alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52577c4f20cb171502000005/ribut-soal-santet-menyantet--mending-menikmati-nasi-santet-ala-banyuwangi
(Ribut soal santet menyantet ) Mending Menikmati Nasi 'Santet' ala Banyuwangi
TEMPO.CO , Banyuwangi - Dari namanya, dua makanan ini mengundang tanda tanya: sego santet dan sego pelet. Nama unik makanan ini akhirnya berhasil membuat saya penasaran untuk ikut mencicipinya ketika mengunjungi Dapur Oesing, sentra kuliner di Jalan Ahmad Yani, Kabupaten Banyuwangi.

Di benak tiap orang, santet pasti menjadi sesuatu yang menakutkan. Apalagi santet selama ini kerap menjadi julukan Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, setelah tragedi pembunuhan dukun santet 1998 silam.

Dua makanan itu berada di gerai 31. Pemiliknya adalah wanita setengah baya bernama Pamorsih Tuhu Mitayani, 34 tahun. Saya langsung memesan dua menu itu sekaligus sebagai santapan makan siang, Selasa, 5 Juni 2012.

Rasa penasaran akan "santet" dan "pelet" akhirnya buyar ketika Bu Pamor mengantarkan makanan itu di meja saya. Sego santet artinya nasi dengan ayam goreng pedas, sambal tiga warna, lalapan daun singkong serta kerupuk nasi. Sedangkan sego pelet hidangannya hampir sejenis. Hanya, memakai olahan ayam bakar berkuah santan dan satu jenis sambal.

Rasa penasaran berikutnya tentu saja adalah rasa. Secara bergiliran saya mencoba makanan itu satu per satu. Sego santet punya rasa gurih, tapi pedas ayamnya membakar di lidah. Selain karena bumbunya, pedas berasal dari sambal tiga warna. Tiga jenis sambal itu adalah sambal hitam yang terbuat dari keluwak, sambal tomat terasi serta sambal dari cabai hijau.

Menurut Bu Pamor, pedas ayam santet karena memakai setengah kilogram cabai rawit merah dalam satu resep. "Makanan ini khusus bagi penyuka rasa pedas," dia bertutur. Sedangkan ayam pelet rasanya tidak terlalu pedas karena cabai rawitnya hanya seperempat kilo. Namun kuahnya cukup gurih dan menyegarkan.

Baik ayam santet maupun pelet sama-sama menggunakan ayam kampung. Namun dagingnya tetap empuk di lidah. Hal itu, menurut Pamorsih, karena ayam terlebih dahulu harus dipanaskan di atas api yang nyalanya kecil selama tiga jam. "Setelah itu ayam digoreng atau dibakar," kata dia.

Menurut perempuan yang membuka usaha catering ini menu tersebut merupakan kreasinya sendiri karena olahan ayam masih cukup diminati di Banyuwangi. Nama santet dan pelet pun dipilih karena tak lepas dari filosofinya di masyarakat.

Menurut dia, ada anggapan yang salah tentang santet Banyuwangi. Santet dan pelet sebenarnya tidak berbahaya, melainkan membantu suami-istri yang ingin rujuk atau membuat hati seseorang lebih menyenangi pasangannya. Dan, kebanyakan mereka yang memakai santet akan ketagihan dan datang lagi. "Saya berharap mereka yang mencicipi masakan saya mau datang beli lagi, ha... ha... ha...," katanya sambil terbahak.

Triknya memang jitu. Meski baru buka tiga bulan, pembeli nasi santet dan pelet tak pernah sepi. Rata-rata setiap hari Pamorsih harus memasak 12 kilogram ayam. Kedua menu itu pun dibanderol Rp 13 ribu per porsi, harga yang ramah di kantong.

Nama makanan memang jadi salah satu daya tarik bagi pembeli. Namun rasa tetap jadi patokan nomor satu. Bila nama menarik, dan rasanya nikmat, dijamin pembeli akan terus berdatangan.
sumber:http://www.tempo.co/read/news/2012/06/06/201408798/Menikmati-Nasi-Santet-ala-Banyuwangi

Santet Banyuwangi
Bicara Banyuwangi, tentu yang teringat adalah kasus ’santet” beberapa tahun silam. Memang wilayah yang terletak di ujung timur Pulau Jawa ini akrab dengan sebutan kota Santet. Bagi warga Banyuwangi, santet adalah hal yang tidak lagi menakutkan. Seringnya terjadi kematian seseorang yang diluar kewajaran, justsru semakin mengakrabkan mereka dengan “santet”.
Mengapa santet masih tetap eksis di Banyuwangi ?
Ini pengalaman pribadi saya ketika pertama masuk di wilayah tersebut. Saat itu musim ujian bagi siswa-siswi sekolah Lanjutan Tingkat Atas ( SLTA ). Para sisiwa tentu sudah mempersiapkan diri, disamping belajar, juga tidak sedikit yang ke “dukun”/ paranormal dengan membawa Pencil 2B nya , agar dapat lancar menjawab soal-soal. Bukan itu saja, suatu ketika di bulan agustus, saya akan mengikuti Lomba Tenis Meja. Oleh beberapa temanku, aku diajak ke dukun pula, buat apa, biar bisa menang, minimal biar kita tidak “diserang”. Dalam turnamen bola voli hal itu sudah biasa terjadi. Bahkan ada yang belum main, kaki sudah melempuh entah apa sebabnya. Maka dapat dipastikan ‘ pemain voli dibanyuwangi semua punya “paranormal”, atau minmal bawa“sikep”/azimat ( mantra yang ditulis kemudian disimpan didompet atau saku ).
Gambaran tersebut merupakan ‘betapa” ilmu itu masih laku dimasyrakat, artinya masyarakat masih membutuhkan, sehingga , para ‘dukun” tidak henti-hentinya mengasah ilmunya agar semakin ‘cespleng” sehingga laris dipasaran. Jika beberapa tahun lalu kasus santet merebak, sedikit mampu mengurangi aktivitas masyarakat untuk “mengakrabi” dunia mistik itu. Namun beberapa tahun kemudian , kembali seperti sediakala.
Rasanya dunia “santet” untuk 10 tahun kedepan saya kira masih eksis, mengingat masyarakat disana sejak usia dini sudah diperkenalkan dengan dunia itu.

Ane terus terang belum pernah ke banyuwangi...tapi udah pernah menyaksikan teman ane org sono jadi dua dihadapan ane....emoticon-Takut
penampakan nasinya gan
ini kasusnya temennya temen kuliah ane gan...

Dia itu nakal anaknya, dalam artian playboy gitu... nah suatu saat macarin anak gadis dan keblabasan sampai halim gitu hehe ...

Dia itu kagak tau kalau bapaknya tuh gadis salah satu sesepuh dukun adat suku Using di Banyuwangi. Nah, murka tuh bapak, dibuatlah temennya temen ane tadi "baik"nya ilang gan.. beneran ilang gan sampai dia itu bingung saat mau pipis tidak bisa hehehe .. kasian deh ...

Akhir story, dia minta maaf dan janji mau kimpoiin baru dikasih lihat si Bapak tadi, kalo "baik"nya suruh ambil di toples di ruang tengah rumahnya. Gilee bener dah ah... tuh santet hehehe...

emoticon-No Sara Pleaseemoticon-No Sara Pleaseemoticon-No Sara Please
Temen ane ce smp dulu naburin garam di kursi guru, alhasil tuh guru diserang rasa kantuk luar biasa padahal lagi ngadain ujian. Jadilah satu kelas sukses nyontek bersama emoticon-Ngakak

Santen = mesisan gantet (sekalian deket), pelet dipakai suami istri biar gak selingkuh. Rumah mbah jendela besar2 dari jaman dulu gak perna ada yg maling, soale jaman buyut dulu ada maling yg masuk tapi gak bisa keluar sampai pagi ...
Banyuwangi.. emang terkenal dengan santet dan pelet-nya..

tapi gak nyangka juga ternyata ada santet macem nih..

jangan-jangan abis makan nasi santet perut melembung wakakakak..

emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
mana nih penempakannya ?
Nopict = Hoax nih..


ts tambahin pict nya bia joss
×