alexa-tracking

Haruskah Masuk ke Masa Lalu Lagi Dengan si Mantan?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52ea8940f7ca17da2d8b4613/haruskah-masuk-ke-masa-lalu-lagi-dengan-si-mantan
Need Pencerahan Tentang Si Mantan :(
Untung banget ada forum kaya ginian di kaskus, jadi saya gak terlalu stres memendam gejolak membara emoticon-Malu (S)

Sebelum saya cerita kronologis, agan dan sista masih inget gak postingan saya di room ini Apakah Para Perempuan Tidak Bisa Melihat Ketulusan Seorang lelaki?

Singkat cerita gini, saya menyadari kalau saya yang dulu waktu masih pacaran dengan si mantan ane, sebut saja Fera, adalah saya seorang Asshole besar. Saya suka marah dan egois. But, that's 5 years ago. Sekarang saya udah menyadari betapa saya seorang asshole dan beda dulu beda sekarang.

Waktu sudah putus, saking stresnya karena saya minta balikan gak diterima, saya bakar semua memori tentang fera. Dari foto, akun FB, no HP, dll. Saya emang waktu itu masih bekerja belum menjadi pegawai tetap, tapi masih menjadi pegawai honorer. Jadi saya memutuskan untuk ambil kuliah lagi biar saya dapat lingkungan baru dan lupa sama fera. Dan trik saya sukses besar! Saya dapat teman baru dan lupa tentang Fera.

Tapi tiba tiba sekitar tahun 2011 ( saya putus tahun 2009an) saya di telp fera. Dia niatnya baik, mau jaga silahturahmi, tapi apa yang terjadi. Because I'm a big asshole, saya ketusin dia. Bukan karena saya benci, tapi saya masih suka sih sama dia, tapi masih aja ada dendam luka lama dulu. Tapi setelah itu saya menyesal, dan saya add lagi akun FB nya.

Ternyata kita malah berantem lagi di FB, dan saya menghina dia dengan kata-kata yang halus, intinya gini, saya katain dia kalau jadi cewek itu yang bener. Gak usah gangguin saya terus, umur kamu sebagai cewek itu harusnya kamu udah nikah, gak usah aneh aneh gangguin saya. Dan sejak saat itu, saya sudah enough dan tidak mau lagi berhubungan dengan yang namanya Fera lagi, entah di telp, sms, atau whatever.

Setelah sekian lama, saya hubungi dia lagi ( gak konsisten banget nih saya ) lewat sms yang intinya saya mau minta barang saya yang dulu dibawa dia. Saya suruh kasih titipin ke temen saya yang ada di Jakarta.

Intinya begini, kadang saya dan dia tarik ulur gitu, kadang dia lagi mood baik hubingin saya dan saya seneng sumringah. Tapi kalau saya serempet soal balikan dia ketus gitu. Lah, saya mikir, ini cewek maksudnya apa sih, kalau mau ya ayo, kalau gak mau balikan ya udah gak usah mainin mood gitu deh.

Tapi setelah 5 tahun...........entah kenapa, saya jadi sadar kalau Fera sebenernya cewek yang saya idamkan buat jadi teman hidup. Saya sadar hal itu bukan karena saya sedang terpuruk, tapi malah sebaliknya. Setelah saya mendapat rejeki yang bertubi tubi dalam hidup saya, salah satu nya saya diterima menjadi CPNS di salah satu kementerian yang sangat bergengsi di Jakarta dengan menggunakan ijasah S2 saya.

Bukannya saya ini narsis dan ke-PD an, tapi saya yakin nanti kalau sudah mulai kerja di Jakarta, saya bisa mudah dapat pacar yang buat pendamping hidup, soalnya bisa dibilang saya sudah percaya diri akan kemapanan dan penghasilan saya nanti. Tampang saya juga gak jelek kok emoticon-Malu (S)

Tapi diatas semua itu, saya malah memikirkan Fera. Saya ingin dia, only her, yang ingin saya jadikan pendamping hidup nanti. Bukan wanita yang lain. Sebenernya aneh juga, saat posisi saya sedang diatas angin, saya malah jadi ingin merendahkan diri di depan Fera, saya malah jadi sadar betapa saya yang dulu adalah seorang yang sangat menjengkelkan.

Nah, jadilah kemarin malam saya sms dia. Isinya seperti ini intinya:
"Fera, gimana kabarnya keluarga kamu? apakah baik baik aja ada banjir??"
Dan dia jawab baik baik aja, gak kena banjir. Terus dia tanya kabar saya, dan saya jawab kalau saya sekarang udah keterima kerja di Kementerian di JKT dan mulai kerja sekitar bulan april nanti. Dan dia terkejut, bukan karena saya keterima kerjanya, tapi kok saya mau kerja di jakarta. Dia tahu padahal saya ini anti kota besar apalagi yang macet. Dan dia masih mikr kalo saya ini anak mama yang gak bisa ninggalin rumah. Dan bla bla bla bla. Singkat cerita tadi malam jam 9 saya telpon dia, tentu saja siangnya sebelumnya say udah minta ijin ke dia kalau mau nelpon dia. Waktu nelpon dia, jujur saja saya senang udah lama gak denger suaranya. Dia sampai tanya, apakah saya abis jatuh? soalnya tumben mau nelpon dia! Boro-boro telpon, sms aja saya gengsi alias gak pernah. Dan singkat cerita kita ngobrol basa basi. Dan saya minta pin BBM nya, dan tanya kalau dia ada gak BBM. Nah disini ada yang ganjil menurut saya, dia menyuruh saya kalau ingin komunikasi sms atau telp aja. Emang sih, itu hak dia, mau kasih pin BBM ( kalau dia punya BBM ) atau gak ke saya. Tapi lagi lagi institusi saya berkata, jangan jangan dia gak nyaman kalau kasih ke aku. Akun FB nya aja udah saya blok kok, 2 kali lagi. Jadi waktu itu saya add lagi, terus saya blok lagi emoticon-Cape d... (S)

Akhir cerita, saya ingin bertanya sama agan dan sista ( lebih baik sista aja yang sama sama cewek jadi tau perasaan cewek ). Apakah saya sudah terlambat buat menangin hati Fera lagi? Saya tahu, dan saya yakin kalau dia masih ada rasa sama saya. Dulu aja waktu putus dia bilangnya mau nikah langsung...tapi sampai sekarang dia belum juga menikah kok. Malah kayaknya dia tu trauma sama cowok gara-gara saya. Waktu itu sempat saya stalking FB nya dan dia kasih status gini kira kira " Saya tidak pernah merasakan cinta. Karena tiap saya merasakannya, dia (cinta) selalu tiba tiba pergi."

Saya jadi bingung nih. Ada yang bilang, masa lalu biarlah masa lalu. Jangan dibuka lagi. Bener gak yah kalau di kasus saya ini? Somehow I feel she's the one emoticon-Bingung (S)
Tapi saya juga tahu diri, kalau misalnya dia sudah dapat pacar lagi, saya sekarang malah senang, rasanya nothing to lose. Saya nanti juga pingin cari pacar lagi di tempat baru, dan semoga menemukan cinta sejati saya. O iya, saya juga bernazar, kalau sampai bulan Juni dia gak hubungin saya ( kan tadi saya udah nelpon dia duluan rela harga diri saya jatuh ) no HP saya akan saya buang dan akan ganti baru. Dan, that's the end of our story, no more Fera...after all this 5 years emoticon-Wink

Pliss dong minta pencerahannya. Thanks Kaskus
Waktunya dah cukup lama kok utk sama2 netral lagi. Klo emg mw maju ya maju aja lagi toh sekarang lu dah punya sesuatu yg bisa dibanggain.

Hubungan dah lu reset. Gak ada yg salah klo lu maju lg dgn wajah baru. Anggep aja gebetan baru. Nothing to worry. Klo masalah gengsi ya makan lah tu gengsi. Klo suka ya suka. Klo mw kejar ya kejar jgn ragu. Klo ragu jgn maju.

justru penyesalan terbesar di sini adalah "nggak melakukan apa yang ingin dilakukan di saat ingin melakukannya." Pria bermain dengan keputusan dan konsekuensi.
klo emng masih sayang kejar terus baray .... dari pada ente nanti nyesel ga ngejar doi lagi....
yg penting udh berusaha masalha hasil mah ga ush di pikirn klo jodoh ya hasil baik pula klo g jodoh wayahna weh bray emoticon-Angkat Beer
ikutin kata hati gan,,,, klo bisa ketemu langsung, ngomong deh tuh dari hati ke hati... dari agan ngobrol nanti, agan liat reaksi dia gimana....

klo cocok silakan dilanjut ke yang rebih serius....emoticon-I Love Indonesia (S)