alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/528c5fbea1cb179a4a000008/okinawa-a-side-of-japan-you-never-seen
Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!
Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Hi Minna-san, ane ingin memperkenalkan Okinawa lebih jauh kepada orang orang di dunia agar kalian lebih mengetahui tempat kelahiran olahraga Karate ini emoticon-Big Grin dan tempat yang sangat bagus untuk berliburan , di simak gan emoticon-Big Grin

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!


Prefektur Okinawa (沖縄県 Okinawa-ken, bahasa Okinawa: Uchinaa-ken) adalah prefektur yang terletak di bagian paling selatan Jepang. Prefektur ini terdiri dari ratusan pulau yang disebut Kepulauan Ryukyu dan membentuk rantaian kepulauan yang panjangnya lebih dari 1000 km, antara barat daya Kyushu (pulau paling selatan dari keempat pulau utama Jepang) dan Taiwan. Kepulauan Senkaku (Kepulauan Diaoyu) yang sedang dipertentangkan juga termasuk wilayah administrasi Prefektur Okinawa.

Sejarah
Kepulauan Okinawa sudah dihuni manusia sejak puluhan ribu tahun yang lalu. Bukti-bukti tertua keberadaan manusia di Kepulauan Ryukyu ditemukan di Naha dan Yaese.Pada periode Prasejarah Ryukyu yang berlangsung puluhan ribu tahun hingga abad ke-12, Ryukyu mendapat pengaruh budaya dari negara-negara tetangga di Asia. Periode sejarah Ryukyu sebelum invasi Domain Satsuma disebut periode Ryukyu Kuno. Di bawah administrasi Keshogunan Tokugawa, Kerajaan Ryukyu berada dalam periode Ryukyu Modern yang ditandai dengan pesatnya perkembangan seni pertunjukan dan budaya Ryukyu.

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Kata Ryukyu pertama kali disebut-sebut dalam Buku Sui, namun sebutan itu mungkin berarti Taiwan, bukan mengacu kepada Kepulauan Ryukyu. Bahasa Jepang yang dipakai untuk menyebut pulau ini adalah Okinawa, dan pertama kali ditemukan dalam biografi Jianzhen yang ditulis tahun 779. Kehidupan masyarakat agraris dimulai pada abad ke-8, dan berkembang dengan lambat hingga abad ke-12. Berkat lokasi Kepulauan Okinawa yang berada di tengah-tengah Laut China Timur dan berdekatan dengan Jepang, China, dan Asia Tenggara, Kerajaan Ryukyu berkembang sebagai negara perdagangan yang makmur. Pada periode Kerajaan Ryukyu juga dibangun gusuku-gusuku yang berfungsi sebagai benteng sekaligus tempat kediaman penguasa. Kecenderungan ke arah unifikasi politik di Kepulauan Ryukyu dimulai dengan pendirian Kerajaan Ryukyu merdeka pada tahun 1429.Sejak abad ke-15, Kerajaan Ryukyu termasuk salah satu negeri upeti Kekaisaran China.

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Pada 1609, Kerajaan Ryukyu diinvasi oleh Domain Satsuma yang berkuasa di wilayah yang sekarang disebut Prefektur Kagoshima. Meskipun tetap menjalin hubungan negeri upeti dengan China, Kerajaan Ryukyu di bawah kekuasaan Keshogunan Tokugawa dan klan Shimazu dari Satsuma, Kerajaan Ryukyu diharuskan setuju untuk membayar upeti kepada keshogunan dan Domain Satsuma. Kedaulatan Ryukyu tetap dipelihara mengingat aneksasi Ryukyu oleh Jepang berarti menciptakan pertikaian dengan China. Klan Satsuma memperoleh untung besar dari berdagang dengan China semasa perdagangan dengan luar negeri sangat dibatasi oleh keshogunan.

Meskipun berada di bawah pengaruh kuat Domain Satsuma, Kerajaan Ryukyu tetap memperoleh kebebasan politik dalam negeri yang cukup selama lebih dari 200 tahun. Empat tahun setelah Restorasi Meiji 1868, Pemerintah Jepang melakukan serbuan militer ke Okinawa. Kerajaan Ryukyu dianeksasi sebagai Domain Ryukyu setelah Jepang beralih dari negara feodalistis menjadi negara modern. Pada tahun 1879, Domain Ryukyu diubah bentuknya sebagai Prefektur Okinawa, dan periode Okinawa Modern dimulai. Pada waktu itu Dinasti Qing masih menegaskan kedaulatannya atas pulau-pulau di Kerajaan Ryukyu yang diklaim sebagai negeri upeti China. Domain Ryukyu baru diubah menjadi Prefektur Okinawa pada tahun 1879, sementara domain-domain lainnya di Jepang sudah dijadikan prefektur sejak 1872. Meskipun Parlemen Jepang telah dibentuk sejak 1890, namun orang Okinawa baru pertama kalinya mendapat hak memilih untuk mengirimkan wakil rakyat pada tahun 1912. Keadaan ekonomi Prefektur Okinawa awalnya jauh dari makmur, dan penduduk Okinawa banyak yang pindah ke luar negeri.

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Semasa Perang Dunia II, Okinawa merupakan tempat terjadinya pertempuran darat besar-besaran. Periode Okinawa Pascaperang dimulai setelah selesainya Pertempuran Okinawa dan kapitulasi Jepang. Kepulauan Okinawa terpisah dari Jepang administrasi Amerika Serikat selama 27 tahun hingga tahun 1972. Periode Pascaperang Okinawa dibagi menjadi dua bagian: periode Okinawa Administrasi Amerika Serikat, dan periode Pascapengembalian Okinawa. Selama berada di bawah pendudukan, Angkatan Udara Amerika Serikat mendirikan beberapa pangkalan militer di Kepulauan Okinawa. Semasa Perang Korea, pesawat-pesawat pengebom B-29 Superfortress diterbangkan dari Pangkalan Angkatan Udara Kadena ke Korea dan China.

Pada tahun 1972, Amerika Serikat mengembalikan Kepulauan Okinawa kepada Pemerintah Jepang. Berdasarkan Perjanjian Keamanan Amerika Serikat-Jepang, Angkatan Bersenjata Amerika Serikat Jepang (USFJ) menempatkan kekuatan militer dalam jumlah besar di Jepang. Total 27.000 personel Amerika Serikat, termasuk 15.000 anggota Marinir, Angkatan Darat, Angkatan Udara, dan 22.000 anggota keluarga mereka ditempatkan di Okinawa.

Budaya
Seni dan kerajinan
Kerajinan tradisional khas Okinawa yang paling terkenal adalah seni tenun dan celup Okinawa yang menghasilkan kain ikat kasuri dan kain bigata, serta barang-barang pernis berhias emas dan kulit kerang.Teknik kerajinan dan budaya khas Ryukyu berkembang di Kerajaan Ryukyu dengan adanya pertukaran kebudayaan yang berlangsung selama Ryukyu berperan sebagai pusat perdagangan barang-barang dari China, Jepang, dan negara-negara Asia Tenggara dari akhir abad ke-14 hingga pertengahan abad ke-16. Meskipun kebutuhan dalam negeri Kerajaan Ryukyu terhadap barang-barang tembikar tidak terlalu besar, teknik produksi keramik sudah sangat maju. Tembikar Okinawa yang bernilai seni (Tsuboya-yaki) digunakan Kerajaan Ryukyu sebagai komoditas perdagangan di luar negeri. Setelah diinvasi oleh Domain Satsuma pada tahun 1609, seni dan kerajinan Ryukyu dijadikan barang-barang upeti dan hadiah untuk penguasa Satsuma.

Selain tekstil dan barang pernis, Okinawa terkenal dengan kerajinan gelas Ryukyu, lemari, kerajinan bambu, kertas Ryukyu, dan kerajinan perabot sehari-hari khas Okinawa. Pada masa pendudukan Amerika Serikat, kerajinan gelas Ryukyu diperkaya dengan gelas dari daur ulang botol bekas bir dan minuman ringan yang dibuang personel militer Amerika Serikat di Okinawa. Kerajinan kertas dari serat batang pisang yang dimulai pada paruh pertama abad ke-18 menghasilkan kertas Ryukyu yang dipakai secara luas di wilayah Kerajaan Ryukyu.

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Seni pertunjukan
Pada abad ke-11, orang Okinawa sudah mengenal lagu-lagu sakral sudah dinyanyikan di bukit-bukit dan ladang-ladang. Lagu-lagu "doa" merupakan dasar bagi seni pertunjukan di Okinawa, termasuk balada dan lagu zaman kuno yang disebut Umui dan Omoro. Buku kumpulan balada dan puisi kuno Omoro Sōshi selesai disusun pada masa Kerajaan Ryukyu. Alat musik khas Okinawa yang sudah dikenal sejak zaman kuno adalah shamisen dari kulit ular yang disebut sanshin.

Seni pertunjukan tradisional seperti musik klasik Ryukyu, drama opera Kumiodori, dan tari-tarian Ryukyu berkembang berkat adanya kebutuhan untuk menghibur tamu-tamu asing dari China dan Domain Satsuma yang berkunjung ke istana Kerajaan Ryukyu. Setelah Kerajaan Ryukyu dibubarkan pada zaman Meiji, seni istana klasik dan seni pertunjukan rakyat mulai ramai dipentaskan di panggung-panggung dan rumah pertunjukan di Okinawa hingga menjadi akrab di kalangan rakyat. Seni pertunjukan istana selanjutnya dijadikan dasar bagi seni pertunjukan populer. Salah satu contohnya adalah Zo Odori yang merupakan perpaduan dari tari rakyat dan tari klasik. Lagu-lagu rakyat (min'yō) khas Okinawa yang disebut Shimauta (arti harfiah: Musik Pulau) mulai menjadi populer seusai Perang Dunia II.

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Karate
Okinawa merupakan tempat kelahiran seni bela diri karate. Seni bela diri China kuno quan fa atau kempo dibawa masuk ke Okinawa pada masa Kerajaan Ryukyu. Unsur-unsur kempo kemungkinan diadaptasi dan dipadukan dengan seni bela diri lokal, sementara sebagian unsur asli kempo tetap dipertahankan sebagaimana bentuk aslinya hingga tercipta dua bentuk awal karate yang disebut Okinawa-te dan Tō-de.

Arsitektur
Rumah penduduk Okinawa memakai atap genting dari tanah liat berwarna merah tidak hanya disusun, melainkan direkatkan satu sama lainnya dengan semen agar tidak mudah tertiup topan. Di atas genting juga dapat dijumpai patung shisa yang dipercaya sebagai penolak bala. Di sekeliling rumah dibangun tembok dibangun dari susunan batu kapur dari karang dan pohon-pohon fukugi (Garcinia) sebagai tanaman pelindung rumah tinggal dari topan.

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

Okinawa, A Side of Japan You Never Seen!

For more information about Okinawa Tourism please visit:
OKINAWA TOURISM
VISIT OKINAWA FB PAGES (BAHASA INDONESIA)
OKINAWA GAMABLOG FB PAGES
rumahnya bikin teringat sama film2 kartun jepang yah gan,
ini gans...
Lagu Traditional Okinawa favorite ane:
Shima Uta
youtube-thumbnail
ah gak sengaja nge search "okinawa" akhirnya ketemu trit ini hehe, TS emang pernah tinggal di Okinawa atau gimana? ane tertarik sama Okinawa setelah denger lagu2nya Natsukawa Rimi sama Begin damai banget kayaknya yaa hehe. Btw video diatas Lirik Shima Utanya diubah yaa? atau gimana? makasih hehe emoticon-Malu (S)
Okinawa memang tempat yang damai dan indah gan... coba sesekali mengunjunginya... ya emoticon-Big Grin krn ini berbeda dari daerah lain di Jepang...

salam!
Ane pernah ke okinawa gan, ke sesoko banyak setannya hiiii emoticon-Ngakak (S)
Okinawa memang daerah budaya jepang gan..... Kirei to yumei na tokoro da yoo
Pernah sebentar disitu krn jd bini yg kudu ditempatin di amrik military base , sepi mak... Tapi bersihnyoooo...