alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/523d2c6fa3cb17ec5100000a/alasan-gaji-tidak-diambil
Alasan Gaji Tidak Diambil
Alasan Gaji Tidak Diambil

Quote:Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) telah menyetujui kenaikan gaji terhadap kepala daerah di Indonesia. Berapa besar sebenarnya gaji yang diterima oleh kepala daerah mulai dari gubernur, walikota, bupati dan wakil-wakilnya setiap bulan?

Kepala daerah dan wakil kepala daerah untuk tingkat propinsi, kabupaten, kota, dan kabupaten adalah pejabat negara yang gaji, serta tunjangannya sudah ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan. Selain gaji pokok dan tunjangan, mereka juga mendapatkan insentif dari jumlah pajak serta retribusi daerah.

Berdasarkan data yang diterima Sindonews dari Forum Indonesia untuk Transparasi Anggaran (Fitra) diketahui, jabatan gubernur menerima gaji pokok sebesar Rp 3 juta perbulannya ditambah dengan tunjangan jabatan Rp 5,4 juta. Untuk wakil gubernur, menerima gaji pokok sebesar Rp 2,4 juta dan disertai tunjangan jabatan Rp 4.320.000 setiap bulannya

Namun, di luar itu jabatan gubernur dan wakil gubernur menerima tunjangan operasional setiap bulannya. Besarnya biaya penunjang operasional gubernur dan wakilnya ditetapkan berdasarkan klasifikasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) sebagai berikut:

Jika PAD hanya dibawah atau setara Rp 15 miliar, maka gubernur dan wakilnya akan menerima minimal Rp 150 juta dan maksimal 1,75 persen. Jika PAD sebesar Rp 15 miliar s/d Rp 50 miliar, maka minimal gubernur dan wakilnya menerima Rp. 262,5 juta dan maksimal 1 persen dari PAD.

Untuk PAD sebesar Rp 50 miliar s/d Rp 100 miliar, gubernur dan wakil akan kecipratan minimal Rp 500 juta dan maksimal 0,75 persen dari PAD. Bagi provinsi yang memiliki PAD Rp 100 miliar s/d Rp 250 miliar, gubernur dan wakilnya menerima sebesar Rp750 juta dan maksimal 0,40 persen dari PAD.

Semakin bertambah besar PAD sebuah provinsi Rp 250 milyar s/d Rp. 500 miliar, makan gubernur dan wakilnya menerima minimal Rp 1 miliar dan maksimal 0,25 persen dari PAD. Untuk PAD dengan besaran di atas Rp. 500 miliar, gubernur dan wakilnya kecipratan minimal Rp 1,25 miliar atau maksimal 0.15 persen dari PAD setiap bulannya.

Untuk walikota/bupati, menerima gaji pokok sebesar Rp 2,1 juta perbulan ditambah tunjangan jabatan sebesar Rp 3.780.000 perbulannya. Sementara, wakil walikota/wakil bupati menerima gaji pokok sebesar Rp 1,8 juta perbulan ditambah tunjangan jabatan Rp3.240.000.

Besarnya biaya penunjang operasional kepala daerah Kabupaten/Kota, ditetapkan berdasarkan klasifikasi Pendapatan Asli Daerah PAD sebagai berikut:

Untuk PAD dibawah atau setara Rp 5 miliar, Kepala daerah Kabupaten/Kota mendapat minimal Rp 125 juta dan maksimal 3 persen perbulan. Untuk PAD Rp 5 miliar s/d Rp 10 miliar, Kepala daerah Kabupaten/Kota memperoleh minimal Rp 150 juta atau maksimal 2 persen.

Untuk PAD Rp 10 milyar s/d Rp 20 miliar, Kepala daerah Kabupaten/Kota mendapat kucuran minimal Rp 200 juta dan maksimal 1,50 persen setiap bulannya. Jika PAD Rp 20 milyar s/d Rp 50 milyar, Kepala daerah Kabupaten/Kota menerima minimal Rp 300 juta atau maksimal 0,80 persen.

Sementara, PAD diatas Rp. 50 miliar s/d Rp. 150 miliar, Kepala daerah Kabupaten/Kota memperoleh minimal Rp 400 juta atau maksimal 0,40 persen dari PAD perbulan. Namun, jika PAD diatas Rp 150 miliar, maka Kepala daerah Kabupaten/Kota akan menerima minimal Rp 600 juta atau maksimal 0,15 persen dari PAD perbulannya.

Untuk gaji pokok tertuang dalam Pasal 4 PP Nomor 59 Tahun 2000. Sementara, tunjangan jabatan dasar hukumnya Pasal 1 ayat (2) Keppres Nomor 68 tahun 2001 dan tunjangan operasional pada Pasal 9 ayat (1) dan (2) PP No. 109 tahun 2000.

Selain itu, kepala daerah juga menerima insentif pajak dan retribusi yang memiliki dasar hukum Pasal 7 PP Nomor 69 tahun 2010. Besarnya pembayaran Insentif setiap bulannya dikelompokkan berdasarkan realisasi penerimaan Pajak dan Retribusi tahun anggaran sebelumnya dengan ketentuan < Rp 1 triliun paling tinggi enam kali gaji pokok dan tunjangan yang melekat, antara Rp 1 triiun s/d Rp 2,5 trliun sama dengan tujuh kali gaji pokok dan tunjangan yang melekat, antara Rp 2,5 Triliun s/d Rp 7,5 triliun menerima delapan kali gaji pokok dan tunjangan yang melekat, dan > Rp 7,5 triliun menerima 10 kali gaji dan tunjangan yang melekat.


SUMBER

maaf walau berita lama, yang penting jangan terlalu lebay aja dengan sok2an enggak terima gaji dan menunjuk2kan gaji cuma sekian.....

nanti kalau di sama2kan dengan papah nya nobita yang sering curhat, para wota JKW48 ngembek.....emoticon-Malu (S)

saya bukan wotta dan haters dari JKW48....

cuma pengen share aja biar enggak ada yang namanya pembodohan publik.....emoticon-Malu (S)
pantesan pilkada rusuh terus... emoticon-Ngakak
ini salah satu alasan knp jokowe semangat bener narikin duit dr warganya mulai dari tarif parkir sampe PBB,,,udah gitu apbd yg kekumpul cuma dibeliin bis cina boborok emoticon-Ngakak
dan ingak-ingak2.. PBB tahun ini naik 10x lipat!!

http://m.kaskus.co.id/thread/5302fc6...lipet-naik-nya
Quote:Original Posted By Krabberz
ini salah satu alasan knp jokowe semangat bener narikin duit dr warganya mulai dari tarif parkir sampe PBB,,,udah gitu apbd yg kekumpul cuma dibeliin bis cina boborok emoticon-Ngakak


setuju ...
demikian juga dengan CEO perusahaan swasta atau BUMN...
memang harus ada insentif untuk kinerjanya... semakin baik kinerjanya, semakin banyak insentif nya... so, fair kan?

Quote:Original Posted By adilia
dan ingak-ingak2.. PBB tahun ini naik 10x lipat!!

http://m.kaskus.co.id/thread/5302fc6...lipet-naik-nya

1. apakah kenaikan tersbut, justru mencerminkan nilai jual objek pajak?
2. sudah saatnya Jakarta beralih ke hunian vertical ..
3. pemda imho hanya memaksimalkan potensi pajak daerah ... untuk kebaikan rakyat Jakarta juga ...
cmiiw
Ikot mantau aja gan.. nggak tau apa2 soal ginian... emoticon-Malu (S)
Kata kata bijak dari ane

" Banyak Banyak istigfar aja buat muslim yang milih jokowi "

Nga ada yang saalhkan dari kata kata bijak ane ..
Quote:Original Posted By bhiineekaa


1. apakah kenaikan tersbut, justru mencerminkan nilai jual objek pajak?
2. sudah saatnya Jakarta beralih ke hunian vertical ..
3. pemda imho hanya memaksimalkan potensi pajak daerah ... untuk kebaikan rakyat Jakarta juga ...
cmiiw


1. Lah otomatis lah..
2. Terus yang secara sah dan punya sertipikat tanah yang resmi disuruh minggir demi developer yang serakah cuma gara2 gak bisa bayar pajak ?
3. Kebaikan rakyat yang kaya raya tentunya.
×