alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5227490f1f0bc3382a000004/wajib-baca-bagi-yang-suka-travelling-pake-pesawat
Wajib Baca Bagi yang Suka Travelling Pake Pesawat
Ini Hak Penumpang Pesawat

Quote:TEMPO.CO , Jakarta:Teramat sering pesawat delay terlambat terbang. Selama dua hari kemarin, maskapai Lion Air mencatatkan “rekor” terburuk, 55 kali telat mengudara. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2009 tentang dan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara menetapkan hak penumpang dalam penerbangan.

Bila penumpang tidak terangkut sesuai jadwal maka: mengalihkan ke penerbangan lain tanpa bayar biaya tambahan dan atau memberi konsumsi, akomodasi, dan biaya transportasi apabila tidak ada penerbangan lain ke tujuan.

Maskapai wajib memberi ganti rugi Rp 300 ribu per penumpang bila delay lebih dari 4 jam.

Bagasi yang hilang wajib diganti maksimal Rp 4 juta atau Rp 200 ribu per kilogram.

Bagasi dianggap hilang apabila dalam 14 hari tidak dapat ditemukan.

Kehilangan sementara bagasi dapat diganti uang tunggu Rp 200 ribu per hari (maksimal 3 hari).

Bagasi yang rusak mendapat ganti sesuai dengan jenis, bentuk, ukuran, dan merek bagasi yang tercatat.

Jaminan pertanggungan keselamatan:

Meninggal di dalam pesawat akibat kecelakaan atau kejadian yang berhubungan dengan pengangkutan diberi ganti kerugian Rp 1,250 miliar.

Meninggal pada saat meninggalkan ruang tunggu bandar udara menuju pesawat atau sebaliknya mendapat Rp 500 juta.

Cacat tetap total diberi ganti kerugian Rp 1,250 miliar.

Cacat tetap sebagian diberi ganti kerugian Rp 11,5 juta – 150 juta.


Quote:http://www.tempo.co/read/news/2013/0...umpang-Pesawat

Walaupun ga setimpal dengan akibat delay yang diterima penumpang, tapi tetep harus diperhatikan hak-hak yang sudah diberikan pemerintah ke penumpang...

Semoga ga ada kasus2 yang merugikan kedua belah pihak emoticon-I Love Indonesia (S)


Quote:Original Posted By mengarang.indah
Terkait dengan keterlambatan angkutan udara, UU No. 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan (“UU Penerbangan”) menjelaskan definisi keterlambatan sebagai “terjadinya perbedaan waktu antara waktu keberangkatan atau kedatangan yang dijadwalkan dengan realisasi waktu keberangkatan atau kedatangan” (lihat Pasal 1 angka 30 UU Penerbangan).



Jenis-jenis keterlambatan kemudian diperjelas dalam Peraturan Menteri Perhubungan No. 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara (“Permenhub 77/2011”). Menurut Pasal 9 Permenhub 77/2011, keterlambatan terdiri dari:

a. keterlambatan penerbangan (flight delayed);

b. tidak terangkutnya penumpang dengan alasan kapasitas pesawat udara (denied boarding passenger); dan

c. pembatalan penerbangan (cancelation of flight).



Dalam hal terjadi keterlambatan penerbangan (flight delayed) pada angkutan penumpang yang dimaksud Pasal 9 huruf a Permenhub 77/2011 di atas, pengangkut (dalam hal ini maskapai penerbangan) bertanggung jawab atas kerugian yang diderita oleh penumpangnya. Ganti rugi yang wajib diberikan oleh maskapai penerbangan kepada penumpang sebelumnya telah diatur dalam Pasal 36 Peraturan Menteri Perhubungan No. 25 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Angkutan Udara (“Permenhub 25/2008”) yaitu:

a. keterlambatan lebih dari 30 (tiga puluh) menit sampai dengan 90 (sembilan puluh) menit, perusahaan angkutan udara niaga berjadwal wajib memberikan minuman dan makanan ringan;

b. keterlambatan lebih dari 90 (sembilan puluh) menit sampai dengan 180 (seratus delapan puluh) menit, perusahaan angkutan udara niaga berjadwal wajib memberikan minuman, makanan ringan, makan siang atau malam dan memindahkan penumpang ke penerbangan berikutnya atau ke perusahaan angkutan udara niaga berjadwal lainnya, apabila diminta oleh penumpang;

c. keterlambatan lebih dari 180 (seratus delapan puluh) menit, perusahaan angkutan udara niaga berjadwal wajib memberikan minuman, makanan ringan, makan slang atau malam dan apabila penumpang tersebut tidak dapat dipindahkan ke penerbangan berikutnya atau ke perusahaan angkutan udara niaga berjadwal lainnya, maka kepada penumpang tersebut wajib diberikan fasilitas akomodasi untuk dapat diangkut pada penerbangan hari berikutnya.



Kemudian, pemerintah melengkapi ketentuan ganti rugi dalam Permenhub 25/2008 dengan ketentuan yang diatur dalam Pasal 10 Permenhub 77/2011, sebagai berikut:

a. keterlambatan lebih dari 4 (empat) jam diberikan ganti rugi sebesar Rp. 300.000,00 (tiga ratus ribu rupiah) per penumpang;

b. diberikan ganti kerugian sebesar 50% (lima puluh persen) dari ketentuan huruf a apabila pengangkut menawarkan tempat tujuan lain yang terdekat dengan tujuan penerbangan akhir penumpang (re-routing), dan pengangkut wajib menyediakan tiket penerbangan lanjutan atau menyediakan transportasi lain sampai ke tempat tujuan apabila tidak ada moda transportasi selain angkutan udara;

c. dalam hal dialihkan kepada penerbangan berikutnya atau penerbangan milik Badan Usaha Niaga Berjadwal lain, penumpang dibebaskan dari biaya tambahan, termasuk peningkatan kelas pelayanan (up grading class) atau apabila terjadi penurunan kelas atau sub kelas pelayanan, maka terhadap penumpang wajib diberikan sisa uang kelebihan dari tiket yang dibeli.



Ketentuan peralihan dari Permenhub 77/2011 tidak menyatakan tidak berlakunya Permenhub 25/2008, sehingga keduanya tetap berlaku. Hanya saja, ketentuan ganti kerugian yang diatur Permenhub 77/2011 baru mulai berlaku tiga bulan sejak tanggal ditetapkan atau tiga bulan sejak 8 Agustus 2011 (lihat Pasal 29 Permenhub 77/2011).



Jadi, memang dalam beberapa kondisi sebagaimana tersebut di atas, penumpang berhak dipindahkan ke penerbangan lain (mendapat tiket penerbangan lain), selain mendapatkan makanan dan minuman.



Meksi demikian, pengangkut dibebaskan dari tanggung jawab atas ganti kerugian akibat keterlambatan penerbangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 huruf a yang disebabkan oleh faktor cuaca dan/atau teknis operasional (lihat Pasal 13 ayat [1] Permenhub 77/2011). Yang dimaksud faktor cuaca dan teknis operasional dijelaskan dalam penjelasan Pasal 146 UU Penerbangan dan juga Pasal 13 ayat (2) dan ayat (3) Permenhub 77/2011, seperti dapat dilihat dalam tabel di bawah ini:

Wajib Baca Bagi yang Suka Travelling Pake Pesawat

Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.



Dasar hukum:

1. Undang-Undang No. 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan;

2. Peraturan Menteri Perhubungan No. 25 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Angkutan Udara

3. Peraturan Menteri Perhubungan No. 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara;



http://www.hukumonline.com/klinik/de...t4e68e0492fbe4


Ane pake jet pribadi gan emoticon-Sorry
Wah nice info nih gan..
Quote:Original Posted By dckydick
Ane pake jet pribadi gan emoticon-Sorry

boleh minta 1 ga gan jet nya?emoticon-Matabelo


Quote:Original Posted By cloverfield
Udah pernah baca... tapi thanx ya gan...


sekedar mengingatkan aja gan emoticon-Angkat Beer<--teh anget
ini penting diketahui sama para penumpang,,khususnya buat penumpang maskapai yang sering delay
Wah baru tau ane gan, tapi kenyataannya sungguh berbailk dengan peraturan
nice info gaan
ane gapernah naik pesawat gan emoticon-Malu (S) tapi semoga gak sering delay deh pesawat2 dan makin baik pelayanannya emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)
Semoga bisa lebih baik gan emoticon-Recommended Seller
perlu difotocopy neh undang2nya... klo ngalamin delay tggl sodorin aja tuh fotocopy undang2 trus nuntut ganti rugi ke maskapai emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By janganmales
ini penting diketahui sama para penumpang,,khususnya buat penumpang maskapai yang sering delay

sipp gan emoticon-Cendol (S)
Quote:Original Posted By lienroz
Wah baru tau ane gan, tapi kenyataannya sungguh berbailk dengan peraturan

setidaknya kita udah tau ada landasan hukumkalo kena delay...
Quote:Original Posted By zobain
kenyataannya cuma dikasih makan doang gan.... emoticon-Ngakak makanya klo naik pesawat pilih yg pagi2, jarang delay

Wajib Baca Bagi yang Suka Travelling Pake Pesawat

bener gan..paling pagi jarang kena delay..tapi brangkatnya sambil ngantuk emoticon-Ngakak (S)
Quote:Original Posted By firdasmt
ane gapernah naik pesawat gan emoticon-Malu (S) tapi semoga gak sering delay deh pesawat2 dan makin baik pelayanannya emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)

cobain aja gan sensasi menunggu tanpa kepastian di boarding room emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By posting.thread
perlu difotocopy neh undang2nya... klo ngalamin delay tggl sodorin aja tuh fotocopy undang2 trus nuntut ganti rugi ke maskapai emoticon-Ngakak


mereka pasti udah tau..tinggal mau ga mereka nglaksanain emoticon-Cape d... (S)
Terkait dengan keterlambatan angkutan udara, UU No. 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan (“UU Penerbangan”) menjelaskan definisi keterlambatan sebagai “terjadinya perbedaan waktu antara waktu keberangkatan atau kedatangan yang dijadwalkan dengan realisasi waktu keberangkatan atau kedatangan” (lihat Pasal 1 angka 30 UU Penerbangan).



Jenis-jenis keterlambatan kemudian diperjelas dalam Peraturan Menteri Perhubungan No. 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara (“Permenhub 77/2011”). Menurut Pasal 9 Permenhub 77/2011, keterlambatan terdiri dari:

a. keterlambatan penerbangan (flight delayed);

b. tidak terangkutnya penumpang dengan alasan kapasitas pesawat udara (denied boarding passenger); dan

c. pembatalan penerbangan (cancelation of flight).



Dalam hal terjadi keterlambatan penerbangan (flight delayed) pada angkutan penumpang yang dimaksud Pasal 9 huruf a Permenhub 77/2011 di atas, pengangkut (dalam hal ini maskapai penerbangan) bertanggung jawab atas kerugian yang diderita oleh penumpangnya. Ganti rugi yang wajib diberikan oleh maskapai penerbangan kepada penumpang sebelumnya telah diatur dalam Pasal 36 Peraturan Menteri Perhubungan No. 25 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Angkutan Udara (“Permenhub 25/2008”) yaitu:

a. keterlambatan lebih dari 30 (tiga puluh) menit sampai dengan 90 (sembilan puluh) menit, perusahaan angkutan udara niaga berjadwal wajib memberikan minuman dan makanan ringan;

b. keterlambatan lebih dari 90 (sembilan puluh) menit sampai dengan 180 (seratus delapan puluh) menit, perusahaan angkutan udara niaga berjadwal wajib memberikan minuman, makanan ringan, makan siang atau malam dan memindahkan penumpang ke penerbangan berikutnya atau ke perusahaan angkutan udara niaga berjadwal lainnya, apabila diminta oleh penumpang;

c. keterlambatan lebih dari 180 (seratus delapan puluh) menit, perusahaan angkutan udara niaga berjadwal wajib memberikan minuman, makanan ringan, makan slang atau malam dan apabila penumpang tersebut tidak dapat dipindahkan ke penerbangan berikutnya atau ke perusahaan angkutan udara niaga berjadwal lainnya, maka kepada penumpang tersebut wajib diberikan fasilitas akomodasi untuk dapat diangkut pada penerbangan hari berikutnya.



Kemudian, pemerintah melengkapi ketentuan ganti rugi dalam Permenhub 25/2008 dengan ketentuan yang diatur dalam Pasal 10 Permenhub 77/2011, sebagai berikut:

a. keterlambatan lebih dari 4 (empat) jam diberikan ganti rugi sebesar Rp. 300.000,00 (tiga ratus ribu rupiah) per penumpang;

b. diberikan ganti kerugian sebesar 50% (lima puluh persen) dari ketentuan huruf a apabila pengangkut menawarkan tempat tujuan lain yang terdekat dengan tujuan penerbangan akhir penumpang (re-routing), dan pengangkut wajib menyediakan tiket penerbangan lanjutan atau menyediakan transportasi lain sampai ke tempat tujuan apabila tidak ada moda transportasi selain angkutan udara;

c. dalam hal dialihkan kepada penerbangan berikutnya atau penerbangan milik Badan Usaha Niaga Berjadwal lain, penumpang dibebaskan dari biaya tambahan, termasuk peningkatan kelas pelayanan (up grading class) atau apabila terjadi penurunan kelas atau sub kelas pelayanan, maka terhadap penumpang wajib diberikan sisa uang kelebihan dari tiket yang dibeli.



Ketentuan peralihan dari Permenhub 77/2011 tidak menyatakan tidak berlakunya Permenhub 25/2008, sehingga keduanya tetap berlaku. Hanya saja, ketentuan ganti kerugian yang diatur Permenhub 77/2011 baru mulai berlaku tiga bulan sejak tanggal ditetapkan atau tiga bulan sejak 8 Agustus 2011 (lihat Pasal 29 Permenhub 77/2011).



Jadi, memang dalam beberapa kondisi sebagaimana tersebut di atas, penumpang berhak dipindahkan ke penerbangan lain (mendapat tiket penerbangan lain), selain mendapatkan makanan dan minuman.



Meksi demikian, pengangkut dibebaskan dari tanggung jawab atas ganti kerugian akibat keterlambatan penerbangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 huruf a yang disebabkan oleh faktor cuaca dan/atau teknis operasional (lihat Pasal 13 ayat [1] Permenhub 77/2011). Yang dimaksud faktor cuaca dan teknis operasional dijelaskan dalam penjelasan Pasal 146 UU Penerbangan dan juga Pasal 13 ayat (2) dan ayat (3) Permenhub 77/2011, seperti dapat dilihat dalam tabel di bawah ini:

Wajib Baca Bagi yang Suka Travelling Pake Pesawat

Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.



Dasar hukum:

1. Undang-Undang No. 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan;

2. Peraturan Menteri Perhubungan No. 25 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Angkutan Udara

3. Peraturan Menteri Perhubungan No. 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara;



http://www.hukumonline.com/klinik/de...t4e68e0492fbe4
nice tips gan mantap emoticon-Cendol (S)
bner banget gan paling benci pesawat ngaret emoticon-Najis (S)

=====================
oiya gan buat ente yang mau booking tiket pesawat murah ane ada infonya lho, cek DISINI
×