alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Hidup itu keras. Salah kah ?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52ee9e3ff7ca17bb4e8b4568/hidup-itu-keras-salah-kah

Hidup itu keras. Salah kah ?

Sebelumnya ane perkenalkan diri ane, ane laki dgn status msh single, umur masih kepala 2. Msh berjiwa muda.
Ane org nya teliti gan, kesalahan sekecil apa pun sebisa mungkin dihindari, karena kesalahan sekecil apapun jika dibiarkan berlarut2 akan berakibat fatal. Itu menurut ane.
Ane biasa maen feeling gan, Oleh karena itu ane paling ga suka org yg ga nurut sama ane, ane paling benci kalo ditentang. Dan kebanyakan feeling ane selalu benar, makanya ane selalu memaksakan kehendak ane.
Mulut ane pedas gan, ga sedikit org tersinggung krn mulut ane, tp itulah cra ane mendidik klo didikan nya dgn lembek ga bakalan tahan kena goncangan badai cobaan, ombak yg ganas menciptakan pelaut yg tangguh. Itu mnurut ane.
Klo org ada salah ane pantang ngefek dia ane lgsg tembak ke duduk perkaranya.
Ane ga suka basa basi, klo ane ga suka sama org ane bilang terus terang tp bukan brarti dia jd musuh ane.
Ane baik gan sama temen ane rela korbanin apa aja demi temen. org baik sama ane, Ane lebih baik lg berkali lipatnya. tp klo ada org yg jahatin ane kalo bisa jangan dah. ane sadar gan ane org yg paling jahat didunia ketika ane tersakiti. Ane punya seribu cara utk balas dendam. Susah bisa yg namanya kontrol emosi bagi ane. Susah buat ane maafin org yg pernah cacat sama ane.

Bukan cuma dgn teman sekerja, bahkan Sama keluarga, sama teman juga ane keras.
Kdg ada bbrp org tidak menyukai ane krn sifat ane yg terlalu keras.
Apa lg urusan bisnis ga kenal yg namanya teman "bisnis is bisnis"

Salah ga sih klo ane keras sama hidup ?
Sedangkan ane kdg dimusuhin krn sifat ane.
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 4
Diam itu emas, dan diam lebih baik drpada org yg sok tau.
terserah elu, itu menurut gue.
ane idup disungai aja gan, ga ada ombak, damai sejuk.
klo lu ambil sikap keras terlepas bener ato salah ya lu hrs terima konsekuensinya

selalu ada pro dan kontra walopun lu sebaik apapun ato sejahat apapun.

main feeling, tanpa ada penjelasan, emang udah pasti feeling lu bener terus, memaksakan kehendak? itu egois namanya.

masalah balas dendam, ane ga setuju, ga ada guna selain membuktikan lu sama rendahnya ma mereka.

klo ane ibaratkan lu ky ahok, tegas, ceplaa ceplos, banyak yg suka, yg ga suka pun jg banyak, tp itu prinsip yg dia ambil, menurut ane selama lu ga menghina dan merugikan orla, ga masalah.
nope, kakak ga salah emoticon-Big Grin

tapi jangan salahkan orang yang ga suka ato benci sama kakak..
kenapa? karena sama kek alasan kakak soal kakak adalah orang yang begini begitu blablabla (kakak punya standard sendiri, punya ukuran sendiri, feeling sendiri, ukuran kebenaran dan kesalahan sendiri dll)..
orang lain juga punya ukuran dan cara berbeda buat menghadapi hidup..

teman saya pernah bilang, "km ga hidup sendirian di dunia ini.. refleksilah juga.. apa yang menurut km baik belum tentu baik menurut orang lain..
be yourself itu baik, tapi.. berubah untuk menjadi lebih baik? kenapa ga?"
(terutama berkaitan dengan sifat yang susah memaafkan (bahasa halusnya) aka pendendam emoticon-Big Grin)
Quote:


orang mau ngomong aja dah lu tembak sama kata2 ini. terus buat apa lagi ngasih saran sama lu? salah dikit ntar dibilang sok tau, terus lu tembak pake kata2 pedes.



minta saran aja belagu. yang butuh saran sebenernya lu apa orang2 disini? emoticon-Cape deeehh

Quote:


bentar lagi lu dapet musuh disini. liat aja. emoticon-Big Grin
Diubah oleh DJ Kuahh
hidup itu keras emoticon-Matabelo
sekeras batu kah...?
sama batu keras mana gan?emoticon-Matabelo
Hmm, ada salahnya tapi ada juga bener nya ganemoticon-Mewek
Quote:



Cerna lg deh gan kata kata ane tersebut.!
Oiya ane sering ketemu agan kaya nya si agan ini udah biasa ngejatuhin org sama id agan yg satu nya tuh.
Hoby ya gan ? emoticon-Big Grin
Berhubung saya ga mau nyari musuh jadi ya saya anggap agan ga ada aja dah. Sorry ya gan emoticon-Big Grin







Terima kasih utk saran dan masukan nya dari agan agan yang mau memberikan masukan. Semua masukan yg diberikan sangat saya hargai.
Baru kali ini aku lihat ada orang keras sama hidup, biasanya hidup yg keras sama orang emoticon-Ngakak
Quote:


gw bilang juga apa emoticon-Big Grin begitu ada yang ga berkenan langsung pribadi gw yang diserang, yang mana ga ada korelasinya sama kasus ini emoticon-Big Grin tipikal orang yang ga mau disalahin. dan lu datang kesini buat apa tadi?

gw dah baca kok. sedikitpun ga ada yang terlewat. tapi satu yang gw kritik : gimana lu memblokir pendapat dengan statement yang langsung ngecap orang yang ga ngerti sebagai sok tau. gan, lu ga ngasih orang ruang untuk salah. lu phobia dengan kesalahan orang lain. sementara kesalahan adalah bawaannya manusia. dan karena itulah lu ga bisa mengelola HUBUNGAN BAIK dengan sesama manusia. dan masalahnya adalah bahwa lu kuat. lu berkuasa. mereka butuh lu. dan karenanya lu bebas semena2 sama mereka.

pesan gw, disaat lu di posisi bawah, derita lu mungkin berlipat ganda. mungkin etos kerja lu luar biasa, tapi disaat lu ga punya kekuatan untuk memaksakan pendapat lu pada orang lain, maka lu ga akan jadi siapa2 lagi. dan harap diingat bahwa ga selamanya winning streak menghinggapi lu.



jadi kalau gw bilang lu salah karena terlalu keras pada hidup, begitu kerasnya sampai sudah tidak manusiawi, apa lu mau terima?
percuma agan2 di atas ksih saran..
mndingan cari duit emoticon-Ngakak
Quote:


Nah tu dia mksd ane gan, kdg ane jg sadar saking disiplin nya ane merasa ga manusiawi.
mksd dr tulisan ane cuma biar ga ada yg menyimpang dr topik.
Ya ya ya ane ngaku salah nah trus gmn dong gan penulisan nya yg bener.?
Kan udh dibilang ane disiplin tinggi hdp ane keras.
Ane ga suka basa basi lgsg ke pokok.
Quote:


Wadaw debate thread nih .
Vote +1 untuk qoute ini . Bener gan .
Kelak saat TS tidak punya siapa siapa lagi , TS mau memaksakan kehendak sama siapa ?

Atau TS ini hanya menerima feedback satu arah ? yang hanya berasal dari TS ?

Mungkin saja TS berkuasa , punya jabatan dan bawahan TS merasa takut serta terintimidasi .
Mungkin saja TS selalu mencari justifikasi setiap kesalahan kecil TS .

Tapi , berarti TS memilih memposisikan diri sebagai Boss , bukan Leader .

Apa ane ga nyambung ? Gak apalah .
Karena ane punya Boss yang mirip TS .
Quote:


Nah tu dia gan..
Kita punya atasan yg lebih tinggi dn tekanan dr atasan yg lebih tinggi lgsg ke leader.
ada pasal 1 ayat 1 bukan nya kita bermaksud utk menekan bawahan tp tolong dimengerti utk atasan lgsg tdk pernah menekan ke yg paling bawah tetapi melalui
Leader sehingga leader juga menekan ke bawahan. Begitu lah rotasi nya.
Ane pernah gan 360 derajat berlawanan dr yg ane cerita diatas, dan kebaikan ane disalah gunain sehingga bbrp kali ane menanggung akibat dr kebaikan ane.
Apakah itu adil gan ?
Tdk selamanya kebaikan di bls dgn kebaikan.
Pernah ane disuruh berhentikan 11 orang pekerja ane, krna ane ga sanggup maka ane yg di berhentikan lalu apakah itu adil gan ?
Mgkin utk sepihak kita sering memandang sebelah mata apa yg kita lihat tp tolong cobalah tempat kan posisi anda pada org yg anda anggap salah sehingga anda mengatahui knp org itu berbuat demikian.
Oiya ini bukan cuma ttg ane gan, ane cuma mewakili org2 yg senasib dgn ane. Salah satunya bos agan.
Meskipun ane ga kenal siapa bos agan dan siapa agan.
Maaf gan ane ga bermaksud mencari pembenaran.
bah baru mau nulis udah diancem sok tau emoticon-Nohope
itu sih lu bukan keras, tapi lu lebih ke menolak efek luar diri lu.

*pasti dibilang sok tau dah emoticon-Nohope
Yang salah itu..
Lu meragukan pilihan hidup lu..
----
Dan lu lebay..emoticon-Smilie
Quote:


mestinya sih lu ga usah ngasih batas2 begitu. menghadapi orang yang terlalu banyak aturan itu ga pernah enak loh. lu pernah punya guru killer di sekolah kan? duduk mesti diem tenang, ga boleh ribut, pakaian mesti rapi, telat pasti dihukum dll dsb? menghadapi orang yang banyak aturan dan punya kekuatan untuk memaksakannya adalah teror bagi seorang manusia. dan menuliskannya denga gamblang sebagai suatu ultimatum cuma akan membuat teror itu makin nyata. akibatnya ide2 akan terbelenggu. orang ga bisa mengutarakan ide2 mereka secara terbuka (contohnya sesi brainstorming), yang mana akibatnya lu ga bisa memunculkan potensi terbaik mereka. dan membiarkan satu dua ide liar muncul tidak akan pernah menyakitkan toh.

ambil permainan sempak bola, eh, sepak bola. ada yang namanya regista (pengatur ritme), ada yang namanya fantasista (pencipta kreativitas). untuk menjadi tim yang koplak, eh, kompak, seorang regista ga boleh membuat fantasista kehilangan kreativitas.

ga basa basi itu bagus loh. gw juga ga suka penyampaian yang berbelit2. tapi lu harus mengerti bedanya antara menyampaikan dengan perintah dan menyampaikan secara persuasif. persuasif itu bukan maksudnya basa basi, tapi penyampaiannya menyebabkan orang bukan tertekan dalam melakukan apa yang lu inginkan, melainkan bersedia melakukannya.

jadi saran gw, cobalah lu googling tentang metode berbicara yang persuasif.

Quote:


360 derajat mah balik ke awal lagi emoticon-Hammer (S)

gw tangkap lu orang yang profesional. ngerti chain of command. tapi masalahnya adalah lu menerapkan chain of command pada pergaulan sehari2. lu ga bisa bedain mana yang bawahan mana yang temen mana yang keluarga. oke, lu dah pernah salah dalam memperlakukan pegawai lu yang harus menerima sanksi karena lu rasa itu tidak manusiawi, yang berarti lu tidak profesional saat itu. sekarang lu harus menyadari kalau lu dah salah perlakukan orang yang bukan bawahan lu dengan tidak manusiawi, malah lu perlakukan dengan profesional..

jadi kesimpulan gw, lu belum bisa menempatkan kapan harus profesional sebagai pekerja dan kapan harus baik sebagai manusia. untuk kasus kedua, bukan ilmu dari seminar leadership yang mesti lu terapkan..

yang mana lu harus kuatir, jika lu punya anak istri, akan lu perlakukan seperti apa? anak lu bisa selalu menjaga jarak dari lu, menganggap bapaknya adalah musuh terbesarnya. dan istri lu mungkin ga akan pernah bisa ngambil posisi menjadi teman hidup lu, belahan jiwa lu.



mungkin gw cuma bisa bantu menjabarkan masalah2 lu dulu. tapi ini juga penting, karena kita ga bisa merumuskan solusi jika masalahnya ga terpaparkan dengan baik. solusinya yang lain bisa bantu kok.



jadi, ingat bahwa fokus masalah lu yang lu ungkapkan disini dan yang sesuai dengan konteks H2H adalah gimana lu menghadapi orang2 yang bukan bawahan lu. kalau buat bisnis, mungkin lu udah jadi role model kalau urusan disiplin.
Diubah oleh DJ Kuahh
Gak ada yg salah kok.

Lu gak perlu nyenengin semua org utk punya prinsip hidup. Lu gak terlahir di dunia utk menghibur semua org. Lu gak perlu persetujuan semua org utk jd diri lu sendiri.

Lu menikmati kesuksesan hidup dgn cara lu kan. So nothing to worry. Lu gak akan bisa sukses tanpa punya musuh, karena siapa yg mw lu 'bunuh' utk bisa lu makan klo lu gk punya musuh. Selama lu gak melanggar hukum dan norma go ahead. Basic instinct manusia membunuh utk hidup. Musuh lu itu yg bikin lu tetep waspada.

Gak ada yg salah dalam pilihan hidup. Yg ada cuma keputusan dan konsekuensi. Ya emg hidup itu keras. Kesuksesan cuma utk org2 yg punya daya juang. So go fot it.
ada benarnya gan
tapi hidup ga bisa sendirian
Quote:


Second this emoticon-thumbsup
Dan setuju juga dengan pendapatnya om DJ.
Agan bisa aja memaksakan kehendak agan, selama agan kuat menekan orang lain yang berbeda pendapat dengan agan.
Tapi namanya manusia makhluk fana, nggak selamanya kuat.
Mungkin akan tiba waktunya nanti agan melemah dan orang2 tsb berbalik menekan agan, bahkan mungkin sesuai nilai yang agan anut : berbalik menekan berkali2 lipat lebih kuat.
Dan agan nggak bisa nyalahin mereka, karena mereka juga kan sedang mempertahankan hidup/prinsip mereka, sama dengan yang (pernah) agan lakukan.

Tidak selamanya kebaikan dilawan dengan kebaikan, itu betul, makanya kita bolak-balik diingetin kalau bersikap baik itu mesti ikhlas jangan berharap dapet "bayaran".
Tapi jauh lebih sulit lagi nemu kejahatan yang dibalas dengan kebaikan, kecuali orang yg dijahatin itu orang suci, dan berapa banyak persentase orang suci di dunia?
Lebih baik punya kemungkinan 50% orang balik bersikap baik ma kita daripada punya kemungkinan 50% balik dijahatin orang lain kan? emoticon-Smilie

Saran saya, agan boleh bersikap sesaklek mungkin terhadap diri sendiri, tapi harus bersikap hati2 saat masuk ranah publik.
Boleh bersikap keras tanpa kompromi ke orang lain, sepanjang ada peraturan yang mengatur itu, dan orang tsb sudah mengetahui peraturan tsb sebelumnya.
Jadi nothing personal, no hard feeling, cuma masalah penegakan peraturan.
Dan ingat juga bahwa balas dendam cuma akan menghasilkan lingkaran dendam yang nggak berhenti.

Dan agan harus membedakan antara keras dan keras kepala.
Orang keras kepala sama sekali nggak mau mempertimbangkan pendapat orang lain dan pantang minta maaf.
Mudah2an agan nggak begitu ya? emoticon-Smilie

Saya sok tahu?
Agan nggak mau terima saran saya?
Ya nggak apa juga sih, saya kan nggak rugi apa2, ini mah cuma intermezzo nunggu anak saya keluar dari kelasnya emoticon-Big Grin

Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di