alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52cc9c95a3cb17e4788b4820/janji-keluarga-ga-ditepatin-dosa-gak-sih
janji keluarga ga ditepatin dosa gak sih?
Gan ane mw tny nih... jd gn ceritanya..

Ibu ane kan udh almarhum.. nah dr ane lahir smp besar(smp ibu ane meninggal) ane ma keluarga ane (adik ane ma ayah) tinggal di rumah ini. Ni rumah diksh nenek ane(dr ibu) soalnya nenek ane beli ga ad yg mau nempatin cz jaman dl tempatnya msh sepi dkt rawa2.. tp trs akhrnya udh rame jd perumahan.. wktu ibu ane meninggal.. nenek ane ngadain rapat keluarha besar ada ayah ane jg.. nah dstu ambil keputusan klo rmh itu buat ane sm adik ane... sodara ibu ane yg lain dpt warisan rumah yg ditinggalin sm nenek ane.. cz rumahnya buesaaar ada TK nya lg sm taman bermainya.. nah pas nenek ane pikun.. trs rmhnya direbutin srh dijual udh dijual trs smw sodara ibu ane dpt bagian tp ibu ane ga dpt krn rmh yg ane tempatin kan perjanjianya buat ibu ane... trs stlh rmhnya nenek ane dijual.. yg ane heran tb2 rumah ane dibuat rebutan.. mentang2 nene ane udh pikun.. pdhl sejak keputusan rapat keluarga itu, rmhnya di renovasi sm ayah ane jd bagus, ayah ane habis banyak... ayah ane sakit hati krn knp dl bilangnya rmhnya buat ibu ane(ane + adik ) klo bilangnya ga buat ibu ane bapak ane beli rmh baru trs pindah... yg sakit hati disitu.. itu gt itu dosa ga sih gan janji ga ditepatin??? Ane skt hati bgt sbnrnya liat kelakuan sodara2 ibu ane tp gmn lg...
Quote:Original Posted By sciencetist24
Gan ane mw tny nih... jd gn ceritanya..

Ibu ane kan udh almarhum.. nah dr ane lahir smp besar(smp ibu ane meninggal) ane ma keluarga ane (adik ane ma ayah) tinggal di rumah ini. Ni rumah diksh nenek ane(dr ibu) soalnya nenek ane beli ga ad yg mau nempatin cz jaman dl tempatnya msh sepi dkt rawa2.. tp trs akhrnya udh rame jd perumahan.. wktu ibu ane meninggal.. nenek ane ngadain rapat keluarha besar ada ayah ane jg.. nah dstu ambil keputusan klo rmh itu buat ane sm adik ane... sodara ibu ane yg lain dpt warisan rumah yg ditinggalin sm nenek ane.. cz rumahnya buesaaar ada TK nya lg sm taman bermainya.. nah pas nenek ane pikun.. trs rmhnya direbutin srh dijual udh dijual trs smw sodara ibu ane dpt bagian tp ibu ane ga dpt krn rmh yg ane tempatin kan perjanjianya buat ibu ane... trs stlh rmhnya nenek ane dijual.. yg ane heran tb2 rumah ane dibuat rebutan.. mentang2 nene ane udh pikun.. pdhl sejak keputusan rapat keluarga itu, rmhnya di renovasi sm ayah ane jd bagus, ayah ane habis banyak... ayah ane sakit hati krn knp dl bilangnya rmhnya buat ibu ane(ane + adik ) klo bilangnya ga buat ibu ane bapak ane beli rmh baru trs pindah... yg sakit hati disitu.. itu gt itu dosa ga sih gan janji ga ditepatin??? Ane skt hati bgt sbnrnya liat kelakuan sodara2 ibu ane tp gmn lg...


ke pengadilan lebih diutamakan ,.. daripada curhat dimari,

cuma tanya orang yg tahu ilmu waris, dari kalangan kyai mungkin
Astagfiruloh.. Berebut harta warisan yah ini..
Coba ke pengadilan aja kalo emg pengen tuntas masalahnya. Surat wasiatnya ada kan?
soal urusan rumah, uang sm tanah emang sensitif..

sepanjang "janji" itu ga dibakukan dalam suatu perjanjian, entah itu hibah atau waris klo dlm kasusnya kk, ya janji cm janji kk..

seharusnya pd saat nenek kk masih hidup, dibuat perjanjian hibah ke ibu kk.. jd ahli waris yg lain ga bs ganggu2..
pd saat nenek kk sudah meninggal, mau ga mau jdnya terjadi waris.. dan semua anak dr nenek kk berhak atas rumah + tanah itu..

janji bisa dibuat secara lisan tp pembuktiannya susah bgt ka.. emoticon-Smilie

just be a lesson in future kk emoticon-Smilie
masalah dosa atau ga, saya kurang paham..

Quote:Original Posted By srahayudes
Astagfiruloh.. Berebut harta warisan yah ini..
Coba ke pengadilan aja kalo emg pengen tuntas masalahnya. Surat wasiatnya ada kan?

kalo yg namanya "surat wasiat" itu, orang yang mendapat harta yg diwasiatkan tidak boleh melebihi 1/3 dari total keseluruhan harta, jd harus dicek lg seluruh harta sang nenek.. baik harta dalam bentuk benda bergerak (mobil, uang, perhiasan, asuransi, tabungan) maupun tidak bergerak (tanah, rumah, dll)
Atas dasar apa dosa nya?
Tuhan nya sapa?
Kalo Tuhan nya itu lu ya mungkin dosa..emoticon-Smilie
---
Satu hal buat pembelajaran..
Dont ever lay your trust 100% to human...emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By sciencetist24
Gan ane mw tny nih... jd gn ceritanya..

Ibu ane kan udh almarhum.. nah dr ane lahir smp besar(smp ibu ane meninggal) ane ma keluarga ane (adik ane ma ayah) tinggal di rumah ini. Ni rumah diksh nenek ane(dr ibu) soalnya nenek ane beli ga ad yg mau nempatin cz jaman dl tempatnya msh sepi dkt rawa2.. tp trs akhrnya udh rame jd perumahan.. wktu ibu ane meninggal.. nenek ane ngadain rapat keluarha besar ada ayah ane jg.. nah dstu ambil keputusan klo rmh itu buat ane sm adik ane... sodara ibu ane yg lain dpt warisan rumah yg ditinggalin sm nenek ane.. cz rumahnya buesaaar ada TK nya lg sm taman bermainya.. nah pas nenek ane pikun.. trs rmhnya direbutin srh dijual udh dijual trs smw sodara ibu ane dpt bagian tp ibu ane ga dpt krn rmh yg ane tempatin kan perjanjianya buat ibu ane... trs stlh rmhnya nenek ane dijual.. yg ane heran tb2 rumah ane dibuat rebutan.. mentang2 nene ane udh pikun.. pdhl sejak keputusan rapat keluarga itu, rmhnya di renovasi sm ayah ane jd bagus, ayah ane habis banyak... ayah ane sakit hati krn knp dl bilangnya rmhnya buat ibu ane(ane + adik ) klo bilangnya ga buat ibu ane bapak ane beli rmh baru trs pindah... yg sakit hati disitu.. itu gt itu dosa ga sih gan janji ga ditepatin??? Ane skt hati bgt sbnrnya liat kelakuan sodara2 ibu ane tp gmn lg...


Terkadang materi bisa membutakan sesorang akan sebuah janji...
Dosa sama tidak, Tuhan yang menentukan..

ini mengenai hukum waris, dan itu adalah kesepakatan yang dibuat sepihak dari nenek ente, bukan sebuah janji...
Kalo cuma memberikan warisan hanya dengan lisan tanpa ada surat wasiat / tertulis itu tidak sah dan masih bisa digugat oleh ahli waris lainya.

coba brosing mengenai hukum waris gan...emoticon-Big Grin
iyah cm diskusi kelurga besar aja, kan namanya diskusi berarti setuju sm keputusan nenek ane...ga ada yg ga setuju waktu diskusi kok.. klo hrusnya ga setuju waktu diskusi ngomong dong..

yg bodoh ayah ane, ga berani buat langsung balik nama saat itu juga... tar dikira ingin memiliki / berambisi.. malah ntuh rumah langsung direnovasii trus tabunganya abis cm buat bagusin tuh rumah.. pdh itu tabungan rumah satu dapet..

ya ni pelajaran buat ane, kadang manusia ngomong A eh akhr2nya omonganya ga bs dipegang...

thx for share.. tp ane msh skt hati sbg seorang manusia dan merasa dirugikan.. krn org yg namanya keluarga mengingkari janji lisan nya sendiri..

thx for saranya yah gan...
kalo masalah dosa ya itu tergantung ajaran agama2 masing2, tapi sepengetahuan gw .. menyakiti orang lain dalam bentuk apapun ya itu dosa

mungkin lu saat ini kecewa karena mereka melanggar janjinya, mungkin opsi terbaik adalah keluar dari rumah dan tinggal di rumah sendiri sehingga tidak ikut2an rebutan harta warisan karena itu bisa berujung nggak enak, tapi apa yang nanti di pikirin nenek lu? mungkin dia sudah mulai lupa tapi beliau jelas masih punya hati ..
Quote:Original Posted By shelter1985
Atas dasar apa dosa nya?
Tuhan nya sapa?
Kalo Tuhan nya itu lu ya mungkin dosa..emoticon-Smilie
---
Satu hal buat pembelajaran..
Dont ever lay your trust 100% to human...emoticon-Smilie


setau ane diagama ane ada slogan janji adalah hutang...
klo tdk bs dan tdk mau janji yaudah ga usah janji atau sok2 setuju,, itu namanya munafik.. apa emg niat nipu ane sm keluarga ane????

dan pelajaran utk ane agr tdk percaya kata2 manusia tanpa bukti yg real,, atau adanya surat perjanjian diatas materai.
Umur lu brp boy ? Hidup emg kejam... duit gk kenal sodara... deal with it.
Quote:Original Posted By sciencetist24
iyah cm diskusi kelurga besar aja, kan namanya diskusi berarti setuju sm keputusan nenek ane...ga ada yg ga setuju waktu diskusi kok.. klo hrusnya ga setuju waktu diskusi ngomong dong..

yg bodoh ayah ane, ga berani buat langsung balik nama saat itu juga... tar dikira ingin memiliki / berambisi.. malah ntuh rumah langsung direnovasii trus tabunganya abis cm buat bagusin tuh rumah.. pdh itu tabungan rumah satu dapet..

ya ni pelajaran buat ane, kadang manusia ngomong A eh akhr2nya omonganya ga bs dipegang...

thx for share.. tp ane msh skt hati sbg seorang manusia dan merasa dirugikan.. krn org yg namanya keluarga mengingkari janji lisan nya sendiri..

thx for saranya yah gan...


kalo misalnya orang yang dalam diskusi diem aja,
bukan berarti setuju & janji lho gan...emoticon-Big Grin
Kalo janji gak ditepatin secara agama pasti dosa sih gan...

Cuma yang jadi masalah sebenernya bukan masalah dosa atau gak dosanya, tapi kalo ane liat disini ortu agan gak ada persiapan apapun...

Ane jadi keinget sama cerita temen ane yang lain, dimana mereka sekeluarga diusir dari rumah neneknya karena rumah itu adalah rumah keluarga... Jadi setelah neneknya meninggal rumah itu dijual oleh keluarganya, dan temen ane itu cuma dapet jatah warisan doank... mau sakit hati gimana lagi kalo udah begitu kejadiannya..

Jadi kalo ane bilang, ya cepat atau lambat pasti rumah warisan seperti itu bakal diperebutkan... oleh karena itu seharusnya kita persiapkan diri untuk punya rumah pribadi sendiri...

Kalo saran ane, gak perlu sakit hati karena gak bakal ada gunanya dan gak bakal menyelesaikan masalah... coba di negosiasikan dengan keluarga ibu agan, karena disini rumahnya udah direnovasi dan kalopun dijual, maka pihak keluarga harus mengganti rugi biaya renovasi, oleh karena itu jatah hasil penjualannya otomatis akan lebih besar ke keluarga agan...
Quote:Original Posted By herzberg
kalo masalah dosa ya itu tergantung ajaran agama2 masing2, tapi sepengetahuan gw .. menyakiti orang lain dalam bentuk apapun ya itu dosa

mungkin lu saat ini kecewa karena mereka melanggar janjinya, mungkin opsi terbaik adalah keluar dari rumah dan tinggal di rumah sendiri sehingga tidak ikut2an rebutan harta warisan karena itu bisa berujung nggak enak, tapi apa yang nanti di pikirin nenek lu? mungkin dia sudah mulai lupa tapi beliau jelas masih punya hati ..



ane udh ga tinggal dsna gan, skg ane ikut org.. ayah ane kerjanya jauh... ane sumur hidup rolling ikut sodara2 dr ayah ane.. sm nenek dr ayah .. ane pngin ky dl tinggal sm keluarga tp ga memungkinkan... ayah ane kerjanya jauh skg udh pny istri baru( mama tiri ane) dan mama tiri ane gamaw ninggalin ortunya untuk hidup dirmh terpisah.. jd ayah ane skg tnggal sm mertua nya pdh udh beli rumah sendiri cm ga ditempatin.. dan ane beda pulau sm ayah ane..
nenek dr ibu skg udh meninggal tp wktu dl jaman idup(udh pikun) klo ane jenguk sllu bilang" itu rumahmu km jgn pindah itu rmhmu.." trs cm diem ky org linglung sm ky org bingung trs ngelamun trs klo diajak ngomong ga nyambung dah ky org tua2 yg udh pikun... tp klo ktmu ane sllu ngomong gt..

ane sih udh ga pernah ke rmh ane yg dl gan,, ane ogah ikt rebut2an males.. tp ga dipungkiri ane ngerasa kecewa dan sakit hati...

Quote:Original Posted By princesilver
Kalo janji gak ditepatin secara agama pasti dosa sih gan...

Cuma yang jadi masalah sebenernya bukan masalah dosa atau gak dosanya, tapi kalo ane liat disini ortu agan gak ada persiapan apapun...

Ane jadi keinget sama cerita temen ane yang lain, dimana mereka sekeluarga diusir dari rumah neneknya karena rumah itu adalah rumah keluarga... Jadi setelah neneknya meninggal rumah itu dijual oleh keluarganya, dan temen ane itu cuma dapet jatah warisan doank... mau sakit hati gimana lagi kalo udah begitu kejadiannya..

Jadi kalo ane bilang, ya cepat atau lambat pasti rumah warisan seperti itu bakal diperebutkan... oleh karena itu seharusnya kita persiapkan diri untuk punya rumah pribadi sendiri...

Kalo saran ane, gak perlu sakit hati karena gak bakal ada gunanya dan gak bakal menyelesaikan masalah... coba di negosiasikan dengan keluarga ibu agan, karena disini rumahnya udah direnovasi dan kalopun dijual, maka pihak keluarga harus mengganti rugi biaya renovasi, oleh karena itu jatah hasil penjualannya otomatis akan lebih besar ke keluarga agan...


ane aja ga dpt sepeserpun dr rmh nenek ane dl yg dijual.. rmh yg skg g diijual2 gan krn pd rebutan mw tinggal dsitu.. ane smp pngin ketawa.. gtw deh gan.. ga dikasih yaudah biarin ane pasrah aja.. ntar minta sm yg diatas buat ane di ksh rezeki sendiri biar suatu saat bs beli rmh dr kerja keras sendiri hehe...

Quote:Original Posted By bhethoro.kolo


kalo misalnya orang yang dalam diskusi diem aja,
bukan berarti setuju & janji lho gan...emoticon-Big Grin


klo ga setuju ya ngomong lah.. klo ngomong kan bs jd enak.. biar ayah ane out pindah trs beli rmh sendiri..

masalah klasik sebenarnya.. emoticon-Big Grin

Gw setuju statement uang gak kenal sodara..

Dahlah..

Saya cuma bisa prihatin..
Quote:Original Posted By sciencetist24



ane udh ga tinggal dsna gan, skg ane ikut org.. ayah ane kerjanya jauh... ane sumur hidup rolling ikut sodara2 dr ayah ane.. sm nenek dr ayah .. ane pngin ky dl tinggal sm keluarga tp ga memungkinkan... ayah ane kerjanya jauh skg udh pny istri baru( mama tiri ane) dan mama tiri ane gamaw ninggalin ortunya untuk hidup dirmh terpisah.. jd ayah ane skg tnggal sm mertua nya pdh udh beli rumah sendiri cm ga ditempatin.. dan ane beda pulau sm ayah ane..
nenek dr ibu skg udh meninggal tp wktu dl jaman idup(udh pikun) klo ane jenguk sllu bilang" itu rumahmu km jgn pindah itu rmhmu.." trs cm diem ky org linglung sm ky org bingung trs ngelamun trs klo diajak ngomong ga nyambung dah ky org tua2 yg udh pikun... tp klo ktmu ane sllu ngomong gt..

ane sih udh ga pernah ke rmh ane yg dl gan,, ane ogah ikt rebut2an males.. tp ga dipungkiri ane ngerasa kecewa dan sakit hati...



tuh kan nenek lu ternyata nggak lupa sama apa yang telah dijanjikannya .. masalah bukan di beliau tapi di sodara2 lu .. wajar sih sakit hati dan kecewa, pasti juga mempertanyakan kok bisa2nya gitu kan ..

mungkin ada hal lain dibalik ini semua .. coba kalo lain kali sempat pulang dan ngobrol sama nenek coba bicarakan hal ini ..
Quote:Original Posted By sciencetist24


ane aja ga dpt sepeserpun dr rmh nenek ane dl yg dijual.. rmh yg skg g diijual2 gan krn pd rebutan mw tinggal dsitu.. ane smp pngin ketawa.. gtw deh gan.. ga dikasih yaudah biarin ane pasrah aja.. ntar minta sm yg diatas buat ane di ksh rezeki sendiri biar suatu saat bs beli rmh dr kerja keras sendiri hehe...



Ya sudah ikhlaskan saja... kalo emank udah rezeki gak bakal kemana kok... emoticon-Big Grin
Gw juga pernah ngalami hal serupa. Kalo semua saling ngotot, bisa hancur tali persaudaaraan, memutuskan tali persaudaraan itu gak baik.

Lebih baik ente berbesar hati ngalah. Rejeki pasti diganti sama Tuhan

Lagipula gak ada hitam di atas putih, cuma kesepakatan dimulut aja.
kalo ga ada bukti tertulisnya, maka akan susah dan ga kuat kekuatan hukumnya.....

keluarga boleh harmonis, tapi kalo udah menyangkut masalah harta warisan, maka ga ada lagi yang namanya hubungan dekat....

masing-masing menuntut, adik menusuk kk diam-diam atau sebaliknya adalah hal lumrah.....masing-masing berusaha mengambil jatahnya dan menuntut jatah orang lain juga....

1 hal yang bisa membuat semuanya terdiam dan nurut adalah SURAT KETERANGAN WARIS.....


kenapa ane bisa ngomong begini??
karena ane ngerasain dan ngeliat pake mata kepala ane sendiri apa yang terjadi dlm keluarga besar ane ketika kepala keluarga besar kita meninggal dan mewariskan harta yang ckp "wow"....