alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52e4fd69bfcb17051b8b46da/dilema-dengan-orangtua
dilema dengan orangtua
Permisi gan...
Ane mau berbagi kisah hidup ane. Intinya tentang ortu ane.. Maaf kalo ternyata trit ini mungkin akan mengundang unsur sara bagi para kaskuser.
Ane berterimakasih untuk kalian yg memberikan komen terutama komen yg membangun, mendidik, meluruskan dan yg memberikan pencerahan..
Kisahnya mungkin akan bersambung krn ane punya kesibukan lain juga, jadi akan ane usahakan untuk membuat lanjutannya. Untuk privasi nama yg termasuk didalamnya akan ane samarkan.
Maklumilah gan kalo cerita ane rada pake emosi
-------------------------------------------------------------
Ane anak ke 3 dari 5 bersodara. Umur yg sulung >30 sedangkan bungsu 10 thn.
Sekarang ane tinggal bersama ortu di kampung setelah sebelumnya ane sempat tinggal jauh kuliah dan bekerja selama beberapa tahun. Sedangkan kedua kaka ane udah berkeluarga dan pisah rumah dgn ortu.
Selama beberapa tahun hidup sebagai perantauan bagaimana sakitnya saat tidak mengandalkan ortu untuk bertahan hidup membuat ane hampir bisa hidup mandiri.
--------
Sekarang sudah hampir setahun sejak dari perantauan. Ane kembali kepangkuan ortu atas pertimbangan kami sendiri.
Kakak ane no 2 memutuskan utk pisah rumah sejak setahun yg lalu, dan ane kemarin lagi sakit parah sehingga gak memungkinkan ane utk kembali bekerja setelah beberapa hari ijin.
Sebelum ane sakit itu gan, sebenarnya ane ada masalah sama ortu tentang pernikahan, sempat adu mulut juga. Atas bujukan paman dan bibi akhirnya ane nurut dan ane pulkam sejak saat itu. Waktu pulkam ane dirajah dan sejak itu ane sakit hingga akhirnya ane berenti kerja.
Jujur gan ane merasa berat banget ninggalin pekerjaan ane karna udah berapa taun, ane udah senior apalagi masa depan ane terjamin disana krn ane kan gak mau nyusahin ortu nantinya.
Tapi ortu anggap pekerjaan ane gak penting karna ane cuma swasta bukan PNS. Ya allah, kalopun pekerjaan ane itu dikantoran sih boleh aja dibilang gak penting, bisa ditinggal kapan aja palingan juga nanti pekerjaannya akan numpuk. Kalo pekerjaan ane mana bisa ditinggal krn nyawa orang taruhannya, kalo orang udah sekarat kan gak bisa nunggu sementara kita pergi, gak bisa ditumpuk. Meski kalau ditolong pun tetap modar yg penting selalu melayani, setidaknya yg ditolong tidak merasa telah diabaikan. Krn ane pun juga gak mau kalo ane atau keluarga diperlakukan begitu.

Maaf tadi mati lampu.. Ane edit aja...
--------------------------------------
Pernyataan ortu itu bertolak belakang dengan ane. Selain itu gan..

Waktu kelas 2 sma mau naik ke kelas 3 masing2 siswa dibolehkan memilih kelas sendiri antara IPA ato IPS kan. Tapi dasar ane waktu itu inginnya dengan pertimbangan ortu juga, kata ortu terserah tapi karna ane jauh hari udah mempersiapkan jurusan kuliah jatuh pada ekonomi makanya ane pilih Ips dan ortu pun juga setuju.

Waktu mau UAS adalah hal yg mendebarkan bagi ane, standar nilai kelulusan waktu itu amat tinggi bagi kami. Ane yg nilainya pas2an terus belajar dan berdoa agar bisa lulus krn ane gak mau mempermalukan ortu kelak kalo ane gagal.

ane selalu niatkan dalam hati kalo ane yakin lulus dan demi membanggakan ortu, cuma itulah semangat yg ane punya utk bisa lulus dalam ujian.
Akhirnya saat pengumuman kelulusan. Angkatan tahun kami hampir 60% tidak lulus. Dan ane termasuk dalam kategori LULUS. Gak kebayang gan ane yg gak pernah ranking bisa lulus, sedang teman ane yg pinter2 malah ada yg gak lulus.

Dan saat mau mendaftar kuliah tiba2 jadi pertimbangan antara keluarga ane yg lain.
Ane yg mau jurusan ekonomi saat itu dihalangi krn alasan jurusan yg mau ane ambil sama kayak jurusan kakak ane yg kul jurusan informatika di ub*ya, katanya sama2 pada nulis2 doang. Dan ane disarankan utk ambil jurusan kesehatan saja.

Ane rada kecewa waktu itu, karna terlalu jauh ane berharap masuk ekonomi malah jatuhnya ke kesehatan. Tau gitu utk apa ane masuk kelas ips.

Dilain pihak kakak ane juga nyuruh ngambil jurusan kesehatan. Karna banyak yg dukung begitu, trus yg biayain kul juga ortu, berhubung riwayat nilai sekolah ane pas2an takutnya kalo ane malah gagal saat kul ekonomi akan jadi beban pikiran bagi ane yg ingin banggain ortu dan pilihan ortu pasti yg terbaik, ane pun nurut dan ane perlu belajar lebih giat lagi agar bisa lulus tes tertulis yg pastinya soalnya tentang pelajaran IpA.

Sebelum tes waktu itu keluarga jauh ane yg pensiunan dikampus tersebut nyuruh nyogok aja biar ane bisa lulus, krn ane lulusan IPS pasti susah lulus apalagi saingan di kota pasti banyak yg pintar. Ortu hampir tergiur, ane pun juga. Tapi setelah tau kalo lulusnya utk tes tertulis aja bukan termasuk tes lainnya ane langsung nolak. Gak usahlah bayar mahal2 hanya utk tes tertulis saja, meskipun kata lulus bakalan jauh dari ane tapi ane pernah menjalaninya kemarin dan ane tetap yakin akan lulus tanpa beliau.

Karna ane akan sedih kalo melihat ortu susah2 nyari uang tanpa tau kelak ane berhasil ato kagak.

Meskipun ane dicemooh keluarga jauh ane tsb krn menolak bekerja sama dengannya, akhirnya beliau malu sendiri.
Dari lebih seratus orang yg ikut tes, ane berada pada posisi ke 19 utk nilai tertinggi pada gelombang pertama. Dan kulihat ortu ane bisa lega karna mereka tidak salah telah mengambil keputusan kemarin.
---------------------------------------ane stop dulu nanti ane sambung lagi.
Ane perawat di kalimantan.
Yg nanya tentang rajah ane juga kurang paham jelasinnya intinya kayak habis dibersihin dari hal2 negatif oleh sesepuh terus kemudian dikunci agar yg negatif tsb tidak masuk lagi, mungkin seperti itu, istilah umumnya ane gak tau.

Masii berlanjut yah? emoticon-Thinking
Yaudah ane duduk dlu aja deh nunggu lanjutannya emoticon-linux2
sebelum berlanjut mau nanya, dirajah yang dimaksud mbaknya disini itu dirajah yang digimanain ya? emoticon-Thinking

mbaknya dokter kah?
Ini belum kelar ceritanya emoticon-Belo

Dirajah trus sakit? Itu gimana sis?
Trusssss...
Dirajah itu diapain sih ? emoticon-Bingung
menunggu penjelasan dirajah
dan sist kerja apa
ts orang mana nih, kok main dirajah segala emoticon-Bingung (S)
trus, pertanyaanya emoticon-Bingung (S)
Kepanjangan gan kalo ane ceritain dari awal malah ane banyak cerita tentang yg lain, ane jadi repot sendiri akhirnya emoticon-Hammer (S)
Intinya ada beberapa hal yg ane laluin dalam hidup ane yg malah bertentangan dengan kehendak ortu, padahal awalnya saat itu ane dan ortu sih klop aja, tapi karna ada pihak lain yaitu kerabat dan keluarga ortu punya pendapat yg berbeda, ortu jadi kepengaruh dan mulai bimbang dengan yg awalnya sudah kami sepakati. Trus mikir2 akhirnya karna pendapat pihak lain tsb lah yg membuat ortu berubah pikiran. Yg awalnya kata beliau bagus jadi gak bagus lagi.
Awalnya ortu senang aja ane kerja di RS, jadi gak senang lagi, malah nyuruh ane berenti dan katanya lebih baik ane dirumah aja bantu2. Gak lama kemarin ada teman ortu yg ngomong sayang kalo kul trus gak kerja, ortu jadi bimbang lagi. Tapi beliau sekarang gak nuntut ane apa2 kok. Tapi ane miris aja beliau kayak jadi korban opini orang (ntah apa istilahnya), malah kayak gampang di atur pihak lain dan ane mau gimanapun harus ikut nurut. Gimana ya gan.. Ane juga kurang ngerti harus ngehadapinnya gimana, karna oleh ortu apapun menurut ane selama ini selalu salah dan orang lain benar.
Perjuangan ane sewaktu kuliah tidaklah gampang. Amat sangat sulit sampai ane hampir putus asa dan pengen berenti kuliah. Untunglah waktu itu selalu ada temanku yg membantu sampai kami lulus.
------------
Skip, skip...
Setelah lulus ane tidak langsung dapat kerja. Ane ikut tes CPNS dulu tapi sayang ane gak lulus. Makanya ane cuma honoran saja..
------
Tapi ortu berpikir begini kalo bukan PNS gak akan sukses dan bukan pegawai namanya.

Ortu amat bangga ngeliat orang yg lalu lalang pake baju pegawai tsb, karna kelihatan lebih hebat dan makmur. Maklum di mata ortu PNS itu pasti kaya raya, kayak cerita kerabat beliau yg selalu cerita pekerjaan pegawai yg bisa bikin kaya dan hidup enak ya PNS itu.

Ane sedihnya ortu malah gak bangga ama ane yg gimana susahnya ane menjalani sekolah demi beliau. Ya mungkin itu cuma perasaan ane aja, perasaan ortu mana ada yg tau.

Ane sih berharapnya ortu mensyukuri apa yg ada aja, kalo terus memandang orang lain gak akan ada habisnya. Selalu menilai kalo orang lain hidupnya lebih enak dari beliau.

Tapi cara pandang ortu terhadap orang lain dgn anaknya sendiri tampaknya emang berbeda.

Tadi kan ane cerita ortu bangga ama PNS, kenyataannya kakak ane juga seorang PNS udah lebih 5 taun. Dan ortu pernah bilang kalo dia sama sekali gak bangga dengan kakak ane itu.

Alasannya, selama bertahun2 kerja tak ada hasil yg tampak oleh ortu, gak kayak orang lainnya yg bahkan bisa punya mobil sendiri.

Beda ortu beda juga dengan ane, ane malah bangga ama kakak ane itu, karna dia kerja dengan jujur tidak terima suap meskipun hartanya memang pas2an. Yang penting kerja dengan benar dan tidak menyalahgunakan jabatan.

Ada sih PNS yg jujur trus hidupnya tetap enak, tapi mungkin bedanya ama kakak waktu lulus PNS kakak udah berkeluarga. Sekarang anaknya ada tiga, jaraknya dekat, mana rentan sakit2an makanya pengeluarannya juga banyak.

Beda gaji ane dengan kakak sekitar sejutaan. Itupun ane sulit banget ngatur keuangan supaya cukup utk satu bulan krn ane kosan.
Sewa kosan sekitar tiga ratus ribu, anggap aja itu pengeluaran kakak utk listrik dan air, belum utk beli beras dan kebutuhan lainnya. gaji ane 2jt, tidak ada yg diongkosi. Gaji tok utk ane sendiri dan itupun berasa paspasan bagi ane yg hidup sendiri, apalagi hidup berdua ampe berlima kayak kakak ane. Jadi wajar aja kalo sekarang hidup kakak emang paspasan.

Dan masalahnya ortu gak puas melihat keadaan kakak ane yg begitu karna tidak sesuai dengan bayangan beliau.

Apakah ini yang dinamakan ironi diatas ironi..
---------------

Katanya ortu selalu benar karna ridho allah ada pada ridhonya ortu.
Kalopun ada ortu membunuh anaknya yg salah pasti adalah anaknya.

Dalam cerita ane ortu pastinya benar, dan kamilah yg salah. Bersalah maupun tidak bersalah tetap bersalah.
---------
Ortu tidak pernah puas dengan keadaan kami, karna kami yg sudah dipelihara, di didik dan diberi makan, malah tidak bisa memuaskan kehendak ortu.

Tapi beginilah kenyataannya gan.. Cuma beginilah batas kemampuan ane.
Mau gimana lagi gan agar ortu mau ngerti akan keterbatasan kami..
----------------------------------------------------------
orang tua...

hubungan dengan orang tua bukan benar atau salah
tapi seberapa berbaktinya kita terhadap orang tua

hubungan anak dan orang tua tidak akan pernah putus oleh apapun...
tidak ada bekas orang tua, berbeda dengan istri/ suami- masih ada bekas istri / suami
wah, ini hampir sama kyk ane gan, gara2 ortu cma ngeliat kerabatnya ane hampir disuruh msuk ke TNI gan, tp ane tolak keras karena jujur, ane pnya pacar (udh jd mantan sih) dan juga ane gk terlalu kuat kalo ikut jd TNI, takutnya kenapa2, dan dr SD ane disuruh msuk ini itu ini itu sama ortu, y sudahlah, ane turutin, tp pas mau masuk SMK, ortu ane gak mau, malah nyuruh msuk SMA, y udah ane msuk SMA swasta yg waktu itu ane pikirin adl biayanya, nah pas mau kuliah, ane pengen nyari jur.DKV tp malah dianggap gak bakal jadi apa2 klo msuk jurusan itu, akhirnya y ane msuk k Sekolah Tinggi IT d daerah ane karena lulus tes masuknya dsna (ane gk lulus d SNMPTN) sejak masuk sana ane gk mau gubris apa yg ortu ane suruh utk msuk sini, msuk situ karena udah bener2 muak, apalagi ane d banding2in, bner2 gak dihargai walopun mereka yg bayar, yg belajar itu ane gan, dan materi pembelajaran mereka dulu dan sekarang itu udah beda jauh, jd begitulah gan, kalo masalah kyk gini, ane terpaksa kadang marah2 sama ortu ane (terutama bapak) karena ane merasa sbg anak, ane gak dihargai sama sekali... tp untungnya sekarang mereka gk kyk gt lg, mungkin pasrah, yg pasti, apapun jalan yg ane ambil ke depan, itu semua untuk ortu ane tercinta gan emoticon-Smilie
kalo ada ortu yg bunuh anaknya, ane tetep nyalahin ortunya kok emoticon-Nohope


kalo dari cerita ente, ane jadi gregetan jg sama ortu ente. coba berontak aja, tapi masih dalam batas wajar. maksudnya, ente ngomong ke mereka kalo mereka harusnya gak usah peduliin apa kata orang karena gak akan ada abisnya kalo dibandingin terus. coba adu pendapat sama ortu ente tapi ente jg mesti siap omongan yg masuk akal dan jangan kebawa emosi.


atau mungkin sisi lain dari ortu ente yg gak pernah bangga sama anaknya, mereka itu mau bikin anaknya lebih baik dan lebih kuat. entahlah. makanya coba diobrolin aja dulu.
mbak dokter.. panjang banget sih threadnya.... intinya aja deh... kan solusinya lebih gampang ntar...
bingung bersambung"
bikin novel aja gan panjang amat emoticon-Cape deeehh
Quote:Original Posted By aivheny
mbak dokter.. panjang banget sih threadnya.... intinya aja deh... kan solusinya lebih gampang ntar...


Quote:Original Posted By i.do01
bingung bersambung"


Quote:Original Posted By alieph2012
bikin novel aja gan panjang amat emoticon-Cape deeehh


Sudah selesai ceritanya emoticon-Big Grin
Ralat...

Lo sama kakak lo cukup nunjukkin hasil yg terbaik aja..

Lagipula klo di Kalimantan perusahaan swastanya banyak yg bagus kok.. Mining dan perkebunan kan banyak tuh, RS dan laboratorium jg banyak yg bagus kan? So ngapain stuck di PNS?