alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5251164f0d8b46e61700000c/hati-hati-bermain-hati
hati hati bermain hati
Selalu Cek Index di Post 2 ya


PART 1

ini bukan kisah gue, dan semua cerita ini bukan tulisan gue.. penulis aslinya salah satu user forum luar negeri yang dia post di salah satu forum luar, karena menurut gue kisah ini bener2 BAGUS BANGET, gue pengen coba membagi kisah itu di thread ini dengan bahasa indonesia dan dengan bahasa serta tokoh yang sedikit gue modifikasi biar nggak asal ngejiplak. gue cuma ambil inti cerita dari cerita aslinya, selebihnya gue modifikasi

Part 1

"Vitaaaaa" Suara teriakan nyokap ngebangunin gue dari dalam tidur gue. Gue pun mencoba menyatukan jiwa dan raga gue sebelum beranjak bangun dari tempat tidur gue yang mungil ini. Pagi itu gue membereskan tempat tidur gue dengan perasaan sedikit berat karena semalam adalah malam terakhir gue untuk tidur di kasur ini.

"Vitaaaaa" nyokap teriak lagi.

"Iyaaa udah bangun ini mamiiih ih bawel" teriak gue. dari bawah terdengar suara lemari dapur terbuka dan tertutup, nyokap pasti lagi nyiapin sarapan buat gue. Sebelum turun, gue pun mandi dulu dengan perasaan yang agak berat. Jujur aja, setahun belakangan ini kehidupan gue bener2 diisi dengan persiapan memasuki universitas. Tiap malem gue belajar dan latihan ngerjain soal soal, padahal teman2 gue lagi pada asik clubbing dan minum2, menyia2kan waktu mereka. Tapi semua itu terbayar, di hari saat pengumuman dimana gue diterima di salah satu universitas terbaik di negeri ini benar2 membuat jantung gue serasa copot. Nyokap sampe nangis2 berjam2, dan kalo boleh jujur gue saat itu emang ngerasa bangga banget sama diri gue. Semua kerja keras gue terbayarkan.

Air panas yang membasuh tubuh gue bener2 memanjakan tubuh gue. otot2 gue yang tegang jadi lemes lagi. ah nggak sadar udah hampir satu jam gue dibawah shower. Gue langsung buru2 ngambil anduk dan ngeringin badan dan rambut gue, serta ngambil silet pencukur buat nyukur bulu2 halus di kaki gue yang udah nggak gue cukur satu minggu ini.

Setelah gue membungkus badan gue yang basah ini dengan handuk, nyokap pun teriak memanggil nama gue, dan gue pun nyuekin teriakan nyokap gue. Gue tau nyokap pasto kaya gitu karena nervous soalnya hari ini adalah hari dimana gue bakal pindah ke asrama kampus, tapi gue udah bener2 menyiapkan hari ini dengan sangat matang kok. Pacar gue, Roy, sebentar lagi bakalan dateng kerumah buat pergi sama gue dan nyokap nganterin gue ke kampus. Roy saat itu masih kelas 3 sma, tapi umur kita sebenernya sama. soalnya dulu nyokapnya Roy telat masukin dia pas TK. Nilai-nilai rapot sekolah Roy bagus-bagus. bahkan lebih bagus dari gue. dan gue yakin tahun depan roy pasti bisa nyusul gue ke kampus yang sama. Sebenernya gue bener2 berharap roy bisa kuliah bareng gue tahun ini, soalnya gue bener2 nggak bakal kenal siapa2 disana nanti. Gue cuma berharap bisa dapet roomate yang normal.

"Vitaaaaaa" teriak nyokap

"iyaaa aku turun inii, jangan teriak2 lagi ah berisik mih" teriak gue sambil menuruni tangga.

Dimeja bawah ternyata udah ada Roy yang duduk didepan nyokap, dia memakai polo shirt berwarna hijau, dengan rambut yang udah dia tata dengan gaya andalannya.

"haii cewek kuliahan" kata dia sambil tersenyum dan menarik gue kedalam pelukanya.

"hai" kata gue seraya membalas pelukannya, dan kemudian melepaskannya.

"sayang, kamu sisir itu rambut kamu berantakan gitu" kata nyokap gue sambil ngeliatin rambut gue yang masih berantakan.

gue pun bergegas ke kaca dan ngeliat rambut gue yang emang berantakan banget, dan nyokap bener, gue harus rapih di hari pertama ini.

"aku taro tas kamu di bagasi dulu ya" kata Roy sambil ngambil kunci mobil dari nyokap gue. dia pun menghampiri gue dan mencium pipi gue, setelah itu dia keluar menuju mobilnya.

Akhirnya gue berada di mobil dengan roy dan nyokap. Perut gue serasa diputar2 karena grogi menuju asrama. gue sama sekali buta dunia kampus. apa gue bakalan baik2 aja ya?
INDEX

1
2
3
4

Part 2

"Nah ini dia" kata nyokap gue setibanya kita dikampus gue. kampusnya keliatannya emng bagus banget, sama kaya yang gue liat di poster dan foto fotonya di internet. gedungnya keliatan tua, tapi juga keliatan elegan. ukuran kampus gue bener bener gede dan bikin gue grogi banget, tapi mudah mudhan setelah beberap minggu gue bakaln ngerasa tinggal di asrama sama seperti dirumah. gue dan rombongan mahasiswa baru lainnya di anter keliling kampus sama pihak kampus untuk mengenal lingkungan kampus dan setelah itu gue duduk sendirian seperti kebiasaan lama gue. tiba tiba dateng seorang ibu ibu menghampiri gue untuk ngasih kunci kamar gue di asrama sekaligus nganterin gue ke asrama. ahhh akhirny gue ngerasin kebebasan setelah 18 tahun gue hidup.

"mama mau liat kamar kamu dulu di asrama vit sebelum mami pulang. mami bener bener nggk percaya kamu udah kuliah. anak mami satu satunya, seorang mahasiswi, tinggal sendirian di asrama. Mami masih sulit percaya" kata nyokap gue sambil menghapus air matanya dengan hati hati supaya nggak ngerusak makeupnya. Roy juga ngikutin gue dan mami sambil bawain tas gue.

"kamarku di B30. kita sekarang di lobby C" gue bilang ke nyokap dan roy. Untungnya gue liat huruf B ditulis besar dengan cat di tembok. "Tuh turun kesana" kata gue menuju huruf b itu dan roy serta nyokap pun ngikutin gue. Untung gue cuma bawa beberapa potong baju, satu selimut, dan beberapa novel favorit gue, jadinya Roy nggak keberatan bawain tas gue.

"Nah ini B230" kata nyokap gue ketika kami tiba didepan pintu kamar. gue mencoba masukin kunci kamar ke lubangnya, pintu terbuka, dan nyokap kaget. Kamarnya kecil banget, dengan dua tempat tidur serta dua meja belajar. Akhirnyapandangan gue tertuju kepada alasan nyokap gue kaget. Satu sisi tembok kamar itu dipenuhi poster musik, terutama band yang gue sama sekali nggak tau, wajah wajah persnilnya penuh tindikan dan tattoo. di salah satu kasur, ada seorang cewek dengan rambut di cat merah, sekeliling matanya dipakein eye liner super tebal biar ada efek gotic, dan lengan cewek itu penuh tattoo.

"hey" sapa dia sambil tersenyum. senyumnya agak bikin gue ragu sebenernya. "gue desti" kata cewek itu lagi sambi duduk di kasur.

"h..hey... gue vita" gue tersedak. tapi dia sedikit tertawa dan berdiri.

"Selamat datang di kampus abc ya, kampus yang kamar asramanya super kecil, tapi sering ngadain party super besar" kata dia sambil ketawa. Mulut nyokap gue menganga dan Roy kelihatan gelisah. Desti berjalan menghampiri gue dan memeluk gue. awalnya gue agak takut tapi gue putuskan membalas pelukannya. Tiba tiba pintu kamar diketuk, dan roy menjatuhkan tas gue ke lantai.

"Masuk" kata desti, pintu terbuka dan masuk dua orang cowok kedalam kamar gue dan desti. Gila, hari pertama dan dua cowok masuk ke kamar gue? mungkin kampus abc ini pilihan yang salah. Nyokap gue keliatannya seakan akan dia bakal pingsan dalam beberapa menit.

"hey, lo roomatenya desti?" kata cowok yang rambutnya dihiasi jambul dan muka imut kaya anak kecil. Dia nggak punya tatto sebanyak cowok yang satu lagi.

"um.. iya. gue vita" kata gue

"gue Rizki, lo pasti bakal betah deh disini" kata dia sambil senyum. senyumnya terasa hangat dibalik kedatangannya yang kurang sopan.

"Gue udah siap nih" kata desti sambil ngambil tasnya dari tempat tidur. Mata gue beralih ke cowok yang satu lagi. cowok ini pake baju hitam, dan lengannya juga dipenuhi tattoo. Gue kira cowo ini bakal memperkenalkan dirinya, tapi ternyata nggak. Dia udah bisa ditebak pasti nggak seramah si cowok berjambul.

"Oke deh sampai nanti vita" kata rizki dan mereka bertiga keluar kamar.

"Kamu harus pindah kamar!!!!!" nyokap teriak begitu pintu kamr tertutup

"Ih nggak apa apa mih, nggak apa apa kok, lagian desti kayanya bakalan jarang dikamar"

"Enggak bisa! kita minta ganti kamar. kamu nggak akan tinggal sekamar sama cewek yang ngebolehin cowok masuk kedalam kamar. berandalan gitu"

"Mih... pleaseee... liat dul aja kedepannya gimana" gue memohon

"huh, yaudah" kata nyokap merengut

bersambung

Part 3

Setelah hampir satu jam nyokap gue nyerocos bercuap cuap untuk melarang gue ikut-ikut clubbing, party-party, serta harus jauh jauh dari cowok, akhirnya nyokap pun memutuskan untuk pulang kerumah. Nyokap meluk gue dan nyium kening gue, dan bilang ke Roy kalo dia bakalan nungguin si Roy di mobil.

"Ahhh aku bakalan kangen banget ketemu kamu setiap hari" kata Roy sambil menarik gue kedalam pelukannya. Gue bisa nyium aroma perfumenya, perfume yang gue beliin ke dia dua tahun yang lalu, dan sampai sekarang jadi perfume favorit dia.. huh gue pasti bakal kangen banget sama aroma ini.

"aku juga pasti bakalan kangen banget sama kamu, tapi kita kan bisa telponan setiap hari" balas gue sambil memeluk Roy lebih erat lagi. "aku bener-bener berharap kamu bisa masuk kuliah tahun ini juga." kata gue sambil membenamkan wajah gue di lehernya. Roy cuma lebih tinggi beberapa centi aja dari gue, tapi gue lebih suka kaya gitu. gue ga suka cowok yang terlalu tinggi. Akhirnya Roy memberikan goodbye kiss ke gue karena nyokap gue udah misscallin si Roy terus. Setelah nyokap gue dan Roy pulang, gue beres-beres barang bawaan gue dari dalam tas, dan setelah itu gue merebahkan badan gue di kasur. Gue udah mulai ngerasa kesepian, dan temen sekamar gue malah pergi keluar. Gue udah punya feeling pasti dia tipe tipe anak yang bakalan jarang ada di kamar. Ahhh kenapa sih gue nggak bisa punya roomate yang betah didalam kamar buat ngerjain tugas atau belajar gitu? ahh biarin lah, toh kamar yang kecil ini bisa keliatan lebih luas kalo cuma ada gue doang didalamnya. Sebelum gue tidur, gue ambil buku catetan gue dan gue tulis jadwal kuliah gue untuk semester ini, dan juga gue tulis organisasi2 yang kemungkinan gue tertarik untuk gue ikutin. Besok juga rencananya gue pengen keluar kampus, pengen nyari2 barang buat kamar gue di asrama. Disini gue nggak ada mobil, jadi mungkin besok gue akan agak sulit untuk keluar kampus, apa mungkin gue beli mobil sendiri aja ya yang bekas. Sebenernya uang tabungan gue udah cukup sih untuk mobil tua bekas, tapi gue masih belum siap aja untuk beli mobil sendiri. Lagian gue kan tinggal di area kampus, pasti banyak kendaraan umum fasilitas kampus yang bakal mempermudah mahasiswa bertransportasi diarea kampus kan. Ah yasudahlah akhirnya gue tutup buku catatan gue, dan gue tertidur.

Besok paginya gue terbangun, dan Desti masih belum ada di kasurnya. Sebenernya gue pengen kenal lebih deket sama Desti, tapi kayanya lebih baik nggak usah deh kalo dia tipe-tipe cewek yang hobinya keluyuran setiap malam. Mungkin salah satu atau malah kedua dari cowok yang kemaren datang keisini itu cowoknya Desti. Dan kalo emang iya, semoga aja pacarnya itu yang cowok berjambul, demi kebaikan dia. Akhirnya gue ngambil perlengkapan mandi gue, dan gue menuju kamar mandi. Hal yang paling gue benci dari kehidupan di Asrama adalah kamar mandi. Kenapa sih nggak setiap kamar punya kamar mandi masing-masing, dari pada cuma ada beberapa kamar mandi disetiap lantai yang diapakai rame-rame. Males banget nggak sih, tapi untungnya itu bukan kamar mandi campur cewek cowok, setidaknya itu yang gue kira sampai gue tiba di pintu kamar mandi. Dan disitu keliatan jelas ada dua gambar, gambar cowok dan gambar cewek, Gila! kamar mandi campur! ngeri banget. Gue kayanya harus pasang alarm subuh subuh deh jadi gue bisa mandi ketika orang lain masih tidur.

Pemanas air di kamar mandi asrama udah tua banget, butuh waktu yang lama banget buat memanaskan airnya. Dan gue takutnya bakalan ada orang yang narik tirai pembatas yang memisahkan badan gue yang udah telanjang ini dengan ruang shower sebelah. Keliatannya sih orang lain pada nyantai2 aja mandi disini, walaupun ini kamar mandi campur. Kehidupan kampus emang aneh banget. Ruang Showernya bener2 kecil banget, dan cuma ada beberapa gantungan buat naro baju dan handuk gue. Sambil mandi gue sambil mikirin Roy dan temen2 gue di rumah sana. Karena gue ngelamun, gue nggak sadar kalo sikut gue nyenggol gantungan dan baju gue jatuh ke bawah dan basah terkena air. "Ah Anjiiir" gue teriak kepada diri gue sendiri. Gue matiin shower, dan membungkus badan gue pake anduk, gue ambil tumpukan pakaian gue di lantai yang udah basah, dan gue lari menuju kamar gue, berharap nggak ada orang yang lewat. Gue masuk ke kamar, buru2 kunci pintu, dan ketika gue berbalik badan, ada cowok berambut keriting lagi tiduran diatas kasur....

bersambung
Ditunggu Kelanjutannya emoticon-Big Grin

hati hati bermain hati
Spoiler for :




Si B 353 CK : emoticon-I Love Indonesia (S)
hati hati bermain hati
Isi threadnya panjang juga nih.
emoticon-Matabelo
ijin nyimak.dolo.gan..
panjang amat gan emoticon-Embarrassment
bujuug...kupii abis...crita abis....
Ah elah kentang critanya gan. Monggo d lanjut.
Quote:Original Posted By natmadja
Ditunggu Kelanjutannya emoticon-Big Grin



sip gan, makasih ya udah baca gan. pasti dilanjut

Quote:Original Posted By fandroiid
bujuug...kupii abis...crita abis....


ayo gan buat lagi kupinya, ceritanya masih super puanjaaang loh.

Quote:Original Posted By f2back
Ah elah kentang critanya gan. Monggo d lanjut.


siap gan, pasti dilanjut emoticon-Big Grin
wuidih penasaran ane ama lanjutannya emoticon-Big Grin
awas sis didalam kamar berdua sama cowok, terus pake anduk doang pula wwkwkwk emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
ijin nyimak deh gan
Quote:Original Posted By MbezZ
ijin nyimak deh gan


siap gan

Part 4

"Uhmmmm... Destinya mana ya?" suara gue yang lebih terdengar kaya tikus kejepit gara gara kaget keluar dari tenggorokan gue. Tangan gue sibuk ngeraba-raba anduk yang menutupi badan gue, mata gue sibuk meriksa anduk gue udah menutupi bagian-bagian penting tubuh gue apa belum.

"tau" kata dia ketus sambil nyalain tv yang ada di meja belajar punya si Desti. Gila! dia ngapain coba disini kalo dia nggak tau Destinya dimana. Emangnya dia nggak punya kamar sendiri apa? Gue gigit gigit lidah gue, mencoba menahan amarah gue supaya nggak keluar dari mulut.

"okaay, uhmm terus lo bisa keluar kan? gue pengen pakai baju" Saat itu gue sadar kalo dia sama sekali belum ngeliat kearah gue, dan mungkin dia juga ga tau kalo gue cuma pake anduk, well mungkin dia udah ngeliat sih tapi hal itu nggak bikin dia tertarik.

"Yailah, kaya gue bakalan ngeliat aja" kata dia sambil menoleh kearah gue, dan menutup wajahnya dengan kedua tangannya. Akhirnya gue pun berjalan menuju lemari pakaian gue. Ah mungkin aja dia gay, soalnya dia bilang "kaya gue bakalan ngeliat aja". Iya! pasti dia gay, tapi kalo dia bukan gay, berarti menurut dia gue jelek sampe nggak tertarik gitu. Akhirnya secara buru2 gue mengenakan bra dan celana dalem gue, dan terus gue kenakan kaos putih dan celana pendek gue.

"udah belom sih?" kata dia ketus.

"Eh! lo bisa lebih sopan nggak sih? gila ya. lo ada di kamar gue waktu gue pakai baju. dan lo masih bisa2nya nggak sopan sama gue. Gue nggak pernah punya salah ya sama lo! masalah lo apa sih?" Kata gue dengan nada ketus yang gue sendiri kaget kenapa gue bisa seketus itu. Tapi kayanya nada bicara gue membawa pengaruh ke ekspresi muka cowok keriting bertattoo itu.

Sesaat ketika gue kira dia bakalan minta maaf, dia malah meledak ketawa-tawa sangat terbahak-bahak. Dia berhenti tertawa, memandang gue, dan ngelanjutin ketawa. Lesung pipinya muncul saat dia ketawa ngeliatin gue seakan-akan gue cewek idiot. gue bingung harus gimana. Gue paling nggak suka punya masalah sama orang lain. Tiba-tiba pintu kamar gue kebuka.

"Sorrii gue baru dateng, gue baru aja hangover parah" kata dia ke gue, dan kemudian matanya beralih ke Chris.

"aaaaah sorriii vitaa gue lupa bilang kalo Chris bakalan dateng kesini" kata dia dengan tangan yang ditempelkan seraya meminta maaf.

Tadinya gue pikir mungkin gue dan desti bisa temenan, tapi ngeliat temen2 si Desti, kayanya gue harus pikir ulang.

"Cowok lo ga sopan banget sih" Kata gue ke Desti

Tiba-Tiba Desti dan Chris tertawa terbahak-bahak. ini kenapa sih, kenapa orang-orang seneng banget ngetawain gue.

"Chris BUKAN pacar guee" lanjut Desti dalam tawanya, menekankan kata Bukan.

"Emang lo ngapain dia sih?" kata desti ke Chris. "Maaf ya Vit, Chris ini emang punya cara yang agak unik untuk berinteraksi" kata Desti ke gue. Secara nggak langsung si Desti bilang kalo nggak sopan itu sama dengan unik. Bagus banget. Chris lanjut tiduran di Kasurnya Desti dan ngeganti channel tv.

"nanti malem ada party, lo musti ikut sama kita Vit" Kata Desti menawarkan gue. Sekarang giliran gue yang ketawa.

"Party is not my thing ya. lagian gue mau beli barang2 untuk perlengkapan gue dikamar kok." kata gue ketus

"Ayolaaah. cuma satu party doang kok! lo kan mahasiswi sekarang, satu party doang mah ga ngaruh kali. Lagian lo mau ke toko naik apa? Emang lo ada mobil?" Kata Desti

"Nggak deh, lagian gue ga kenal siapa-siapa. Terus gue juga udah ada janji buat Skypean sama Roy." Kata gue ke Desti, dan Chris ketawa lagi. "dan gue juga bisa naik bis ke toko"

"Vit, lo ga bakal kuat naik bis hari sabtu gini! Penuuuuh banget! Lagian tuh si Chris bisa nganter lo kok sekalian dia pulang.. iya kan Chris? Dan di Pesta kan nanti lo kenal sama gue. Ikut ya? yayaya? pleasee?" kata Desti

"Hemm gimana ya.. dan Nggak! gue nggak mau Chris nganterin gue ke toko." kata gue, dan gue liat ekspresi si Chris kayanya lega banget.

"Yaaaah padahal gue pengen banget jalan sama lo" Kata chris penuh sarkasme sambil tertawa tawa.

Uhhhh rasanya pengen gue jambak jambak tuh rambut keritingnya tuh anak.

"Come on Des, cewek kaya gini mah ga bakalan berani dateng ke party" Kata Chris tertawa. Dan entah kenapa gue pengen banget ngebuktiin kalo Chris salah

"Hemm tapi kayanya, boleh deh gue ikut" kata gue dengan senyum penuh ejekan ke Chris. Chris pun kembali tertawa. Desti memeluk gue.

"Yeaaaay kita pasti bakalan Have Fun!!!" kata Desti

bersambung
Uupupup
UPUPUP
UPUPUP
UPUPUP