alexa-tracking

[dokter dan RS tidak adil] Ini lah kenapa agan maki2 RS

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52fde1445bcb171627000040/dokter-dan-rs-tidak-adil-ini-lah-kenapa-agan-maki2-rs
0 
icon-hot-thread
Buat yg suka MARAH2 sama DOKTER dan RS seperti tread "berjudi nyawa di RS indonesia"
Alahamdulillah,, trimakasih mimin dan momod dan warga kaskus raya. Ini HT pertama ane,,

Mohon maaf kalo masih acakadul, Dan mohon maaf klo bahasanya kurang sopan, Sebetulnya ane buat untuk mengimbagi pemberitaan di kaskus yang cenderung menyudutkan pihak tertentu.

Sebetulnya ane dah komen di tread itu, tapi gak di kasi pege one. jadi ane tulis bantahannya dari tread: Berjudi Nyawa di Rumah Sakit Ala Indonesia (GILA INI BENAR - BENAR GILA!)


T: Jadi selama ini mereka yang sudah menjadi dokter (terutama dokter umum) berarti belum memenuhi syarat atau standar untuk melakukan praktek? Atau bagaimana? Kok mau dibuat “Dokter Layanan Primer”
Spoiler for jawab:



[dokter dan RS tidak adil] Ini lah kenapa agan maki2 RS

T: kenapa Harus memberi jaminan dulu baru di layani di rumahsakit. Temen ane sampe utang2 dan njaminkan HP supaya bisa dilayani. Ini benar2 gila, Rumah sakit yg dipikirin duit ajaaa
Spoiler for jawab:


[dokter dan RS tidak adil] Ini lah kenapa agan maki2 RS

T: lihat tuh, Banyak pasien yg ditolak rumah sakit. Apa karena pake KJS ato BPJS dan orang miskin jadi ditolak RS. Lihat juga tuh kasus bayi dera yg ditolak rumah sakit karena miskin, sampe tidak tertolong?
Spoiler for jawab:


T: Adil gak dimana orang kaya, bisa mendapat pengobatan yg baik, di tempat yg lebih nyaman (RS Swasta), sedangkan banyak orang miskin yg harus berjubel di Kelas 3 RS Negeri? Liat tuh UUD 45 yg bilang fakir miskin dipelihara Negara?
Spoiler for jawab:


T: Temen ane kecelakaan, trus butuh operasi segera. Eh dokter bedahnya ternyata masih main tenis. Gila gak tuh. Memang dokter itu ya harus menolong, klo gak mau gitu jangan jadi dokter
Spoiler for jawab:


[dokter dan RS tidak adil] Ini lah kenapa agan maki2 RS

T: tuh, kasus kakek edi yg dibuang RS. Memang RS gila semua, mementingkan duit aja
J: Itu oknum, Jangan di generalisir

[dokter dan RS tidak adil] Ini lah kenapa agan maki2 RS

T: liat tuh Kisah bayi Naila meninggal saat tunggu antrean nomor 115 di RS? Apa menurut lo?
Spoiler for jawab:


T: Kakak ane mual, muntah, panas menggigil, pusing berat seperti kepala mau pecah, eh di UGD dokternya tidak segera menangani. Memang dokter2 parah,,, apa kerena kita orang miskin jadi di telantarkan?

Spoiler for jawab:


T: Ane pernah datang sendirian ke RS sudah bengep gatel2, bentol2,,, di RS disuruh beli obat sendiri, antri di farmasi,, gila sudah sakit disuruh beli obat sendiri
Spoiler for jawab:


T: Ane pernah sakit, dokternya gak ngasi tau apa2,,, ngomongnya cepet banget dan tergesa2. Jadinya ane gak tau dg jelas sakit apa? Dasar dokter2 sekarang
Spoiler for jawab:


[dokter dan RS tidak adil] Ini lah kenapa agan maki2 RS

T: Ada px meninggal yg bawa anaknya pake gerobak krn gak bisa sewa ambulan,,, dimana hati nurani RS,, Masa sudah meninggal tidak mau menolong pasien yg miskin ini?
Spoiler for jawab:


T: Dokter adalah profesi mulia,, ya jangan banyak nuntut dong. Dan jangan hanya mengincar kekayaan dengan mengenyampingkan pasien.
Spoiler for jawab:


T: bapak gw pernah kena kanker om. terlepas dari semuanya, ketika tersengal2 karena penyakit nya, kanker tenggorokan gan. ketika masuk UGD pun di mintai uang 10jt sebagai jaminan. sekarang ente pikir aja. siapa yang punya uang 10jt malam2 cash? kalo gak bayar harus keluar dari UGD. coba ente pikir deh. karena tabiat? karena ini karena itu? ooo... tunggu dulu.

point nya adalah oknum RS dan administrasi ngehe yang minta ini itu buat jaminan bla bla bla...

gw, bokap gw adalah salah satu orang yang gak suka ama RS. dan ketika gw bayar tapi gak memuaskan pelayanannya gw pasti marah2 dengan kerasnya kepada dokter dan rumah sakit tersebut.
Spoiler for jawab:



Original Posted By rekkazan ►


Mantap gan ada quote dari Tokkyu

Ikutan komen/curhat ah. Sebagai orang yang berasal dari keluarga mayoritas dokter, gw dari kecil sudah memutuskan bahwa gw TIDAK AKAN PERNAH MAU JADI DOKTER. Jadi dokter itu berat. Punya tanggung jawab sosial sangat tinggi. Kalo gak hoki, praktek di rumah sakit/klinik yang sistemnya bobrok, ga bakal bisa sejahtera. Kalo ada pasien darurat harus siaga. Kalo lagi ga buka praktek, pasien dirujuk ke dokter lain/RS lain sering ngeyel ga mau. Dan bermacam-macam kisah lucu lainnya seputar kehidupan seorang dokter.

Nyokap gw dokter, yang alhamdulillah nasibnya cukup baik jadi dokter yang hidupnya cukup dan tidak terdzalimi sistem. Tapi itu bukan berarti ga ada pengorbanannya. Ada masa dimana gw melihat nyokap gw seolah-olah kerjanya ga ada berhentinya. Nyokap gw buka praktek dari jam 6 pagi gan, jam dimana orang-orang kantoran standar mungkin masih pada ngorok atau belum mandi. Siangnya kerja di luar, di RS, atau di farmasi Meiji. Pulang agak sore, lalu jam 5 sore buka praktek lagi sampe jam 10 malam. Libur praktek cuman 1 kali seminggu (sekarang berhubung beliau udah agak tua jadi liburnya dibikin 2 kali seminggu, ga kuat). Belum kalo tiba-tiba tengah malam ada yang kecelakaan deket rumah, pintu langsung diketok orang minta ditolong.

Dengan jam kerja "mengerikan" seperti itu nyokap gw berhasil bikin keluarganya cukup sejahtera, tapi waktu untuk ngumpul keluarga hampir ga ada, waktu untuk istirahat sangat sedikit, apalagi waktu untuk jalan-jalan. Dulu waktu kecil ane selalu kesel kalo ada yang ngomong seolah-olah nyokap gw itu hidupnya enak, santai, kaya, karena beliau dokter. HELLO, coba ya ente rasain kerja 16 jam per hari, 6 hari per minggu, dan masih harus standby 24 jam kalo ada kasus darurat?

Dulu nyokap gw juga pernah bilang, "Kalo niatnya pengen kaya, jangan jadi dokter." Jadi dokter itu memang bisa kaya, tapi itu jangan dijadikan tujuan utama. Kalo kerjanya bener dan ikhlas insyaallah rejekinya setimpal kok. Tapi ketika kita sebagai pasien juga jangan menggampangkan. Dokter memang punya kewajiban sosial, tapi kewajiban sosial juga ada batasnya. Berpikirlah dengan cerdas, pahami sistem yang berlaku, hiduplah dengan sehat, buatlah perencanaan keuangan, ikut asuransi atau apa, supaya kalo sakit gak perlu ngarep gretongan terus. Ini salah satu hal yang terus diperjuangkan sama nyokap gw, pengen bikin masyarakat melek asuransi, tapi itu hal yang sulitnya luar biasa.

Kalo slogan Tokkyu kayak gitu gan. "Capek, lelah, ingin berhenti saja. Bila berpikir begitu, tidak akan bisa menyelamatkan jiwa manusia." Tapi bedanya Tokkyu ga pernah ngeluh gajinya ga cukup, tidak terdzalimi oleh sistem, fasilitasnya lengkap, dan didukung penuh sama pemerintah. Berikutnya tinggal kesungguhan masing-masing anggota Tokkyu itu sendiri supaya jadi SDM yang handal. Seandainya dokter-dokter di Indonesia juga mendapat fasilitas yang sama seperti Tokkyu, maka slogan ini bisa diterapkan. Tapi tidak semua dokter di Indonesia nasibnya seberuntung itu.

Kondisi negara kita, pemerintah kita, masyarakat kita, semuanya ini masih jauh dari ideal. Kalo ditanya siapa yang salah, jawabannya bisa panjang, dan mungkin kita ga bisa langsung merubah semua itu karena sudah terlalu gila. Pilihan kita cuman dua: kabur dari Indonesia, atau berjuang sekuat tenaga supaya survive di lingkungan seperti ini sambil berusaha mengubah negara ini sesuai kemampuan kita. Ada pilihan ketiga sih, yaitu ikut-ikutan jadi gila, tapi mudah-mudahan dari kita ga ada yang milih demikian.

Original Posted By putraph ►
saya orang kesehatan...
salam sejawat ya gan

menurut saya..ga harus semuanya agan counter
kita juga saat akan mengambil profesi ini juga telah di SUMPAH

seminimal mungkin bisnis oriented ditiadakan...
kalo mau bisnis oriented jadilah PENGUSAHA, jadilah sopir TRANSJAKARTA, jadilah PILOT , dsb
ga usaha mengambil profesi ini yang mana sudah dinamai dari dulunya PELAYAN KESEHATAN

agan tau arti PELAYAN kan ?

dan setahu saya ga semua dokter juga yang berpikiran sama kayak agan..
ada kok dokter yg standby 24 jam
lebih mementingkan pasien daripada main golf,,,ada kok gan..

semua masalahnya adalah pada POLA PIKIR dan PILIHAN.

PAGE ONE kalo berkenan gan

Salam sejawat..

Salam sejawat juga.
Saya mengangkat trit ini untuk bantahan aja kok awalnya.
Iya benar jangan sampai profesi di camur dengan dagang, calo dll.
Tapi 24 jam stand by sebagai pelayan kesehatan? tapi maaf, apa tidak punya kehidupan yg lain. misalnya melayani keluarga? Jalan sama anak2?
Profesi kesehatan adalah profesi yang mulia, lalu,,, apakah sudah di muliakan? dengan gaji yang layak misalnya? atau beban kerja yang masuk akal? tidakkah ini layak diperjuangkan.

Coment agan2

Spoiler for :


Hmmm menurut ane pihak swasta juga perlu, jangan semua negeri. Kaya Sekolah boleh ada swasta dengan keunggulan dan nilainya masing. Klo sekolah ada bantuan buat yg gak mampu(BOS) klo RS ya ada BPJS itu, cuma anggarannya harus di perbesar dan diperbaiki sambil jalan

Original Posted By putraph ►
saya orang kesehatan...
salam sejawat ya gan

menurut saya..ga harus semuanya agan counter
kita juga saat akan mengambil profesi ini juga telah di SUMPAH

seminimal mungkin bisnis oriented ditiadakan...
kalo mau bisnis oriented jadilah PENGUSAHA, jadilah sopir TRANSJAKARTA, jadilah PILOT , dsb
ga usaha mengambil profesi ini yang mana sudah dinamai dari dulunya PELAYAN KESEHATAN

agan tau arti PELAYAN kan ?

dan setahu saya ga semua dokter juga yang berpikiran sama kayak agan..
ada kok dokter yg standby 24 jam
lebih mementingkan pasien daripada main golf,,,ada kok gan..

semua masalahnya adalah pada POLA PIKIR dan PILIHAN.

PAGE ONE kalo berkenan gan

Salam sejawat..


beli rokok sehari ampe 3 bungkus bisa, begitu kena PPOK berobat maunya gratisan..
kredit motor buat anak bisa, begitu anaknya kecelakaan masuk RS mintanya operasi gratis..
punya hape BB bawa gelang emas ngakunya miskin biar dapat berobat gratis..
buruh sakit ringan berobat biar dapat surat izin sakit, gk di kasih marah2..
berobat di RS gk dapat ruangan koar2 di media bilangnya ditelantarkan...
alergi obat/efek samping obat koar2 si media bilangnya malpraktek..
berobat ke alternatif/dukun/herbalist habis puluhan juta gk sembuh gk nuntut, berobat ke dokter udahnya minta yg murah trus gk sembuh malah nuntut macem2 sama dokter..
buruh tidak di gaji = melanggar HAM
dokter tidak di gaji = pengabdian



terus gan bela RS, Tapi kenyataan nya ente juga gk bisa ngelak kalo ada RS2 yg gk bener ato gk waras disini, dan gk sedikit juga tapi buuanyakkkkkk

btw.. dulu ade gw cwe, masih balita umur 6 bulan, sakit apa gue lupa pkonya, kayak sawan atau entahlah..
gejala nya dya tuh demam, kejang2, pucet, lemes, ngomong atau senyum aja jarang & pelan bgt..
sumpah ane gk tega, masih kecil, lucu udah kena suntikan sana sini, pake alat bantu napas lagi.
pdahal duit lancar, apa2 lancar, tapi itu RS ngelakuin hal fatal, itu rs ngasihin minum susu ke ade ane, pake selang dri hidung/mulut nya ade ane lagi -_- dengan alesan butuh asupan makanan atau gizi gtu -_-
nah abis ngasih susu, itu rs swasta ngasih surat rujukan ke rsud bekasi

baru ketauan nya pas ade ane dirujuk ke rsud bekasi, di ruang UGD trus diperiksa, trus dikasih obat, trus ade ane malah muntah, pdahal obatnya itu sejenis sirup gtu yg dimasukin paksa ke mulut ade ane, pdahal baru aja di cengkogkin mulutnya alias dibuka dya muntah susu dluan
nah dokternya yg meriska dya marah2, kok dikasih susu sih bu? penyakit gini mah gk boleh dikasih susu, cairan dri infus aja udh cukup buat asupan nya, ibu ane jawab ya itu udh dari dokter rs sana nya pak.

abis itu tes darah, tapi ade ane darahnya sdikit bgt, malah gk keluar, badan kurus, 3x atau 4 suntik ane lupa dah, malah baru mencukupi buat tes

trus kata dokter ade ane harus dibawa ke icu khusus bayi (lupa namanya)
trs ade ane diklaim pihak dokter udh gk lama lagi umurnya, dan waktu pas subuhnya ternyata bener, ade ane meninggal

itu rs swasta padahal udh tw kl ade ane sakitnya makin hari makin prah, tpi ditahan bbrp hri aja dsitu, gk dibw ke icu or rujuk, biasa itu alesan duit -_-
1 malem = 5 jt -_-
terus aja ditahan sampe dya kaya meres duit ane, pdhl duit lancar semua, tpi kok ane dimaen2in mentang2 punya duit -_-


gue layak kan kalo gue maki2 RS??

page one kalo berani

Hmm bisa aja gan tuh rs nahan biar dapet duit, ato bisa juga belum saatnya dirujuk (masih mampu ditangani di situ).
Hmm ane gak bisa komentar tentang pilihan tindakan medisnya, soalnya datanya gak lengkap. Tapi klo sudah berhari2 gak makan, infus saja pasti kebutuhan protein dan lemaknya tidak tercukupi, mungkin dicoba lewat mulut.

Yang jelas gak bisa anda, ato saya menarik kesimpulan mana yg benar dan mana yg salah. Karena setiap saat kondisi penyakitnya berubah dan tentunya pengobatannya berubah. itulah perlunya rawat inap biar bisa di pantau tiap saat. Dan belum tentu juga karena tindakan di RS pertama yg menyebabkan kondisinya turun, bisa jadi memang perjalanan penyakitnya seperti itu.


Untuk adil nya Pertanyaan ane mudah gan tolong dijawab,..
Buat yang dokter atau yang bekerja dirumah sakit (Bagaimana jika agan berada diposisi orang yang tidak mampu tersebut?)

Buat yang tidak mampu termasuk ane ( bagaimana jika kita berada diposisi sebagai pekerja di instansi rumah sakit?)


Nah itu pertanyaan ane,.. Tolong di pahami, dicerna, dan dijawab??


Page one klo boleh...

Klo ane gak mampu, ane sebisa mungkin jalani hidup sehat. tidak merokok, tidak minum alkohol, trus kerja biar menaikkan tahar ekonomi. Klo sakit pake BPJS dan sabar menerima plafon yg minim. ditambai utang sana-sini. Dan banyak berdoa

Klo jadi tenagamedisnya, Ya udah kerja aja. Gak ngefek mau orang kaya ato enggak, klo sakit ya ditolong. Klo obat belum ada ya ditunggu (kan gak mungkin ditomboki terus)




gan, lu belom pernah berobat ke rs luar ya?
coba lu bandingin pelayanannya sama RS indo... JAUUUHHH...

gw pernah pengalaman ortu gw ke 3 rs di Indo salah diagnosa semua... penyakit makin parah, dan itu bayar lho, ngabisin duit...

akhirnya ortu gw ke singapore, dalam waktu 3 hari penyakitnya ketemu, dan langsung ditanganin. Memang perlu waktu lama ampe 2 taon, tapi selalu ada perbaikan dan sembuh, biayanya? kayanya sama aja kaya pengobatan di Indo.

Dari 2 hal + thread lu ini... maka gw menyimpulkan bahwa RS indo & Dokternya memang orientasinya cuma ke duit semata... Ga peduli tu pasien mau mati apa idup, yang penting duit masuk ke gw, dan gw ga bangkrut...
Ya... ya.. ya... mungkin dokter dan manajemen RSnya tu orang - orang kaya lu semua... Ga punya hati mikir profit semata....

Sementara rs luar negeri ngerti, dalam bisnis RS yang penting itu kepercayaan, jadi ya mereka ngobatin sebaik mungkin supaya pasien itu sembuh, dan kalo ada orang laen yang skit dia rekomendasiin tu RS.

Akibatnya?? Jelas... Sekarang ortu gw ga mau berobat di Indo lagi + rekomendasiin sodara2 nya berobat ke luar neger.

Woi agan yang pembela RS ?? Masa logika kaya gitu aja ga tau sih ??
Paling logika lu : Lu orang kaya bisa berobat di luar mah berobat aja...
Jawaban gw : Lah kalo orang kaya memang bisa ke luar negeri. Kalo orang miskin ???? Diobatin dengan cara pemerasan RS Indo ??? Mikir gan...
Jangan mikir duit doank, coba dirasain....

Coba taro page one kalo berani. Gw sangat yakin lu ga berani... soalnya komen2 lu sempit bgt... mikirnya profit doank...

Sakit apa gan? Jangan jangan itu komplikasinya? ato di awal gejalanya belum keluar jadi diaknosa belum tegak. Ato alatnya gak ada disini? . Saran ane sih jangan gonta-ganti dokter, jadi susah menegakkan diagnosanya.

FYI. ada juga kasus kerabat ane, dia Hemodialisa rutin eh pas periksa di singapore di suntik kontras, malah rusak ginjalnya. Ada juga kasus di Indo di Diagnosa dead limb, eh ke malaisia di revaskularisasi,, jadinya malah gangren sekaki. Nah gimana tuh?

Gan ilmu kedokteran itu standartnya dunia. Orang singapore sama indonesia (profesornya) sekolah orthopaedi centernya di amerika. Dokter amerika belajar Malaria ya di indonesia. yg membedakan fasilitas, Managemen, kepercayaan dll. klo masalah pinter gak kalah. Dijamin.
Belum lagi menghadapi orang inlander, yg menganggap bangsa indonesia lebih gak becus dari pada luarnegeri.
segelintir dokter yg membuat kesalahan dan kekeliruan jadi image ke semua dokter yg ada di indonesia

masih ada kok dokter di indonesia yang baik emoticon-Malu (S)
KASKUS Ads
image-url-apps
Mana lanjutannya ini? Ane jg jadi panas bacanya... hihihihihi...
image-url-apps
Ujutes ama ts....
no comment deh gan
wah parah tuh gan emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo
image-url-apps
Setuju dengan ts nya. Karena ane ada 2 saudari sepupu dokter yang gajinya masih pas2 an. 3 jutaan perbulan. Itu dikit buat orang dgn profesi dokter. Mau s2 aja kudu ada simpenan uang 2m di bank n ga boleh praktek kalo lagi studi s2. Masalah utama sebenanrnya rata2 bukan di dokter tapi di manajemen rs. Percayalah gak smua dokter itu bajingan. Yg baik juga banyak. Cuma mungkin ente lagi sial aja. Biasakan agan kenal 1 doktet yang bagus, di daerah tempat tinggal agan. Coba tanya2 dari orang2, dokter yg sip itu di mana aja. Kalo uda kepepet rs. Ya mau gimana lagi...emang di sini jgn sakit kalo ga ada duit.... Bukan salah dokter sih. Makanya ayo gan yg giat cari duit,berusaha buat keluarga. Jgn mau jadi orang yg ga ada duit.
Jadi inget kata2 bill gates dulu.
Lu lahir miskin itu bukan salah lu/orang tua lu.
Tapi jika lu mati miskin itu salah elu sendiri.

Selain itu ane harap pemerintah juga lebih serius urus masalah ini. Jgn terlalu lembek lah. Harus ada peraturan yg jelas
ibarat koin ada dua sisi mata uangnya, tinggal darimana kita melihatnya, di sini TS menjabarkan sisi dimana RS merupakan organisasi/bidang pengeruk keuntungan/lebih halusnya organisasi yang tak boleh rugi.....

tapi menurut ane pelayanan kesehatan adalah pelayanan sosialnya, seharusnya pelayanan sosial yang menyangkut warga negara di pegang oleh negara dan harus jelas standard pelayanannya

Sakit memang mahal, maka jagalah kesehatan, tapi jika memang sakit maka segeralah sehat jangan pernah berhubungan dengan yang namanya "MANAJEMEN RUMAH SAKIT SWASTA"
image-url-apps
dokter kerjanya mulia
image-url-apps
yang patut disalahkan itu ya DPR ... wakil rakyat kalian... masalah kayak gini kok belum didengerin ma DPR... jangan salahkan RS... rumah sakit itu dapat dana untuk beli obat , alat kesehatan, listrik, air, gaji dokter dan paramedis dari mana ??? klo maunya warganya yang gratisan...
biaya2 tersebut baru dilunasi pemerintah 3 bulan setelahnya itu pun g semuanya.. mengenai fasilitas, rs mau beli alat canggih saja - harus bayar pajaknya sampai 200persen dari harga barang... gimana mau fasilitas bagus kalo pajaknya mahal.... listrik dan air naik ..

jangan salahkan dokter , paramedis karena mereka hanya mengikuti sistem rs yang telah disesuaikan dengan aturan yang dibuat oleh wakil rakyat kalian

saran ya: klo mau selamat.. ikuti ansuransi swasta yang bagus.... terus berobatnya jangan ke rsud atau puskesmas: obatnya ya generik - berobatlah ke rs yang bagus

prinsip pelayanan di indonesia :
mau cepat mau baik ya tidak murah
mau murah mau cepat ya tidak baik
mau baik mau murah ya tidak cepat
Izin memantau, Gan...
emoticon-Cool
image-url-apps
mending ada yg d gaji 1,8jt ke atas..
ane d gaji 200rb/bln d puskesmas sebagai "dokter"..
wajar klo ane nyari sampingan..
image-url-apps
subhanallah gaji 5 juta pas2an ya
tetep business oriented yang diutamakan gan emoticon-Matabelo
Quote:


Gan di sana tertulis 1,8 sampai 5 juta. dan kebanyakan dapatnya 2-3 jt.
Pas ato tidaknya itu dibandingkan dg pengeluaran,,, klo Dokter ada kewajiban(ada di UU praktik kedokteran) untuk meningkatkan ilmu, Ada ujian kompetensi tiap 5 tahun, dan ada banyak work shop dan kursus2 yg harganya mahal. Misal penatalaksannan gawatdarurat bidang trauma (ATLS) harganya 5,5 jt. Kegawatan bidang jantung (ACLS) 3,5 jt. belon yg lain2.

Trus bandingkan dg profesi lain seperti sopir transjakarta yg standart profesi dan pendidikannya, tanggungjawab profesinya? apa itu cukup adil???
image-url-apps
Mantap TS....
image-url-apps
Parahnya itu rs
serba salah gan...
sebagai seorang dokter ane sebenernya sedih...
periksa pasien 1 cuma dapet 1000 (SERIBU) tukang parkir modal sempritan 1 mobil 2000... belum lagi klo pasiennya kondisinya buruk... budaya org Indonesia adalah berobat ketika mereka sakit parah... beda dengan bule, ada janggal sedikit langsung ke dokter... klo datang kondisi jelek trus akirnya meninggal yang salah siapa? dokternya yang jadi kambing hitam... kritis doter di Indonesia... sudah tidak di berikan penghidupan yg layak, di caci maki, dihina, dikambing hitamkan pula... tapi kami masih tersenyum dan selalu berupaya yg terbaik karen itu sebuah pengabdian...
ngomong opo se aku iki....

Saran

image-url-apps
Mending berobat ke negara tetangga gan...
Bapak ane operasi di jawa tak sembuh malah tambah sakit,dokter kebanyakan kasih obat....
Dinegara tetannga hari ini masuk RS besok udh operasi,setelh 1 mggu blh blk rumah di kasih obat cuma 1 jenis ja
×