alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52cbe29f138b46f60b8b463a/butuh-saran-tentang-masalah-restu-pernikahan
Butuh saran tentang masalah restu pernikahan
Dear All kaskuser forum heart to heart,

Langsung aja ya agan2 n sista2....

Saya pria umur 26 th, dan calon istri saya juga 26 th. Hubungan kita bukan didasari karena kesengajaan umur ato apalah, kami mengawali hubungan dengan LDR, meskipun dulunya 1 kampus. Tapi saya mengawali hubungan ini selepas kita lulus dari kampus kita.
Kemudian lambat tahun berlalu saya dan dia sudah hampir 3 th berhubungan, dan pada 25 Mei 2014 akan memutuskan acara pernikahan, semua sedang diproses sampai detik ini.
Nah disinilah letak ke galauan saya dan mungkin dia juga.
masalahnya ada di restu bapak nya yang susah untuk ngelepas anaknya dari jogja ke malang. samapai sekarang saya tidak pernah diberitahu dengan jelas kenapa calon saya tidak boleh ikut hidup sama saya di malang. Saya bekerja di pertambangan di pulau maluku, dan dia di hotel di kota jogja. Saya sudah merelakan untuk resign dari pertambangan yang selama ini menjadi modal untuk saya bisa bawa dia ke malang. tapi ternyata itu semua ga cukup dimata orang tuanya mungkin. sedangkan calon saya juga sudah tidak betah kerja di hotel dia bekerja, karena job desc yang diberikan seakan itu untuk banyak orang tapi dia sendiri yang melakukan, dia merasa bebannya berat banget, makanya dia mutusin untuk g betah di jogja dan mw ikut saya asal ada restu dari ortunya.
selama restu itu tidak ada, calon saya ga bakal ikut saya pada bulan mei tersebut.
sedangkan saya posisinya memang lagi mencari kerja lagi selepas dari tambang. dan saya setuju untuk buat perjanjian " saya dapet kerja dulu baru kamu susul saya ke malang" tapi ternyata itu juga tidak membantu saya untuk merubah pemikiran bapak nya mengenai restu anaknya boleh bersama2 saya.
setelah saya diskusi ini itu dengan calon saya, ternyata mereka punya pemikiran jelek ke keluarga saya, yang katanya keluarga saya terlalu andelin saya di hidupnya, padahal semua ga seperti itu, cuma kebetulan saya yang saat ini sudah sukses dluan dibanding adik dan kakak saya. otomatis kalau saya merasa orang tua saya butuh bantuan ya pasti saya bantu semampu saya, dan tenyata bantuan saya tidak dianggap positif dari pihak calon saya.
padahal calon saya juga lebih parah dizolimi sama orang tuanya sendiri, dia wajib urusi semua urusan rumah "semua sendiri" karena kedua orang tua nya sudah pensiun dini. dalam hal ini calon saya terbentuk dari keluarga yang di tinggal ibunya lebih dulu "alm" dan kini punya ibu tiri.
dari detik ini calon saya selalu berpikiran buruk ke keluarga saya, dan saya sudah berkata jujur tentang semua, tapi dia seperti tak percaya.
saya ingin rasanya angkat tangan dengan semua ini, tapi hati nurani saya bicara saya harus tuntas kan rahasia mereka kenapa memandang keluarga saya sebelah mata. saya sudah jelaskan mati2an tentang keluarga saya, tapi rasanya tetap.
saya sudah mau putusin untuk hidup di jogja yang itu adalah saya sudah mau legowo untuk ikut maunya keluarga calon saya, tapi calon saya juga tidak mau hidup di jogja. #bingung kan??


padahal ini pernikahan akan dilaksanakan mei ini, tapi kenapa kata2 restu buat saya cuma sekedar sandiwara mereka. saya katolik, dan dalam katolik kata cerai itu harus ditiadakan, karena satu untuk selamanya. saya takut dari masalah ini semua kedepannya jadi kacau, padahal niat saya baik dan tulus.

saya butuh saran dari agan2 n sista2 tentang ini, saya sudah tidak kuat berpikir, karena apa yang saya katakan selalu salah dimata mereka. harapan saya cuma Tuhan tolong sentuh hati mereka, karena saya sayang mereka emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)

sekian cerita pendek saya, mohon pencerahannya teman2 emoticon-Sorry
Kalau di Indonesia, pernikahan itu bukan hanya antara 2 individu, tapi antara 2 keluarga. Kalau calon istri ente sampai sekarang masih memandang rendah kelurga ente dan ente sendiri belum bisa mengubah pandangannya, saya rasa ke depannya bakal banyak masalah kalau kalian menikah.
ini sebenernya cuma masalah miss komunikasi yang berakir sok tau. dan tidak bisa ngendaliin emosi, padahal mertua saya kan harusnya sudah dewasa.
tapi saya ga merasakan seperti itu gan.
gua mau satuin semua tapi sekarang semua sudah semrawut.
mau benerin satu2, tapi emosi pihak mertua saya sudah ga bisa dikendalikan.

saya punya tujuan baik sama calon saya, saya mau buat dia ga tersiksa dirumahnya atas sikap orang tuanya, dan diapun tau itu. tapi sepertinya dia lebih kekeh pada kata " berbakti diluar logika"
Quote:Original Posted By Uangnegara
ini sebenernya cuma masalah miss komunikasi yang berakir sok tau. dan tidak bisa ngendaliin emosi, padahal mertua saya kan harusnya sudah dewasa.
tapi saya ga merasakan seperti itu gan.
gua mau satuin semua tapi sekarang semua sudah semrawut.
mau benerin satu2, tapi emosi pihak mertua saya sudah ga bisa dikendalikan.

saya punya tujuan baik sama calon saya, saya mau buat dia ga tersiksa dirumahnya atas sikap orang tuanya, dan diapun tau itu. tapi sepertinya dia lebih kekeh pada kata " berbakti diluar logika"


Masalahnya calonnya TS apakah ada usaha untuk meyakinkan orang tuanya? Sebab hal ini harus dilakukan kedua belah pihak kalau mau berhasil. Kalau cuma ente saja yang aktif ya percuma. Suatu hubungan itu akan berjalan baik apabila ada parsitipasi dari kedua belah pihak
klo saya sih mending di batalin aja, seblom pernikahan aja udah ngga beres kaya gini, ntar klo dipaksain takutnya jg tetep bakal ngga beres ... kmu kebanyakan berkorban, sementara di pihak doi ngotot sama keinginan diri sendiri, berat di kmu nya, kmu masih 26, blom telat jg buat batalin trus cari lg ...
Ini terlalu berat buat gw..
Gw cuma bisa bantu mendoakan semoga hati mertua lo diluluhkan.. aammiinn..

Btw, klo dihukum khatolik lu wajib restu..

Maka kenapa gak coba pindah ke agama Islam aja..
Lu pindah ke Islam.. cewek lu pindah ke Islam..

Maka masalah restu cukup lapor ke ortu cewek lu..

Masalah wali, otomatis cewek lu bisa dinikahkan via wali hakim.. (karena ortunya otomatis kehilangan hak sebagai wali)
emoticon-Shutup emoticon-Shutup
Jgn seriusin omongan gw. Itu cuma becanda.. emoticon-Embarrassment
emoticon-Cool
Quote:Original Posted By Uangnegara
ini sebenernya cuma masalah miss komunikasi yang berakir sok tau. dan tidak bisa ngendaliin emosi, padahal mertua saya kan harusnya sudah dewasa.
tapi saya ga merasakan seperti itu gan.
gua mau satuin semua tapi sekarang semua sudah semrawut.
mau benerin satu2, tapi emosi pihak mertua saya sudah ga bisa dikendalikan.

saya punya tujuan baik sama calon saya, saya mau buat dia ga tersiksa dirumahnya atas sikap orang tuanya, dan diapun tau itu. tapi sepertinya dia lebih kekeh pada kata " berbakti diluar logika"


mumpung blm terjadi pernikahan, coba terus berusaha untuk meluruskan semuanya, terus usaha, tapi kalau mertua gak mau ngerti juga, klo pun di paksain, kedepannya nanti bakalan jadi masalah lagi
Ane lom nikah gan, tp ada rencana mo nikah.
maaf sebelumnya, ane muslim gan, tp kt masih sodara gan, 1 bangsa dan 1 kaskus. jd mungkin g da salahnya ane share pemikiran.

Lanjutin aje niat baik ente gan, untuk sementara ini ikutin dulu maunye keluarga calon,
Kalo dr analisa ane sh itu cuman semacem kayak phobia camer, takut anaknye kg bahagia ato semacemnye.
Pada akhirnye kan ente gak selamanya tinggal ma ortu / camer ( mandiri gan) dan pd hakikatnye istri musti nurut ama suami gan, tp tetep mempertimbangkan ortu / camer.

Mgkin ntu aje gan, maaf kalo malah nambah masalah ente gan...
ini gan yang gw juga ga habis pikir, gw merasa jalan sediri. dia pengen bantu tapi ga tau kudu apa. tapi kebanyakan dia takut ngomong.
saya ga mau semua ini hancur sama hal2 yang ga mereka tau sebenernya.

bukan masalah agama kok gan, cuma masalah hati nurani yang tertutup sama ego.
gw ga kurang baik sama mereka. setiap gw pulang cuti, selalu saya sempetin senengin mereka, walaupun gw orangnya pendiam.
tapi kenapa semua jadi seperti ini. mereka seperti menyembunyikan sesuatu dari gw emoticon-Sorry
dari awal saya memutuskan kerja jauh, saya sudah atur semua rencana saya dengan rapi, dan puji Tuhan semua udah tercapai. maaf ga maksud sombong, saya uda siap rumah, mobil, tabungan, sekarang tinggal kerjaan aja yang saya harus semangat lagi nyarinya.
saya mau pembuktian saya ini berarti dimata mereka.
ga mungkin kan saya ga punya maksud dengan apa yang saya punya sekarang. emoticon-Sorry

ane termasuk orang ga banyak ngeluh, tapi kali ini saya capek emoticon-Sorry
coba konsul disini
siapa tau ada pemikiran2 lain yg cocok
http://www.kaskus.co.id/forum/193/wedding--family
calon istri kakak ini anak keberapa? satu2nya anak cwe?
keluarganya dia bergantung secara ekonomi ke dia?
pernah ada masalah antara dia / keluarga dia dengan keluarga kakak?
apakah selama ini kakak pernah bicara secara dua mata sama ortu calon istri?
calon istri memperjuangkan rencana pernikahan kalian apa tidak di hadapan keluarga?
Quote:Original Posted By Uangnegara
Dear All kaskuser forum heart to heart,

Langsung aja ya agan2 n sista2....

Saya pria umur 26 th, dan calon istri saya juga 26 th. Hubungan kita bukan didasari karena kesengajaan umur ato apalah, kami mengawali hubungan dengan LDR, meskipun dulunya 1 kampus. Tapi saya mengawali hubungan ini selepas kita lulus dari kampus kita.
Kemudian lambat tahun berlalu saya dan dia sudah hampir 3 th berhubungan, dan pada 25 Mei 2014 akan memutuskan acara pernikahan, semua sedang diproses sampai detik ini.
Nah disinilah letak ke galauan saya dan mungkin dia juga.
masalahnya ada di restu bapak nya yang susah untuk ngelepas anaknya dari jogja ke malang. samapai sekarang saya tidak pernah diberitahu dengan jelas kenapa calon saya tidak boleh ikut hidup sama saya di malang. Saya bekerja di pertambangan di pulau maluku, dan dia di hotel di kota jogja. Saya sudah merelakan untuk resign dari pertambangan yang selama ini menjadi modal untuk saya bisa bawa dia ke malang. tapi ternyata itu semua ga cukup dimata orang tuanya mungkin. sedangkan calon saya juga sudah tidak betah kerja di hotel dia bekerja, karena job desc yang diberikan seakan itu untuk banyak orang tapi dia sendiri yang melakukan, dia merasa bebannya berat banget, makanya dia mutusin untuk g betah di jogja dan mw ikut saya asal ada restu dari ortunya.
selama restu itu tidak ada, calon saya ga bakal ikut saya pada bulan mei tersebut.
sedangkan saya posisinya memang lagi mencari kerja lagi selepas dari tambang. dan saya setuju untuk buat perjanjian " saya dapet kerja dulu baru kamu susul saya ke malang" tapi ternyata itu juga tidak membantu saya untuk merubah pemikiran bapak nya mengenai restu anaknya boleh bersama2 saya.
setelah saya diskusi ini itu dengan calon saya, ternyata mereka punya pemikiran jelek ke keluarga saya, yang katanya keluarga saya terlalu andelin saya di hidupnya, padahal semua ga seperti itu, cuma kebetulan saya yang saat ini sudah sukses dluan dibanding adik dan kakak saya. otomatis kalau saya merasa orang tua saya butuh bantuan ya pasti saya bantu semampu saya, dan tenyata bantuan saya tidak dianggap positif dari pihak calon saya.
padahal calon saya juga lebih parah dizolimi sama orang tuanya sendiri, dia wajib urusi semua urusan rumah "semua sendiri" karena kedua orang tua nya sudah pensiun dini. dalam hal ini calon saya terbentuk dari keluarga yang di tinggal ibunya lebih dulu "alm" dan kini punya ibu tiri.
dari detik ini calon saya selalu berpikiran buruk ke keluarga saya, dan saya sudah berkata jujur tentang semua, tapi dia seperti tak percaya.
saya ingin rasanya angkat tangan dengan semua ini, tapi hati nurani saya bicara saya harus tuntas kan rahasia mereka kenapa memandang keluarga saya sebelah mata. saya sudah jelaskan mati2an tentang keluarga saya, tapi rasanya tetap.
saya sudah mau putusin untuk hidup di jogja yang itu adalah saya sudah mau legowo untuk ikut maunya keluarga calon saya, tapi calon saya juga tidak mau hidup di jogja. #bingung kan??


padahal ini pernikahan akan dilaksanakan mei ini, tapi kenapa kata2 restu buat saya cuma sekedar sandiwara mereka. saya katolik, dan dalam katolik kata cerai itu harus ditiadakan, karena satu untuk selamanya. saya takut dari masalah ini semua kedepannya jadi kacau, padahal niat saya baik dan tulus.

saya butuh saran dari agan2 n sista2 tentang ini, saya sudah tidak kuat berpikir, karena apa yang saya katakan selalu salah dimata mereka. harapan saya cuma Tuhan tolong sentuh hati mereka, karena saya sayang mereka emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)

sekian cerita pendek saya, mohon pencerahannya teman2 emoticon-Sorry



Kalo cuma restu, kemungkinan kalian berdua masih beisa berusaha untuk mendapatkanya selama kalian sama-sama berusaha...

Banyak kok pasangan yang awalnya susah dapet restu tapi dengan usaha keras mereka dan akhirnya bisa mendapatkan restu orang tuanya, tapi dengan catatan berusaha dari kedua belah pihak gan...emoticon-Big Grin

nah ini cewe ente aja udah berpikiran buruk....:emoticon-Cape d... (S)


apa ga sebaiknya cari cewe lain aja gan...emoticon-Big Grin
for forent noire,

anak pertama sist,
- cew (calon)
- cew
- cow
- cew

hampir, kalo diprosentasekan saya udah ga bisa gambarkan.
adik cew nya jg uda kerja tapi cuek sama sodara2nya #bodoamat
adik laki jarang dirumah, sukanya bikin pusing
adik cew juga cuek bodo amat.

yang bersih2 semua rumah cuma calon saya, yg lain merasa itu bukan kerjaan saya.

saya rasa saya ga pernah buat masalah, karena saya orangnya pendiam, tapi care sama hal kecil.
udah sering saya ngobrol empat mata, dan sering juga ditanggepi dengan menonton tv dan ngobrol tanpa lihat muka saya.
sekali saya ngomong baiknya gmn selalu tanggepannya datar.

calon saya itu mau bantu saya, tapi dipikirannya uda "ortu saya ga bakal kasih restu saya di malang" uda itu aja yg saya rasain dari dia.

usaha saya ga kurang2, tapi saya tetap berjuang karena saya tulus, saya berhenti jika Tuhan suruh saya berhenti
kakak coba posting juga di sub forum Wedding yah.. saya yakin kakak2 yang disana bisa share pengalaman.. lebih dari kami2 yang di sini..
Quote:Original Posted By Uangnegara
for forent noire,

anak pertama sist,
- cew (calon)
- cew
- cow
- cew

hampir, kalo diprosentasekan saya udah ga bisa gambarkan.
adik cew nya jg uda kerja tapi cuek sama sodara2nya #bodoamat
adik laki jarang dirumah, sukanya bikin pusing
adik cew juga cuek bodo amat.

yang bersih2 semua rumah cuma calon saya, yg lain merasa itu bukan kerjaan saya.

saya rasa saya ga pernah buat masalah, karena saya orangnya pendiam, tapi care sama hal kecil.
udah sering saya ngobrol empat mata, dan sering juga ditanggepi dengan menonton tv dan ngobrol tanpa lihat muka saya.
sekali saya ngomong baiknya gmn selalu tanggepannya datar.

calon saya itu mau bantu saya, tapi dipikirannya uda "ortu saya ga bakal kasih restu saya di malang" uda itu aja yg saya rasain dari dia.

usaha saya ga kurang2, tapi saya tetap berjuang karena saya tulus, saya berhenti jika Tuhan suruh saya berhenti

berdasarkan yang saya baca di curhatan kakak, sebenarnya tidak ada halangan yang benar2 halangan di rencana kalian menikah.. yang ada keragu2an.. wajar sih, kalian berdua akan menghadapi moment besar di hidup kalian, dan keputusannya ga bisa di-undo..
tapi overall, masalah yang kalian hadapi itu bisa dipecahkan/didiskusikan bersama.. menurut saya yang terbaik itu, kakak bertemu face to face sama calon kakak dan membicarakan kesepakatan pernikahan kalian..

1. soal bantu2 keluarga
IMHO, suami istri menjadi satu setelah menikah.. orang tua tetap harus kita hormati, tapi bukan merupakan tanggung jawab kalian untuk menghidupi ortu.. kesannya kejam dan durhaka apalagi di budaya kita.. tapi kakak, kalian ini keluarga baru, kalo kebanyakan duit sih ga masalah biayain sana sini.. tapi begitu kakak menikah, ya prioritas utama ya keluarga baru kakak..
sebelum nikah, mending dibicarakan dulu soal bantu2 keluarga.. simplenya, kakak sepakat bantu keluarga sekian juta dan keluarga calon istri kakak sekian juta.. jangan sampe hal kek gini malah jadi bom waktu pas udh nikah.. ntar yang satu kasih X juta ke keluarga, yang satu ngambek.. ga lucu..

2. soal restu untuk nikah
setelah saya baca berulang2, kesannya kakak cuma merasa ada ganjalan karena ortu dia ga "tertarik" dengan rencana pernikahan anaknya..
kalo kakak udh berusaha maksimal ya udh.. ga ada yang bisa kakak lakukan buat maksa keluarga dia excited sama rencana pernikahan kakak..
toh selama ga dilarang ato dipaksa putus, ya ga masalah kan.. kalo bisa buat kakak lebih lega, kemungkinan keluarganya ga rela lepas calon kakak, karena ya mereka bergantung secara ekonomi dan tenaga ke calon kakak.. esktremnya : kakak makan, minum, tidur gratis di rumah mewah.. mo ambil apa aja boleh, bawa apa aja boleh, semua fasilitas siap.. terus tiba2, kakak ditendang dari sana tanpa boleh bawa apa2.. emangnya enak?
sama dengan posisi keluarga dia, dia anak berbakti, perhatian sama keluarga dll.. yang namanya ortu pasti ga rela untuk lepasin si anak ini.. manusia pasti ada egoisnya, meskipun yang namanya ortu..

3. soal tempat tinggal..
IMHO, jangan tinggal di jogja maupun di malang, kalo memang jadi halangan.. mungkin kakak bisa pertimbangkan di surabaya (meskipun panas, ruame puol, banyak bonek, polusi, mahal, dll XD)
alasannya simple, di jogja dianya ga mau.. di malang dia merasa ga diterima keluarga kakak.. indonesia punya banyak kota, ya pilih kota lain.. kalopun pilihan jatuh di malang, jangan tinggal dekat keluarga kakak.. alasannya calon kakak udh terintimidasi sama keluarga kakak (mungkin keluarga kakak pernah ikut campur sama hubungan kalian, dan kakak ga sadar akan hal ini).. dia udh meninggalkan keluarganya untuk menikah dengan kakak, setidaknya kakak bisa membuat dia merasa nyaman kan? bukannya saya menyalahkan keluarga kakak, tapi cwe itu sensitif, kalo emang dia kurang nyaman dekat2.. ya ga perlu dipaksain.. sesekali main ke rumah kakak gpp, tapi jangan sampe keluarga kakak bener2 terlibat/ikut campur keluarga baru kalian..

4. last but not least..
berhubung kakak bilang kakak percaya Tuhan.. jangan lupa terus2an doa..
saya saat ini sedang melewati "jurang".. saya pengennya doa puasa sih, cuma lagi belum sanggup XD
saya percaya bahwa tidak ada satupun hal yang terjadi dalam hidup saya tanpa sepengetahuan dan seijin Tuhan. nah, pasti donk saya pernah ngalamin hal yang amat sangat ga enak, yang saya pegang ya tadi itu, saya yakin semua ini berjalan sesuai rencana Tuhan, dan saya tahu kalo Tuhan itu sayang saya. jadi meskipun suakit, ga uenak, saya yakin ada tujuannya dan tujuan itu demi kebahagiaan saya. pas ngalamin bagian ga enaknya, yang kepikir cuma "kok gini sih, maksudnya apa, Tuhan?" tapi setelah berlalu, selalu saya melihat hasilnya, "oh ternyata dulu itu begitu karena begini to.."
maaf kalo bahasanya absurb, saya berusaha semaksimal mungkin untuk menuangkan apa yang ada di pikiran saya..

sekali lagi saya tekankan, menikah memang bukan cuma mempersatukan dua orang saja.. tapi menikah juga bukan berarti semua anggota keluarga masing2 dan dua belah pihak harus saling mencintai, rukun dan berbaik2an satu sama lain.. menikah itu komitmen, persatuan dua orang.. kuncinya di rasa percaya yang dibangun melalui komunikasi.. soal keluarga masing2, disanalah kalian berdua harus berusaha melengkapi dan menjaga satu sama lain..



maaf, bahasa saya berantakan banget emoticon-Frown
gan, agan udah konsultasi sama romo yang mau berkati agan nanti ga? lalu agan udah ikut kursus perkimpoian? siapa tau mereka bisa memberikan solusi.. ane juga katolik gan, karena temen ane pernah di posisi ente, akhirnya temen ane konsul ke romonya.. dan akhirnya mereka menikah
mungkin keluarga calon merasa berat kehilangan tambang duitnya alias cwe lo.
kalo dia dibawa elo jauh2, berenti kerja di jogja, keluarga lo masih jadi tanggungan dia jg nantinya,
terus yg jadi sumber dana buat ortu dia siapa
"Moment paling istimewa anda dengan pasangan sangat disayangkan jika terlewatkan begitu saja. Anda dapat menggunakan website pernikahan ini untuk mengabadikan moment spesial tersebut."

Agan-agan sekalian, ane mau informasikan pembuatan website wedding nih..
sekarang lagi trendnya menggunakan website wedding untuk informasi pernikahan anda.
MURAH dan ada promo disini www.meltama.com

Butuh saran tentang masalah restu pernikahanButuh saran tentang masalah restu pernikahan