alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Buruh: Hentikan Rezim Upah Murah!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5279bf5f0d8b464f70000000/buruh-hentikan-rezim-upah-murah

Buruh: Hentikan Rezim Upah Murah!

Jakarta -Syarif mengeluh. Upah bulanannya sebagai buruh di Kawasan Berikat Nusantara Cakung membuatnya sulit bergerak. “Kontrakan saja sudah Rp 600-700 ribu. Belum lagi buat makan, transport, sekolah anak, dan lain-lain,” ujarnya, di Jakarta, pada awal pekan ini.

Kesulitan itu membuat Syarif bergabung dengan ribuan buruh yang turun ke jalanan pada akhir pekan lalu. Mereka berunjuk rasa mendesak pemerintah menaikkan upah minimum sampai Rp 3,7 juta per bulan.

Pemerintah DKI Jakarta memang menjawab dengan keluarnya keputusan kenaikan upah minimum menjadi Rp 2,4 juta per bulan. Tapi Syarif bilang, angka itu masih pas-pasan. “Masih sulit hidup di Jakarta dengan upah segitu,” ujarnya.

Pada awal pemerintahan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo, sebetulnya sudah ada kenaikan upah minimum provinsi (UMP) menjadi Rp 2,2 juta. Tapi beberapa pekan terakhir, ribuan buruh menginginkan kenaikan lagi.

Tuntutan upah Rp 3,7 juta tersebut, menurut serikat buruh, sudah didasari atas perhitungan Kebutuhan Hidup Layak (KHL) Jakarta sebesar Rp 2,76 juta per bulan. Ditambah inflasi, pertumbuhan ekonomi, dan beberapa indikator lainnya, upah Rp 3,7 juta per bulan bagi buruh lajang dinilai cukup tepat.

Tapi pada pekan lalu diputuskan UMP 2014 untuk Jakarta adalah Rp 2,4 juta per bulan, berdasarkan perhitungan KHL sebesar Rp 2,29 juta. Pada rapat Dewan Pengupahan tersebut, unsur serikat buruh memilih walk out.

Menurut Sarman Simanjorang, Anggota Dewan Pengupahan DKI Jakarta, keputusan tersebut tetap sah meski unsur buruh memilih walk out. “Sesuai dengan tata tertib, hasil tersebut tetap sah karena dua unsur telah menyetujui. Tahun lalu juga unsur pengusaha walk out saat penetapan UMP, tetapi keputusannya tetap sah sebagai produk resmi Dewan Pengupahan," paparnya.

Namun, kaum buruh rupanya tak mau diam saja. Mereka akan menggugat keputusan itu ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN). “Kami perlu naik kelas. Dengan upah segitu, tidak mungkin buruh bisa punya rumah, kuliah, dan lain-lain. Kami akan perjuangkan Rp 3,7 juta per bulan salah satunya dengan cara hukum melalui PTUN, dan aksi juga jalan terus," tegas Muhammad Rusdi, Sekretaris Jenderal Konferedasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI).

Rezim buruh murah, lanjut Rusdi, sudah bukan zamannya lagi. “Kami berharap debat kesejahteraan ini terus digaungkan,” ujarnya.

Syarif sendiri mendukung langkah serikat buruh yang ingin memperjuangkan asprirasinya ke jalur hukum. “Sampai ke titik yang tidak bisa diperjuangkan lagi lah. Kalau memang sudah mentok, ya apa boleh buat,” ujarnya.

Namun, Syarif juga tidak ingin tuntutan buruh berujung pada ambruknya perusahaan tempatnya bekerja. “Ya memang serba salah. Saya senang kalau bisa mendapat gaji Rp 3,7 juta, tapi kalau nantinya ada PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) juga susah. Pokoknya saya dan teman-teman berjuang dulu,” tutur pria berusia 35 tahun ini.

[URL="http://finance.detik..com/read/2013/11/06/095437/2404533/4/1/buruh-hentikan-rezim-upah-murah"]http://finance.detik..com/read/2013/11/06/095437/2404533/4/1/buruh-hentikan-rezim-upah-murah[/URL]
[URL="http://finance.detik..com/read/2013/11/06/095437/2404533/4/2/buruh-hentikan-rezim-upah-murah"]http://finance.detik..com/read/2013/11/06/095437/2404533/4/2/buruh-hentikan-rezim-upah-murah[/URL]

sebenarnya berapa sih idealnya GAJI YANG CUKUP tuh?? 2.2jt, 2.4jt, 3.7jt atau 5jt?
tergantung juga sih... kalo ane pribadi sih... kalo hanya untuk SEKEDAR BERTAHAN HIDUP / SURVIVE di Jakarta, ane bilang gaji Rp 2.2jt cukup.. ya bisa lah buat ane yang seorang bujangan ini bertahan hidup... dirit-irit sedemikian rupa, diakal akalin..
tapi kalo maksudnya mau NGIKUTIN GAYA HIDUP rata-rata kelas menengah yang katanya sih LAYAK didapatkan makanya disebut KHL... ya gak bisa... boro-boro2 3.7jt... gaji 10 jt juga pas-pasan.
Nah buruh-buruh ini kalo menurut ane menuntut UMR naek tuh biar bisa layak ngikutin gaya hidup kelas menengah... pake HP, punya televisi, hiburan, deodorant, dsb... bukan untuk bertahan hidup...
Apakah salah jadinya Buruh naek kelas sosial? tentu saja tidak... tapi khan perlu juga dibarengi dengan kompetensi diri... punya pendidikan tinggi gak? punya keahlian khusus gak yang gak dimiliki buruh buruh laen? kalo punya sih, gak perlu DEMO, minta resign pasti dah ditahan tahan sama bossnya.
Perlu juga diingat, sebentar lagi kalo gak salah akan ada AFTA 2015... kalo gak salah tenaga kerja (baca:buruh) luar negeri juga boleh masuk... nak kalo dah gitu, apakah buruh buruh Indo masih berani Demo nuntut UMR???
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
Quote:


mo komen gan..

1. KHL adalah kebutuhan hidup layak yang dinominalkan menjadi rupiah gan.. jadi sebenarnya bukan standar hidup kelas menengah bahkan atas..

2. Selama Hitung2an KHL suatu propinsi memang nominalnya benar seperti itu.. (taruhlah 2.2 jt), maka si UMP idealnya sama dengan besaran angka KHL. Kadang gara2 hitungan KHL lah yang menyebabkan terjadi demo karena perbedaan persepsi besaran KHL (seperti yang agan tulis di atas... Besaran KHL menurut buruh lebih besar dengan KHL yang ada.. karena adanya unsur2x seperti HP, motor, deodorant dsb yang menurut ane engga layak dimasukan ke variabel hitungan KHL)

3. Soal demo.. boleh lah,. jika sesuai aturan dan jika yang di demo itu wajar untuk diperjuangkan.. misal: si pengusaha terlalu memeras jasa kerja buruh walaupun dengan hanya besaran UMP saja. (tidak adanya hitungan lembur, jam kerja yang melebihi dari acuan, tempat kerja yang tidak sehat, dll)
Toh awal muasalnya demo buruh itu bagus loh.. mereka menuntut ketidakadilan terhadap kerjakeras mereka karena dicurangi oleh pengusaha.. yang sayangnya sekarang ane lihat kebablasan..
KHL = Keinginan Hidup Layak

bukan Kebutuhan Hidup Layak emoticon-Malu (S)
y mennurut gw siih, kebbijakkan keboo yg naekkin gajji pns teruus2an, ngakibatkkan inflasii jadii harga2 pada naek

harrga2 naekk >>> tuntuutan buuruh atas kenaiikan harrga biikiin kenaiikan gajjinya

emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Rezim upah murah?

Yang menyebabkan upah buruh murah ya BURUH itu sendiri kok...

Kalo pengen diupah 3 juta, ya jangan mau tawaran kurang dari 3 juta

Kalo pengen 5 juta, ya jangan mau ttd kontrak kurang dari 5 juta...

Karena buruh itu maen asal setuju aja di awal, ya itu yang bikin upah jadi murah....
Quote:


Kalo mau upah gede ya tingkatkan kualitas pekerjaannya. Yang dulunya angkat2 sekarang operator dst.
Sebenarnya yg ngotot terus kan pimpinannya serikat2 buruh terutama yg mau nyalon dpr pasti butuh modal gede. Kalo disetujui kan menambah pendapatannya trus sekaligus bisa jd buat kampanye tahun depan.

yang harus dituntut itu bukan upah naik. Tapi kontrol terhadap harga kebutuhan pokok di pasar. percuma gaji naik, tapi harga juga naik, pasti besok minta naik gaji lagi. Ini yang menyebabkan inflasi tinggi dan rendahnya nilai mata uang kita.
Mungkin bntr lg buruh kalo demo pake mobil, kan mobil lcgc murah n mungkin ada kredit yg ringan... emoticon-Ngakak
Quote:


Ah sudah dipreteli kok khl yg diajuin buruh dan tidak masuk akal.

Tv ukuran besar ? Jaket kilit sintetis ? Mesin cuci ? Tiap hari makan di warteg ?

Kalau mau idup ya tv numpang di kantor. Jaket pakak aja parasit palingan 100 rebu buat 1 tahunan lebih. Mesin cuci ? Manja bener. Gua mesin cuci udah 6 tahun gak ganti. Waktu masih kere malah ngucek. Makan di warteg. Boros. Bawa aja bekal oseng tempe ama nasi.

Oya sepeda motor cicil ? Buat apa ? Beli aja astrea grand tahun 98. Bekas yg penting bisa pakai. Hp pakai esia.

Mau ndak hidup prihatin ?
Keluarga gua dl juga kek gt bahkan lebih parah makan pakai nasi taburi garam.

Khl yg tidak masuk akal.
Kalau gaji kecil nikamati aja sendiri gak usa pakai demo.
Menderitalah. Sekolahkan anak.
Jadi tu buruh walau meninggal dalam keadaan kere melarat tp udah kasih hatapan lebih dari anak yg disekolahkan td. Dan mungkin anaknya ndak bernasib sama kek bapaknya.
Quote:


sangat setuja dgn pendapatnya.. buat apa upah naik tapi harga2 naik juga..bahkan persentase kenaikan harga2 lebih tinggi daripada persentase kenaikan upah.. coba aja perhatikan.. emoticon-Embarrassment

Quote:


Ndak juga.
Toh mereka cicil sepeda motor bisa.
Mereka lebih pilih suprax 125 drpd astrea grand 98.
Hp coba mau yg esia 200 rebu. Bukan galaxy s series
Coba mau sengsara. Gak bakalan demo deh.
asumsinya kalo gaji naik tentu hal lainnya akan naik jg, contoh nyata usaha sy bergerak dibidang percetakan, skr harga bhn naik apalagi yg bahan impor naik bro..otomatis harga jual dinaikin toh sebagian konsumen yg loyal pasti ga akan lari..
Kalo ga mau murah, tingkatin kualitas donk
Barang KW harganya pasti lebih murah dari barang ori......tahukan kenapa? emoticon-Stick Out Tongue
nanti kalo buruh2 pada di HENTI kan (baca:dipecat) dari perusahaannya karena bangkrut, mau nyalahin siapa lagi??
emoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Up


Buruh: Hentikan Rezim Upah Murah!
Today 11:02
Jakarta -Syarif mengeluh. Upah bulanannya sebagai buruh di Kawasan Berikat Nusantara Cakung membuatnya sulit bergerak. “Kontrakan saja sudah Rp 600-700 ribu. Belum lagi buat makan, transport, sekolah anak




belom bayar cicila BB

belom bayar cicilan HP Android yang wad brosing

belom bayar cicilan Ninja 250

belom bayar cicilan Toyota Yaris yang di garasi noh

belom duit sewa PL tiap malem minggu sama sewa kamar di Karaoke


emoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Up




manaaaaaaaaaaaaaaaa cukuuuuuuuuuuupppppppppppp gaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnnnnnnnnnnnnnnnn gaji segituuuuuuuuuuuuu



emoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Upemoticon-Sundul Up

Intinya itu hidup prihatin dulu,

Mau curcol dikit dulu awal ngerantau ane gaji 1,1 jt, punya anak punya istri,

Nge kos di rumah petak sebulan 300rb, cuma punya tv 14 inch , kasur 1,
Ane ngumpulin dikit" dari sisa gaji buat beli kompor, satu persatu, terus beli dispenser, trus beli magic jar,
Motor ? Ane baru bisa nyicil taun ke 3/4 ane ngerantau,

3 tahun kerja kantor ikut orang , gaji cuma naik 100-300rb,

Sampai ahirna ane nekat buka usaha sendiri, dagang modal nekat, alhamdulillah,
Sekarang bisa ngontrak rumah sendiri, ga di kost"-an petak lagi, punya toko biarpun kadang buat bayar sewa,serive charge,listrik empot"-an bayarnya,
Tapi setidak nya udah lebih dari awal nge rantau,

Intinya itu hidup perihatin, kerja keras, jangan banyak nuntut,
Ra sah kakean gaya disik,
Kalau nurutin gaya hidup ya ga bakal pernah cukup mau gaji sampe 10 jt juga,
Quote:

Calon enterpreuner sejati nih emoticon-Big Grin
Mudah2an sukses usahanya gan emoticon-Big Grin
Dah pd tuntut 10jt aja buat beli lgcc nanti.
semua berbalik pada individu gan, gaji brp aja akan ga cukup kl gaya hidup perlente....
Quote:

sungguh super sekali gan emoticon-Belo
pengalaman hidup agan bisa menjadi pembelajaran bagi buruh2 di sini emoticon-Malu (S)
KALO MAU SUKSES???
YA USAHA DONG TONG emoticon-Cape deeehh
tahun dpn liat demo lg gan
jd jadwal rutin emoticon-Hammer2
Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di