alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
minder atau bersyukur, pikiran tentang masa depan, dll, minta sarannya gan sist :)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52ec660f128b46e8418b461a/minder-atau-bersyukur-pikiran-tentang-masa-depan-dll-minta-sarannya-gan-sist

merasa inferior dalam segala hal termasuk urusan jodoh

Gan sist, ane pengen curhat
Jadi ane ini cewek umurnya 20an taun dan selama ini ane jomblo, bru sekitar sebulan kemaren ane punya pacar. Ane rasa penyebab ane belum pernah pacaran bahkan ditembak adalah karena ane orangnya pendiem dan super biasa ga punya kelebhan khusus yg mdenarik hehe. Dulu ada 1-2 yg ngedeketin tp ga ada yg ane tanggepin krn anenya gak suka. ane juga orangnya suka canggung sama lawan jenis, suka bingung mau ngomong apa, jd cowok jg mgkin pd gak nyaman sama ane hehe

Nah si cowok ane yg sekarang ini orangnya ceria berlawanan sama sifat ane dia juga ga masalah biarpun ane banyak diem doang kalo lg jalan. Dan itu membuat ane nyaman sama dia, bisa jalan brg berdua doang sama cowok aja udah luar biasa buat ane yg selama ini temen2 nya cewek semua hehehe. Dia juga punya kelebihan yang ane gak punya. intinya kita udah sama2 suka dan pengen hubungan ini bisa sampe serius.

Tapi ada satu hal yg mengganjal nih gan sis, bukan mau sombong, jadi ane ini kan lulusan dari salah satu perguruan tinggi terbaik yang katanya bergengsi di Indonesia. sebut aja PTTB. Begitu pula dgn kedua kakak ane. Nah kaka ane yg pertama, cowok, punya istri lulusan PTTB juga dan kaka kedua ane, cewek, punya calon suami lulusan PTTB juga. Ane lihat masa depan mereka cerah punya pekerjaan yang bergengsi dan bonafit di perusahaan2 besar, gaji 2 digit, punya investasi berupa tanah dan rumah dsb. Contohnya ni, anak kaka ane yg cowok juga sekarang mantep bgt difasilitasinya, tinggal di luar negeri, les musik, balet, dsb, pokoknya jadi anak yg multitalent. Sedangkan ane meskipun sama2 lulusan PTTB, tapi ane bilang nasib ane tidak sebaik kaka2 ane jika dilihat dr segi pekerjaan dan kondisi ekonomi, ane saat ini bekerja di perusahaan yg biasa2 aja dan ga dikenal. Begitu pula dngn penghasilan. Bisa disimpulkan kalau ane minder.

Nah pacar ane sekarang ini bukan lulusan dari perguruan tinggi favorit bahkan jenjang pendidikannya lebih rendah dari ane. Itu membuat ada yg mengganjal dalam diri ane. Kalo ane berdua saja sama dia ane merasa sudah senang, cukup, meskipun harus hidup sederhana. Tapi ketika ane ketemu dengan kaka2 ataupun cuma mikirin, ane jg merasa pengen punya kehidupan yg sebaik mereka, ane jg pengen anak2 ane nantinya bisa difasilitasi sebaik mungkin,, dan hal itu mendorong ane untuk punya keingnan mencari jodoh yg lulusan PTTB juga atau yg setara lah, jodoh yg mapan, yg bisa membentuk rumah tangga dengan kondisi ekonomi yg makmur dsb. Untuk sekarang, gaji bulanan ane dan pacar ane bila disatukan baru mencapai setengah dari gaji bulanan kaka cewe ane. Kalo kaka cowo ane aplg udah dollar gajinya, krn krja dan tinggal di luar negeri.

Apalagi saat ane ngobrol dengan kaka cewek ane itu, buat dia pendidikan yg setara adalah syarat mutlak bagi dia dalam memilih pasangan. Bahkan dia sgt ngusahain dan ingin supaya mendapatkan yg lulusan PTTB juga. Waduh jd tambah mengganjal rasanya.

Tp disisi lain ane juga udah sayang sama cowok ane sekrang, ane juga kan nyadar diri juga kalo ane ini orangnya susah untuk dket sama cowok. Ane juga harusnya bersyukur. tapi ya begitulah gan sist, tiap ane membandingkan diri dngn kakak2 ane jd merasa sedih. Ngebayangn kemana2, kalo suatu saat kami udh pd nikah dan kumpul2 saat lebaran misalnya, ane adalah anak yg paling gak sukses.

Jadi ane pengen minta saran dari agan sista, apa yg harus ane ubah supaya ane bisa lebih bersyukur dan bahagia dan gak membandingkan kehidupan ane dngn kehidupan orang lain.

Makasih banyak ya gan sist

Diubah oleh: nybegynner
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
kok pake parameter kesuksesan berumah tangganya sama RT orang lain sih...
RT elu ya elu yg jalanin, elu yg nentuin, elu yg milih..
jangan berpatok sama RT orang lain,
Toh jodoh lu ga mesti setara sama jodoh2nya orang lain kan emoticon-Nohope

tapi klo lu merasa ga setara dia sm lu yaudah ganti aja,
cari yg setara
itu jg klo dapet emoticon-Stick Out Tongue

coba bikin skala prioritas lu dalam nentuin pasangan hidup.
nomer 1 apa yg terpenting, pendidikannya? kepribadiannya? chemistrynya?
selanjutnya klo mau seleksi lg, fokuslah ke nomer 1 biar ga merasa 'kurang' terus kayak gini
ntar ujung2nya selingkuh lg emoticon-Cape deeehh

kalau cari yang sarjana ya masih masuk akal tapi kalau harus cari pasangan dari lulusan univ ini itu ya agak aneh

Anak ITB ya? emoticon-Big Grin
Ya begitulah sindrom cewek2nya.
Takut kalah sukses dari temen2 yang lain, takut suaminya terintimidasi kalau kalah sukses dari istri, takut anak nggak dapet pendidikan lebih baik dibanding anak2nya temen yang lain.
Apalagi di kasus sist ini ada unsur sibling rivalry, tambah kuatlah tekanannya.
(dan orang2 bilang peer pressure jaman ABG itu adalah masa paling sulit?)

Saya nggak bisa kasih saran soal pola pikir sist itu karena saya juga punya pola pikir yang sama.
Saya juga ibu normal, yang nganggap anaknya paling top sedunia (huehehehe) dan berharap bisa memberi mereka fasilitas terbaik yang ada di dunia.
Lumrah kok, itu wajar.
Sekarang tinggal usaha keras aja untuk bisa ngasih fasilitas itu.
Usaha keras semaksimal mungkin, sebatas kemampuan kita, bukan ngikutin batas kemampuan orang lain walaupun itu kakak sendiri.
Kalaupun nantinya ternyata fasilitas yang sanggup sist sediakan nggak setara dengan kakak sist, ya udah, yang penting kan sist sudah berusaha keras untuk itu.
Anak juga bisa ngelihat kok, jangan lupa ajari dia untuk menghargai proses kerja keras ortunya, bukan berapa hasilnya, jadi dia akan belajar berterima kasih.

Untuk menimbulkan rasa bersyukur atas keadaan diri sendiri, bisa dengan kegiatan sosial.
Berbaur dengan orang2 yang nggak lebih beruntung dari kita, itu yang akan mengajari kita untuk bersyukur.
Jangan lihat ke atas terus sist, lihat juga saudara2 sist yang lain, yang mungkin untuk kuliah aja nggak bisa karena nggak ada biaya, yang untuk kerja aja kesulitan karena nggak punya skill yang memadai.
Boro2 mereka bisa khawatir soal nyekolahin anak ke luar negeri atau les balet, mungkin untuk hidup sehari2 aja udah ngos2an.
Emg seberkualitas apa sih diri lu ? Klo mw cari spek yg tinggi ya lu ngaca dulu layak gk lu nyari spek yg setinggi yg lu mw. Namanya nyadar diri.

Rada aneh juga suka org kok patokannya malah universitasnya. Klo emg nyari gitu ya lu mejeng aja di univ yg ternama sambil berdoa mudah2an ada yg nyantol.

Ditembak org aja baru sekali aja dah mw sok belagu emoticon-Busa
Quote:


persis berarti dengan bapak ane

kalau ngga masuk sekolah favorit berarti dianggap gagal

dah dari smp sma masuk sekolah favorit nomor satu jadi dah biasa dengan namanya pujian emoticon-Ngakak (S)
baru pas kuliah keputusan paling bodoh harus ane ambil masuk di swasta padahal mo masuk UGM atau Undip aja udah keterima ane

tapi ngga ada penyesalan sih buat ane, ini resiko walaupun sekarang banyak temen yang bodoh bodohin ane emoticon-Ngakak (S)

dah biasa dulu sering intimidasi temen temen yang di anggap kurang dari segi intelektual, ane trolling abis abisan

sekarang gantian ane yang kena intimidasi emoticon-Ngakak (S)

liat aja ntar siapa yang tertawa terakhir emoticon-army

Diubah oleh so.gay
Panjang sekali emoticon-Matabelo
Quote:


nyebelin banget ya om tapi realita nya begitu kok emoticon-Ngakak (S)

ngelamar kerja juga begitu kan, universitas apa ?

ntar lah mo cari S2 di universitas bonafid biar bisa sumpel mulut mulut temen temen yang kemarin caci maki ane emoticon-Ngakak (S)

jadi keliatan mana yang temen mana yang bukan emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh so.gay
Quote:


Kalau betul univ yang dimaksud TS itu ITB, percayalah, banyak cewek2nya yang berpikiran begitu emoticon-Big Grin
Dan secara skala cewek : cowok di sana bisa sampai 1 : 10, plus hidup mahasiswanya berputar di sekeliling kampus (kadang sampai harus nginep di kampus), jadi sebagian besar ceweknya dapet jodoh di situ2 juga.
Makanya kesannya jadi "keharusan".
Padahal ya mestinya nggak sampai gitu.
Diubah oleh mynesha
kalo bersyukur itu pas udah nikah sis. karena smwnya udah terlanjur.
klo blm nikah, itu masih perencanaan.
masih kita yg menentukan masa depan kita seperti apa.

ente takut g laku sis,
itu karena pendidikan ente yg terlalu tinggi jd laki2 yg minder sm ente.
maka bergaullah dgn lingkungan yg sama dengan ente.

skrg perbaiki dulu pekerjaan ente.
klo ente ngaku tamatan univ tinggi, knp ente g nyoba kepekerjaan yg lbh profesional lg sis...

tapi klo ente udah merasa ckup dgn keadaan ente yaudah. jgn pake acara minder dong....
blg sm mereka rejeki udah ada yg ngatur.
porsi kakak mgkin segini.
porsi aku mungkin segini.
Tuhan tidak akan melebihkan cobaan melebihi batas kemampuan hambaNya. begitu juga dengan rejeki....


begitu setau ane.
Diubah oleh tiaandari
siapa sih gak mau hidup enak, tapi klo patokannya se detail itu, susah kayaknya di wujudutinnya emoticon-Nohope
Liat kebawah, jangan terlalau banyak mau emoticon-Big Grin

Open your mind, Open your self, open your cloth .. emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh NoJunkForMe
btw gaji 2 digit itu brp sih?
jadi isri pejabat aja sist atau selingkuhan pejabat pasti bynk duit dan gk kekurangan
Quote:


waini, curhat jangan disini emoticon-Ngacir


emoticon-Peace
hidup tu banyak disyukuri. pendidikan nomer sekian lah, yang penting lo sama dia kan udah sama2 nyaman. emg mau cari yg gmn? pen cari yang lulusan univ ternama? emoticon-Busa
tingkat kesuksesan org iti ga diliat dari lulusan mananya,tapi dari kerja dan usahanya emoticon-Cool
Quote:


sangat di maklumi kan faktor lingkungan juga kan tante

sorry ya TS jadi numpang curhat juga lagi kusut nih emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh so.gay
Quote:


realita itu kejam yu, percayalah emoticon-Big Grin

malah jadi serius gini ane emoticon-Ngakak (S)

sayang nih buka di hp, jadi ga bisa di multi quote,

Makash byk kmntrnya untuk agan dan sista.

Jadi ane mau nanggepin komen yg paling brkesan dr sist mynesha, yup bener bgt sis, kampus gajah, haha, sist dr sana jg ya? emg begitu ya kebanyakan cewek2nya, aaa senengnya ada yg mengerti hehe. ane selama sebulan ini jg udah ngerasa nyaman2 dan mantep2 aja sama pcr ane, karena ane emg ga pernah pcrn sblmnya krn itulah, sekalinya pcrn ini ane ga mau main2 dan brharap jd yg pertama dan trakhr. Hohoho. Ane kan pulang ke rumah sebulan sekali. Nah pas pulang inilah pikiran2 ini muncul, ketemu kaka cewe dan calon suaminya, mereka bru ketemu 2 kali dan udh mau serius. Umur mereka jg udh cukup sh, 26 dan 31 mksh bgt ya sist mynesha, komennya melegakan.
Sibling rivalry ya, hmmm bner2 buat ane trtekan sis, dulu jg ane pernah buat trit yg isinya begini2 jg hohoho.
Trus buat om pasti klonengan,
Bukan mksud belagu sh, soal bru ditembak sekali bukan brarti kalo kualitas diri ane krg baik hehe. Mungkin itu krn ane trlalu tertutup sm cowok, bnr2 jarang bergaul n intreraksi sm cowok hohoho. Sekalinya ane bisa sdikit trbuka sm cowok lgsg ditembak tuh wkwkwk, dan sekalinya ditembak ini jg pas ane juga suka sm orangnya hihihi

Kriteria jg ga muluk2 kok, tp wajar kan kalo kepikiran utk mendapatkan yg setara, salah satunya dari segi pendidikan. bahkan wajarnya di budaya kita ini kan cowok nya yg lbh tinggi pndidikannya. Hehe.

Tp ya itu bner kata komen2 lain, mungkin dr segi pndidikan ane lbh baik, tp pasti dr segi lain dia punya byk kelebhan yg ane gak punya. Hehe. Yah ketakutan2 itu tetep muncul, dan menurut sist mynesha itu adalah hal yg wajar ane jd lega.

Apalg bnr lg kata sist mynesha cowo di kampus ane jauh lbh byk dr ceweknya, jd kalo ane ini slh satu cewek jones dr kmpus ane, ane yakin cowok jonesnya lbh byk lg, wkwkwk, ane dan teteh ane beda umur 3 taun, jd kalo ane bnr2 ingn jodoh sesama dri kampus ane jg mgkn msh bisa selama 3 taun ini ane berusaha nyari. toh teteh jg ktmu clon suami skrg dikenalin dr suami temennya, awal kenal lwat fb bru ktmuan.

Gak harus udh kaya bgt gmana2 sh, cuma mungkin kalo dr kampus yg sama cewek2 jg merasa lbh trjamin dan punya kesamaan, lebih percaya, lebih nyambung, lebih disetujui orang tua, satu almamater tercinta haha.

Soal pekerjaan yg lbh baik ane jg msh usaha. Bisa Dpt kerja di perusahaan favorit beda sm bisa dpt sekolah di tmpat favorit. Untuk bisa sekolah di tmpt favorit bisa diusahain dngn blajar giat, lathan ngerjain soal yg byk, dll. Tp untk bisa dpt kerja di tmpat favorit lbih banyak faktor X nya sih hehehe

Iya buat so gay, mari curhat sama2

2 digit antara belasan dan puluhan jt hoho
Diubah oleh nybegynner
Sis, ente tau kalau dalam 1 keluarga itu semua rizkinya pasti berbeda?

Dan setiap orang berhak memilih jalan hidupnya masing2?

Lupakah sis jika semakin kita banyak mempunyai harta, maka semakin kita berat mempertanggung jawabkannya di akhirat kelak?

Keluarga yang terbaik adalah keluarga yang sederhana sesuai tuntunan Rasulullah SWT dan para sahabatnya..

Keluarga yang dibentuk dari iman dan mentalitas yang kuat, keluarga yang akan mewujudkan Rumahku Surgaku..

Yang penting dari calon suami nanti adalah yang mau bekerja keras, rezeki ga ada yang tau, yang perlu kita lakukan adalah berdoa, memohon dan berusaha lalu mensyukuri apa yang kita dapat.

Banyak2lah melihat ke bawah sis.. Banyak ortu yg memforsir anak2nya les ini itu, tp mereka tidak tau sebenarnya hal itu membahayakan anak mereka, apalagi mereka tidak membekali agama dan norma kesusilaan sedari kecil.

Pilihlah calon suami yg pekerja keras dan IMAM terbaik bagi sis dan anak2 sis kelak..

DUIT bukan jaminan 100% keluarga bahagia, banyak orang yg duitnya berlebih ujung2nya dibuat narkoba dan mabok ga jelas..
agresip dikit dong gan emoticon-Najis emoticon-Najis emoticon-Najis
klo kelamaan ntar keburu expired terus jadi perawan tuaaaaa emoticon-Najis emoticon-Najis emoticon-Najis
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di