alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52c4303119cb17b6798b45c8/kegagalan-ini-membuatku-tak-berdaya
Kegagalan ini membuatku tak berdaya
Malem agan dan sista..
Ane dah lumayan lama di kaskus, waktu situsnya masih yg lama itu tuh. Tp lulus kuliah ane vakum dan skrg baru buka2 lagi.
Jadiii disini ane mau curhat. Yahh siapa tau bisa jadi penghiburan di sela kemuraman hidup ane.

Ane ngerasa gagal jadi manusia. Entah dosa apa yg pernah ane perbuat sampe2 ane ngalamin kejadian2 yg skrg ane alamin.
Jadi oktober 2012 lalu ane lulus kuliah. Trus ga lama stelah itu, tepatnya bln desember 2012 ane dilamar sama org yg udah 2 taunan dket sama ane. Nah dari acara lamaran itu, diputuskanlah pernikahan bakal dilaksanakan bln pebruari 2013.
Singkat cerita ane nikah sama dia, meski diwarnai dgn bnyak konflik di antara ane,suami,keluarga ane,sama keluarga dia. Kebetulan ane suku jawa trus suami org sunda. Kurang lebih konfliknya berawal dari perbedaan suku itu. Ditambah suami ane tuh yatim piatu,jd ga terlalu paham cara berlaku dan bersikap di depan org tua ane.
Semenjak acara lamaran emang mereka tuh ga pernah akur. Adaaaa aja masalahnya. Bahkan calon suami ane hampir mau batalin acara nikahan. Tp akhirnya org tua ngebujuk biar ttp jadi soalnya itu udah H-3.

Awal2 pernikahan sih semuanya terasa bahagia. Apalagi waktu ane 'isi', suami kayanya makin sayang bgt sama ane. Bahkan di tengah konflik2 kecil antara suami&org; tua ane.

Tapi menjelang lebaran,tepatnya akhir Juli 2013 lalu,dunia ane berubah. Ceritanya kan dari kantor tempat ane kerja, ane dpt libur 3 minggu. Nah daripada sendirian dirumah, ane minta ijin tinggal dirumah kakak ipar yg tak lain adalah kakak kandung suami ane. Soalnya kandungan jg makin gede dan biar ada yg ngurusin sehari-harinya. Suami sih ngijinin meski kayanya ada yg mengganjal. Jadilah ane tinggal di rumah kakak ipar di bandung selama 10 hari. (FYI: ane+suami udah punya rumah di Bekasi). Nah pas pulang dari rumah kakak ipar itulah ane ngerasain ada perbedaan dgn sikap suami ane.
Kaya yg udah ga perhatian sama sekali sama ane, malah dari obrolan2 berdua, dia berniat mau mulangin ane ke rumah org tua (alias mau ceraiin ane) ntar kalo anak udah lahir. Alasan dia sih karena org tua ane masih ikut campur urusan rumah tangga kita berdua,bahkan bbrp kali minta bantuan dari segi ekonomi. Ane udah berusaha bicara ke org tua,biar ngubah sikapnya,tp hasilnya nihil. Semuanya nambah berantakan dan mereka makin ga akur.

Sumpah dari situ ane kaya org linglung. Ngapa2in jd ga konsen. Bahkan sempet ga merhatiin kesehatan anak dlm kandungan.
Ane bingung banget, skrg tinggal menghitung hari ke lahiran, di saat harusnya ane bahagia, ane jg harus mikirin nanti ane bakal sendirian lg, berduaan aja sama anak. Di sisi lain,kalo rumah tangga ini ttp diterusin kayanya ga bakal bener jg. Sehari2 di rumah udah kaya musuh aja. Jarang ngobrol, paling cuma nanya2 yg penting2 aja. Suami jg udah ga ada perhatiannya sama sekali (ga perlu diceritain detil lah).

Menurut agan dan sista semua, gimana solusinya biar ane bisa tenang menghadapi persalinan yg makin deket, bisa menguatkan hati kalo nantinya talak itu bener2 terucap dari suami ane?


Maaf kalo tritnya berantakan, ane bikinnya di hp,
Maaf jg kalo kepanjangan dan bikin bingung bacanya. Dibikinnya sama ibu2 galau sih,,hahaha

Makasih ya sebelumnya udah nyempetin mampir trit ane.
Quote:Original Posted By melatiiii
Malem agan dan sista..
Ane dah lumayan lama di kaskus, waktu situsnya masih yg lama itu tuh. Tp lulus kuliah ane vakum dan skrg baru buka2 lagi.
Jadiii disini ane mau curhat. Yahh siapa tau bisa jadi penghiburan di sela kemuraman hidup ane.

Ane ngerasa gagal jadi manusia. Entah dosa apa yg pernah ane perbuat sampe2 ane ngalamin kejadian2 yg skrg ane alamin.
Jadi oktober 2012 lalu ane lulus kuliah. Trus ga lama stelah itu, tepatnya bln desember 2012 ane dilamar sama org yg udah 2 taunan dket sama ane. Nah dari acara lamaran itu, diputuskanlah pernikahan bakal dilaksanakan bln pebruari 2013.
Singkat cerita ane nikah sama dia, meski diwarnai dgn bnyak konflik di antara ane,suami,keluarga ane,sama keluarga dia. Kebetulan ane suku jawa trus suami org sunda. Kurang lebih konfliknya berawal dari perbedaan suku itu. Ditambah suami ane tuh yatim piatu,jd ga terlalu paham cara berlaku dan bersikap di depan org tua ane.
Semenjak acara lamaran emang mereka tuh ga pernah akur. Adaaaa aja masalahnya. Bahkan calon suami ane hampir mau batalin acara nikahan. Tp akhirnya org tua ngebujuk biar ttp jadi soalnya itu udah H-3.

Awal2 pernikahan sih semuanya terasa bahagia. Apalagi waktu ane 'isi', suami kayanya makin sayang bgt sama ane. Bahkan di tengah konflik2 kecil antara suami&org; tua ane.

Tapi menjelang lebaran,tepatnya akhir Juli 2013 lalu,dunia ane berubah. Ceritanya kan dari kantor tempat ane kerja, ane dpt libur 3 minggu. Nah daripada sendirian dirumah, ane minta ijin tinggal dirumah kakak ipar yg tak lain adalah kakak kandung suami ane. Soalnya kandungan jg makin gede dan biar ada yg ngurusin sehari-harinya. Suami sih ngijinin meski kayanya ada yg mengganjal. Jadilah ane tinggal di rumah kakak ipar di bandung selama 10 hari. (FYI: ane+suami udah punya rumah di Bekasi). Nah pas pulang dari rumah kakak ipar itulah ane ngerasain ada perbedaan dgn sikap suami ane.
Kaya yg udah ga perhatian sama sekali sama ane, malah dari obrolan2 berdua, dia berniat mau mulangin ane ke rumah org tua (alias mau ceraiin ane) ntar kalo anak udah lahir. Alasan dia sih karena org tua ane masih ikut campur urusan rumah tangga kita berdua,bahkan bbrp kali minta bantuan dari segi ekonomi. Ane udah berusaha bicara ke org tua,biar ngubah sikapnya,tp hasilnya nihil. Semuanya nambah berantakan dan mereka makin ga akur.

Sumpah dari situ ane kaya org linglung. Ngapa2in jd ga konsen. Bahkan sempet ga merhatiin kesehatan anak dlm kandungan.
Ane bingung banget, skrg tinggal menghitung hari ke lahiran, di saat harusnya ane bahagia, ane jg harus mikirin nanti ane bakal sendirian lg, berduaan aja sama anak. Di sisi lain,kalo rumah tangga ini ttp diterusin kayanya ga bakal bener jg. Sehari2 di rumah udah kaya musuh aja. Jarang ngobrol, paling cuma nanya2 yg penting2 aja. Suami jg udah ga ada perhatiannya sama sekali (ga perlu diceritain detil lah).

Menurut agan dan sista semua, gimana solusinya biar ane bisa tenang menghadapi persalinan yg makin deket, bisa menguatkan hati kalo nantinya talak itu bener2 terucap dari suami ane?


Maaf kalo tritnya berantakan, ane bikinnya di hp,
Maaf jg kalo kepanjangan dan bikin bingung bacanya. Dibikinnya sama ibu2 galau sih,,hahaha

Makasih ya sebelumnya udah nyempetin mampir trit ane.


Dia mulai berubah semenjak ts liburan di rumah kk ipar? Ini tsnya ijin dlu ga sama suaminya kl mw liburan di kk ipar? emoticon-Bingung (S)

--

Emg bener sih ya apa kata suami ts, kalo udh berumah tangga itu orgtua ga boleh ikut campur, kl ortu ikut campur yg ada malah rumit..

Emg orgtua ts serumah? Sampe2 selalu ikut campur masalah rumah tangga ts dgn suami?

--

Saran dari sy sih, mending ga perlu dipikirin dlu.. Apalagi bntr lg lahiran kan? Skrg enjoyin aja diri ts, jgn dlu pikirin masalah keluarga..

Kalo masalah suami minta cerai, ntr bisa dirundingin baik2 dlu.. Karna pernikahan itu bersifat sakral gak mudah putus-nyambung layaknya org berpacaranemoticon-Smilie
Kadang orang hamil emang jadi lebih sensitif dan perlu perhatian lebih besar dr pasangannya emoticon-Smilie

Coba perbaiki komunikasi lagi ama suami, saling intropeksi berdua... bilang aja lw lagi butuh penyemangat...lakukan demi si calon buah hati, bukan buat elu atau ortu lw...

Harga diri cowo itu tinggi, apalagi setelah jd kepala rumah tangga...sebagai anak dari ortu lw, mungkin lw bisa jd jembatan untuk membatasi kedua ortu lw untuk terlalu ikuta campur dlm urusan rumah tangga...

Coba ceritain masalah ini ke sodara suami lw...mungkin dia bisa jd penengah yg baik

Atau cari pihak ketiga dr luar yg netral untuk menengahi masalah kalian berdua

Berdoa, cara menguatkan diri sendiri ketika nggak ada siapapun yg ngertiin lw...banyakin ibadah, biar lw gak stress dan janin lw juga tenang...

Mudahan setelah anak lahir akan membawa kebaikan buat semua sista

Semoga lancar melahirkannya emoticon-Embarrassment

Emmm sis ane cuma saranin aja, coba brainstorming sama suami deh, walaupun ane belum menikah dan masalahnya udah nyangkut keluarga tapi perceraian itu ga ada baik baiknya (soalnya ane korban perceraian ortu dari kecil)

Coba dibicarakan baik baik dulu, antara ortu dan suami sis antara sis dengan suami dan antara sis dengan ortu sis, ane udah liat beberapa perceraian yg terjadi di lingkungan ane dan itu amat sangat ga ada baiknya, apa lagi anak sis nanti baru lahir masih bayi langsung ga merasakan kasih sayang bapak, aduuuh betapa sedihnya emoticon-Frown

Dibicarakan saja dulu sis
ya walaupun berat buat ngadepinnya, ya harus sabar ngejalaninnya sist, walaupun kaya nya gampang ngomongnya..

Emang sih, klo udah berumah tangga ortu gak harus ikut campur masalah rumah tangga..

Jadi solusinya bicarain baek2 sma ortu sist & memperbaiki sikap yang buat suami kesel.. Jangan dibawa beban & pusing, ntar kasian sama kandungannya (sok tau gw ya) emoticon-Ngakak

gitu aja menurut ane
Makanya eratkan 'Hubungan Vertikal' lo.
Gak ada yg bisa ngalahin kebesaran Nya.
Lo mau apa aja bakal dikasih, bahkan yg terbaik buat lo.
Mau punya suami yg bisa bahagiain lo? Yg terbaik buat lo? Bisaaa.
Mau keharmonisan di keluarga lo? Bisaaa.

Orang Jawa kan? Makanya 'Prihatin', poso senin kemis.
Islam? Tahajud, mantaaap tuh... manjur!
Quote:Original Posted By pria.kesepian.
Makanya eratkan 'Hubungan Vertikal' lo.
Gak ada yg bisa ngalahin kebesaran Nya.
Lo mau apa aja bakal dikasih, bahkan yg terbaik buat lo.
Mau punya suami yg bisa bahagiain lo? Yg terbaik buat lo? Bisaaa.
Mau keharmonisan di keluarga lo? Bisaaa.

Orang Jawa kan? Makanya 'Prihatin', poso senin kemis.
Islam? Tahajud, mantaaap tuh... manjur!


uwes kulo uji kang, wes teruji kui (walaupun belum keluarga) tapi banyak manfaat nya .. Sip kang (y)
Quote:Original Posted By kurniawan07


uwes kulo uji kang, wes teruji kui (walaupun belum keluarga) tapi banyak manfaat nya .. Sip kang (y)


Kalo udah kepala 2 harusnya kita mulai lebih mengeratkan 'Hubungan Vertikal' dan 'Prihatin' demi masa depan kita.
Saya blm berumah tangga,
Dan cuma bisa ngasih dr sudut pandang laki2,
Jadi maap sblmnya kalo salah kata.

Menurut saya masalah utamanya ada di ortu mbak,
Tapi sekarang mbak musti ngasih prioritas dulu mana yang harus di selesein.
Saya org yg percaya Tuhan gak ngasih masalah melebihi kemampuan kita,
Tapi kalo masalahnya itu kecil dan banyak terus di tumpuk2 lalu dihadapi sekaligus,
Ya bakal gk sanggup juga.
Jadi musti ditetapkan prioritas masalahnya,
Mana yg harus dihadapi dulu.

Kalo dari kondisi mbak,
Yang prioritas tentu kesehatan mbak,
Fokus aja pikirannya buat lahiran nanti,
Karna itu udah hak mbak dan hak bayi mbak.
Lalu prioritas kedua dimana mbak bakal lahiran dan siapa yg menemani.
Kalo mbak punya sepupu atau sodara yg bisa nemeni,
Ya mungkin bisa minta tolong ke dia buat nemeni mbak,
Soal tempat lahiran menurut saya jgn di rumah ortu mbak,
Cari tempat yg suami mbak gk eneg kalo datang ke tempat itu.
Usahakan suami mbak mendampingi mbak lahiran,
Bagi saya ini penting sekali,
Karna mgkn bisa menyelesaikan masalah berikutnya,
Yaitu sikap suami mbak yang mulai kurang care ke mbak.
Kalo suami mbak udah ngelihat sendiri gmn lahiran,
Saya rasa hatinya juga bakal luluh.
Nah disitu nanti mbak bisa buat komitmen lagi dengan suami mbak,
Khususnya tentang ortu mbak,
Mbak harus tegas dengan ortu mbak,
Bilang dengan baik2 kalo mbak ingin menjalani rumah tangga mbak secara mandiri,
Inget, surga istri itu ada dalam ridho suami.

Segini dulu mbak saran saya,
Nti kalo dpt ilham saya post lagi. emoticon-Big Grin
Ane yakin koq sist..klo udh lahiran ente bkalan.haronis..dari suami ente ke keluarga ente jg...

Kish nya hmpir sama kya ane..tapi klo ane gak smpet nikah malah mantan ane lngsng dijodohin sama kluarganya..
mungkin kalo bole kasi masukan bos.

terkadang ortu ikut campur rumah tangga anak ga selalu negatif lho. dan terkadang krn ulah kita sendiri.

coba dirunut lg knp ortu bos sampai ikut campur. ane ga berusaha menuding.

bisa jadi krn melihat perkembangan/kemajuan apa yg sudah d capai anak dan mantu dlm kurun waktu sekian ortu mrasa kawatir wajar. krn mrk tau tantangan apa yg akan kalian hadapi kedepannya.

bisa jadi krn bos sbg istri mgkn ada kelepasan keluh kesah yg nyampe k telinga ortu bos dan tergantung dr cara menyampaikannya bs menentukan bgmn pula ortu ikut campur (ini ane pengalaman sendiri).

bisa jadi krn pertengkaran baik kecil atau besar sampai ketahuan ortu baik disaksikan langsung ataupun via cuap2 tetangga.

ortu komplain ttg tata krama, unggah ungguh, adat istiadat itu sdh biasa apalagi dr beda suku. coba diskusikan dg suami. dr pihak bos kebiasaannya bgmn dan jg sebaliknya dr pihak suami. berusaha saling tambal sulam saling melengkapi.

kalo utk masalah ortu minta bantuan ekonomi berhubung ane bs d bilang hampir ga pernah ngalami ini, mungkin coba ini, diskusikan dg suami kebutuhan kalian apa saja dg sehemat mgkn, kalo mmg ada sisa atau tdk ada ya sampaikan pd ortu bhw kemampuan kalian sekian, beri keterangan yg jelas dan baik2 spy ortu bs mengerti. jika tdk bs juga beritahukan kenyataannya bahwa ini mulai berakibat keretakan rumah tangga. ane rasa ortu ga akan ambil resiko sejauh itu.

utk urusan pertengkaran rumah tangga, coba d siasati. pada pengalaman ane, ane pesan pada istri. spy melihat situasi dan kondisi utk menyampaikan d mana ada keinginan, keluh kesah, komplain, baik itu yg ditujukan kpd ane ataupun org lain. dan utk bisa saling mengalah dan sadar utk berhenti bila bertengkar, misalkan ane lg emosi ane harap istri mau utk adem atau minimal diam saja, dan begitupun sebaliknya ane thd istri. istilahnya sing waras yo ngalah. ini utk mengurangi kemungkinan keributan makin membesar.

perbanyak komunikasi d saat2 santai cuma berdua dan saat d perlukan pihak ketiga. jgn malu utk minta nasihat org yg lbh dewasa. biar bgmnpun kita semua tetaplah anak, kcuali ortu sdh tiada.

mudah2an bs membantu ane cuma bs menerka yg mirip2 aja dg ane alami. plus saran2 yg ane sampaikan ga semuanya hasil pemikiran ane sendiri, tp hasil wejangan org lain atau ortu dan msh blajar.
Bibit penyakit masalah kalian adalah ortu sista yang ikut campur urusan RT kalian apalagi minta bantuan ekonomi. Ibarat penyakit kalo bibit penyakitnya sudah dihilangkan maka pasien sembuh, kecuali dalam penyakit ada fase terminal yang namanya "impending shock" dimana kerusakan oleh masalah itu sudah terlanjur hebat dan ga bisa diperbaiki lagi meski bibit penyakit dihilangkan.

Kayaknya sist sudah difase terminal itu dimana kerusakan oleh masalah ortu sering ikut campur sudah terlanjur parah dan ga bisa diperbaiki lagi menurut suami sista.

Layaknya pasien fase terminal yang menunggu "mati"masih ada secercah harapan untuk disembuhkan dengan yang namanya Doa. Doa bila sungguh2 dilakukan akan besar kuasanya. Dengan doa, Masalah bisa terselesaikan sendiri dengan ajaib.

Saran ane, berdoalah sungguh2, jangan tanya gimana prakteknya, pokoknya doa saja.
Saya pernah ribut besar dengan suami sampai hampir cerai, sekali, dan yang akhirnya sukses bikin kami nggak jadi cerai itu karena KOMUNIKASI diperbaiki.
Dibicarain baik2, ada masalah apa yang ngeganjel dan mungkin sungkan dibicarain, numpuk sampai akhirnya meledak.
Atau mungkin juga sebenernya suami meledak marah karena ada masalah di tempat kerjanya, trus kebawa2 ke rumah dan nembak ke sana ke mari, nyalahin istri, nyalahin mertua.
Atau sebenernya dia panik karena sadar sebentar lagi dia mau jadi bapak, sementara dia ngerasa belum siap entah secara mental atau finansial.
Dan masih banyak kemungkinan lain, mau nggak mau sist yang harus sabar ngegali ceritanya.

Namanya tahun pertama pernikahan, masa penyesuaian, memang paling banyak ranjaunya karena masih meraba2 pola pernikahan yang paling pas buat kalian berdua.
Ditambah intervensi keluarga?
Ditambah tahun pertama langsung hamil?
Ouw, lengkap sudah konfliknya, tambah rumit emoticon-Big Grin

Coba ajak suaminya bicara baik2 sist, mulai dengan topik soal anak di kandungan dulu deh.
Toh, seberapa betenya dia ma istrinya, anaknya tetep tanggung jawabnya, masak sih dia nggak mau peduli dengan anaknya?
Tunjukin hasil USG, laporin hasil kontrol dokter (kandungan udah gede mestinya jadwal kontrol udah tambah sering dong? 2 minggu sekali?)
Nanti baru pelan2 korek apa sebetulnya inti masalah yang dia rasain.

Dan saya setuju dengan agan k7n2d, jangan pernah curhat soal masalah pernikahan dengan ortu, itu pelanggaran besar.
Malah dulu ortu saya yang wanti2 begitu, dilarang keras ngadu ma ortu soal masalah rumah tangga, kecuali kalau masalahnya udah berat banget dan saya sudah nggak mau nerusin pernikahan.
Apalagi ini sist ngadu ke ortu dengan harapan ortu yang bicara ke suami supaya dia ngubah sikapnya.
Ya tambah lah suami ngerasa diintervensi mertuanya, sementara ortu sist juga wajar ngerasa kesel ma mantunya yang udah "nyakitin" anaknya.
Lain kali kalau ada masalah ma suami, "minta tolong"nya ke kerabat dari pihak suami dulu aja ya, biar nggak melebar jadi pertengkaran keluarga besar.

Semangat sist, demi si jabang bayi emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By pria.kesepian.


Kalo udah kepala 2 harusnya kita mulai lebih mengeratkan 'Hubungan Vertikal' dan 'Prihatin' demi masa depan kita.


sip kang, persiapkan dari sekarang buat masa depan yang cerah .. emoticon-Smilie
sabar2 aja sist , denger dari pengalaman orang2 yang udah berumah tangga, masalah yang kek sis hadapi itu masalah yang paling sering terjadi.

jangan gampang menyerah, jangan gampang ngerasa nggak nyaman, jangan gampang pengen pisah, jangan gampang tersulut emosi.

kalo suami marah2 sis diem aja dulu jangan diambil hati selama dia nggak memaki dan maen kasar, toh sepertinya masalah yang ada cuman karena perbedaan pendapat dan salah faham aja. salah ato nggak salah lebih baik sista minta maaf duluan, tetep aja lembut, tetep lakuin kewajiban sebagai istri dengan baik. banyak2 berdoa minta petunjuk ma yang diatas, minta supaya suami diberi kelembutan hati.

semoga dengan kesabaran dan ketenangan hati rumah tangga sista kembali bahagia.

semoga lahiran selamat dan sehat ibu dan bayinya emoticon-Angel
ribet bin rempong emoticon-Nohope

kuncinya tu di lo, karna lo yg posisinya ada di tengah2 antara suami ma ortu.
lo kan tau sejak awal mereka ga akur, mestinya lebih bisa memoderasi dengan baik lah.

saat lo uda nikah, maka wajib hukumnya buat lo mendahulukan suami.
mungkin suami lo makin kesel karna sikap lo yg masi aja ga lepas2 dari ortu.
mungkin lo lebih belain ortu, mungkin apa2 lo ngadu ke ortu, mpe soal ekonomi pun lo supply (ini ga salah selama suami ksi izin dan kondisi finansial kalian sendiri pun uda terpenuhi).

cuma yg bikin gw ga respect ma suami lo tu dia kebawa emosi, saat lo gi hamil gini uda ngomongin talak, it's so very not wise emoticon-fuck2

dari yg gw baca tu bumil ga bole stress karna bakal mempengaruhi janin, tar klo ada apa2 bakal nyesel d malah bayi yg ga berdosa jadi korban emoticon-Berduka (S)

saran gw c lo ajak suami ngomong lagi baik2 lah, trus lo jangan tlalu membiarkan ortu lo mengintervensi RT kalian.
gw yakin koq klo lo bisa ngerubah sikap maka suami lo akan tarik lagi ucapannya soal talak, asal lo juga bener2 mo berubah.

semoga lancar ya persalinannya emoticon-Kiss (S)
calon penganten ikutan nyimak aja dah emoticon-Matabelo
emoticon-Berduka (S)
terharu bacanya,, mudah2n sgera ada solusinya ....