alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/524451138027cf6966000002/alasan-mengapa-sukhoi-dikirim-tak-disertai-persenjataan
Alasan Mengapa Sukhoi dikirim tak disertai persenjataan

Kementerian Pertahanan (Kemhan) menegaskan bahwa enam unit pesawat Sukhoi SU-27 SKM dan SU-30 MK2 yang dibeli dari Rusia dan sudah tiba di tanah air belum lama ini. Hanya saja, proses pengiriman pesawat itu tidak secara sekaligus dengan alat persenjataan atau amunisinya.

Alasan Mengapa Sukhoi dikirim tak disertai persenjataan

Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Pertahanan (Kemhan), Brigjen TNI Sisriadi membantah bahwa sejumlah pesawat tempur Sukhoi buatan Rusia itu dibeli tanpa dilengkapi alat persenjataan.

"Ada (Alat persenjataannya). Jadi begini, itu kan proses kontrak itu kan untuk pembelian sekian jumlahnya. Mungkin ini belum (Tiba). Artinya nanti, ini kapan datangnya, jadi tidak sekali paket," ujar Sisriadi di Kantor Kemhan, Jakarta Pusat, Rabu (25/9/2013).

Sebab, kata dia, biaya pengirimannya mahal jika pesawat diangkut beserta alat persenjataannya. Karena, pertimbangan resiko yang besar maka persenjatannya dikirim secara terpisah.

"Karena pengangkutannya kan susah juga. Pengangkutan barang-barang yang khusus itu agak susah. Contohlah ya. Saya beli tank, itu amunisinya kan terpisah membawanya. Karena, amunisi disatukan tank kan bayar kapalnya mahal. Karena, amunisi satu kotak ini, biaya kapalnya sama dengan bawa dua tank. Karena resikonya gede," jelasnya.

Jadi, lanjut dia, hal demikian hanyalah persoalan teknis saja. "Bukan tidak ada barang itu. Ada. Di dalam kontrak ada. Hanya proses pengirimannya, secara teknis begitu. Itu juga sudah kita pertimbangkan," katanya.

Seperti diketahui, pemerintah telah menerima enam pesawat tempur Sukhoi SU-30 MK 2 dan SU-27 SKM buatan Rusia. Sejumlah pesawat itu kini di Skadron Udara 11 Wing 5 Lanud Sultan Hassanuddin, Makasar.

Acara serah terima sejumlah pesawat tempur itu dilakukan pada hari ini di Makasar, dan dihadiri langsung oleh Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro, Panglima TNI Moeldoko, kepala staf tiga angkatan, anggota Komisi I DPR RI, Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo. Sementara pihak Rusia diwakili duta besar Rusia untuk Indonesia Mikhail Galuzin.

http://nasional.sindonews.com/read/2...i-persenjataan

======================================================

Apakah memang sedemikian beresiko ya? sampai2 tidak diperbolehkan bawa senjata dan pesawat dalam satu pengiriman... emoticon-Bingung (S)

Lalu yang kotak2 besar yang datang isinya apa y... emoticon-Malu (S)

resikonya apa sih ?
meledak di tengah perjalanan ?
pantes kemarin gak dipamerinemoticon-Matabelo
resiko nya mungkin klo dibondol maling munisi dan kendaraan tempurnya tinggal lock and load...
Manut waelah apa kata beliau.
Terus terang ane gak paham seluk beluk pengiriman amunisi
resikonya beda.. asuransi jalannya jadi beda juga...
.kalo ada yg kerja di bagian risk management sebuah perusahaan asuransi mungkin bisa lebih memperjelas titik masalahnya...
Quote:Original Posted By vartor
resiko nya mungkin klo dibondol maling munisi dan kendaraan tempurnya tinggal lock and load...


gimana bisa lock and load coba ?
buat starter up pessawat ga kayak laptop mas
pencet power langsung on

armed missile juga ga gitu

itu selama perjalanan juga ada elektronik yg dicopot!
ga serta merta utuh emoticon-Cape d... (S)

ga ada juga pesawat diangkut dalam keadaan missile dicantelin di wing
emoticon-Cape d... (S)

kalopun diangkut bareng dikasi kompartemen beda
kasi sekat/ casing
apalagi dengan hulu ledak

lha yang ngawal di pesawat itu lebih dari 2 orang
Quote:Original Posted By vartor
resiko nya mungkin klo dibondol maling munisi dan kendaraan tempurnya tinggal lock and load...


gmn bisa load coba.
wong sayap nya aj di copot... emoticon-Ngakak (S)
gk akan jg bsa nyala itu psawat kl APU gk idup.
APU gk nyala kl gk ada bahan bakar.
Penanganan barang pasti gak ada yang sama. Diliat dari kateristik dan resiko. Orang yang usahanya buka jasa kurir paket pasti tau kok. Mana barang cair, dokumen, mudah terbakar, mudah pecah dll

Apalagi persenjataan,
Quote:Original Posted By suromenggolo
Penanganan barang pasti gak ada yang sama. Diliat dari kateristik dan resiko. Orang yang usahanya buka jasa kurir paket pasti tau kok. Mana barang cair, dokumen, mudah terbakar, mudah pecah dll

Apalagi persenjataan,


mbah kalo amunisi pas dikirim itu di pisah2 pas nyampe negara tujuan baru di rakit lagi atau emang sudah dari sender dikirim barang langsung bisa plug and play ?

emoticon-Peace emoticon-Peace
kalo soal sukhoi ok deh coz dibawa pan antonov...soal leo kalo mau irit, knp nga bsk ambil leopard ke jerman pake LPD aja...
3 LPD bisa muat 50 leo?irit brp tuh biayanya???emoticon-Bingung
emang kena brp sih ongkos kirim spt sukhoi atau leopard???

gw aja kalo beli barang mending ambil sendiri drpd kena ongkir, masalah di jalan tergantung kita, toh kita yg nyupir kendaraan yg penting tuh barang pas gw ambil sesuai perjanjian emoticon-Stick Out Tongue
Menurut ku, ada benarnya harus terpisah.. Beban resiko dan asuransi yang perlu diperhatikan..

Dalam angkut udara, barang Dangerous Good (DiGi) atau bahan-bahan yang mudah sekali terbakar atau meledak atau lain sebagainya sangat diperhatikan dalam asosiasi penerbangan international, termasuk dalam militer.

Jangan dipikir bawa amunisi pesawat tempur itu sudah masuk kotak, lalu tinggal angkut begitu saja.. Penempatan atau loading perlu sangat diperhatikan sekali untuk keselamatan penerbangan, dan juga isinya jika ada yang berbahaya perlu untuk dipisahkan posisinya.. Misal: Bahaya - aman - aman - Bahaya. Coba diisi : Bahaya-Bahaya-aman-aman, pasti meledak tuch pesawat.. Selain itu, Packaging harus rapih sekali tanpa ada kebocoran..

Batterai jam yang kecil aja dalam jumlah sekotak parfum 100ML bisa membuat pesawat terbakar saat di apron saat packaging tidak rapih..

Nah ini, amunisi dan pesawat baru dalam satu muatan, resiko kehilangan sangat HIGH, tentu harga akan sangat mahal karena masuk dalam special condition (untuk asuransi).. Beda lagi jika negara seperti US, Franch,dll yang militernya sekali angkut, sama amunisinya sekalian..

Just my opinion.. emoticon-Smilie
Setau ane kalau impor amonisi jenis apapun dari luar ke Indonesia, selalu lewat jalur laut pakai peti kemas, baik amonisi kaliber kecil, kaliber besar, apalagi jenis roket dan peluru kendali. Lebih aman, kontainer juga dilengkapi pengatur suhu (air Conditioner) yang pasti jumlah yg bisa diangkut sekali jalan bisa lebih buanyak, jatohnya harga lbh murah meski udah termasuk asuransi.
Quote:Original Posted By otoy_banget


Well, intinya kembali lagi ke masalah kocek...

Lah itu buktinya yang disebut "mahal" duluan, setelah itu baru bilang "resikonya besar"... emoticon-Ngacir

Well....Klo gue lebih setuju pola pikir Kemenhan...Kita bukan OKB kayak sonora yg mau buang2 duit utk hal yg gak perlu (Ex C4 vs Karung emoticon-Hammer)..berpirkirlah ekonomis dan efisien soalnya yg dibuat bayar juga uang pajak anda.

Ngapain buang duit buat asuransi berlebih plus resiko keilangan barang baru jika ada opsi lebih murah, kecuali anda seorang pengusaha yg berkolaborasi ama pirates Somali buat rampok agen asuransi emoticon-Stick Out Tongue

Dalam pengiriman barang bukannya diitung dari resiko,biaya pembungkusan/pengepakan,plus harga barang yg dikirim yah? Wong gw kirim lukisan or STNK lbih mahal dr kirim cd bokep emoticon-Stick Out Tongue

Quote:Original Posted By dika160507
kalo soal sukhoi ok deh coz dibawa pan antonov...soal leo kalo mau irit, knp nga bsk ambil leopard ke jerman pake LPD aja...
3 LPD bisa muat 50 leo?irit brp tuh biayanya???emoticon-Bingung
emang kena brp sih ongkos kirim spt sukhoi atau leopard???

gw aja kalo beli barang mending ambil sendiri drpd kena ongkir, masalah di jalan tergantung kita, toh kita yg nyupir kendaraan yg penting tuh barang pas gw ambil sesuai perjanjian emoticon-Stick Out Tongue


Pabriknya ga kuat om kalo sekali ngirim 50 ekor leo, karena persediaan barang dagang juga di atur apalagi barang macem leo unitnya variasi sesuai pembeli, kalo pengiriman ditahan sampe 50 unit baru kirim lama banyak biaya lagi yg keluar contoh kurs yg fluktuatif juga biaya gudang nyimpen barang eksklusif gini ada biaya biar selalu terasa baru. (Bank nyimpen uang kertas aja keluar biaya lho) Dipabrik yg ngantri banyak dan mereka butuh tempat entah buat tank baru pesenan negara lain atau tank yg baris nunggu giliran servis/retrofit lahan di jerman ga murah. Belom lagi buyer yg ga sabaran nyicip barang, makanya yg dikirim kemaren secukupnya buat parade atau pameran emoticon-Big Grin
prosedur pengirimannya ribet..lantas bukan jadi alasan sukhoi kita bertahun-tahun gak punya pinsil kan? emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By mengkom
prosedur pengirimannya ribet..lantas bukan jadi alasan sukhoi kita bertahun-tahun gak punya pinsil kan? emoticon-Malu (S)


Yup anda benar...tp alasan bertahun tahun kmrn gak ada missile monggo ditanyaken ke Mbok Dhe atasan TBH...tp kemungkinan besar karena tak ado piti-nya. Klo sekarang dah kontrak cuma blom dikirim dg alasan keekonomisan, sabar ya, insyaallah nongol kok

Berharap nongol di HUT TNI
Quote:Original Posted By mengkom
prosedur pengirimannya ribet..lantas bukan jadi alasan sukhoi kita bertahun-tahun gak punya pinsil kan? emoticon-Malu (S)


itu mah alasannya beda emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin la wong pesawatnya bayar pake sawit ko emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin menandakan di tongpes..emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin yg jelas sih per kasus ambalat 2005 ane yakin pinsilnya ntu dah ngsi meski minimalis emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By chibiyabi


itu mah alasannya beda emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin la wong pesawatnya bayar pake sawit ko emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin menandakan di tongpes..emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin yg jelas sih per kasus ambalat 2005 ane yakin pinsilnya ntu dah ngsi meski minimalis emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)


Bayar pake komoditas juga sama2 duit kok.. Justru menguntungkan kedua pihak karena tidak terbebani pajak impor dibanding mendatangkan komoditas tsb pake cash (ini menurut ket. Pak suharto wkt kasus cn235 dibarter beras ketan)

Ane sih gak percaya pinsil disembunyiin walo cuma punya sedikit.. Karena toh itu bukan barang strategis yg mengguncang kawasan..

Ane lebih percaya dulu kita belum punya missile.. Karena.. Ya apa mau dikata.. Banyak prioritas belanja yang lain
Iya Om pernah baca juga kalau untuk pengiriman explosve catrige kursi lontar aja bisa pengirimannya berkali-kali lebij mahal dari harga barangnya, sedangkan itu barang jenisnya fast moving itrms.
Saya seperti di pertambangan juga item2 peledak harus dikirim dengan perlakuan sendiri termasuk transportasi, escorting, penyimpanan juga tempatnya lain sendiri.
Jadi bukannya ngga ada duit kali Om...kalo memang case-nya begitu ya baguslah krn mereka bisa spend uang denga efektif dan tahu cara untuk cost efective.
×