alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52c02bb40e8b469738000417/melamar
Melamar
Permisi masta-masta, ane mau curhat nih
jadi gini ceritanya, ane anak bungsu, semua keluarga ane sudah married, terus ane mau ngajuin married gan, tapi jawaban nyokap ane bilangnya tunggu setaon dulu dari pernikahan abang ane, kira-kira ane mesti gimana gan? sedangkan ane sudah menjalani hubungan 3taon, dan keluarganya minta kepastian.... ane mohon share dong gan,,, terus ane mesti bicara bagaimana biar argumen ane kuat dan ga harus tunggu jarak setaon... makasih buat agan-agan yang udah mau berbagi share dimari,,, emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By aufklarungroom
Permisi masta-masta, ane mau curhat nih
jadi gini ceritanya, ane anak bungsu, semua keluarga ane sudah married, terus ane mau ngajuin married gan, tapi jawaban nyokap ane bilangnya tunggu setaon dulu dari pernikahan abang ane, kira-kira ane mesti gimana gan? sedangkan ane sudah menjalani hubungan 3taon, dan keluarganya minta kepastian.... ane mohon share dong gan,,, terus ane mesti bicara bagaimana biar argumen ane kuat dan ga harus tunggu jarak setaon... makasih buat agan-agan yang udah mau berbagi share dimari,,, emoticon-Smilie


Alasan nyokap apa?
Karena adatnya begitu? (di Jawa ada aturan gini)
Atau masalah dana untuk biaya pernikahan?

Kalau alasannya adat, sabar aja, kurang dari seminggu lagi udah ganti tahun.
Tunggu bulan Januari, baru ajuin proposal lagi ke nyokap.

Kalau maksudnya kudu nunggu 365 hari dari pernikahan kakak, hub sesepuh adat kalian.
Biasanya adat Jawa banyak pantangannya, tapi sebetulnya ada ritual2 juga buat "tolak bala"nya.

Kalau masalahnya di dana, ya agan pastikan aja bahwa untuk pernikahan ini agan sama sekali nggak akan minta duit ke ortu.
Tulis semua rincian biaya dan vendornya, dan tunjukin saldo tabungan agan yang cukup buat cover semua biaya itu.

Kalau yang dipermasalahkan camer cuma soal kepastian, tunangan dulu aja lah.
Jadi lumayan, ada sisa waktu 1 tahun buat keluarga cewek nyiapin acara pernikahannya.
Quote:Original Posted By mynesha


Alasan nyokap apa?
Karena adatnya begitu? (di Jawa ada aturan gini)
Atau masalah dana untuk biaya pernikahan?

Kalau alasannya adat, sabar aja, kurang dari seminggu lagi udah ganti tahun.
Tunggu bulan Januari, baru ajuin proposal lagi ke nyokap.

Kalau maksudnya kudu nunggu 365 hari dari pernikahan kakak, hub sesepuh adat kalian.
Biasanya adat Jawa banyak pantangannya, tapi sebetulnya ada ritual2 juga buat "tolak bala"nya.

Kalau masalahnya di dana, ya agan pastikan aja bahwa untuk pernikahan ini agan sama sekali nggak akan minta duit ke ortu.
Tulis semua rincian biaya dan vendornya, dan tunjukin saldo tabungan agan yang cukup buat cover semua biaya itu.

Kalau yang dipermasalahkan camer cuma soal kepastian, tunangan dulu aja lah.
Jadi lumayan, ada sisa waktu 1 tahun buat keluarga cewek nyiapin acara pernikahannya.


sudah di jawab oleh tante mynesha dengan cukup gamblang emoticon-linux2
hmm ada yg ganjil entahlah...

Sabar dan jujur apa adanya
Tunggu setahun sambil perbaiki diri emoticon-shakehand
nunggu 1 taun, mitos jawa ya....?emoticon-Big Grin

coba berikan dia argumen "ganti taun" bukannya nunggu setaun ..

ada yg bilang jaraknya cuma 1 bulan asal sudah ganti taun diperbolehkan..emoticon-Big Grin
Ngikutin kata ibu aja
ane bukan masalah dana gan, insya Allah dana ane cukup,,, abang ane nikah di bulan juni lalu, kalau tgu setaon ya brrti bulan juni depan gan,, ane bingung,,, sedangkan dalam agam islam harus dipercepat jika sudah siap lahir bathin.
iya ane juga lagi perbaiki diri, gan
kalo ini ane setuju nh gan,,, bukan hitung taon, tapi bulan...
tapi kan ga semua kata orang tua itu benar gan,, secara ini menentang secara agama,, agama islam ga mengajarkan seperti itu...
Quote:Original Posted By aufklarungroom
kalo ini ane setuju nh gan,,, bukan hitung taon, tapi bulan...


pake fasilitas "quote" gan,
biar tepat sasaran dalam membahas komentar...emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By aufklarungroom
ane bukan masalah dana gan, insya Allah dana ane cukup,,, abang ane nikah di bulan juni lalu, kalau tgu setaon ya brrti bulan juni depan gan,, ane bingung,,, sedangkan dalam agam islam harus dipercepat jika sudah siap lahir bathin.


Kalau memang mau serius ngikutin ajaran Islam, nggak bakal ada itu yang namanya pacaran 3 tahun.
Selama pacaran udah ngapain aja bung, ngikutin aturan Islam juga nggak? emoticon-Big Grin
Kalau ngebet mah jujur aja, jangan lantas berlindung di balik aturan Islam pas lagi ada maunya doang.

Makanya saya saranin cari tahu dulu apa alasannya nyokap, tanya baik2 ke beliau.
Kalau memang alasannya masalah adat, hub pemuka adat, tanya apa aja yang bisa dilakukan untuk "menolak bala" kalau agan bersikeras nikah secepatnya.
Saya yakin bisa, karena salah seorang sahabat saya ada yang beneran terang2an keluarganya Kejawen; kakaknya nikah September, dia nikah Maret tahun depannya, belum genap setahun kan?
kalo lamar doank kayaknya gak perlu nunggu setahun emoticon-cystg
#1 udah cukup lengkap emoticon-Embarrassment

Quote:Original Posted By mynesha


Kalau memang mau serius ngikutin ajaran Islam, nggak bakal ada itu yang namanya pacaran 3 tahun.
Selama pacaran udah ngapain aja bung, ngikutin aturan Islam juga nggak? emoticon-Big Grin
Kalau ngebet mah jujur aja, jangan lantas berlindung di balik aturan Islam pas lagi ada maunya doang.

Makanya saya saranin cari tahu dulu apa alasannya nyokap, tanya baik2 ke beliau.
Kalau memang alasannya masalah adat, hub pemuka adat, tanya apa aja yang bisa dilakukan untuk "menolak bala" kalau agan bersikeras nikah secepatnya.
Saya yakin bisa, karena salah seorang sahabat saya ada yang beneran terang2an keluarganya Kejawen; kakaknya nikah September, dia nikah Maret tahun depannya, belum genap setahun kan?


Ane jauh dri taon2 kemarin sudah ngajuin nikah,,, ane juga berhubungan bukan kaya anak alay yg berangkul seliwar seliwir, masih norma etika,,, ane sabar-sabarin owhh mungkin jangan langkahin saudaranya,, ternyata ketika sudah semua tinggal ane, ane di sruh tunggu lagi,,, maksudnya apa dari semua ini, kalau ane ngebet mah gan, nauzubillah yah gampang ngebuntingin anak orang,,, ane bukan tanpa alasan negebet dibalik kata islam,,,

Quote:Original Posted By bhethoro.kolo


pake fasilitas "quote" gan,
biar tepat sasaran dalam membahas komentar...emoticon-Big Grin


Iye gan,, ane udeh qoute,, ehhh qoutenya ane hapus,, emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By aufklarungroom


Ane jauh dri taon2 kemarin sudah ngajuin nikah,,, ane juga berhubungan bukan kaya anak alay yg berangkul seliwar seliwir, masih norma etika,,, ane sabar-sabarin owhh mungkin jangan langkahin saudaranya,, ternyata ketika sudah semua tinggal ane, ane di sruh tunggu lagi,,, maksudnya apa dari semua ini, kalau ane ngebet mah gan, nauzubillah yah gampang ngebuntingin anak orang,,, ane bukan tanpa alasan negebet dibalik kata islam,,,


Karena kalau ngikutin aturan Islam, nggak akan ada yang namanya pacaran.
Hati harus dijaga, jangan sampai mencintai makhluk-Nyalebih dari cinta kepada Allah.
Pandangan juga harus dijaga, tidak boleh melihat wajah orang yang bukan muhrim dengan "nafsu".
Sentuhan dengan yang bukan muhrim juga 100% dilarang.
Bertemu dan pergi berduaan tanpa muhrim si perempuan, apalagi, dilarang keras.

Awal hubungannya udah nggak sesuai aturan Islam, kenapa juga mendadak jadi bawa2 Islam hanya supaya nyokap mau ngikutin maunya agan?

Atau mau ngaku dulu khilaf, dan sekarang baru niat tobat ngikutin ajaran Islam secara kaffah?
Bagus, kalau gitu mulai dari sekarang stop ketemuan ma pacar agan, sampai waktunya menikah.
Terus ngaji, banyak2 ikut kajian agama, cari guru agama yang bener.
Nanti biar guru agamanya yang ngasih pengertian ke nyokap bahwa menurut Islam menikah harus disegerakan, esdebre esdebre.
Tapi guru agama juga nggak bakal ngasih acc muridnya nikah sih, kalau beliau merasa muridnya belum siap jadi suami (dalam konteks yang sesuai ajaran Islam : paham ilmu agama sehingga bisa membimbing istri-anaknya).
Belajarnya itu juga nggak akan cukup 1-2 bulan.
Jadi? emoticon-Big Grin

Terima kasih untuk agan-agan yang udah mau mampir dan berbagi share ƾå♏ā ane,,, semua share ane tampung...

Quote:Original Posted By mynesha


Karena kalau ngikutin aturan Islam, nggak akan ada yang namanya pacaran.
Hati harus dijaga, jangan sampai mencintai makhluk-Nyalebih dari cinta kepada Allah.
Pandangan juga harus dijaga, tidak boleh melihat wajah orang yang bukan muhrim dengan "nafsu".
Sentuhan dengan yang bukan muhrim juga 100% dilarang.
Bertemu dan pergi berduaan tanpa muhrim si perempuan, apalagi, dilarang keras.

Awal hubungannya udah nggak sesuai aturan Islam, kenapa juga mendadak jadi bawa2 Islam hanya supaya nyokap mau ngikutin maunya agan?

Atau mau ngaku dulu khilaf, dan sekarang baru niat tobat ngikutin ajaran Islam secara kaffah?
Bagus, kalau gitu mulai dari sekarang stop ketemuan ma pacar agan, sampai waktunya menikah.
Terus ngaji, banyak2 ikut kajian agama, cari guru agama yang bener.
Nanti biar guru agamanya yang ngasih pengertian ke nyokap bahwa menurut Islam menikah harus disegerakan, esdebre esdebre.
Tapi guru agama juga nggak bakal ngasih acc muridnya nikah sih, kalau beliau merasa muridnya belum siap jadi suami (dalam konteks yang sesuai ajaran Islam : paham ilmu agama sehingga bisa membimbing istri-anaknya).
Belajarnya itu juga nggak akan cukup 1-2 bulan.
Jadi? emoticon-Big Grin


Maksud ane itu berhubungan bukan pacaran, terkadang konotasi berhubungan itu dipadukan ƾå♏ā pacaran,,, ane ta'ruf gan,,, awal2nya ane emang ga ngerti, tapi ga lama berhubungan ane sadar,,, makanya dri beberapa taon lalu ane mengajukan diri,,, tapi yahhhh mungkin sabar jawaban satu-satunya,,,

Sambil istikharah sambil cari petunjuk
Sudah mantabkah anda dengan petunjuk yang ada?
Apalah ruginya sabar menunggu 1 tahun?
Menikah lebih rumit karena menyatukan 2 keluarga emoticon-shakehand