alexa-tracking

Bagaimana Cara Menghilangkan Rasa Dendam Ini?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52a98f30c0cb17f6378b45cf/bagaimana-cara-menghilangkan-rasa-dendam-ini
Bagaimana Cara Menghilangkan Rasa Dendam Ini?
Curhat dulu gan, agak panjang ini emoticon-Smilie
Quote:Sy kerja gan, sebagai IT Support, kemudian di kantor ada IT programmer katakanlah si X.

Di awal sy kerja, sempet temenan sama si x ini yg usianya 8 tahun lebih tua dari sy. Sehari-hari kita saling ngobrol, kemudian sering debat juga, dan sering ganggu-ganggu juga. Setelah kira-kira 8 bulan, karena telah terjadi beragam hal, sy merasa si x ini perangai-nya buruk dan sy takut sy terpengaruh. Jadinya kita musuhan dah, kayak anak kecil gitu, diem-dieman. Gak ada lagi kedekatan. Ngobrol hanya formal masalah pekerjaan.

Alhasil sy akui memang kerasa agak sepi, karena karyawan kantor cuma sedikit, tapi sy berani bilang aura hidup sy setelah gak komunikasi dengan si x ini bisa menjadi lebih positif.

Suatu hari si x ini bikin sy tersinggung, karena ada masalah pekerjaan kemudian si x panggil ke sy dengan bahasa lu gua. Sebenarnya sih sudah biasa, cuma ini kemaren karena sy merasa disudutkan karena ada masalah di pekerjaan dan boss secara tidak langsung juga mengetahui hal itu, jadinya sy merasa tersinggung.

Pas kantor lagi sepi, akhirnya sy balas ngomong ke dia dengan bahasa lu gua, eh terjadilah percakapan seperti ini.

X: "Tolong ya, panggil saya bapak."

Me: "Anda pakai bahasa lu gua, sama saya. Saya pakai bahasa lu gua sama Anda. Anda respect ke saya, saya juga respect ke Anda"

Seketika si X ini langsung hadap ke sy, dengan mata melotot, telunjuk nunjuk ke sy dan teriak dengan nada tinggi.

X: "LOE ITU BAWAHAN!! GUA ITU ATASAN!! JANGAN LOE PIKIR KITA INI SETARA!!!"

Sontak sy terkejut, kaget, panas, karena sy gak pernah lihat sisi si X ini seperti ini sebelumnya, dan dari kalimat yg dia teriakkan itu bener-bener menyudutkan dan mengintimidasi sy. Kalimat itu tidak sepantasnya keluar dari seorang manusia makhluk sosial, karena dari kalimat itu dia merendahkan sy banget dan meninggikan dirinya sendiri. Jujur sy diteriakkin gitu sakit hati. Well, siapa sih yang enggak.

Sehabis itu sy ambil waktu nenangin diri sy, karena badan otak panas, pikiran udah gak jernih. Udah agak tenang, kemudian waktu lagi kantor sepi lagi, sy putusin untuk ngomongin masalah ini ke dia.

Me: "Tadi Anda bilang sy bawahan anda atasan. Oke saya akui itu, TAPI BUKAN BERARTI ANDA BOLEH NGINJEK-NGINJEK SAYA." [sebenarnya sih gak atasan bawahan juga, tapi walaupun atasan bawahan, perilaku dia kayak gitu ke sy sangat tidak pantas. Tapi dia mau atasan bawahan, yah sy ikutin aja kemudian sy yg penting fokus gimana dia bisa respect sama sy]

X: "Apanya nginjek-nginjek?"

Me: "Itu tadi bahasa lu gua"

Jadi dia merasa normal pakai bahasa lu gua sama sy, tapi langsung murka begitu sy pakai bahasa lu gua sama dia. Kemudian saya fokus untuk gimana caranya supaya dia bisa respect sm sy.

Me: "Tolong dengan sy pakai bahasa aku kamu saja, jangan bahasa lu gua"

X: "He?! Terserah gw dong mau panggil loe copo kek, nubi kek, apa kek, loe tuh bawahan!!"

Me: "Saya gak perduli jabatan Anda, sy cuma mau Anda ngomong sama sy jangan pakai bahasa lu gua"

X: "Gw ini orang ke-3 di perusahaan ini!!"

Me: *agak shocked, dalam hati mikir gile sombong banget ni orang* "Sy gak peduli mau Anda orang ketiga kek, pertama kek. Anda respect sama sy, sy respect sama Anda"

[jadi bos ada 2 orang, karyawan pertama tuh dia, karyawan kedua tuh ane, dan kayka begitu dia bilang dia orang ketiga emoticon-Ngakak (S)]

X: "Gw di rumah aja sama emak gw pakai bhs lu gua"

Me: "Oh, kalau gitu tolong jangan bawa kebiasaan buruk Anda di rumah ke kantor"

X: "Kalau gw gak mau loe mau apa?!"

Me: "Yah terserah kalau gak mau, yang penting jangan larang sy untuk pakai bahasa lu gua sama Anda"

X: "Eh gak bisa dong!! Loe tuh bawahan, kalau gak suka keluar aja!!"

Mulailah adu mulut lumayan panjang, dari sy sih intinya gimana supaya dia bisa respect sama sy. Padahal si X ini orang Kristen lho, sebelum makan berdoa dulu, tiap minggu rajin ke gereja. AKhirnya ane bawa-bawa agama.

Me: "Kok kamu begitu sih, katanya agama kristen?"

X: "Gak usah bawa-bawa agama, itu urusan gw sama Tuhan!!"

Me: *dalem hati* cape de~~

Tau-tau boss tiba-tiba dateng dan coba jadi penengah juga.

Akhirnya sih gak ada penyelesaian, si X ini tetap seperti biasa pakai bahasa lu gua sama sy. Dari sy sih ya udah terima pasrah aja, yang penting waktu ane diteriakkin kurang ajar kayak begitu ane gak tinggal diam.

Nah besoknya si X ini gak masuk kantor, rupanya ambil cuti 2 hari.

Setelah masuk, kembali seperti biasa ngomong cuma masalah pekerjaan saja.

Nah tapi sy ini punya sifat pendendam, di kantor saya jadi sering inget kejadian itu, dan keingat waktu dia neriakin sy, keinget betapa sakitnya hati sy. Rasa dendam itu ada, dan terus muncul. Padahal mah si X ini nyante-nyante aja, adem ayem seolah tidak terjadi apa-apa. Dari si X ini juga gak pernah minta ma'af ke ane karena toh dia sama sekali tidak pernah merasa bersalah.

Ane merasa rasa dendam ini gak bagus, mohon bantuan advice, kalau kayak begini, gimana cara hilangin dendam ane dan bisa bikin hati ane plong, rilex, damai tanpa ada noda dendam. Mohon bantuannya gan. Kalau kata Judika, aku yang tersakiti emoticon-Frown
Masalah ini pernah lu post di trit obrolan ringan seputar masalah kerjaan .....
begini bang emoticon-Malu (S)
seseorang itu dibentuk atas kepercayaan(apa yg diyakini diotaknya)
dalam otak kamu bang tertulis begini:
kejahatan dibalas kejahatan

hasilnya dendam.. harus membalas seperti y dia lakukan
hasilnya otak abang, berpikir terus harus membalas tetapi tidak bisa membalas.. timbullah dendam

ganti aja kepercayaan yg diyakini dalam otak abang dengan
Balaslah kejahatan dengan kebaikan.

mulai sekarang kalo abang tiba2 inget kejadian itu,
segera balas dengan kebaikan contohnya.. doain dia.. semoga dosa dia diampuni.

dgn begitu, abang tidak akan dendam..
hidup abang akan tenang dan bahagia.. emoticon-Big Grin
-kalo pikiran/kenangan soal masalah itu muncul, langsung alihkan dengan memikirkan hal lain
-tiap pagi abis mandi, kakak ke depan kaca dan sebutkan hal2 positif yang terjadi dan kakak inginkan terjadi dalam hidup kakak hari itu.. misalnya : "aq memaafkan X"
-kalo lihat dia, dan mulai panas, lakuin aktifitas yang membuat kakak seneng lagi.. misalnya kalo saya, saya akan kabur ke pantry dan bikin coklat hangat emoticon-Hammer
-kalo tetep keinget terus2an, kakak pikirkan hal2 yang membuat kakak rugi karena kakak dendam..
-kalo masih ga berhasil : resign emoticon-shakehand
karena dengan kakak dendam, hidup kakak ga akan bahagia dan produktifitas berkurang..
-gunakan prinsip ini : "living well is the best revenge"
Quote:Original Posted By gadisaa
begini bang emoticon-Malu (S)
seseorang itu dibentuk atas kepercayaan(apa yg diyakini diotaknya)
dalam otak kamu bang tertulis begini:
kejahatan dibalas kejahatan

hasilnya dendam.. harus membalas seperti y dia lakukan
hasilnya otak abang, berpikir terus harus membalas tetapi tidak bisa membalas.. timbullah dendam

ganti aja kepercayaan yg diyakini dalam otak abang dengan
Balaslah kejahatan dengan kebaikan.

mulai sekarang kalo abang tiba2 inget kejadian itu,
segera balas dengan kebaikan contohnya.. doain dia.. semoga dosa dia diampuni.

dgn begitu, abang tidak akan dendam..
hidup abang akan tenang dan bahagia.. emoticon-Big Grin


Masalah kerjaan gk sama dgn masalah hidup nona muda....

Dalam dunia kerja dan bisnis semuanya abu2....

Ntar malem ya ts... gw pulang dulu... emoticon-Ngacir
Ngapain dendam, cuman ngebebanin diri sendiri.

Maapin aja, bukannya buat dia, tapi buat anda sendiri karena kita butuh damai di dalem hati kita sendiri.
trus karna masalah lu gw.. u dendam bener?
udalah gan.. cuman urusan lu gw.. gak usa diperpanjang.. ya kalo kamu gak bales lu gw.. ane rasa dia pelan" bakal respek sm agan..

mo agama apapun n suka berdoa.. bukan berarti tu orang suci.. gak pernah bikin salah.. ingat dia tu masih manusia..
dripada gk da yg mlai dluan lbih baik
temui orgny dn mminta maaf emoticon-Smilie

ni mmg brt tpi klo kta da siap mlakukanny, hti kta lega emoticon-Big Grin
gan kerjaan itu masalah hati lebih penting, percaya deh

gw pernah kok ngalamin yang kurang lebih kaya lu gitu

gini deh mikirnya, hidup kita itu abis dikerjaan karena makan waktu 8 jam sehari, kalau selama itu bikin hati lu resah dan gerah..belum lagi pulang pasti kepikiran dan sabtu minggu juga kebawa mesti

saran bijaknya sih, lu tunjukin lewat prestasi ya

tapi saran jujur gw ..lu RESIGN
cari kerjaan lain

kalau gw mikir-mikir lagi kebelakang hidup gw ..setiap kali nemuin persoalan kayak yang lu hadepin ya solusi terbaik itu sih

habiskan waktu lu dengan hal-hal yang bisa sebanyak/sesering mungkin nyenengin hati lu

kalau bisa lu selesain ya itu bagus lagi sih, ideal bener
tapi kalau dari cerita lu sih, udah sulit
Yang sedikit gw heran, apa hubungannya ama agama ?? emoticon-Bingung (S)

Jangan sebut nama agama gan emoticon-Smilie

kenapa jgn disebut? dengan quote kalimat yang diatas kita kadang berkesimpulan, emang agama X knp? kalo selain agama selain X terus kenapa? ya kan?

emoticon-Cape d... (S)

emoticon-No Sara Please


Quote:Original Posted By pasti_klonengan


Masalah kerjaan gk sama dgn masalah hidup nona muda....

Dalam dunia kerja dan bisnis semuanya abu2....

Ntar malem ya ts... gw pulang dulu... emoticon-Ngacir


ok bang ditunggu saran buat tsnya emoticon-Kiss

Quote:Original Posted By monyetmerah
Ngapain dendam, cuman ngebebanin diri sendiri.

Maapin aja, bukannya buat dia, tapi buat anda sendiri karena kita butuh damai di dalem hati kita sendiri.


setuju kak emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By pasti_klonengan
Masalah ini pernah lu post di trit obrolan ringan seputar masalah kerjaan .....


itu waktu baru kejadian gan, sekarang malah jadi beban ane emoticon-Hammer

Quote:Original Posted By gadisaa
begini bang emoticon-Malu (S)
seseorang itu dibentuk atas kepercayaan(apa yg diyakini diotaknya)
dalam otak kamu bang tertulis begini:
kejahatan dibalas kejahatan

hasilnya dendam.. harus membalas seperti y dia lakukan
hasilnya otak abang, berpikir terus harus membalas tetapi tidak bisa membalas.. timbullah dendam

ganti aja kepercayaan yg diyakini dalam otak abang dengan
Balaslah kejahatan dengan kebaikan.

mulai sekarang kalo abang tiba2 inget kejadian itu,
segera balas dengan kebaikan contohnya.. doain dia.. semoga dosa dia diampuni.

dgn begitu, abang tidak akan dendam..
hidup abang akan tenang dan bahagia.. emoticon-Big Grin


terima kasih atas masukannya, agak sulit kalau dibalas dengan kebaikkan.

Quote:Original Posted By ForetNoire
-kalo pikiran/kenangan soal masalah itu muncul, langsung alihkan dengan memikirkan hal lain
-tiap pagi abis mandi, kakak ke depan kaca dan sebutkan hal2 positif yang terjadi dan kakak inginkan terjadi dalam hidup kakak hari itu.. misalnya : "aq memaafkan X"
-kalo lihat dia, dan mulai panas, lakuin aktifitas yang membuat kakak seneng lagi.. misalnya kalo saya, saya akan kabur ke pantry dan bikin coklat hangat emoticon-Hammer
-kalo tetep keinget terus2an, kakak pikirkan hal2 yang membuat kakak rugi karena kakak dendam..
-kalo masih ga berhasil : resign emoticon-shakehand
karena dengan kakak dendam, hidup kakak ga akan bahagia dan produktifitas berkurang..
-gunakan prinsip ini : "living well is the best revenge"


Thanks masukkannya gan.

Quote:Original Posted By pasti_klonengan


Masalah kerjaan gk sama dgn masalah hidup nona muda....

Dalam dunia kerja dan bisnis semuanya abu2....

Ntar malem ya ts... gw pulang dulu... emoticon-Ngacir


ditunggu wejangannya gan.

Quote:Original Posted By monyetmerah
Ngapain dendam, cuman ngebebanin diri sendiri.

Maapin aja, bukannya buat dia, tapi buat anda sendiri karena kita butuh damai di dalem hati kita sendiri.


mema'afkan, cuma satu kata doang, tapi sulit dipraktekkan...
Quote:Original Posted By EineKlein
trus karna masalah lu gw.. u dendam bener?
udalah gan.. cuman urusan lu gw.. gak usa diperpanjang.. ya kalo kamu gak bales lu gw.. ane rasa dia pelan" bakal respek sm agan..

mo agama apapun n suka berdoa.. bukan berarti tu orang suci.. gak pernah bikin salah.. ingat dia tu masih manusia..


awalnya iya itu, masalah lu gue, tapi yg bikin ane dendam bukan itu melainkan rasa sakit waktu diteriakkin "diinjak" seperti di atas

Quote:Original Posted By etra72
dripada gk da yg mlai dluan lbih baik
temui orgny dn mminta maaf emoticon-Smilie

ni mmg brt tpi klo kta da siap mlakukanny, hti kta lega emoticon-Big Grin


mending kupukul aja perutnya gan, tapi ane bukan tipe yg nonjok duluan :x

Quote:Original Posted By fact69
gan kerjaan itu masalah hati lebih penting, percaya deh

gw pernah kok ngalamin yang kurang lebih kaya lu gitu

gini deh mikirnya, hidup kita itu abis dikerjaan karena makan waktu 8 jam sehari, kalau selama itu bikin hati lu resah dan gerah..belum lagi pulang pasti kepikiran dan sabtu minggu juga kebawa mesti

saran bijaknya sih, lu tunjukin lewat prestasi ya

tapi saran jujur gw ..lu RESIGN
cari kerjaan lain

kalau gw mikir-mikir lagi kebelakang hidup gw ..setiap kali nemuin persoalan kayak yang lu hadepin ya solusi terbaik itu sih

habiskan waktu lu dengan hal-hal yang bisa sebanyak/sesering mungkin nyenengin hati lu

kalau bisa lu selesain ya itu bagus lagi sih, ideal bener
tapi kalau dari cerita lu sih, udah sulit


itu solusi paling ekstrim gan, kerjaan sih sebenarnya enak, bos baik, sales-salesnya juga asik. Cuma si X itu aja yg.... bikin cape ati.... Btw, thanks atas masukkannya gan.

Quote:Original Posted By monztor80
Yang sedikit gw heran, apa hubungannya ama agama ?? emoticon-Bingung (S)

Jangan sebut nama agama gan emoticon-Smilie

kenapa jgn disebut? dengan quote kalimat yang diatas kita kadang berkesimpulan, emang agama X knp? kalo selain agama selain X terus kenapa? ya kan?

emoticon-Cape d... (S)

emoticon-No Sara Please


ane percaya di mana-mana agama itu mengajarkan kebaikkan. Ane bukannya menyalahkan agamanya. Yang ane salahin adalah kenapa perilakunya tidak mencerminkan seseorang yang beragama. Mengingat kesehariannya adalah rajin beribadah dan sebelum makan berdoa dulu. Dibanding dengan ane agama cuma KTP.

Thanks banget yg udah kasih masukkannn!
Quote:Original Posted By morsh10
gan, ane it support, rekan kerja ane programmer (sebutlah si G).
si G ini 8 tahun lebih tua dari sy, istilahnya senior, sy junior.
Dia biasa ngomong pakai lo gue ke saya.
Spoiler for mo curhat gan:


Quote:Original Posted By pasti_klonengan


Secara struktur organisasi resmi jabatan emg dia atasan bukan ? Atau sebatas senior ? Klo cuma senior ya berarti setara...

Klo dia atasan lu, lu dah nabuh genderang perang.. pilihannya lu "bunuh" dia atau dia "bunuh" lu dlm kondisi skr...

Suasana kerja pasti dah gk enak... tinggal lu mw gmn aja...

Lu mw ngalah mundur sedikit minta maaf ( walaupun mnrt gw lu pun gk salah ) utk atur strategi / lu mw kerja dgn suasana perang yg gk enak... yg mnrt gw malah lu jd gk optimal kerjaan.

Klo dia atasan lu resikonya ya lu dicari2 terus... kerjaan plg gampang itu nyari kesalahan anak buah... namanya dicari2 ya pasti ada... tgl tunggu waktu aja

Saran gw klo posisi dia atasan lu ya udahlah dia mw tulis pk anjing babi di email bales aja secara profesional di email dan lu cc ke bos... biar bos yg nilai..

Klo dr awal lo lakuin ini dr awal jg gk bakal jd masalah sih mnrt gw...

Fokus lu bukan di subyek siapa yg nyuruh, tp obyektif kerjaan kan... lu lebih punya nilai lebih di mata bos lu karena lu bekerja secara profesional target oriented...


Quote:Original Posted By pasti_klonengan


clash sm rekan kerja wajarlah..biasa itu... tgl siapa yg lebih profesional nyingkapinya.... be humble secara perilaku tapi mentereng secara performa...


Kasusnya dah lewat hampir 2 bulan ini.....

First gw rada krberatan dgn post lu bawa2 agama disini... pribadi org gk ada hubungannya dgn agama yg dianutnya....

Jgn terlalu picik lah dalam nyingkapin rekan kerja dgn agama yg dianutnya....

Dah hampir 2 bulan dan ibaratnya masih lu yg gk terima? Well buat gw lu yg childish... toh pilihannya simpel ... gk enak sama suasana kerjanya ya angkat kaki lah...

Klo masih butuh ya jgn ngeluh.... nikmatin aja.....

Soal sifat pendendam itu karena lu lom ikhlas... jd lu ini mw nya gmn skr... mw ngibarin bendera perang atau mw ikhlasin masalah yg dah hampir 2 bulan....emoticon-Cape d... (S)

Lu sendiri lah yg bisa ngilangin sifat dendam itu... lu ceritain disini jg ya jawabannya sama... ikhlas...

Take it or leave it aja....

Toh karyawan cuma sedikit gitu klo ada permusuhan dah pasti gk enak kerja.... klo krrja aja dah jd beban dah susahlah lu kerja
Quote:Original Posted By maluahgan
i
terima kasih atas masukannya, agak sulit kalau dibalas dengan kebaikkan.


diusahain harus belajar dari sekarang bang
krn kl da masuk relationship y serius (baca: nikah)
akan seperti neraka rumah tangga abang nanti
krn tidak bisa memaafkan pasangan
ntar masuk tv, abang maluahgan mutilasi istrinya emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By gadisaa
diusahain harus belajar dari sekarang bang
krn kl da masuk relationship y serius (baca: nikah)
akan seperti neraka rumah tangga abang nanti
krn tidak bisa memaafkan pasangan
ntar masuk tv, abang maluahgan mutilasi istrinya emoticon-Hammer2


Kaya dah nikah aj.
emoticon-Ngacir
Quote:Original Posted By sechtechmech
Kaya dah nikah aj.
emoticon-Ngacir


kl ditulis pacaran.. solusinya mudah bang.. putus
kl ditulis nikah pasti byk pertimbangan
emoticon-Ngacir
maen ketempat gw
tar gw ajarin caranya emoticon-Embarrassment
Hati sama otak suruh damai coba emoticon-Bingung

Ada tipe orang yg ga bisa memaafkan orang lain dg cpt, bahkan ada yg sampe bilang bakalan dibawa sampe mati emoticon-Hammer
Yah semoga teh es ga begitu yak..

Ngilangin sakit hati emang ga mudah kalo ga ada ikhlas..
Belajar ilmu ikhlas kk, toh dia yg membuat km sakit hati adem ayem, knp km harus panas sendiri..
Lagi pula setiap hari kan pasti ketemu, kalo ga ikhlas melupakan/memaafkan bakalan ga enak sendiri loh bawaannya gondhok trs..
Kalo lu mase tetep ketemu doi tiap hari tiap jam tiap menit tiap detik, keknya bakal susah

Cara gw ngelupain dendam (ngelupain ye bukan ngilangin..) adl dgn meminimalisir pertemuan sama doi

Yg awalnya kalo liat kpgen nampol lama-lama jd biasa nyapa sambil senyum munafik emoticon-Hammer (S)
Quote:Original Posted By pasti_klonengan

Kasusnya dah lewat hampir 2 bulan ini.....
...


jika rasa dendam ibarat childish, berarti memang gw masih childish.
gw sekarang akan coba fokus untuk ikhlas in, semoga bisa, karena emang kerja juga jadi gak enak kalau udah kayak begitu. Thanks sarannya.

Quote:First gw rada krberatan dgn post lu bawa2 agama disini... pribadi org gk ada hubungannya dgn agama yg dianutnya....

Jgn terlalu picik lah dalam nyingkapin rekan kerja dgn agama yg dianutnya....


Just one question, apakah pantas orang beragama kelakuannya seperti itu?

menurut gw, yg namanya agama dengan perilaku yah harus selaraslah, karena di mana-mana agama itu mengajarkan kebaikkan, bukan kurang ajar, semena-mena, ngerendahirn dan menyakiti hati orang.

itulah perbedaan antara orang beragama dengan orang "beragama".

Jika dikira orang beragama hanya mematuhi tata cara ibadah tanpa mengaplikasikan kaedah berperilaku sesuai ajaran agamanya. Well, that's just plainly wrong, man.

Gw respect hormat sama orang yang beragama. Tapi dengan orang "beragama"..... ke laut aja deh.