alexa-tracking

SEALU KALAH DAN MENJADI YANG KE 2 :MARAH

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52b5c92c3dcb174d728b46a8/sealu-kalah-dan-menjadi-yang-ke-2-marah
SEALU KALAH DAN MENJADI YANG KE 2 :MARAH
Kenalin gan nama ane R ane sekarang kuliah di salah satu PTN di Depok tepatnya jurusan Teknik Sipil.

Jadi ceritanya gini gan, ane dulu sekolah di salah satu SMA Negeri Jakarta, tepatnya di daerah Jakarta Pusat.

Allhamdullilah dari kelas 1 SD sampe kelas 10 SMA ane selalu dapet ranking 1 di kelas. lalu ane melanjutkan ke jurusan IPA dan bertemu dengan seorang kompetitor dari kelas lain panggil saja si M.

Awalnya ane menganggap si M ini biasa saja, dalam artian si M ini kepintaranya standar dan sejajar dengan teman-teman ane lain di kelas. tapi beberapa kali dia mendapat nilai ujian paling tinggi di kelas. alhasil 2 semester berturut-turut dia ranking 1 dan ane hanya ranking 2.

Beranjak ke kelas 3 ane sama si M beda kelas. allhamdullilah ane dapet ranking 1 selama 2 semester. selulusnya SMA ane lanjutin kuliah di salahsatu PTN di daerah Depok, ane masuk lewat jalur SNMPTN Undangan.

Alangkah kagetnya pada saat diumumkan si M ternyata ambil jurusan dan PTN yang sama dengan ane emoticon-Hammer2 otomatis kita masuk 1 kelas karena masuk dengan jalur yang sama.

Selama 2 semester ini doi selalu dapet IP diatas ane, padahal ane udah berjuang mati-matian buat ngalahin si M. padahal sering ane amati si M itu ga terlalu banyak belajar, coba bayangin aja dia ikut beberapa Organisasi kemahasiswaan sedangkan ane hanya fokus kuliah.

Ane mau nanya sama agan-agan, gimana ya cara ngalahin orang sepintar ini? emoticon-Bingung padahal ane udah mati-matian belajar siang-malam tapi kok ga bisa ngalahin dia ya emoticon-Mewek
mungkin lo blm belajar ilmu ikhlas ..

nuntut ilmu bukan untuk bersaing tapi untuk bekal diri sendiri , yah namanya manusia dimana mana emg ga ada yg pernah ngerasa puas tapi slama lo stay dengan pikiran seprti itu hidup lo ga tenang karena selalu fokus untuk bersaing

apa lagi yg harus lo khawatirin kalo lo pinter dan masuk ptn itu ? fokus aja gimana caranya lo cepet kelar kuliah dan kerja buat bonyok lo
Quote:


Ya bisa juga sih. Tapi kata guru ane sih, "jangan merasa cukup dengan ilmu yang kamu miliki, dan jadilah yang nomer 1".

coba agan bayangin, orang pertama yang menciptakan lampu kan Thomas Alva Edison, nama dia diingat dan dikenal baik oleh orang didunia, karena dia jadi yang pertama. nah pencipta bohlam ke 2 apa dia dikenal di dunia?

Mangkanya dalam hidup ini ane ga mau jadi yang ke 2 ataupun dibawah nya gan

Quote:


wah lu salah mengartikan itu
atau guru lu yang salah dalam menyampaikan motivasi, entahlah emoticon-Smilie

Jangan merasa cukup dengan ilmu, ya kalau saja lu tau dan kalau saja lu sadar bahwa semakin banyak lu tau sebenarnya harusnya lu sadar bahwa lu semakin bodoh .. bahwa ilmu yang lu miliki hanya bagaikan buih di laut biru.

sekarang gw tanya, apa saat Thomas Alva Edison menciptakan bola lampu adakah ilmuwan lain yang memikirkan hal yang sama saat itu? atau hanya dia? kalau ada apakah dia bermaksud bersaing cepet2an menciptakan bola lampu? Tidak. Tau kenapa Thomas Alva Edison diinget dan dikenal baik di dunia? itu karena dia sudah memberikan sesuatu yang bermanfaat bagi orang banyak, dan manfaatnya kita rasakan sampai sekarang. Begitu pula orang - orang seperti Socrates, Galileo, Albert Einstein, Nicola Tesla, bahkan Alfred Nobel emoticon-Smilie

Apa lu pernah tau orang bernama Punshuk Wangdu? dia terlahir di keluarga yang nggak berada, bahkan dia bekerja sebagai pembantu di rumah orang terkaya di daerahnya, sampai suatu hari dia mendapat kesempatan bersekolah secara 'tidak sengaja' sampai akhirnya dia dimanfaatkan oleh majikannya untuk 'menyamar' menjadi anak majikannya supaya mendapat gelar di kampus ternama, sementara anak majikannya pergi ke london. Dia suka sekali belajar, bahkan dia menentang profesor karena terlalu text book smapai diusir dari luar kelas, dia orang yang menghargai persahabatan, menghargai orang lain dan rendah hati. Si Wangdu ini punya pesaing namanya Cathur, cathur ini orang yang sangat ingin menjadi nomer 1, sampai menghalalkan banyak cara dan memandang orang lain nggak lebih baik dari dirinya, bahkan si Cathur ini didaulat memberi pidato pada kunjungan menteri ke kampusnya, tapi apa yang terjadi di ujian akhir? si Cathur jadi nomer 2 dan si Wangdu jadi nomer 1. Pada akhirnya pun si Cathur menjadi Wakil Direktur sebuah perusahaan terkemuka sementara si Wangdu yang tanpa ijazah (karena ijazahnya bukan atas namanya tapi atas nama majikannya) menjadi seorang guru SD dan .. ilmuwan yang memiliki 150 paten di seluruh dunia atas nama dirinya.

Hidup itu bukan soal menang - kalah atau jadi yang kedua, tapi tentang bagaimana lu bisa menikmati hidup lu dan bagaimana lu bisa bermanfaat bagi orang di sekeliling lu, selama lu nggak bisa ngelakuin itu hidup lu nggak akan tenang, selama lu masih berusaha menjadi nomer 1 dengan memandang bahwa orang lain nggak sebaik diri lu dan selama lu masih terbakar emosi untuk bersaing selama itu juga lu nggak akan bisa menikmati hidup lu karena waktu lu hanya lu habiskan buat belajar dan belajar demi mengejar sesuatu yang semu.

Sesuatu yang dilakukan dengan hati akan menghasilkan prestasi emoticon-Smilie saat lu mampu memberi manfaat buat orang lain, saat itulah akan muncul prestasi dalam hidup lu, nggak perlu pengakuan, lu sendiri yang akan merasakannya.
gue suka cara berpikir lo emoticon-Smilie

cuma yah menurut gue..

fokus itu sama apa yang ada didepan lo, fokus kalo lo mau dapat lebih nilai lebih tinggi dari dia

bukannya fokus bagaimana cara ngalahin nilai dia emoticon-Smilie

ada bedanya loh emoticon-Embarrassment
Quote:


Klo lu ambil perumpamaan thomas alva edison, dia itu bukan yg pertama kali menemukan bola lampu loh sebenernya... aduh gw lupa namanya siapa yg menemukan pertama kali, org berkebangsaan inggris klo gk salah. Konsepnya itu bukan TAE yg menemukan tp dia yg menyempurnakan...

Ini dr kacamata gw ya.. lu skul / kuliah gk jd no 1 gak papa, walau pasti ada kebanggaan tersendiri jd no 1... ujian sesungguhnya itu nanti setelah di dunia kerja... gk jaminan lu no 1 pas sekolah jaminan masa depan lu cemerlang di dunia kerja...

Stop fokus mengejar org.. fokus sm diri lu sendiri aja... selama lu fokus mengejar org berarti lu menanamkan di pikiran lu bahwa lu ada di belakang... jgn lakuin itu...

Gw ambil perumpaan balap ya... karena gw hobi balap... klo lu liat knp pembalap plg depan itu lebih lancar larinya, itu karena mereka di depan gak ada hambatan... mereka bebas menentukan racing line sesuai gaya balap mereka... beda sama pembalap yg dibelakangnya yg di beberapa seksi sirkuit emg ngeharusin mereka tetap di blkg pembalap terdepan krn racing line yg mengharuskan sm ...setiap pembalap punya gaya balap yg beda2 ini masalah reflek dan skill dan talenta .. gw hrp lu paham perumpamaan di atas...

Dalam kasus lu, stop mengejar no 1, fokus ke diri lu sendiri tentuin sendiri racing line yg lu suka dan lakuin yg terbaik sesuai talenta yg lu punya... jgn peduliin si no 1... itu proses dan talenta... talenta tiap org gk sama dan yg hrs lu lakuin cuma maksimalin talenta yg lu punya semaksimal mungkin... percuma lu belajar 24 jam sehari dgn mentalitas lu yg sekarang krn lu terbebani... lu gk all out...

Utk maksimalin talenta lu hrs all out... gk ada beban, terutama mentalitas lu... buang semua beban dan nikmatin hidup... dgn beban mengejar ketertinggalan malah lu gk bisa all out.. IKHLASIN... fokus sama diri lu sendiri.. dont mind others...

Think out of the box bahwa lu harus ngalahin no 1... mindset lu adalah berusaha yg terbaik... hasil no 2... yg penting mentalitas lu bahwa lu pemenang utk diri lu sendiri... dgn tampil all out hasil akan mengikuti... bikin racing line sendiri dlm.hidup lu... anggap lu pembalap terdepan yg ngatur irama... dgn mentalitas seperti itu gw yakin hasil berubah... buang itu sikap iri... dgn sikap iri lu tsbt lu memposisikan diri lu ada di blkg...

Am i a winner... itu mentalitas yg lu hrs bangun dibanding lu berusaha mengejar no 1... jgn perdulikan hasil... hasil akan mengikuti sesuai dgn mentalitas... dalam hidup yg penting itu mentalitas lu dulu... pola pikir ... dgn pola pikir yg salah pola kerja lu jd salah... pola pikir lu bener hasil maksimal yg akan lu peroleh...

Gk perlu belajar gila2an.. malah bikin lu stress.... nikmatin hidup lu saat kuliah... sisain waktu utk ksh reward utk kerja keras lu... tampil gak ada beban...dan nikmatin kesuksesan melalui proses...dan tanpa lu sadarin lu udah jd pemenang dalam hidup..
Bersyukur aja sih gan msh mending dpt ip bagus di 2 besar, syukurin aja sih . Drpd aganmulu yg dpt pringkat 1 lama2 jd sombong lg. Berarti si m itu pinter nya alami gan trus doi dpt ringkt 1 mulu emang ya dia harus dpt bukan krn ada apa nya menurut gw ya. Lagian kl dipikirin trus lama2 lo stres kl udh stres bukan nya malah tmbh pinter nanti malah ga dpt apa2
Quote:


bercita cita menjadi untuk selalu nomor 1 memang jadi motivasi yang baik...

tapi jangan lupa, bahwa diluar sana juga banyak yang pengen jadi nomer 1, tidak menutup kemungkinan mereka bisa juga berusaha lebih giat dari ente..dan itu kenyataan yang harus ente hadapi....emoticon-Big Grin
menurut gw c ga cumq IQ yg penting, EQ juga ga kalah penting.

it's so good when u have a briliiant brain, but much more better if u have a brilliant thougts.

hidup itu dijalani ga cuma dengan berbekal kepintaran akademis, tapi di kehidupan nyata malah yg lebih diperlukan adalah kepintaran emosional lo.

percuma orang punya otak seencer apapun dalam akademis tapi ga mampu berkembang dengan baik dalam emosional dan karakter, karna itu sangkutannya ma faktor external yg scope-nya lebih luas lagi dengan orang banyak. gimana cara berpikir lo, gimana cara lo berhadapan dengan orang lain, gimana cara lo diterima masyarakat.

akan lebih baik dengan kepintaran yg lo punya itu diimbangi juga dengan kecerdasan emosional lo, it sure gets u a great manpower. tapi klo mindset lo masi kek gini, well i don't think it would gain ur good personality further more.

so jangan sesempit itu mengartikan apa itu nomer 1 emoticon-shakehand
Anak 68 ya dulu ? Pesaing itu boleh, asalkan jangan sampe ente nya jadi stress aja gara2 pesaing..

Dulu ane 1 kosan sama temen ane yg 1 angkatan, dia sahabat sekaligus saingan ane.. Kita kejara2an IP terus setiap semester..

Sekarang ane pindah kosan, ngga ada yg 1 angkatan lagi.. Ngga ada pula saingan ane.. Tapi bisa lebih fokus sih, dan ngga cape dikejar target..
Berusaha lakukan yg terbaik, bukan menjadi yg terbaik. emoticon-Amazed

Karena utk bisa menjadi yg terbaik akan selalu ada orang lain yg lebih baik & pd akhirnya itu menimbulkan beban tersendiri, spt udh disebut di komen2 seblmnya, & itu akan semakin menghambat usaha ente selama ini. & utk bisa lakukan yg terbaik adlh dgn melepaskan semua beban (pikiran negatif) spy bisa berusaha semaksimal mungkin, tanpa peduli penilaian siapa yg lebih baik & terbaik. emoticon-Matahari

& kenapa ente ngga bisa menghargai usaha & kerja keras sendiri dgn berkeluh kesah karena cuma bisa menjadi nomor 2 ? emoticon-Confused
kemampuan otak masing2 orang berbeda gan.
ada yang cepat nangkap, ada juga yang lambat
tapi agan harus ingat. hidup ini jangan agan habiskan utk kompetisi doank.
agan harus tau bahwa ada salah satu aspek dari diri agan yang gak bisa dikalahin sama rival agan juga.
menurut ane, agan greget utk ngalahin rival gak apa2, tapi ya jangan sampe kebawa emosi juga emoticon-Big Grin