alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52430fe7becb17d372000000/penyebab-utang-luar-negeri-indonesia-menumpuk-hingga-rp-2983-t
Thumbs down 
Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T


Indonesia belum bisa lepas dari jerat utang. Data terbaru Bank Indonesia (BI) menunjukkan, pertumbuhan utang luar negeri Indonesia pada Juli 2013 mencapai 7,3 persen (yoy). Pertumbuhan utang luar negeri ini sedikit mengalami perlambatan dibandingkan pertumbuhan pada Juni 2013 sebesar 8 persen (yoy).

Data yang dilansir BI menunjukkan posisi utang luar negeri Indonesia pada akhir Juli 2013 tercatat sebesar USD 259,54 miliar atau setara Rp 2.983 triliun. Utang luar negeri Indonesia banyak didominasi utang jangka panjang yaitu sebanyak 82,3 persen. Sedangkan sisanya merupakan utang jangka pendek.

"Dari sisi komposisi valuta, ULN Indonesia sebagian besar bervaluta USD sebanyak 68,2 persen, sedangkan jenis valuta JPY mencapai 12,5 persen dan sisanya terdiri dari berbagai jenis valuta," jelas Hendy di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Selasa (24/9).

BI mendapati pertumbuhan utang luar negeri swasta mengalami perlambatan. Utang swasta pada Juli 2013 tumbuh 9,5 persen (yoy) atau lebih rendah dari pertumbuhan pada Juni 2013 yang mencapai 11 persen (yoy). Pada akhir Juli 2013, tercatat utang luar negeri swasta sebesar USD 133,94 miliar.

Bank Dunia sudah mengingatkan negara berkembang untuk mengurangi utang. Direktur Pelaksana Bank Dunia yang juga mantan menteri keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan, penundaan pemangkasan stimulus moneter oleh bank sentral AS harus dijadikan kesempatan bagi negara berkembang untuk melakukan dua hal. Perbaiki ekonomi domestik dan mengurangi jumlah utang luar negerinya.

"Negara yang sangat tergantung dengan aliran modal asing harus memerkuat neraca utangnya dengan mengurangi ketergantungannya pada utang valuta asing yang berjangka pendek," katanya.

Masih dari data BI, total utang pemerintah mencapai USD 133 miliar atau Rp 1.435 triliun. Utang pemerintah memang cenderung mendapat sorotan tajam. Bahkan, pemerintah dituding tidak punya niat untuk mengurangi ketergantungan terhadap utang luar negeri.

Dari penelitian Lembaga swadaya Indonesia Budget Center (IBC), pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY ) terlalu tergantung pada pinjaman atau utang. Baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

Postur anggaran negara yang selalu defisit dan ditutupi dari pinjaman, seolah menggambarkan rendahnya komitmen pemerintah mengurangi utang. Padahal, sebetulnya peningkatan pendapatan negara dari sektor pajak dapat mengurangi ketergantungan utang dalam dan luar negeri.

Kritik keras juga datang dari Institut Pengembangan Ekonomi dan Keuangan (Institute for Development of Economics and Finance/INDEF) yang menuding pemerintah doyan menambah utang baru.

Sebenarnya, apa penyebab utang Indonesia, baik swasta maupun pemerintah, menumpuk hingga mencapai Rp 2.983 triliun? merdeka.com mencoba merangkum berbagai analisa mengenai penyebab Indonesia terus menerus mengandalkan utang. Berikut paparannya.

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
1. Rajin terbitkan obligasi

Kepala divisi riset BEI, Poltak Hotradero menyebutkan, utang perusahaan di Indonesia maupun pemerintah terus tumbuh tinggi. Salah satunya karena rajin menerbitkan obligasi atau surat utang.

Dalam catatan Poltak, pertumbuhan surat utang pemerintah tahun lalu mencapai 72 persen dari USD 53 miliar di 2011 menjadi USD 94 miliar di 2012. Angka ini sangat jauh dibandingkan dengan negara-negara tetangga lainnya seperti Malaysia, dan Singapura.

Sementara untuk obligasi korporasi, secara persentase tumbuh sangat tinggi. Mencapai 697 persen. Namun masih kecil jika dilihat dari sisi nominal atau jumlah.

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
2. APBN selalu defisit

Membengkaknya alokasi anggaran untuk subsidi bahan bakar minyak (BBM) tahun ini, membuat pemerintah terpaksa mengeluarkan instrumen Surat Berharga Negara (SBN) untuk menutupi kekurangan pada anggaran negara.

Anggaran subsidi yang membengkak berpotensi menggelincirkan asumsi defisit menjadi di atas dua persen lebih dari rencana awal 1,65 persen. Melesetnya defisit membuat beban fiskal negara semakin berat. Skema yang diambil untuk menutupi defisit ini ialah dengan menerbitkan Surat Berharga Negara (SBN).?

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
3. Pendapatan negara rendah

Alasan lain yang kerap disampaikan pemerintah terkait terus tergantung pada utang adalah kontribusi rakyat melalui pembayaran pajak terhadap negara, terbilang kecil. Dengan kata lain, makin besar pajak yang dibayar rakyat, semakin rendah ketergantungan negara terhadap utang.?

Sejak krisis ekonomi global akhir 2008, rasio pajak terhadap PDB nasional belum pernah menyentuh 13 persen. Tahun ini, rasio pajak ditargetkan mencapai 12,86 persen terhadap PDB.

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
4. Gaji PNS terus naik

Setiap tahun, pemerintah tidak pernah absen menaikkan gaji pegawai negeri sipil (PNS). Kebijakan itu dinilai semakin memperbanyak utang Indonesia.

Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) menyatakan pemerintah dalam menaikkan gaji PNS sangat memberatkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Pasalnya, setiap gaji PNS naik juga berdampak pada penambahan anggaran seperti untuk dana pensiun dan tabungan hari tua.

Direktur Investigasi dan Advokasi FITRA, Uchok Sky Khadafi mengungkapkan kebutuhan dana yang cukup besar ini biasanya ditutup pemerintah melalui jalur utang.?

"Jadi PNS naik gajinya, negaranya semakin banyak utang. Jadi tidak ada gunanya gaji PNS dinaikkan. Karena menjadi utang APBN kita. Pemerintah siapa yang mau bayar utang ini? Ya kita-kita juga dari pajak," ujar dia saat konferensi pers "STOP Penyimpangan APBN" di Kantor FITRA, Jakarta, Minggu (15/9).

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
5. Kebutuhan proyek infrastruktur

Dalam pembangunan sarana dan prasarana negeri ini, pemerintah masih mengandalkan pinjaman dari luar negeri. Salah satu alasannya, anggaran negara tidak bisa sepenuhnya digunakan untuk pembangunan infrastruktur. Selama ini pembiayaan infrastruktur dari dana APBN terdapat instrumen utang di dalamnya.

Langkah pengurangan utang ini salah satunya dengan mendorong perusahaan-perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk membangun infrastruktur sehingga nantinya pembangunan tidak lagi mengandalkan utang.

Sumber:
http://www.merdeka.com/uang/penyebab...astruktur.html


Rp 2.983 T =
Rp 2.983.000.000.000.000


Banyak amat utangnya..... emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)

Jumlah penduduk Indonesia tahun 2013 sekitar 250 juta jiwa
Jika di bagi rata, tiap penduduk Indonesia memiliki utang pada negara lain sebesar :
Rp 2.983.000.000.000.000 / 250.000.000 Jiwa
= Rp11.932.000 ==> utang setiap penduduk Indonesia


Kapan Indonesia bisa melunasi utang ini..... emoticon-Bingung (S) emoticon-Bingung (S) emoticon-Bingung (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)
Inilah akibatnya klo negara ini byk korupsi, pejabat lebih byk tidurnya daripada kerja..... emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S)
jaman Sukarno diusir, jaman skrg disembah.. Oh Zionist..
Benahi dulu pendidikannya gan...berantas dedengkot2nya!!! emoticon-Shakehand2


Mampir ke trit ane juga ya gan:

5 Klub Sepak Bola Tersukses dari Wilayah Ruhr, Jerman

Wisata Kuliner Kebab (+Resep ala Anak Kost)

6. Presidennya suka bikin album
7. Kader Partai Berkuasa Banyak Yang Koruptor
emoticon-Paw Assalamu'alaikum emoticon-Paw


APBN kita memang selalu dibuat defisit padahal tak defisit pun bisa


posted by sitoy.51704 emoticon-I Love Kaskus (S)
8. karena banyak yang demo MW emoticon-Big Grin
2.983T

kemarin baca masih 2.200T, peningkatan yang keren...

berapa perbandingan sama gdp ?
Mantep nih...

padahal nantinya utang jangka panjang itu ya bakal jadi utang jangka pendek pas deket jatuh tempo...
belom lagi kewajiban kontinjen yang belum diungkapin macem kek kesiapan negara buat njamin n nanggung utang swasta kalo2 sampe mereka koleps... contonya aja kek pembelian pesawat lion air kemaren... utang pake dolar, begitu dolar meroket, jadi berapa tuh utang... emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

beneran nih, cash flow negara ini udah gak imbang... wkwkwkwk... utang molo, sekarang seneng2, besok giliran anak cucu yang ditagihin kira2 generasi kita diban6sat2in sama generasi mereka gak ya... emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
Mungkinkah nanti para pengusaha besar disuruh membantu membayar utang negara? Kan kekayaan mereka setidaknya bisa menalangi...

Lalu pembayaran pajak. Emang yang ini agak sulit untuk dilakukan.
9. Wakil rakyatnya suka jalan2 keluar negeri... emoticon-Hammer (S)

------

tambah banyak aja dah utangnya...

bingung buat kedepannya...

kalau kek gini terus, harga barang2 pokop bakal pd naek ya?

emoticon-Bingung
kebanyakan korupsi, PNS juga banyak yg nyogok, padahal utang negara banyak, kalo udah diangkat aja kerjanya seenaknya sendiri.emoticon-Marah
makanya gak usah jadi PnS dulu kalo mau maju ..!
sbnrnya klo mmg setiap anggaran klo dipakai dg optimal (tanpa korupsi), hasilnya bakal bagus....bgt jg dg pegawai negeri, gak ada yg salah dg pns, bahkan negara amerika & china pun ada pns... yg perlu diberdayakan itu adalah kinerjanya, sebanding gak dg gaji yg diberikan.... slm ni kinerjanya msh krg, tapi gajinya ttp naik.... itu perlu pembinaan bahkan perlu pembinasaan bila mmg oknum2 yg tsb membandel utk diperbaiki...
Quote:Original Posted By a70n98
Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T


Indonesia belum bisa lepas dari jerat utang. Data terbaru Bank Indonesia (BI) menunjukkan, pertumbuhan utang luar negeri Indonesia pada Juli 2013 mencapai 7,3 persen (yoy). Pertumbuhan utang luar negeri ini sedikit mengalami perlambatan dibandingkan pertumbuhan pada Juni 2013 sebesar 8 persen (yoy).

Data yang dilansir BI menunjukkan posisi utang luar negeri Indonesia pada akhir Juli 2013 tercatat sebesar USD 259,54 miliar atau setara Rp 2.983 triliun. Utang luar negeri Indonesia banyak didominasi utang jangka panjang yaitu sebanyak 82,3 persen. Sedangkan sisanya merupakan utang jangka pendek.

"Dari sisi komposisi valuta, ULN Indonesia sebagian besar bervaluta USD sebanyak 68,2 persen, sedangkan jenis valuta JPY mencapai 12,5 persen dan sisanya terdiri dari berbagai jenis valuta," jelas Hendy di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Selasa (24/9).

BI mendapati pertumbuhan utang luar negeri swasta mengalami perlambatan. Utang swasta pada Juli 2013 tumbuh 9,5 persen (yoy) atau lebih rendah dari pertumbuhan pada Juni 2013 yang mencapai 11 persen (yoy). Pada akhir Juli 2013, tercatat utang luar negeri swasta sebesar USD 133,94 miliar.

Bank Dunia sudah mengingatkan negara berkembang untuk mengurangi utang. Direktur Pelaksana Bank Dunia yang juga mantan menteri keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan, penundaan pemangkasan stimulus moneter oleh bank sentral AS harus dijadikan kesempatan bagi negara berkembang untuk melakukan dua hal. Perbaiki ekonomi domestik dan mengurangi jumlah utang luar negerinya.

"Negara yang sangat tergantung dengan aliran modal asing harus memerkuat neraca utangnya dengan mengurangi ketergantungannya pada utang valuta asing yang berjangka pendek," katanya.

Masih dari data BI, total utang pemerintah mencapai USD 133 miliar atau Rp 1.435 triliun. Utang pemerintah memang cenderung mendapat sorotan tajam. Bahkan, pemerintah dituding tidak punya niat untuk mengurangi ketergantungan terhadap utang luar negeri.

Dari penelitian Lembaga swadaya Indonesia Budget Center (IBC), pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY ) terlalu tergantung pada pinjaman atau utang. Baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

Postur anggaran negara yang selalu defisit dan ditutupi dari pinjaman, seolah menggambarkan rendahnya komitmen pemerintah mengurangi utang. Padahal, sebetulnya peningkatan pendapatan negara dari sektor pajak dapat mengurangi ketergantungan utang dalam dan luar negeri.

Kritik keras juga datang dari Institut Pengembangan Ekonomi dan Keuangan (Institute for Development of Economics and Finance/INDEF) yang menuding pemerintah doyan menambah utang baru.

Sebenarnya, apa penyebab utang Indonesia, baik swasta maupun pemerintah, menumpuk hingga mencapai Rp 2.983 triliun? merdeka.com mencoba merangkum berbagai analisa mengenai penyebab Indonesia terus menerus mengandalkan utang. Berikut paparannya.

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
1. Rajin terbitkan obligasi

Kepala divisi riset BEI, Poltak Hotradero menyebutkan, utang perusahaan di Indonesia maupun pemerintah terus tumbuh tinggi. Salah satunya karena rajin menerbitkan obligasi atau surat utang.

Dalam catatan Poltak, pertumbuhan surat utang pemerintah tahun lalu mencapai 72 persen dari USD 53 miliar di 2011 menjadi USD 94 miliar di 2012. Angka ini sangat jauh dibandingkan dengan negara-negara tetangga lainnya seperti Malaysia, dan Singapura.

Sementara untuk obligasi korporasi, secara persentase tumbuh sangat tinggi. Mencapai 697 persen. Namun masih kecil jika dilihat dari sisi nominal atau jumlah.

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
2. APBN selalu defisit

Membengkaknya alokasi anggaran untuk subsidi bahan bakar minyak (BBM) tahun ini, membuat pemerintah terpaksa mengeluarkan instrumen Surat Berharga Negara (SBN) untuk menutupi kekurangan pada anggaran negara.

Anggaran subsidi yang membengkak berpotensi menggelincirkan asumsi defisit menjadi di atas dua persen lebih dari rencana awal 1,65 persen. Melesetnya defisit membuat beban fiskal negara semakin berat. Skema yang diambil untuk menutupi defisit ini ialah dengan menerbitkan Surat Berharga Negara (SBN).?

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
3. Pendapatan negara rendah

Alasan lain yang kerap disampaikan pemerintah terkait terus tergantung pada utang adalah kontribusi rakyat melalui pembayaran pajak terhadap negara, terbilang kecil. Dengan kata lain, makin besar pajak yang dibayar rakyat, semakin rendah ketergantungan negara terhadap utang.?

Sejak krisis ekonomi global akhir 2008, rasio pajak terhadap PDB nasional belum pernah menyentuh 13 persen. Tahun ini, rasio pajak ditargetkan mencapai 12,86 persen terhadap PDB.

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
4. Gaji PNS terus naik

Setiap tahun, pemerintah tidak pernah absen menaikkan gaji pegawai negeri sipil (PNS). Kebijakan itu dinilai semakin memperbanyak utang Indonesia.

Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) menyatakan pemerintah dalam menaikkan gaji PNS sangat memberatkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Pasalnya, setiap gaji PNS naik juga berdampak pada penambahan anggaran seperti untuk dana pensiun dan tabungan hari tua.

Direktur Investigasi dan Advokasi FITRA, Uchok Sky Khadafi mengungkapkan kebutuhan dana yang cukup besar ini biasanya ditutup pemerintah melalui jalur utang.?

"Jadi PNS naik gajinya, negaranya semakin banyak utang. Jadi tidak ada gunanya gaji PNS dinaikkan. Karena menjadi utang APBN kita. Pemerintah siapa yang mau bayar utang ini? Ya kita-kita juga dari pajak," ujar dia saat konferensi pers "STOP Penyimpangan APBN" di Kantor FITRA, Jakarta, Minggu (15/9).

Penyebab utang luar negeri Indonesia menumpuk hingga Rp 2.983 T
5. Kebutuhan proyek infrastruktur

Dalam pembangunan sarana dan prasarana negeri ini, pemerintah masih mengandalkan pinjaman dari luar negeri. Salah satu alasannya, anggaran negara tidak bisa sepenuhnya digunakan untuk pembangunan infrastruktur. Selama ini pembiayaan infrastruktur dari dana APBN terdapat instrumen utang di dalamnya.

Langkah pengurangan utang ini salah satunya dengan mendorong perusahaan-perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk membangun infrastruktur sehingga nantinya pembangunan tidak lagi mengandalkan utang.

Sumber:
http://www.merdeka.com/uang/penyebab...astruktur.html


Rp 2.983 T =
Rp 2.983.000.000.000.000


Banyak amat utangnya..... emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)

Jumlah penduduk Indonesia tahun 2013 sekitar 250 juta jiwa
Jika di bagi rata, tiap penduduk Indonesia memiliki utang pada negara lain sebesar :
Rp 2.983.000.000.000.000 / 250.000.000 Jiwa
= Rp11.932.000 ==> utang setiap penduduk Indonesia


Kapan Indonesia bisa melunasi utang ini..... emoticon-Bingung (S) emoticon-Bingung (S) emoticon-Bingung (S) emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)
Inilah akibatnya klo negara ini byk korupsi, pejabat lebih byk tidurnya daripada kerja..... emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S) emoticon-Mad (S)

to ts bin goblok seblom elo mikir utang negara sebaiknya elo mikiiran hutang elo pny motor,mobil masih kredit kaga?uda bekerja blom atau msh sekolah
tong kosong nyaring bunyi nya
utangnye banyak bener,btw klo di itung tiap org Penduduk indonesia itu nanggung brp uang.
Utang sampe begitu gede kira2 jaminanya apa.
PNS emoticon-Tai:
negara kita banyak utang tp rakyatnya msh bnyk yg miskin
kl negara-negara yg maju bnyk utang juga tp rakyatnya makmur, walaupun nggak sepenuhnya
10. tidak efisien, mengabaikan improvement di birokrasi, harusnya ada reward bagi PNS yg dapat menekan cost kayak dipabrik jepang gitu lho
tenang gan..hutang kita lebih sedikit dibanding AS kalo diliat dr GDPnya emoticon-Ngakak
yang aneh bayar gji PNS duitnya hasil ngutang emoticon-Cape d...
×