "hadiah" jaman dulu vs cewek "hadiah" balapan motor. kalo kayak gini mah judul thread mestinya beli 1 gratis 1
Quote:Original Posted By cicimol
pasti TS punya Nyai nich.. emoticon-Big Grin


cece cici mau tdk jd NYAI ane emoticon-Malu (S)
nice info gan emoticon-I Love Indonesia (S)
fotonya kurang bnyk gan..
nice poto gan..!

waaaah, ternyata sudah sejak dulu emoticon-Genit
kurang afdol nihh, emoticon-Cape d... (S)

tambah pic nya woii...!emoticon-Mad (S)

terong-terongan juga lumayan gan

emoticon-Malu (S)
cabe = Cewe Alai Bisa diEw*
CIBLEK = Cah cIlik Betah meLEK
Kalau cabe-cabean lebih kepada lifestyle, dan sebagai hadiah ketika grupnya dikalahkan, yang penting eksisnya, bukan soal bayar enggak bayar,

Enak banget ya.
Ngelahirin kagak, ngempanin kagak, ngasih-ngasih cewek ABG buat hadiah.

Bangsad! emoticon-Mad (S)
Siapa cabe pertama di Batavia?
emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By japek
kalau CIBLEK apa berbeda dengan hal ini ya?


dolo cari ... simpang lima --- jalan pahlawan

muter aja simpang lima terus ke jalan pahlawan balik simpang lima


sekarang dimana yaa emoticon-Bingung (S)