alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/527dc24138cb17f21f000004/6-ikhtiar-jokowi-lawan-ancaman-banjir-jakarta
6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta
Quote:6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta


Ibukota mulai diguyur hujan. Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) mengimbau warga Jakarta mewaspadai bahaya banjir. Ia juga telah menyiapkan segenap cara mengantisipasi bencana tahunan itu.

Jokowi melakukan berbagai upaya untuk menangani banjir, antara lain mencoba menghilangkan titik-titik genangan, melakukan normalisasi dan revitalisasi kali, dan mengecek pintu air serta pompa air.

Tidak hanya itu, pria asli Solo ini pun melakukan pengerukan saluran penghubung sungai, mengerahkan Satpol PP untuk menjaga kolong jembatan yang kerap dijadikan tempat berteduh pemotor dan menjadi biang kemacetan Kota Metropolitan hingga melakukan penebangan pohon-pohon yang tua dan lapuk.

Berikut 6 ikhtiar Jokowi lawan ancaman banjir:


1. Leyapkan Titik Genangan

6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta

Hujan deras mengguyur wilayah Jakarta dan sekitarnya melahirkan genangan air di sejumlah titik. Jokowi mengakui potensi genangan dan banjir masih mengancam Jakarta. Pengerukan saluran pengubung telah dilakukan, namun belum bisa menghilangkan titik banjir.

"Memang belum menghilangkan titik genangan. Sudah dikerjakan, tapi tidak tiba-tiba hilang. Masih proses panjang," kata Jokowi di Balai Kota DKI, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (8/11/2013).

Sementara itu, akibat hujan deras hari ini, sedikitnya tercatat ada 25 titik genangan air di seluruh wilayah Jakarta. Pendataan dilakukan oleh Pusat Kendali Operasi (Pusdalops) Badan Pengendalian Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta.

"Genangan terjadi karena curah hujan yang tinggi. Namun saat ini sudah mulai surut," kata Operator Pusdalops BPBD DKI Jakarta, Desmanto.

Akibat genangan air tersebut, terjadi kemacetan di sejumlah titik, terlebih hujan berbarengan dengan waktu pulang kerja.

Desmanto mengatakan, ada 25 titik genangan akibat hujan yang turun dari sore tadi. Ketinggian air berkisar antara 10-50 cm. Titik genangan berada di Jalan Raya Tebet arah Pancoran setinggi 10-20 cm, Jalan Buaran Raya Duren Sawit setingi 20-30 cm, Jalan Tanjung Mas Raya setinggi 20-30 cm, Jalan Arteri Pondok Indah setinggi 10-20 cm, dan di depan Era Clinic Tebet setinggi 20-30 cm.

Kemudian di Jalan Pancoran arah Manggarai depan Sahid setinggi 10-20 cm, Jalan TB Simatupang depan DPP PAN setinggi 20 cm, Jalan Karang Tengah Lebak Bulus setinggi 20 cm, Jalan Raden Inten setinggi 20 cm, Jalan Swadarma Raya setinggi 20 cm, depan traffic light Garuda setinggi 20 cm, Jalan Pejaten Barat Raya setinggi 30 cm, depan Villa Delima Karang Tengah Lebak Bulus setinggi 20 cm, depan Universitas Sahid setinggi 20 cm, dan Jalan Raden Inten II setinggi 20 cm.

Genangan juga terjadi di Jalan Nangka Poltangan depan Kampus Unindra setinggi 20 cm, Jalan Raya Fatmawati arah Blok M setinggi 20 cm, Jalan Swadharma Raya Ulujami setinggi 20-30 cm, Jalan Raya Kalimalang setinggi 10 cm, Jalan Kerja Bakti setinggi 10 cm, Jalan Sahjarjo setinggi 10 cm, Jalan Raya Lenteng Agung setinggi 10 cm, Jalan Bidara Cina setinggi 20 cm, Jalan Kemang Timur Duren Bangka setinggi 50 cm, serta Jalan Kebagusan setinggi 20 cm.


2. Normalisasi dan Revitalisasi Kali

6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta

Jokowi terus mengerahkan potensi dinas-dinasnya untuk mengantisipasi banjir dengan melakukan normalisasi dan revitalisasi kali dan saluran air.

"Ya, banjir masih mengancam," ujar Jokowi di Balaikota DKI, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Kamis (7/11/2013).

Mantan Wali Kota Solo ini mengatakan antisipasi banjir harus dilakukan secara menyeluruh, terutama di bagian saluran dan penampungan air.

"Yang namanya banjir, itu tergantung dari daerah di atas dan rob sehingga belum semua tertangani. Selain itu, sungai besar yang ada di Jakarta baru empat saja yang di normalisasi. Kemudian waduk baru depalan saja dari 30 waduk. Tapi akan kita kejar terus, ini upaya maksimal yang sudah dilakukan," paparnya.

Menurut dia, partisipasi masyarakat sangat dibutuhkan dalam upaya antisipasi banjir. Salah satunya, kesadaran menjaga kebersihan lingkungan.

"Kita hanya mengawali, tapi kalau tidak diteruskan oleh masyarakat lupakan. Sudah dititipkan juga kepada lurah dan camat," kata Jokowi.


3. Keruk Saluran Penghubung Sungai

6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta

Menghadapi musim penghujan, Pemprov DKI Jakarta melakukan berbagai upaya. Salah satunya yaitu melakukan pengerukan di 50 saluran penghubung antar sungai dan kanal di seluruh penjuru Jakarta agar berfungsi maksimal menampung luapan air akibat hujan.

"Pengerukan sudah dimulai di beberapa titik. Tapi hampir 90 persen perannya ada di masyarakat. Kita hanya memotivasi agar kebersihan dilakukan oleh masyarakat," ujar Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo di Balaikota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Kamis (7/11/2013).

Pengerukan banyak dilakukan menggunakan alat berat. Namun untuk saluran penghubung yang kecil dilakukan secara manual dengan tenaga manusia. Meski demikian pengerukan ini hanya akan mengurangi sedikit potensi banjir, masih banyak yang harus dilakukan di lini lain.

"Yang namanya banjir, itu tergantung dari daerah di atas dan rob sehingga belum semua tertangani. Selain itu sungai besar yang ada di Jakarta baru empat saja yang dinormalisasi," jelasnya.

Jokowi mengatakan, dirinya telah menitikan pesan kepada aparatur bawah seperti lurah dan camat untuk aktif mengajak masyarakat peduli terhadpa lingkungan. "Kita hanya mengawali, tapi kalau tidak diteruskan oleh masyarakat lupakan. Sudah dititipkan juga kepada lurah dan camat," katanya.

Pengerukan saluran penghubung dilakukan oleh Dinas Kebersihan di wilayah masing-masing. Saluran yang dikeruk diantaranya yakni, di Jalan Utan Kayu, Kali Cipinang, PHB Pasar Burung Matraman, PHB Kali Baru, Kali Caglak Bulaksere, Jalan Kayu Putih, dan PHB Kali Baru Pasar Rebo.

"Di setiap wilayah ada 10 saluran penghubung yang kita keruk," kata Jokowi.


4. Cek Seluruh Pintu Air

6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta

Jokowi sempat mengecek keadaan pompa air Ancol yang dahulu sempat rusak. Tak ingin kecolongan di musim hujan kali ini, Jokowi akan memeriksa langsung kondisi pintu dan pompa air.

"Akan saya cek satu-satu. Akan saya kumpulin seluruh penjaga pompanya untuk memastikan tidak ada yang rusak," kata Jokowi di Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (30/10/2013).

Jakarta saat memiliki 500 pompa air. "Minggu ini akan saya cek lagi ke penjaga pompanya langsung saya kumpulkan," terangnya.

Jokowi menginstruksikan Dinas Pekerjaan Umum agar pengerjaan pompa air harus dirampungkan sebelum Desember.

Salah satunya, Jokowi meninjau lokasi Pintu Air Manggarai, Jakarta Selatan. Kini kondisi pintu air tersebut sudah bebas dari sampah dan airnya mengalir deras.

Jokowi tiba di Pintu Air Manggarai, Jakarta Selatan pukul 11.30 WIB, Jumat 8 November 2013. Jokowi yang mengenakan kemeja putih lengan panjang tersebut langsung menuju lokasi pintu air dan melihat kondisi kali yang kini bebas dari sampah.

"Kalau mau dibersihkan terus-menerus ya bersih," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan, kondisi bersih seperti ini harus tetap dijaga. Diperlukan peran aktif masyarakat agar kali tersebut bisa tetap bebas dari sampah.

"Kalau didiamkan sebentar saja ya kotor lagi. Tapi emang sudah bersih. Tapi kalau kesadaran masyarakat tidak muncul, buang sampah di selokan, paling dua minggu lagi ya kotor lagi," kata mantan Wali Kota Solo ini.

Kondisi pintu air Manggarai tersebut memang sudah terbebas dari tumpukan sampah. Tidak terlihat lagi sampah-sampah seperti kulkas bekas, sofa, kasur, styrefoam dan botol plastik. Aliran air juga cukup deras.


5. Satpol PP Jaga Kolong Jembatan

6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta

Luberan pemotor yang berteduh di bawah jembatan penyeberangan atau jembatan layang saat hujan membuat macet. Gubernur DKI Jakarta Jokowi mengutarakan solusinya.

"Nanti dijagain. Nanti akan dijagain Satpol PP," kata Jokowi saat ditanya tentang hal itu.

Hal itu disampaikan Jokowi saat mengecek pembangunan di Taman Ismail Marzuki (TIM), Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Kamis (31/10/2013).

Menurutnya, pemotor yang berteduh di bawah kolong jembatan sudah meresahkan karena membuat macet.

"Itu emang udah nggak bisa (ditolerir), karena sudah bikin macet. Apalagi sudah masuk musim penghujan," imbuh Jokowi.


6. Pohon Tua Ditebang

6 Ikhtiar Jokowi Lawan Ancaman Banjir Jakarta

Setiap musim hujan ada saja pohon yang tumbang dan menimpa kendaraan warga. Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo sudah meminta agar pohon yang sudah tua dan rapuh ditebang.

"Saya sudah perintahkan cek semuanya. Pohon besar yang ada kemungkinan untuk tumbang, sudah saya perintahkan untuk ditebang," kata Jokowi di rumah batik Danar Hadi, Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (30/10/2013).

Namun, ia masih akan tetap mempertahankan pohon-pohon yang memiliki akar yang kuat dan tidak berpotensi untuk tumbang.

"Tapi kalau masih kokoh, ya jangan karena buat hijauan kota," lanjutnya.

Akankah Pemprov DKI Jakarta mengganti kerugian warga yang kendaraannya tertimpa pohon yang tumbang?

"Waduh, nggak ada kompensasi. Hehehe," pungkasnya.


[URL="http://news.detik..com/read/2013/11/09/112227/2408190/10/0/6-ikhtiar-jokowi-lawan-ancaman-banjir-jakarta9922022"]SUMBER[/URL]



Mantab Pak Jokowi ....

Kami Percaya Bersama Jokowi, Jakarta akan Menjadi Lebih Baik emoticon-Kiss

pemimpin yang mampu mengayomi rakyatnya emoticon-2 Jempol



Quote:posted by sitoy.51704 emoticon-Paw
Usul saya : lebih meningkatkan koordinasi dengan badan yang prediksi cuaca, bmg ya kalo gak salah...

Nah, kalo prediksinya ujan deras yang durasinya lama, langsung segera mengimbau kantor-kantor untuk diliburkan atau pulang lebih cepat....
Kemaren ane lewat Jl Latuharhari.
Titik jebolnya tanggul kali yg di samping rel KA (yg bikin bunderan HI kebanjiran), ternyata sekarang sudah ditanggul pakai beton permanen. emoticon-Jempol
ayo pakde keluarjakan semua jurus semampumu.wkkkk
satria piningitemoticon-Ngakak (S)
selamat berjuang emoticon-thumbsup
bagus deh, cocok tuh satpol PP jagain kolong jembatan... emoticon-Ngakak
Maju terus JOKOWI
ketawa saia, apanya yg istimewa.

kalo cuma, ngeruk2 kali, sama goro bersihin got, gak perlu otak pinter2 amat dan uang gede2 amat buat pemilu memilih gubernur orang yg visioner. level petugas kebersihan juga tahu kalo sungai dikeruk air lancar
emoticon-Ngakak
emoticon-Ngakak

gitu aja jadi berita.emoticon-Malu (S)

langkah dan pemikiran Joko masih Dangkal, gak sehebat gembar-gembor..

itu sudah emoticon-Najis
pembebasan lahan, drainase dan SDM dinas PU tata air
PR paling berat setelah relokasi dan sterelisasi wadul.sungai dan kali
Dukung pakde joko,,mudah mudahan bisa membangun jakarta baru
dan moga ts nya jadi HT gannemoticon-I Love Kaskus (S)emoticon-I Love Kaskus (S)
gw kasih ide 1 lagi pak

sediain sniper buat para emoticon-anjing jakarta yang suka buang sampah sembarangan, buang sampah sebarangan di dor aje, udah pada bebal makhluk2 bloon ini soalnya

emoticon-Big Grin
ikhtiarnya sudah sukses, panasbung jgn suka menghina junjungan kami jokowi master ya emoticon-Mad (S)

Quote:BPBD DKI: genangan air bertambah jadi 34 titik
http://www.antaranews.com/berita/404...-jadi-34-titik
tetep aja banjir emoticon-Ngakak
harus di apresiasiemoticon-No Sara Pleaseemoticon-No Sara Pleaseemoticon-No Sara Please
daripada diem sama sekali seperti orang nomer satu
emoticon-Ngakak mantap jokowi, lanjutkn, jdi masyrkt sadar diri
HHHHHHHHHH
Aamiiin..
tret lama ini.