alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5214541220cb172a72000000/dipoles-jokowi-petugas-satpol-pp-lebih-manusiawi
Dipoles Jokowi, Petugas Satpol PP Lebih Manusiawi
Dipoles Jokowi, Petugas Satpol PP Lebih Manusiawi

Jakarta - Ada perubahan besar yang dirasakan di tubuh Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) DKI Jakarta. Pasukan penjaga ketentraman dan ketertiban ibu kota ini biasanya jadi "musuh" masyarakat kecil karena identik dengan sikap arogan dan kasar dengan modal pentungan dan tameng.

Tindakan kasar aparat Satpol PP itu biasanya begitu kentara ketika melakukan penertiban pedagang kaki lima. Dalam urusan gusur-menggusur, petugas Satpol PP tak segan-segan mengobrak-abrik lapak PKL disertai dengan bentakan dan pukulan pentungan.

Tapi itu dulu. Kini di bawah kepemimpinan Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo, yang belum genap satu tahun, Satpol PP sudah banyak jauh beda. Perubahan yang mendasar di internal Satpol PP itu diakui Kepala Satpol PP DKI Kukuh Hadisantoso bersumber dari sosok sang gubernur yang akrab disapa Jokowi.

Kukuh menekankan Jokowi sudah sangat jelas menginstruksikan kepada Satpol PP agar dalam menjalankan tugas tidak lagi bertindak kasar. "Yang kita hadapi ini kan saudara-saudara kita, bukan musuh atau lawan kita," kata Kukuh mengingat pesan Jokowi saat ditemui detikcom Jumat pekan lalu. "Mereka juga bekerja untuk makan dan untuk hidup."

Oleh karena itu, kata Kukuh kembali mengingat pesan Jokowi, setiap aparat Satpol PP agar berlaku yang manusiawi, persuasif, tidak perlu pakai pentungan dan tameng. "Itu sudah saya jalankan semua. Kalau kalian lihat, pernah enggak Satpol PP pakai pentungan sekarang," tuturnya. Kukuh menegaskan, tameng dan pentungan hanya untuk membela diri jika terjadi ancaman yang membahayakan.

*****

Pendekatan Satpol PP yang lebih persuasif, menurut anggotanya, memang karena ada perintah dari pimpinan. Salah seorang anggota Satpol PP, Endang Martoni, 49 tahun, mengaku dulu mereka bersikap keras karena sistem kerja yang ditanamkan saat itu menuntut mereka untuk harus keras.

“Dahulu perintahnya lain sama sekarang, dulu setiap kita melingkar (operasi) ada pedagang langsung digaruk, diangkat. Sekarang perintahnya harus mengimbau dulu,” kata Endang saat ditemui detikcom ketika tengah berjaga di Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat sore pekan lalu.

Pria yang telah bergabung di Satpol PP sejak zaman Sutiyoso pada tahun 2000 itu mengaku tugasnya pun kini jadi terasa lebih ringan karena hampir tak ada perlawanan dari pedagang. “Biasanya (dulu) cara menertibkannya kasar, setiap pedagang juga jadi emosi karena dulu penyampaian kita juga salah," ujar Endang mengakui.

Di Pasar Minggu, Sulaiman, 36 tahun, pun mengakui banyak perbedaan saat melakukan penertiban dalam kesatuannya. Pria yang sudah 12 tahun jadi anggota Satpol PP ini mengaku dulu mereka arogan dan kasar karena faktor lingkungan.

“Kebawa-bawa sama senior yang dulu gayanya juga begitu. Pentungan kita bawa untuk geser-geser barang dagangan, dulu kalau sudah dibilang sekali dua kali tidak mau geser ya barangnya kita angkat,” kata dia kepada detikcom, Jumat siang pekan lalu.

Namun, sejak era kepemimpinan Jokowi, ada satu perubahan di tubuh Satpol PP. “Pak Jokowi bilang enggak usah main cara kasar, ya sekarang ini sudah tidak kasar lagi,” kata ayah dua anak itu. “Bapak kan pedagang, dan kita petugas tapi ini trotoar dan jalan raya untuk sarana apa,” begitu cara dia berkomunikasi dengan pedagang saat menertibkan PKL Pasar Minggu, pada Lebaran lalu.

sumber

[url]http://news.detik..com/read/2013/08/21/111039/2335989/10/dipoles-jokowi-petugas-satpol-pp-lebih-manusiawi?991104topnews[/url]
siang gan emoticon-Smilie dah banyak nih beritanya ghan
#Assalamualaikum gan, jokowi mulu gan
Quote:Original Posted By zendzzo
#Assalamualaikum gan, jokowi mulu gan



jokohok lagi jadi trendingtopic gan

emoticon-Ngakak
jokohok... hebaaaattttttt...... emoticon-Ngakak
repost gan

tadi pagi ane udah baca trit ginian