alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
yang keluarga/saudara/teman/kerabat pernah masuk ICU silahkan masuk [minta pendapat]
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52d527cfffca1735488b4668/yang-keluarga-saudara-teman-kerabat-pernah-masuk-icu-silahkan-masuk-minta-pendapat

yang keluarga/saudara/teman/kerabat pernah masuk ICU silahkan masuk [minta pendapat]

assalamualaikum wr.wb

maaf ya agan agan sekalian kalo threadnya acak acakan, karna buatnya di hp

sesuai judul saya mau minta pendapat agan agan semua

jadi gini ceritanya :

nenek saya berusia 59th sudah seminggu masuk rumah sakit dan di rawat di ICU, dia mempunyai penyakit ginjal, dan riwayat sakit jantung, dan paru paru beliau terendam karna selama ini nenek ga pernah mau dibawa ke rs. awal sakit masuk kelas biasa setelah cuci darah beliau drop dan langsung tidak sadar. akhirnya rumah sakit menganjurkan untuk di ruang icu. keluarga kami setuju

sudah beberapa hari beliau di icu. ketika kami ajak bicara, bercanda, dan berdoa beliau merespon dengan mengangkat tangan dan menggerakan kaki. tapi mata beliau tidak terbuka sama sekali

karna tagihan yang membludak, kami sudah deposit puluhan juta dan ternyata tagihan sangat besar. keluarga merundingkan untuk membawa pulang dan dirawat jalan dengan menyewa perawat. saat itu suster bilang bahwa nenek saya masih berjuang sadar dan kalopun tetep mau dibawa pulang semua beralatan yg terpasang harus anaknya sendiri yg mencabut.

1. apa benar bahwa perkataan suster hanya untuk menahan nenek saya lebih lama di icu. karna kata orang banyak icu itu bisnisnya rs

2. menurut pengalaman agan bagaimana kemungkinan orang yang di rawat di icu untuk sembuh ?

3. banyak orang yang bilang bahwa orang di icu itu bisa hidup karna bantuan alat. begitu alat dilepas tdk sampai setengah jam akan meninggal

menurut agan agan apa kami harus tetap tega membawa nenek pulang ?


note: ketika seandainya nenek saya sadar. beliau wajib cuci darah 2 hari sekali. bahkan ternyata saat di icu dia tetap cuci darah


buan agan yg punya pengalaman dgn icu ataupun punya kerabat yg punya sakit ginjal dan sembuh mohon pendapatnya


terimakasih buat agan-sista yang mau menjelaskan emoticon-Smilie

Quote:


Quote:


Diubah oleh little.nissa
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
ane juga bingung gan emoticon-Frown

minta program bantuan jakarta sehat gitu gak bisa gan?

omongin aja gan sama dokter gimana baiknya
Kebetulan ane ada keluarga juga gan yang pernah masuk ICU.
Kalo soal peralatan harus yang cabut itu mungkin karena rumah sakit juga ga menanggung resiko kalo nantinya nenek agan kenapa-napa setelahnya tapi kalo ane waktu itu cuma suruh tanda tangan aja di surat pernyataan yang intinya pihak rumah sakit ga mau menanggung akibat karena dianggap belom bisa dibawa pulang.
Diliat perkembangannya aja gan nenek agan gimana? Kalo dari pihak keluarga agan ngeliat perkembangannya bagus, yah ga apa dibawa pulang aja walau banyak persyaratannya
Quote:


waktu pertama masuk niatnya pake itu gan, tapi dipersulit dan bilang ga ada kamar. setelah pake uang sendiri kita langsung dapet kamar emoticon-Frown
Quote:


ya gitu gan. cuma bisa gerakin tangan sama kaki itupun jarang :'( keluarga ane ga kuat gan. soalnya barusan ada keluarga yg nyabut pasien dan bener aja ga lama meninggal emoticon-Frown
hak pasien maupun keluarga salah satunya berhak tahu tindakan apa yang dilakuin dan untuk apa untungnya gimana dan ruginya gimana, jadi coba tanya langsung ke dokter yang bertanggung jawab gan
klo nenek agan gagal ginjal ga punya jaminan kesehatan bisa jebol tu dompetnya...di tempat ane rata2 cuci darah 2x seminggu..tarif sekitar 800 gan per cuci..tinggal itung aja dah...gagal ginjal ga ad obatnya..klo ga dicuci darah ( hemodialisa ) makin numpuk tu racun...
klo di icu itu kan memang untuk melewati masa2 kritis dan memperpanjang harapan hidup..
yg menilai kondisinya layak ato ga untuk pindah bangsal ato mo pulang kan dokternya..klo agan mo pulang paksa ya musti tanda tangan klo pihak Rumah Sakit ga akan tanggung jawab klo ad sesuatu
solusi dari ane sih coba ditanyain lagi kenapa kartu jakarta sehat ga bisa dipake di RS tsb, memang ga kerja sama ato bgmn..klo ga minta dirujuk aj ke RS lain yg bisa pake JKS
Diubah oleh richierudi
hilangkan prasangka buruk gan...
btw ane juga punya pengalaman serupa, tp gak bisa ngasih saran apa-apa...krn musibah spt ini adalah ujian yg harus dilewati agan & sekeluarga sendiri emoticon-shakehand

maaf ya ane cmn bisa nyumbang doa...someday, ente akan ngerti maksud drpd post ane ini...hehe...

alfatehah sent...emoticon-rose
saya bukan orang yg bekerja di medis, tapi saya punya pengalaman tepatnya 1 tahun lalu, ketika ayah saya menderita serangan jantung, dan harus di operasi, dan masuk ICCU, pasca operasi masuk ruang ICCU, dan dibadannya terpasang banyak alat. dan memang beberapa alat ini memang hanya ada di ICU/ICCU.

beberapa hari sudah pindah ke ruang rawat biasa karna kondisinya membaik dan mendapat izin oleh dokter di rawat ruang biasa, tepat hari kepulangannya (sudah di rawat di ruang biasa beberapa hari dan di perbolehkan pulang) dia drop kembali, sempat kejang gitu, karena beliau belum boleh gerak dan kecapean, tapi malah jalan2 di RS.. alhasil dokter jaga menganjurkan kembali ke ICCU, disana ibu ane tidak mau, dan diminta menanda-tangani surat pernyataan apabila terjadi sesuatu dengan ayah saya. mendengar pernyataan dari dokter jaga, ane mengambil keputusan sepihak untuk kembali ke ICCU, memang saat itu ane lihat yg menyarankan dokter jaga, tapi ane yakin RS sekelas M****, walau dokter jaga tetap kompeten. dan disamping itu ini penyakit Jantung, yang notabene sangat membahayakan dan butuh perawatan dan perhatian extra. Benar setelah bertemu dokter jantungnya, menang diharuskan ke ICCU lagi, agar mendapat perhatian extra, dikarenakan penyakit yang membutuhkan perawatan dan perhatian extra.

Di ICCU memang saya lihat suster jaga ada di ruangan tersebut (ruangan ICU/ICCU dirancang dalam 1 ruangan dengan kamar yang terlihat oleh suster jaga.

denah ruangan ICU. X dimana suster jaga dan banyak suster disana. jadi apabila terjadi hal yang darudat langsung bisa ditangani, berbeda dengan ruang biasa yang suster jaganya tidak dalam satu ruangan, bahkan 3 suster bisa menangani beberapa, kamar yang isi 1 kamar bisa 2 pasien,

o o o
o X o
o o o



Quote:


sebenernya saya belum berani menyimpulkan, tapi pengalaman sewaktu ayah saya di ICU, suster dan dokter yang bekerja sesuai dengan keadaan yang benar, dan memang rumah sakit tidak mau ambil resiko apabila diluar dari perintah RS, seperti contoh kejadian yang saya alami.


Quote:


menurut saya, sebenernya ruang ruang rawat biasa dengan ICU sama aja tapi perbedaannya ICU ruang perawatan yang membutuhkan perhatian extra dan mungkin dengan alat yang lebih extra. dikarenakan penyakit yg diderita benar2 membutuhkan perhatian extra. CMIIW

Quote:


kalau yg ini ane kurang paham sis, mungkin orang medis lebih paham.
waktu ayah ane di rawat di ICCU memang awal2 memakai alat macem2. tapi lama2 seiring kondisinya membaik, satu persatu alatpun di lepas.


semoga tulisan ane berguna. dan semoga nenek sista cepat sembuh. aminnn... dan mohon maaf apabila tulisan saya tidak sesuai dengan pemikiran teman2 medis. karena cerita saya berasal dari pengalaman.
Quote:



terimakasih yah gan buat bantuan doanya emoticon-Smilie
Quote:


sudah rahasia umum gan di sini suka dipersulit kalo pake jks

saat di ugd kami harus nunggu 2 hari karna ga ada kamar (masih daftar pake jks) -> dirujuk ke rs lain tp jawaban sama karna kondisi memerlukan ruang khusus ga bisa pake ruang biasa-> kami pulang

di rumah nenek ingat kalo punya temen yg anaknya kerja di rs tersebut -> nemuin orang itu -> daftar pake uang pribadi langsung dapet kamar

sebenernya disini bisa gan tapi mesti sabaaar bgt prosesnya. dan keadaan nenek saya waktu itu udah parah makanya kita ga mikirin harus pake kjs yg penting ditanganin dulu

iya gan, nenek ane malah harus 2 hari sekali cuci darah emoticon-Frown
[QUOTE/].semoga tulisan ane berguna. dan semoga nenek sista cepat sembuh. aminnn... dan mohon maaf apabila tulisan saya tidak sesuai dengan pemikiran teman2 medis. karena cerita saya berasal dari pengalaman.[/QUOTE]

tapi agan bertahan ? ayah agan sudah sehat walafiat ?
alhamdulillah sehat walafiat sis... jantung sangat baik sekarang.. dalam 1 thn ini juga rutin kontrol ke RS dengan dokter yg sama waktu dia oprasi. bahkan sekarang beliau sudah dinas keluar kota lagi... maklum beliau workaholic..hehe..

Quote:


Gini gan kebetulan saya pernah kerja di lembaga kemanusiaan yg m'bantu org miskin utk b'obat....memang kl rmh sakit swasta ad kuota/btsan jml t'tentu utk pasien dg m'gunakan kartu semcm jamkesmas at kjs spt it jd mis mrk py 10 bed yg utk pasien jamkesmas mis 3 bed yg lain biaya sndr jd kl ud t'isi 3 bed(pasien dg kartu gt) walopun msh ad bed kosong y g bisa gan krn bed yg kosong it jatah utk yg biaya sndr gt....lain kl utk rs pemerintah g pki kuota pasien ap aj hrs diterima selama ad tempat
ini di rsud gan, punya pemerintah. ya ga mau suudzon juga mungkin memang kamarnya penuh. kami juga lagi berjuang gan selama apa yg bisa kami jual yang penting beliau tertolong
Quote:


alhamdulillah.. dijaga ayahnya ya gan. orang tua suka bandel soalnya disuruh istirahat aja katanya pegel enakan kerja emoticon-Smilie
nenek ane juga gitu masuk icu tahun 2004/ 2005 klo ga salah udah 2bulan di rs 1,5 bulan di icu dan udh abis sekitar 650jtan. akhirnya nenek ane di cabut juga alat bantu nafasnya atas persetujuan anak2nya tp itu pertimbangan dulu sama dokter. mengingat kondisi nenek ane tanpa alat bantu nafas sebetulnya udah ga bisa tertolong.

klo saran ane berdoa gan biar Tuhan tunjukan jalan aja, karena setiap rencananya itu ada maksudnya.
Om ane pernah di ICU 8 hari mungkin bertahan disana...
akibat kecelakaan...memang benar begitu alat dicabut beliau meninggal...
tapi sebelumnya memang sudah dikasih tau sama dokter kalau om ane udah hampir gak ada harapan hidup...
Idan saat itupun bisa bertahan karena bantuan alat ICU semata jadi kita sekeluarga akhirnya ikhlas ditinggalkan pergi dengan menandatangani pernyataan terlebih dahulu...
kemungkinan kalau nenek sit di pindahkan juga kemungkinan besar tidak dapat bertahan...
masalah pihak rs tidak mau mencabut kemungkinan takut di permasalhkan jadi kalau mau dicabut dan pulang alangkah baiknya menulis pernyataan yang isinya peralatan di cabut pihak rs namun dengan konsekuensi jika terjadi apa2 pada nenek maka pihak keluarga tidak akan menuntut...
lalu tanyakan dahulu kepada pihak dokter kemungkinan nenek untuk sembuh berapa persen...
intinya didiskusikan dahulu lah dengan pihak dokter yang menangani
dan akhir kata semoga nenek sist bisa mendapatkan yang terbaik emoticon-Kiss (S)
Quote:


itulah gan baru beberapa hari di icu memang sudah puluhab juta karna waktu perjanjian masuk icu sepakat semua dipasang. iya gan memang serba salah. paru paru beliau udah terendem makanya harus dibantu oksigen. tapi beliau msh respon kalo diajak ngomong emoticon-Frown
Quote:


pihak rs ga mau gan. harus anaknya sendiri yang lepas semua peralatan yang nempel di badan nenek emoticon-Frown
Quote:


sebelumnya saya minta maaf apabila ada kata" saya yang salah.... saya coba bantu jawab pertanyaan ts menurut "pengalaman" saya

1. saya kira bukan bermaksud seperti yang di katakan TS..... mungkin perawat tsb secara tidak langsung memberikan harapan "ada kemungkinan untuk kembali pulih (tapi tidak 100% lagi)" kalau masalah bisnis RS menurut saya itu tidak mungkin karena "PASIEN MEMILIKI HAK UNTUK MEMBAWA PULANG KERABAT/SAUDARA YANG DI RAWAT DENGAN CATATAN TELAH DIBERITAHU KONDISI KLINIS SERTA DAMPAK DARI APA YANG AKAN DILAKUKAN".

2. Sebenarnya dirawat di ruang APAPUN itu KEMUNGKINAN UNTUK sembuh itu SAMA SAJA.... tidak membeda"kan ruangan yang di tempatinya.... yang menjadi perbedaan di ruang ICU itu PERAWAT/SUSTER STANDBY 24 jam di depan pasien beda halnya dengan ruangan" biasa....

3. hidup karena bantuan alat? ya tergantung penyakit yang di derita pasien saja.... apa perlu "ALAT BANTU PENUNJANG" atau tidak,,,, toh tidak selamanya alat tersebut di pasang.... ada kalanya apabila kondisi pasien sudah pulih alat tersebut dapat dilepaskan.......

4. kalo keputusan tersebut 100 % milik keluarga.... pihak RS tidak berhak mengintervensi keputusan dari keluarga....

*Note
Penyakit gagal ginjal itu gampangannya seperti ini

GInjal = penyaring racun dalam tubuh

Manusia makan... APAPUN MAKANANnya pasti ada sedikit racun yang terkandung.... setelah itu zat" yang terkandung dalam makanan tsb beserta "racun" di edarkan ke seluruh tubuh.... pasien yang mengalami gagal ginjal tidak seperti orang pada umumnya yang "racun"nya dapat di filter karena ginjal yang mereka miliki telah rusak... maka dari itu dilakukanlah CUCI DARAH dan apabila tidak di cuci darah... yaa.... u know what happened.... kalo mau cerita" boleh PM saya saja

Pejwan kalo berkenan.... buat agan" yang punya pengalaman kek TS supaya tahu emoticon-I Love Kaskus (S) emoticon-I Love Kaskus (S)
Diubah oleh luciferian.666.
Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di