alexa-tracking

Ketika Pak Haji Biayai Perayaan Natal...

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52d5e94d1bcb17001a8b45ec/ketika-pak-haji-biayai-perayaan-natal
Ketika Pak Haji Biayai Perayaan Natal...
SEMARANG, KOMPAS.com - Bertekad mewujudkan kerukunan antar umat beragama, Haji Yusmin menjadi penanggung jawab dan juga menanggung biaya perayaan Natal di Kelurahan Sukorejo, Kecamatan Gunungpati Semarang. Memang tidak mewah, namun setidaknya perayaan itu memberi arti besar pada masyarakat.

Ditemui di rumahnya di Jalan Dewi Sartika Barat 3, Semarang, ia mengaku bersyukur perayaan itu bisa berjalan dengan lancar dan meriah. Yusmin mengatakan, gagasannya itu hanya dirancang tiga hari dengan dua orang panitia.

"Awalnya itu karena saya melihat kok tidak ada perayaan Natal bersama di kelurahan ini, makanya saya ajak Pak Pius Heru Priyanto yang kebetulan beliaunya ini di bidang kerohanian umat nasrani di LPMK (Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan-red). Saya sendiri ketuanya, panitianya ya akhirnya cuma berdua," ujarnya Rabu (15/1/2014) kemarin.

Dari situlah kemudian muncul ide untuk mengadakan perayaan Natal. Perayaan itu sendiri sudah diselenggarakan pada Minggu (12/1/2014) di Balai Kelurahan Sukorejo dengan tema 'Spiritualitas yang Menyehatkan'.

"Alhamdulillah yang datang sekitar 75 persen dari undangan yang disebar sekitar 150. Padahal hari itu hujan sejak pagi," ujar Yusmin.

Yusmin mengatakan, tak ada banyak uang menjelang perayaan. Panitia kemudian hanya membuat empat proposal permohonan bantuan dana. Dengan waktu hanya tiga hari, ia pun yakin akan kesulitan mendapatkan dana melalui proposal itu. Akhirnya proposal pun tidak dijalankan.

"Waktu itu Pak Pius bilang ragu, karena tidak ada uang. Bagaimana kegiatan itu bisa jalan. Tapi saya bilang kalau takut tidak bakal jadi," katanya.

Ayah dua anak yang juga seorang tokoh masyarakat ini kemudian meminta bantuan rekannya yang juga seorang muslim. "Saya telepon, minta bantuan air mineral untuk perayaan Natal. Awalnya dia kaget dan bilang Pak haji kok ngurusinnya Natalan, tapi kemudian memberi bantuan juga," tutur suami dari Sri Sulastri ini.

Selain itu, Yusmin juga mengajak sejumlah warga lain menjadi relawan. "Saya bilang pada siapapun, ayo bantu dan ini yang balas Gusti Allah, karena enggak ada honornya, ya akhirnya jalan," tambahnya.

Sederhana
Yusmin mengatakan, perayaan itu memang sangatlah sederhana, karena hanya dengan jamuan satu bungkus roti dan air mineral. Namun menurutnya, perayaan yang terpenting bukan jamuannya, melainkan maknanya.

Gagasannya ini, ungkap Yusmin dilakukan agar masyarakat di lingkungannya bisa turut menjaga kerukunan antar umat beragama. Kaum mayoritas mengayomi yang minoritas, saling menghormati dan menghargai.

Yang lebih menggembirakan menurutnya, bersamaan dengan perayaan natal juga diselenggarakan pengajian akbar di beberapa wilayah yang masih satu kelurahan.

"Ada juga yang dekat dengan balai kelurahan yang untuk perayaan Natal, dan saat adzan acara perayaan Natal dihentikan sebentar, kalau begini betapa indahnya. Saya hanya ingin kerukunan semacam ini terus ada di kelurahan Sukorejo yang sangat heterogen," kata Yusmin.

Gagasan ini merupakan yang pertama kali dilakukan dan rencananya akan menjadi agenda tahunan. Pihak kelurahan juga memberi dukungan dengan hadirnya lurah setempat pada perayaan tersebut.

Goa Maria
Yusmin menceritakan, dalam upayanya menjaga kerukunan semacam ini bukanlah tanpa konflik. Ia mengatakan pernah terjadi pro kontra saat akan dilakukan pembangunan Goa Maria di wilayah tersebut beberapa tahun lalu. Ia turut memperjuangkan agar Goa Maria tetap dibangun meski banyak yang menentangnya.

Akhirnya tempat yang sering digunakan untuk acara kamun Katolik inipun bisa berdiri dan tetap damai. "Apapun saya berani asal benar, Tuhan yang tahu segalanya," tandasnya.

Yusmin mengatakan dirinya termasuk orang yang fanatik dalam beragama. Namun fanatiknya hanya dalam hal-hal tertentu. "Urusan beribadah itu masing-masing, dan di tempat masing masing. Masa sholat di gereja atau kebaktian di masjid. Jadi saya termasuk fanatik, tapi dalam hal ibadah, kalau bermasyarakat semua saudara saya," pungkas Yusmin.


Damai itu Indah emoticon-Smilieemoticon-I Love Indonesia
solidaritas umat beragama emoticon-I Love Indonesia
toleransi tuh nggak dosa gan,
saling membantu

ini malah haram haramanemoticon-Kagets
Yoii Gan emoticon-Smilie, skalian belajar bikin Thread gan emoticon-Smilieemoticon-I Love Indonesia
emoticon-I Love Indonesia
bener" berhati mulia ya om emoticon-Matabelo
emoticon-I Love Indonesiaemoticon-I Love Indonesiaemoticon-I Love Indonesia

kalo negara kita bisa rukun bangsa lain gk bisa macem2 sama kita gan
itu yang namanya tolelansiemoticon-I Love Indonesia (S)
emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)

bhineka tunggal ika
emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)

Makasih banyak Pak Haji....
Ane doain dapet rejeki di Bumi n di Surga nanti Pak Haji.. Amin..
Kayak gini kan enak. Rukun itu kan Damai, Rukun itu kan Indah, karena Damai itu Indah emoticon-Smilie
Pak Haji dah jadi nasrani jg neh emoticon-Hammer2
perlu dipertanyakan status hajinya tuh.. emoticon-Hammer2
Nah ini baru bener.
Jangan sampe kaya kemaren lagi maen haram2an sembarangan.

emoticon-Blue Guy Cendol (L)
Quote:


idem gan saling toleransi
Toleransi umat beragama, yang seperti ini yang harus di contoh.emoticon-Matabelo
Nach, coba tuch di contoh.

Terutama sama Pemerintah dan "Lembaga-Lembaga Tertentu"

emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
no comment..... emoticon-Ngacir
toleransi emoticon-I Love Indonesia (S)

berita kaya gini malah sepi...bantu sundul gan biar gak tenggelam
Ya kita semua saudara ditanah INDONESIA ini... Karena kita lahir ditempat yang sama punya pahlawan yang sama punya bahasa yang sama.... Mengapa kita terus mencari sebuah perbedaan yang menghancurkan..... Kita dilahirkan dengan perbedaan agar dapat mengatasinya..... Kita dijajah dimasa lalu karena kita belum bersatu begitu kita bersatu kita bisa bangkit melawan.... Karena kita sudah bersatu mengapa harus dihancurkan hanya karena perbedaan yang dapat kita toleransi..... Kepercayaan kita memang berbeda tpi kita lahir negara yang satu INDONESIA tercinta.......