alexa-tracking

Bantui ane Gan, masalah RT

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52a35331c1cb17ec078b4609/bantui-ane-gan-masalah-rt
Bantui ane Gan, masalah RT
Gini Gan, ane sdh berumah tangga, ane dah punya anak 2 laki semua. Yang paling besar 6 th yg kedua 2,5 th. Pernikahan ane sdh jalan 7 tahun. Yang jd masalah di sini adalah istri ane gak pernah akur sama Ibu ane, selama 7 tahun ini ada saja masalah di antara mrk. 3 tahun pertama kami nikah, kami masih tinggal sama ortu ane, trus karena gak tahan sering ada keributan ane disarankan pindah ke rumah yg sdh dibelikan/dipersiapkan ortu ane sblm kami nikah, tp setelah pisah masivh saja mereka gak pada akur ada saja yg jadi masalah. Fyi, beda umur ane sama istri 10 tahun dan dari pertama nikah 2007 sampe 2012 kmrn istri ane ngelola salon yg kepemilikannya masih pada Ibu ane, trus karena ane kasihan sama Ibu ane, ane usul spy pengelolaan dan kepemilikan diserahkan ke ane dan istri dgn catatan ane membuatkan rekening utk Ibu ane yg isinya disisihkan dr pendapatan usaha, gak seberapa dibandingkan pemasukan yg didapat itu jg buat jaga2 buat hari raya. Ane kira usul ane ini akan memperbaiki hubungan Gan, tp nyatanya nggak, malah masalah tambah runyam, pegawai ane yg mantan pegawai Ibu ane lgsg diberhentiin sama istri karena dianggap 'pro rezim Ibu ane' pdhl tuh pegawai kerjanya sdh yg plg bagus bgt menurut ane. Trus karena itu jg ane mesti ikutan ngemusuhin itu pegawai sampe ke keluarganya sekalian. Seumur2 ane gak pernah musuhan dan punya musuh, karena bagi ane 'bersekutu tambah mutu' (ngikutin semboyan Malaysia), apalagi kita sbg pengusaha kan harus banyak relasi. Kita sdh sering ribut mslh ini Gan, malah hampir mo cerai, tp ane sll mikir anak2 Gan, mrk masih terlalu kecil utk melihat ortunya pisah. Banyak contoh kasus anak yg pertumbuhan psiko nya gak bgs akibat ortunya cerai. Tp kadang ane gak tahan Gan. Gimana menurut Agan kaskuser sekalian, apa langkah yg harus ane ambil? Kadang klo ingat masalah istri dan Ibu ane yg gak akur, seperti punya istri 2. Terlalu dekat dgn yg 1 yg lg 1 marah2. Tp Ibu ane pengertian banget, beliau sering nanya ada mslh apa klo liat muka ane yg lg kucel mikirin masalah ini, tp ane sengaja gak jawab biar beliau gak nambah beban pikirannya. Help me please rekan kaskuser, sorry threadnya kepanjangan dan gak beraturan, kalo di sini ada penasehat perkimpoian yg join ane akan sangat senang sekali klo dibantu jalan keluarnya...
emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
lucu ni thread.. mantap gan emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
mending curhatnya ke forum wedding & family aja om, disini mah kebanyakan isinya jomblo2 merana emoticon-Ngacir
Thanks sarannya, ane pindahin dah sekarang..
wah salah kamar kk.. untk masalah kk baiknya di share di forum Wedding n Family, disana banyak bgt sepuh2 yg udah merit dan mau sharing masalah2 rt termasuk hubungan sama mertua, suka ada tritnya disana.

disini jg ada sih yg udah merit, atau udah cukup dewasa buat bantu masalah rt,
tapi cuma segelintir doang. kebanyakan ngertinya soal pacaran emoticon-Smilie
Quote:


lucu sebelah mananya emoticon-Mad

buat TS : ane gatau gan, ane belum kimpoi cuma akan kimpoi emoticon-Smilie
ane doain moga dapet pencerahan yang berguna dengan bikin trit ini emoticon-Angkat Beer
Quote:
Makasih banyak Gan buat sarannya
Quote:
Makasi buat doanya, semoga pernikahan agan sukses dan gak nemu masalah serumit masalah ane
Mesti di bicarain dulu sama istri ente gan..
gw rasa ini masalah hak kepemilikan usaha emoticon-Cool
ente harusnya bisa melihat mana orang yang bisa kontribusi maksimal untuk mengelola usaha itu..

ya bicarain dulu sm istri apa aj masalah dan solusi berdua dulu..emoticon-Malu (S)
harus kayak gitu gan, ente kyaknya udah nemuin masa masa sulit sekarang bagaimana ente menjaga hal hal seperti itu..

perpisahan bukan jalan terbaik kok.. percaya sama ane gan..
ane paling gak suka namanya per ceraian sumpah.... emoticon-Cool
Quote:
Dan karena inilah saya selalu bersikeras bahwa cowok yang layak nikah cuma cowok yang udah mandiri secara mental dan finansial.
Jadi dia bisa mengatur dan memimpin keluarga kecilnya (istri-anak) secara independen tanpa intervensi ortu, dan lebih dihargai oleh istrinya.

Oh, sebelum dikatain sok tahu, saya jelaskan dulu kondisi saya.
Saya juga udah nikah nyaris 8 tahun, udah punya anak, ortu punya usaha sendiri (walau saya masih menolak untuk terlibat dalam jalannya usaha keluarga), dan udah pernah nyaris cerai karena intervensi mertua.
Jadi rasanya saya berhak komen di thread agan, walau mungkin agan nggak akan suka komen saya yang blak2an.

Udah tau nggak cocok, masih juga tinggal serumah. Kesalahan fatal nomor 1.
Udah tau nggak cocok, masih juga mau pindah ke rumah yang asalnya dari pemberian ortu. Kesalahan fatal nomor 2.
Udah tau nggak cocok, masih juga mau ngelola usaha bareng. Nggak tau malu pula ambil alih usaha milik ortu dengan menendang ortu dari kepemilikan usaha, dengan hanya menyisihkan pendapatan usaha yang "nggak seberapa dibandingkan pemasukan yang didapat." Kesalahan fatal nomor 3.

Mecat karyawan kepercayaan dengan alasan pro rezim ibu, humm... sebetulnya ini bisa jadi langkah yang tepat, tergantung situasinya.
Sejauh apa dia pro rezim lama?
Kalau udah parah banget sampai dia menentang kebijakan2 rezim baru, atau bahkan sampai mengacaukan chain of command, ya, saya setuju bahwa dia sebaiknya di-cut secepatnya daripada mengganggu keseluruhan organisasi.

Secara keseluruhan, saya menilai justru kemampuan agan sendiri sebagai pemimpin (di rumah dan di usaha) memang masih kurang.
Cerai, saya tidak pernah menganggap itu 100% buruk, tergantung situasinya.
Bagaimanapun, daripada bertahan di dalam rumah yang kebakaran sampai kita juga ikut terbakar habis, memanglebih baik keluar lewat emergency exit.

Udah ah, mood saya lagi nggak bagus, kalau diterusin kuping agan bakal merah dan mungkin malah ngerasa di-bully.
Lagi nge-tren isu bully di HTH emoticon-Big Grin
Nge-gym dulu deh, biar fresh.
Quote:


Ane rasa bukan masalah kepemilikan usaha Gan, Ibu ane sangat sayang sama ane. Istri ane ini memang sudah dipersiapkan sama Ibu ane sebagai penerusnya, bahkan ketika masih pacaran dulu istri ane disekolahkan/kursus keahlian merias oleh Ibu ane. Tapi setelah kami yang mengelola usahanya, istri ane bahkan gak pernah noleh Ibu ane lagi, kadang ane nyesel banget Gan memutuskan mengambil alih usaha Ibu ane kalo tahu bakalan gini kejadiannya.


Quote:

Terimakasih buat masukan Agan, terus terang ane sama sekali gak merasa sakit/telinga merah/ dibully sama Agan, masukan seperti inilah yang ane harapkan, kebenaran memang pahit kan ?..
Kesalahan fatal nomer 1 ane akuin, dan menurut ane menyebabkan kesalahan fatal berikutnya. Tapi ada alasannya Gan, ane separuh disable, jadi ada kelemahan pada fungsi saraf ane yg membuat ane susah berdiri dalam waktu yang lama, jalan ane pincang. Ini membuat ane gak bisa kerja seperti orang normal lainnya. Ini membuat ane lebih mendapat perhatian dibanding saudara2 ane, tp bukan perhatian yang berlebihan, termasuk intervensi ke dalam RT ane, cuma sebatas nawarin kalo ane belum makan karena istri belum selesai masak, dan itu selalu ane tolak karena menjaga perasaan istri ane. Ini juga yang membuat Ibu dan Bapak ane menunda dulu untuk hidup terpisah dari mereka, karena pada tahun kedua dan ketiga anak ane yang pertama masih 2 tahun, masih perlu perhatian yang lebih, mereka tahu ane gak akan bisa 100% bisa memperhatikan anak, dan tentunya mereka pasti kasihan pada istri ane yang nantinya akan terbebani mengurus RT dan mengurus anak serta mengurus ane juga yang cacat. Itulah kenapa ane milih bertahan dulu di rumah ortu, sampai anak ane cukup besar, dan akhirnya memang ane pisah dengan ortu ketika anak ane pertama umur 2,5 tahun. Masalah kesiapan finansial, ane sebelum menikah sudah punya usaha dagang dan warnet kecil2an, jadi untuk ane yg disable ini sdh cukup beranilah untuk menikah, apalagi waktu itu istri ane mau nikah same ane dgn kondisi finansial dan fisik seperti yang dia lihat. Cuma masalahnya.......usaha ane ini terletak di tempat ortu ane (lahannya seperti ruko dengan halaman yang luas di belakang).

Kesalahan fatal kedua ane juga punya alasan, ortu ane sayang sama ane dan keluarga kecil ane, beliau menghadiahkan sebuah rumah untuk berteduh cucu-cucunya, ane belum bisa bikin/beli rumah sendiri, kenapa ini mesti ditolak? Kalo ane mikirnya ini buat cucu-cucunya, mereka sayang kami.

Masalah karyawan, ane sih gak masalah dipecat ato gak, yang jadi masalah adalah seluruh keluarga mantan karyawan ane itu yg notabene gak ikut campur urusan malahan harus ikutan dimusuhi, dan ane juga mesti ikutan musuhin mereka.... Hari ini saja kami masih diem2an gegara ane membalas senyum ortu dari mantan pegawai yang gak sengaja ketemu di tempat ibadah, bayangkan Gan, ini tempat ibadah, ada orang yg memberi senyum masa gak dibalas? Ini gak nyapa lho, bayangkan kalo sampai nyapa! Ane benar2 mangkel Gan, meninggalkan tempat memuja-Nya dengan membawa masalah dendam pribadi terdengar sangat konyol buat ane

Yeah mungkin leadership saya yang memang masih kurang, saya 80% setuju sama Agan. Masalah cerai, seperti yang ane tulis di awal, gimana dgn perkembangan psikologis anak ane Gan, kalo masih kumpul mereka akan sering lihat kami diem2an (kalo marahan kami jarang teriak2, marah2 ato banting2 barang) dan mereka pasti ngerti kalo sdg terjadi sesuatu sama ortu mereka, kalo cerai gimana ya mereka bisa menerima kalo ortu mereka nantinya hidup terpisah?

Percayalah Gan kuping ane merah, tp ini sedikit membantu ane untuk berfikir ulang saran-saran dan pendapat Agan, selamat nge gym Gan, thanks buat masukannya

hahahaha,,,,

hahahaha,,,, gan gan, lu ngatur bini aja kagak becus, lebih bijaksanalah dalam mengambil sikap
Quote:



Belum nikah, jadi saran yang tadi salah..

Kalau ane lihat disini.. Maaf ya sebelumnya ts, sepertinya istri merasa ada hak kepemilikan usaha sepenuhnya, dan maaf sepertiya istri ada keinginan untuk menguasai usaha, apalagi ditambah kondisi ente yang agak kurang secara fisik (maaf banget ts).. Jadi dia mau ikut bantu TS kerja, tapi dengan seperti itu caranya..

Maaf ya ts jangan tersinggung..
Sorry gan mungkin ini bisa jadi tambahan bahan pertimbangan atas sikap yg akan gan ambil..
Dari cerita agan, sayangnya ibu agan itu luar biasa bgt ke agan ya...dari situ udah jelas agan hrs menghargai dan menghormati org tua agan. Dan sikap istri agan itu udah kelewatan kl mnurut ane, ane aja ngiri sama istri agan yg punya mertua baik bgt bahkan wkt masih pacaran udah disekolahin/kursus demi mempersiapkan menantunya untuk nerusin usaha salonnya, itu luar biasa bgt, shrsnya dia berterima kasih & bersyukur punya mertua baik. Kl pun ada ikut campur tangan mertua pastinya untuk kebaikan keluarga agan kan...
Lbh baik agan tunjukin kl agan sbg kepala keluarga. Kl di keyakinan ane, Surganya istri itu ada di suami dan surganya suami ada di
ibunya suami.

Segitu aja gan tanggapan dr ane,semoga masalahnya cepet selesai...
Quote:

It's ok, ane gak tersinggung, emang kenyataannya begini emoticon-Shakehand2
Seperti yang ane tulis di atas, usaha salon ini sudah diserahkan pengelolaannya sepenuhnya ke kami, dan karena istri ane yang lebih tahu urusan salon ya jadinya ke siapa lagi kalo bukan ke istri ane?

Quote:


Ane gak mau anak ane kena imbas perceraian kami, tapi ane juga kasihan dan takut durhaka sama ortu yang sangat sayang banget sama keluarga kecil kami.
Makasih Gan atas saran dan tanggapannya, semoga masalah ruwet ini cepat selesai, berat badan ane turun drastis nih, sekitar 9kg dalam 2 bulan ini, diet OCD bakalan gak laku nih kalo gini caranya emoticon-Ngakak
×