alexa-tracking

Diantara dua pilihan, bantu pilihin Gan!

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/528c238620cb178274000006/diantara-dua-pilihan-bantu-pilihin-gan
Diantara dua pilihan, bantu pilihin Gan!
Langsung aja ya Gan, ane lagi emoticon-Bingung ni Gan, dihadapakan pada dua pilihan. Minta pendapatnya ya Gan.

Pilihan pertama :
Ane ditawarin kerjaan di tempat temen ane, kemarin udah test-test-test dan ane lolos, tapi ternyata kerjaanya di lapangan Gan, bisa di luar jawa, bahkan bisa di Maluku / Papua. Sistem kerjanya masuk 7 minggu, libur 1 minggu. Artinya ane cuma bisa ketemu anak dan istri ane 2 bulan sekali. Tapi kata temen ane yang kerja di sini, kerjaanya lebih santai, gak banyak tekanan lah meski di lapangan. Gak bikin stres. Gaji dan tunjangan2 nya bisa dikatakan hampir 2 kali lipat dari kerjaan ane saat ini.

Pilihan kedua :
Bertahan di pekerjaan ane. Meski beda kota dengan keluarga ane maupun keluarga mertua, tapi masih sama-sama di pulau Jawa. Lima hari kerja, jadi sabtu minggu bisa mudik ke rumah orang tua atau mertua. Tapi di sini kerjaannya gila-gila an gan, tiap hari bisa lembur sampe malam, bahkan pernah sampe tengah malam. Kerjaan di sini under pressure, due date ketat, telat dimarahin, ngerjain asal-asalan juga di marahin . Rekan kerja juga tidak semua nya kooperatif. Intinya, tidak terlalu menyenangkan kerja di sini.

Istri ane bilangnya terserah ane, meski kayaknya dia agak berat klo cuma ketemu 2 bulan sekali. Ane sendiri juga ngerasa berat. Tapi klo terus bertahan di sini ane bisa "gila". Menurut agan-agan, ane terima gak tawaran kerja di tempat teman ane itu? atau milih tetep bertahan dulu di sini sampe mendapat tawaran pekerjaan lain yang lebih nyaman?

Spoiler for Update info tentang keluarga kecil ane:


Thanks Gan sebelumnya bagi yang ngasih pendapatnya, maaf belum bisa ngasih emoticon-Blue Guy Cendol (L), ane doain aja ya biar kehidupan agan diberkahi dan lancar menjalaninya.

emoticon-I Love Kaskusemoticon-I Love Indonesia
Quote:


Kalo dari segi salery, mungkin pekerjaan lapangan lah yang lebih menjanjikan
tapi perlu juga disadari bahwa resikonya juga lebih besar.

Rundingkan dulu dengan bini, walaupun dia bilang terserah, sepertinya dia tidak bener-bener iklas...

Pikirkan efeknya bila ente ga ketemu keluarga dalam waktu lama, baik dampak buat ente sendiri maupun anak istri...


ane ga bisa nyaranin milih mana, karena yang punya pertimbangan adalah ente...emoticon-Angkat Beer
bertahan sambil nyari2 kerjaan yg sekota ma anak bini.

ane ga rekomen LDR, klo ga kuat iman bisa ga tahan godaan gan.
pikirin keluarga kecil lu dulu aja gan emoticon-Angkat Beer
emang gak ada tempat kerja yang lebih dekat dengan keluarga kecil ente gan?emoticon-Big Grin
susah yah..

yg pertama sebenernya lebih menunjang utk kehidupan keluarga dr segi finansial..
"2 bulan" itu brasa lama bgt tp klo uda dijalanin ga kerasa..

yg istri kk takutin itu sbnrnya klo terlalu jauh gt, apa kk bisa tahan dgn godaan?? wlpun godaan itu pst ada dmn2.. emoticon-Peace

toh kk uda ikutan tes2nya wlpun iseng ternyata malah jd berhadiah dengan keterima, artinya kk uda ada niat utk kerja dsitu wlpun niat kk kecil..

---

klo yg di tempat sekarang, klo kk uda ga sreg ya ngapain dijalanin.. toh kk sendiri uda bnyk ngeluh emoticon-Smilie

---
opsi trakhir, bisa jg.. tp sampe kpn ada kesempatan lain itu?
Quote:



Kenapa istrinya ngga coba dibawa aja ke tempat kerja piihan pertama ? daripada ketemu 2 bulan sekali ? Rawan, kecuali istri tinggal sama ortu/mertua, itu lebih aman.

kayak bapak ane, dulu pas awal nikah, 1 tahun masih bareng, tahun kedua bapak dapet beasiswa keluar, akhirnya ibu n kakak ditinggal 2 - 3 tahun sama bapak, ibu tinggal sama kakek nenek di jawa, sekalian nyambi pns.. mereka selalu komunikasi via surat dan telpon.. alhamdulillah bapak ane pun kuat..

lebih aman istri ada yang ngedampingin..
kerjaan jauh kalo uang transport pulang dibayarin perusahaan, ambil aja bro emoticon-thumbsup

tapi biasanya orang kalo udah nyaman merantau keluar pulau, pasti bakalan nyari bini baru emoticon-Traveller
weew...
bntar yuk ngobrol yang jelas ama Om..
1. Apa ini menurut ente adalah 2Pilihan..?
Kedua pilihan ini jelas kedua opsi menjauhkan diri dari keluarga kecil ente yang baru ente bina..
So..
Apa Tujuan Hidup lo skrg..?
Sebagai Suami, Ayah, Pimpinan keluarga.. tugas lu ga cuma nyuapin lembaran rupiah, tapi juga menumbuhkan pemahaman bahwa Lo adalah anggota keluarga, lo adalah suami dan lo suatu saat menjadi ayah..
Keluarga: ente adalah Kepala keluarga dan kewajiban lu ga cuma ngasi nafkah duit, tapi masadepan, keseharian, input pendidikan kehidupan,agama, moral, psikologis, memaintan komitmen, membahagiakan.

2. Finansial mengorban beberapa tanggungjawab sebagai posisi krusial dalam keluarga... OK, Fair enough..

Berapa kalkulasi pendapatan finansialnya..?
Apa tujuan dari mengumpulkan finansial tersebut, Rumah? Usaha?(pasti/hanya ingin buka usaha)
Sudahkan mengkalkulasi itu semua..?
Sampe kapan batas waktu sampai seluruh dana itu terkumpul..?

3. Udah berapa lama kerja d tempat sekarang..?
Perbandingan posisi kerja, Kulifikasi dan Gaji didasarkan kenyataan di daerah sekitar lo sebanding ato nggak..?
Kerja bagi ane itu adalah mendapatkan banyak hal, pengalaman bagi yg belum punya, ilmu skil-managerial-dst, link, gaji..
Jika dengan ritme kerja yg sekarang merasa berat, ya coba membuka pemikiran dan mengobati luka psikologis ente dulu..

benarkan Finansial itu adalah jawaban hidup ente..?
benarkan pengorbanan ente akan sebanding..?
benarkan enak menurut teman ente bakal sama dengan enak menurut ente..?
benarkan enak itu juga akan ada kemungkinan meningkatkan posisi ente dalam perusahaan itu, atau cuma stuck di posisi itu selamanya..?

Pahami benar2 keinginan ente brah..
emoticon-Cool
Anak istri butuh duit bnyk.... klo gw ambil yg duitnya gede... toh dah berkeluarga jd tau arti nilai sebuah kel... tugas kepala keluarga nafkahin anak istri lah.....
Ambil pilihan ke 3

--> tinggal bersama keluarga, bekerja di tempat lama sambil cari pekerjaan baru yang lebih santai dan nyaman di dekat keluarga...

Biar bagaimanapun, pilih keluarga atau pekerjaan memang sulit untuk dipilih..
karena pekerjaan itu untuk keluarga..
cr yg pilihan ke 3 gan klo gt
:P
kalo ane jadi agan sih ane bakal milih pilihan pertama tapi ane bakal boyong anak & istri ane untuk tinggal bersama
Ambil yg pertama gan...lumayan gaji agan jadi naik...ntar kan tinggal nyari kerja yg baru lagi kan lumayan jadi ntar nyari yg baru dgn keadaan gaji agan udah naik...masalah ke keluarga mereka juga ga nolak...sikat aja kerjaan pertama dulu...
Jgn nunggu yg ga pasti datangnya...yaitu pilihan ke 3...
Dgn berjalannya wkt ntar juga datang pilihan ke 3 tapi saat ini pilihan pertama yg lumayan ...
Quote:


Mantap Gan nasehatnya. emoticon-Angkat Beer

Seperti yang udah ane update tentang keluarga kecil ane dan keinginan ane di atas, ane memang tidak berkeinginan kerja di lapangan sampai ane pensiun. ane sepakat bahwa seorang kepala keluarga tidak hanya punya kewajiban memenuhi nafkah finansial saja, tapi juga berkewajiban dalam mengatur masadepan, keseharian, input pendidikan kehidupan,agama, moral, psikologis, memaintan komitmen dan membahagiakan keluarga.
Tapi di pekerjaan ane yang sekarang pun, ane agak kesulitan melakukannya.
Quote:


Istri ane gak mau Gan, iya, rencananya klo pilihan pertama yang ane ambil, istri akan tinggal sama orang tua nya.
Quote:


itulah kenapa ane tegesin di poin pertama..
karena berdasar penjelasan ente sbelumnya, keduanya bukan menjadi pilihan kalo menurut ane..
stelah ente jelasin di atas, "itu" lah pilihan..

so, ambil aj gan..
coba beri penjelasan sebaik2nya ke kedua belah ortu ente, dan semoga tercapai cita2nya..

kalo berkenan, bisa saya di PM deskripsi pekerjaan site ente..
Sukses brah..
emoticon-Shakehand2
Saya dulu pekerja lapangan, dan sangat menikmati pekerjaan tsb.
Tapi bahkan saya juga nggak bisa nyaranin agan ambil pilihan yang pertama.
Alasannya?

1. Agan udah punya anak.
Saya dulu santai aja jauh dari ortu, nggak masalah juga cuma ketemu suami beberapa minggu sekali (dia juga pekerja lapangan), tapi ogah jauh2an dari anak.
Walaupun dulu dikasih option untuk bawa anak tinggal di camp, tapi realistis aja, susah juga cari pengasuh anak yang OK dan tahan kerja di tempat antah berantah gitu, mau jadi apa anak saya kalau dari bayi gonta-ganti "dipegang" banyak orang.
Tapi nggak tau ya, mungkin karena saya cewek, jadi rempong banget mikirin anak sampai segitunya.
Kalau liat rekan2 kerja saya yang cowok, kayaknya mereka tahan aja kerja puluhan tahun dengan pola begitu.

2. Gaji yang ditawarkan tidak terlalu besar, cuma 2 kali dari gaji agan sekarang.
Jangan cuma mikirin nominal yang masuk gan, pikirin juga nominal yang keluar.
Jangan sampai gaji agan di Maluku/Papua 2 kali gaji di Jawa, tapi abis cuma buat beli pulsa telepon doang.
Kecuali kalau gaji agan di Jawa 100jt/bulan, terus dengan kerja di Maluku/Papua gaji agan jadi 200jt/bulan, ya boleh lah dipertimbangkan.
Lumayan, kerja setahun aja selisihnya udah 1M, cukup buat buka usaha di kampung emoticon-Big Grin

3. Agan cuma dapet waktu off 1 minggu, setiap 2 bulan.
IMO, itu kurang, sangat kurang untuk pekerja lapangan yang penempatannya di pedalaman Maluku/Papua.
Kecuali kalau penempatan agan di kota besarnya ya, Ambon/Sorong/Jayapura, itu masih lumayan.
Jangan lupa penerbangan Maluku/Papua ke Surabaya itu 4-5 jam, belum termasuk perjalanan daratnya kalau agan ditempatkan di pedalaman.
Jangan lupa juga kalau cuaca di Maluku/Papua lebih sulit ditebak daripada di Jawa, dan akses transportasi terbatas.
Kalau lagi sial jadwalnya agan off tapi cuaca buruk sehingga jalan darat terputus, sungai juga arusnya terlalu deras untuk dilewati (siapa tau agan harus manfaatin akses sungai juga), helikopter dan pesawat juga nggak bisa jalan, maka keberangkatan agan ke Jawa bisa tertunda sampai berhari2, dan itu ngabisin waktu off agan.
Pada akhirnya, dari off 7 hari itu mungkin yang efektif bisa agan nikmati bareng keluarga cuma 3 hari, per 2 bulan lho itu, kurang banget kan? emoticon-Smilie
Pokoknya jangan mau disuruh kerja di pedalaman kalau waktu off-nya kurang dari 2 minggu per rosternya, kecuali kalau keluarga agan juga tinggalnya di daerah tsb.

4. Pola pikir agan yang sumbernya dari temen agan, yang menyatakan bahwa kerja di site lebih santai dan nggak bikin stress dibanding kerja di kota, itu salah besar.
Mungkin maksudnya karena jauh dari bos besar, jadi dia santai.
Tapi kalau agan tipe orang yang bertanggung jawab terhadap pekerjaan walau tanpa pengawasan ketat dari atasan, percayalah, kerja di site itu lebih berat karena item pekerjaannya lebih banyak dengan resource yang juga terbatas, kudu kreatif banget.
Jangan tertipu emoticon-Smilie
Belum lagi faktor non teknisnya.
Haloooow, Maluku dan Papua gitu lho.
Pernah ngebayangin kalau terjebak di tengah kekacauan perang suku atau ancaman snipper OPM?
Walaupun waktu saya masih single bilang itu seru, tapi setelah punya anak sih amit2 kalau kudu ngalamin itu lagi emoticon-Big Grin

Di sisi lain, saya setuju dengan agan puertorico, bahwa pilihan nomor 2 juga bukan pilihan yang OK.
Ya memang pada akhirnya balik ke : apa tujuan jangka panjang agan?
Kalau agan mau ambil pilihan nomor 1 atau nomor 2 itu cuma untuk sementara, cuma buat batu loncatan aja, itu sih nggak masalah.
Tapi kalau untuk permanen, nampaknya kedua pilihan itu bukan pilihan yang tepat buat agan.
Kecuali kalau agan tipenya kayak suami saya, yang adventurer banget dan nggak tahan macet dan berisiknya kota besar, memang tinggal di daerah pedalaman jadi option permanen buat keluarga kami emoticon-Big Grin

Agan tipe orang kayak apa?
Dan apa tujuan jangka panjang agan?

Update :
Saya baru baca spoilernya, ternyata agan belum punya anak tho?
Kirain udah punya, karena di atas ada sebut2 soal anak.
Ya kalau belum punya anak mah urusannya lebih enteng sebetulnya.
Tinggal masalah istri agan mau atau enggak ditinggal suami kerja di luar Jawa.
Dan lagi, kenapa juga dia nggak mau dibawa ke luar Jawa?
Bukannya lebih enak tinggal ma suami ya daripada numpang di rumah ortu?

pilihan kedua keliatannya menderita amat. haha.

pilihan pertama. dijalankan sungguh2.
ente juga sempet bilang, mau kumpulin modal buat usaha.

ya itu.
itu.
ngerti tak?
Quote:

blm pnya ank y, klo bsa ambil ja pilihan prtama smbil mmbawa psangan anda merantau emoticon-Recommended Seller
Quote:


betul teh emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo emoticon-Kiss emoticon-Kiss