alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52138f4e1e0bc39212000001/japan-trip-summer-2--16-aug-2013
Japan Trip Summer 2 ~ 16 Aug 2013
Berawal dari gagalnya rencana training ke Jepang dari perusahaan karena hasil Medical Check Up tahun kemarin tidak bagus emoticon-Berduka (S), akhirnya saya kepikiran untuk jalan2 dengan dana pribadi ke Jepang Agustus 2013.

Setelah sukses merayu teman satu pabrik yang sedang training di jepang untuk jalan2 bareng & numpang tinggal di apatonya saat off jalan2, dimulailah proses pencarian mulai dari paspor, visa, hingga tempat-tempat yang ingin dikunjungi emoticon-Ngakak. Cari info by tanya2 temen, browsing2, baca buku mbak Claudia Kaunang, cek japan guide, cek gmap & hyperdia, dan buka2 thread agan2 di kaskus (thanks to agan2 dwar_dwer_dwor, wewintj, green_fugu, Assassin.Cross, dan agan2 lain untuk thead2 nya yang membangun), akhirnya kesampaian juga jalan2 di jepang saat musim panas, 2~16 Agustus 2013.

Japan Trip Summer 2 ~ 16 Aug 2013
Paspor+Visa, Tiket Pesawat, JR Pass Exchange, Yen

Berikut sedikit share mengenai perjalanan saya

Day 1 : 2 Agustus

Berangkat dari Sukarno Hatta, dengan penerbangan direct Jakarta – Tokyo Garuda Indonesia GA884. Kebetulan duduk deket jendela & depan-belakang-kiri ane orang jepang semua, pramugarinya juga kebagian yang orang jepang. Mungkin karena ane dikira istri penumpang di sebelah ane, atau dikira ane sudah jago bahasa jepang karena berani berangkat sendiri, ane pas ditanya2 menu makan / minum, selalu pakai bahasa jepang. Pas ga ngerti maksudnya, ane Cuma bilang “Onaji desu” (maksudnya sama kaya sebelah ane). Pas mau turun besoknya, bapak2 jepang sebelah ane bilang dalam bahasa jepang kalo bahasa jepang ane jago. Padahal dong2an n kira2 aja karena sudah lama ga belajar.

Day 2 : 3 Agustus

Setelah landing di Narita, proses imigrasi n bea cukai lancar, ketemu sama temen ane, langsung cari tempat untuk tukar JR Pass Exchange Order ke JR Pass. Karena plan jalur jalan2 yang berjauhan untuk tanggal 10~16 saja, ane ambil JR Pass ordinary untuk 7 hari saja. Engga mau rugi, he3. emoticon-Ngakak

Ane sempet deg2an juga, takut kalo nanti salah jalur kereta atau salah jalan, jadi ga nyampe ke tempat tujuan. Karena temen ane baik banget, ternyata dia sudah sewain wifi router buat trip bareng ane selama 2 minggu. emoticon-KissKata temen ane, biaya sewa wifi routernya sekitar 1000an yen per hari.

Sebelum meninggalkan Narita, ane beli pasmo dulu (kaga nemu suica) 2000 yen sekalian top up 1000 yen. Dari Narita, naik kereta jalur Keisei, turun langsung di Tokyo Skytree. Sambil nunggu dibukanya tiket untuk masuk skytree jam 17.00~17.30, nitip koper n tas di locker skytree sambil liat2 matsuri dadakan di depan skytree (ada ultraman ikutan nari bon odori), emoticon-Bingung (S)beli onigiri n minum di konbini terdekat buat makan siang, n nyicil cari2 oleh2. Setelah dapet tiketnya, langsung ambil koper n tas di locker, lalu menuju Asakusa untuk check in di Chisun Inn Asakusa. Biaya menginap per kamar untuk 2 orang sekitar 8000ribuan yen, large bed (1 tempat tidur 2 orang) & kamar mandi dalam. Check in lancar, langsung mandi n bongkar2 koper dulu sebelum pergi lagi.

Spoiler for Skytree:


Dari hotel, mampir dulu di family mart buat beli roti n air minum, jaga2 kalo pas di skytree lapar / harga makanan mahal di dalem skytreenya. Mepet jam ½ 6 sore nyampe di skytree,langsung antri masuk. Begitu masuk lift ke tembo deck, langsung disuguhi tampilan kecepatan lift n gambar2 animasi ringan. Orang jepang sendiri juga pada takjub, mungkin baru pertama juga ke sini. Di tembo deck selain bisa melihat pemandangan Tokyo, ada juga touchscreen buat liat perbedaan pemandangan waktu siang & malam atau buat zoom area, ada juga gambar waktu masih jaman edo dulu, lalu pas turun 1-2 lantai pake tangga, bisa liat pemandangan n coba jalan di atas lantai kaca (ane pertama2 ngeri, tapi akhirnya nekat juga coba jalan n berdiri di atas kaca). Di tembo deck ini ada toko souvenir, tapi jangan kalap langsung beli semua oleh2, karena pas di pintu exit nanti ada toko souvenir juga. Karena tetep lapar walau sudah makan roti, akhirnya makan kare di dalam tembo deck sebelum naik ke tembo galleria.

Naik tembo galleria, saat nyampe di sorakara point sekitar jam 8 malem, disuguhi animasi dari arah luar jendela skytree. Ane sampe sekarang masih heran, teknologi apa yang dipake.

Spoiler for Inside Skytree:


Dari skytree, sebelum balik ke inn, mampir dulu di kaminarimon buat foto2. Karena sudah malem, agak sepi, jadi lumayan bebas buat foto2, bisa sampe depan kuil, area buat berdoa, jadi engga gangguin orang yang lagi sembahyang n engga keganggu orang lalu lalang juga.

Spoiler for Kaminarimon at night:


Day 3 : 4 Agustus

Sekitar jam 8 pagi keluar dari hotel, makan dulu di matsuya. Pertama kali coba beli makanan di vending mc pake pasmo. Habis sarapan menuju kaminarimon, liat2 oleh2 di nakamise n foto2 sedikit kondisi siang (kali ini engga sampe area ibadah). Di depan kaminarimon sempet liat bapak2 orang jepang lagi mabok.

Spoiler for Asakusa di pagi hari:


Dari kaminarimon, langsung menuju tempat ngetem himiko bus. Jam 10.10 naik himiko bus ke arah odaiba. Gerakan kapalnya halus banget, engga kerasa goyang2 kaya pas naik kapal ferry dari Jawa ke Bali. Nyampe di obaiba, pertama langsung ke tempat patung liberty buat foto2. Dari sana langsung meluncur ke tempat patung gundam. Lucky, sempet liat show jam 12 siang, gundamnya gerak (walau Cuma kepalanya aja) diiringi music serta suara pilot2 gundam saat akan meluncur serta efek gas keluar dari gundamnya.

Spoiler for Odaiba:



Waktu belanja oleh2 di gundam café odaiba, sempet liat selebaran sama stempel. Kata temen ane (sudah hamper 3 tahun di jepang dan ikutan les sama sensei orang jepang, jadi lumayan lancar baca2 kanji), lagi ada event, ada 6 stempel disebar di diver city n hotel di odaiba, n kalo kita bisa Melengkapi minimal 4 stempel, bisa dapet 1 set postcard gratis, plus kalo stempel itu dibawa ke gundam café akiha, dapet tambahan postcard selembar lagi kalo kita beli makanan/minuman di situ. Mumpung sudah di sini, ya iseng2 coba sambil muter2 diver city n cari makan siang.

Siang makan di yoshinoya odaiba, menunya lebih bervariasi dibanding yoshinoya Indonesia, ada menu kare juga. Selesai makan siang lanjut kumpulin stempel lagi. Sampe bagian atas mal, dapet 5 stempel, langsung ke kasir n dikasih 1 set postcard.

Karena misi mengejar postcard gratis sudah terpenuhi, langsung berencana cabut naik kereta jalur yurikamome line, jadi berangkat ngerasain kapal, pulang ngerasain kereta, he3.

Pas jalan ke arah stasiunnya, ternyata sempet lewat Hotel Grand Pacific Le Daiba, tempat stempel terakhir. Ya sudah, sekalian stempel, buat kenang2an. Ternyata di hotel ini ada Project Room-G, kamar hotel yang bertema gundam. Ngeliat harganya miris, paling murah kamar untuk 3 orang, dengan biaya 14.900 yen per orang per malam. Langsung cabut ke arah stasiun lagi jadinya biar ga makin mupeng.

Dari odaiba, rute jalan2 berikutnya adalah akihabara. Keluar dari stasiun, langsung nyari2 posisi akb48 & gundam café. Foto2 sebentar terus ikutan antri di gundam café. Niat pengen liat2 interior di dalemnya secara langsung, sambil nukerin 1 postcard lagi, sambil makan eskrim. Ternyata ada juga orang asing pejuang stempel dari odaiba yang antri di belakang ane. Sampe di dalam, habis pesan menu, bayar di kasir, n dapet postcard terakhir, ijin ke mbak2nya buat foto2 interiornya n ternyata diijinin! Super girang deh ane. Setelah puas di gundam café, jalan2 sebentar di akiha, Sempet bingung juga karena liat banyak orang jalan kaki di jalan raya. Pas inget2 lagi, hari ini hari Minggu, mungkin semacam car free day gitu kali ya. Foto2 deh jadinya.
Setelah puas foto2 n nemuin gantungan hp yotsuba buat oleh2 adek ane, langsung cabut ke shibuya.

Spoiler for Akihabara:


Di shibuya foto2 sebentar di hachiko n shibuya cross. Ada 2 cross yang jadi spot foto2 ane n temen ane, 1 di depan 109 for men, satu lagi di 109. Di shibuya selain foto2, agendanya belanja kaos di uniqloo buat oleh2 ortu n nebeng makan malem di sukiya. Dari shibuya meluncur ke stasiun Tokyo buat foto2 pemandangan stasiun Tokyo waktu malem.

Spoiler for Shibuya:


Pas di stasiun Tokyo, sempet liat ada stempel. Ternyata di beberapa stasiun n tempat wisata di jepang (waktu di sytree sebelumnya juga ada pas keluar dari skytree), ada stempel khas tempat tersebut. Mungkin buat kenang2an kali ya. Ane ikutan ambil stempel deh, niatnya ntar kalo ga sengaja nemu stempel di stasiun/tempat wisata, bisa buat kenang2an gratisan gitu, he3. Karena sudah malem (jam 9 lewat), Stasiun Tokyo tujuan jalan2 terakhir hari ini. Balik ke inn buat istirahat jadinya.

Spoiler for Stasiun Tokyo:


Day 4 : 5 Agustus

Akhirnya yang paling ane tunggu buat spot jalan2 di Tokyo & sekitarnya terlaksana hari ini. Museum Ghibli di Mitaka! Karena dapet tiket masuk jam 12 (atas jerih payah temen ane pesen jauh2 hari, itupun niatnya ngincer jam 10 pagi, tapi sold out, padahal kan buat hari kerja, bukan sabtu/minggu), jadi hari ini bisa agak santai paginya. Check out dari hotel, sarapan (lagi) di matsuya, terus meluncur ke mitaka.

Ane jadi bersyukur karena temen ane dapet tiket jam 12, jadi engga kelewat buru2, mengingat sehari sebelumnya menjelajah banyak tempat, lumayan pegel. Di stasiun mitaka, ane pertama kali liat ada vending mc touchscreen. Sempet iseng coba juga, beli pake pasmo. Dari stasiun naik bus yang langsung ke studio ghibli.

Spoiler for Stasiun Mitaka:


Sampainya di ghibli, foto2 sebentar dari luar, terus antri masuk. Sempet ditanya yang jaga kasir, datang dari Negara mana, temen ane langsung jawab kalo dari Indonesia (pake bahasa jepang tentunya). Pas dikasi tiket yang dari potongan reel film, dikasi taw kalo bisa titip tas di loker, n nanti uangnya balik pas loker dibuka, dikasi taw juga kalo di area dalam gedung ga boleh foto2, tapi kalo di luar area boleh. Begitu nyampe di dalem, temen ane nyadar kenapa ga boleh foto2. Kalo boleh foto2, jadinya bukannya malah menikmati suasana di dalem, tapi malah jadi sibuk foto2 n rekam video sendiri2, Jadilah di dalem balik jadi anak kecil lagi, menikmati suasana n pemutaran film ghibli.

Spoiler for Ghibli Mitaka:


Begitu nemu spot keluar gedung (ada banyak pintu keluar gedung untuk menuju open area yang masih termasuk area ghibli, bukan pintu exit), langsung deh pada keluarin kamera buat foto2. Karena keasikan di dalam n males jalan pas panas, jadinya ½ 4 deh baru keluar dari ghiblinya.

Dari Ghibli menuju ke shin yokohama. Niatnya di yokohama mampir ke museum ramen n china town, tapi karena perkiraan waktu terlalu malem, jadinya Cuma mampir ke museum ramen aja. Pas masuk ane kirain bangunannya memang sudah tua, tetapi ternyata memang didesain oldtown gitu (terbukti dari toiletnya yang bagus). Selain makan ramen, sempet sekilas liat pertunjukan kendama. Kata temen ane, pertunjukannya ganti2. Dulu pas dia ke sini sendirian, suguhannya musik.

Spoiler for Yokohama Ramen Museum:


Dari Shin Yokohama, tujuan ke Hamamatsu naik Shinkansen Kodama. Karena JR Pass ane belum aktif tanggal segini, beli tiket jadinya. Reserved seat habis, jadinya pake unreserved seat. Pas naik, kursinya penuh semua, perkiraan temen ane, penuh pas di Tokyo. Untungnya di tengah jalan, setelah berhenti beberapa stasiun, ada kursi kosong. Lumayan buat ngurangin lelah. Sampai Hamamatsu, mepet banget dapet bus terakhir ke apato temen ane. Super lucky lah

Day 5~8 : 6~9 Agustus

Karena Selasa~Jumat temen ane kerja, jadinya ane stay di apatonya. Lumayan numpang nyuci2 baju, karena ane bawa baju engga terlalu banyak, biar ga kelewat besar n berat kopernya.

Di sini ane ngerasain kehidupan gaya jepang. Desain rumah minimalis tapi tahan gempa. Toilet n kamar mandi dipisah, jadi gimanapun harus diusahakan tetep kering toilet n lantainya (engga ada lubang air di lantai, jadi ga boleh kelewat becek). Penggolongan dan pembuangan sampah lebih teratur lagi dibanding di stasiun n tempat umum (ane ga lulus2 buat urusan sampah rumahan ini, he3), ngerasain internet supercepat dibanding di Indonesia, bisa donlod torrent bareng streaming youtube tanpa lag.

Ane sempet diajak belanja juga di supermarket yang jual makanan n minuman, liat diskon makanan pas hampir jam tutup toko, sistem di kasir yang beda dari Indonesia (petugasnya masukin lagi belanjaan ke keranjang, lalu ada meja khusus buat pembeli mindahin belanjaan dari keranjang ke kantong plastic atau ecobag). Sempet liat2 di toko 100 yen lokalan juga, nemu chokobi nya si shinchan juga di situ.

Spoiler for Chocobi:


Temen ane pernah sekali ajakin tabehoudai (all you can eat, mirip h@n*masa) di Hamamatsu, Nama tempatnya Viking, kalo dengan lafal lidah jepang, jadinya 'baikinggu'. Nyampe di tempat makannya, ane kaget, ternyata engga Cuma yakiniku aja, tetapi ada juga sushi, kare, cream soup, gorengan2, nasi goreng, takoyaki, kue2, pudding, permen kapas, es krim, dll. Lebih beragam dibanding H@n*masa. Waktu makannya 2 jam dengan biaya dinner 1900 yen per orang, kalo siang katanya bisa dapet lebih murah. Menurut cerita temen ane, kenapa yang jualan tabehoudai gini engga pernah rugi, karena orang jepang itu pas ngumpul2, lebih banyak ngobrolnya dibanding makannya. Kayanya sih pengalaman pribadi pas party sama temen2 jepang tempat dia training. Jadi deh ane kekenyangan pas habis tabehoudai (itupun es krim ga sempet dicoba karena sudah kekenyangan).

O, ya, sistem bus di Hamamatsu punya ic card sendiri, ga bisa pake pasmo/suica. Kalo mau bayar pake uang (harus uang pas), pas naik ambil nomor tiket, terus pas turun cocokin nomor tujuan tiket n harganya. Kalo ga punya uang pas, ga perlu khawatir gan, karena di dalam bus disediain mesin buat tukar uang receh. Karena temen ane sudah pake ic card, pas turun tinggal bilang 2 orang, jadi disetting petugasnya biar bisa kepotong buat 2 orang.
Day 9 : 10 Agustus

Hari ini mulai liburan natsu yasumi. JR Pass nya sudah bisa dipake. Jadinya bisa jalan2 sekitar Hamamatsu naik kereta. Siangnya ke Hamanako naik bus, buat main ke Orgel museum.

Di orgel museum, dipertunjukkan orgel2 dari masa ke masa. Ternyata ada juga versi ramenya, engga cuma kaya music box ukuran kecil atau besar yang biasa dilihat, tapi versi lengakp kaya konser (banjo, piano, triangle, dkk dalam 1 kotak besar), ada juga music box yang nyambung dengan sistem gerak mekanik. Saat di bagian atas, bisa lihat show lonceng2 yang memainkan nada setiap jam sekali. Sayang penjelasan & peragaan di museum dalam bahasa Jepang, jadi engga terlalu banyak yang ane tangkap kalo temen ane engga batu terjemahin n jelasin.

Spoiler for Hamanako:


Dari Hamanako, lanjut ke Fukuroi, naik kereta dari Hamamatsu eki. Kata temen ane, ane beruntung banget, karena di fukuroi ada acara hanabi, sekitar 25ribu kembang api diluncurkan dari jam 7~9 malem. Ternyata kembang api berbentuk itu engga cuma di anime2 aja. Kemarin sempet liat kembang apinya bisa berbentuk2 payung, mr. smile, hati, bunga, dll. Baru kali ini ane liat kembang api kaya gitu secara langsung.

Spoiler for Fukuroi Hanabi:


Setelah selesai nonton hanabi, segera balik ke apato untuk packing + istrirahat karena 4 hari ke depannya perjalanan panjang.

Day 10 : 11 Agustus

Dari Hamamatsu berangkat ke Shin-Osaka naik shinkansen kodama, berangkat sekitar jam 7an pagi, sambil berharap bisa dapet tempat duduk karena lagi2 ga dapet reserved seat. Untungnya ada kursi kosong, lumayan, bisa duduk sambil tidur2 sebentar karena masih ngantuk.

Setelah sampai di Shin-Osaka, agenda pertama beli icoca card (bisa dipake juga buat naik tram di Hiroshima) terus pesen tiket shinkansen & express untuk tujuan hari2 berikutnya, biar bisa pesen reserved seat (rute Shin Osaka - Tottori & Tottori – Hiroshima). Ternyata dari Shin Osaka ke Tottori sudah penuh reserved seatnya, jadi terpaksa untung2an. Rute Tottori – Hiroshima dapet tempat duduk.

Setelah kelar urusan tiket, langsung ke hotel shin Osaka untuk titip tas dulu karena belum jam check in. Harga kamar untuk 2 orang, kamar mandi dalam, large bed sekitar 8ribuan yen juga, mirip2 di chisun inn asakusa, tetapi ukuran kamar sedikit lebih lega, bisa lebih leluasa buat bongkar2 koper. Kelar titip barang, langsung deh cabut buat jalan2. Kesan pertama di Osaka, wilayahnya tidak sebersih di Tokyo, yokohama, n Hamamatsu. 1-2 kali sempet liat sampah atau punting rokok di jalan.

Dari Shin Osaka, tujuan pertama ke Universal Studio Japan. Niatnya di sana mau foto2 deket globenya aja n ke Osaka takoyaki museum. Berhubung nyampe di USJ sudah jam ½ 12 siang, jadinya engga ke museum takoyaki dulu, tapi makan di Sizeria karena butuh makan nasi. Kelar urusan perut, liat2 souvenir di Jump Shop n tempat jual Marchendise USJ, baru foto2 di deket globe USJ. Karena perut masih kenyang, engga makan takoyaki dulu. Liat2 sebentar di Osaka takoyaki museum, terus cabut. Pikirnya ntar sore atau malem aja balik kalo mau makan takoyaki.

Spoiler for USJ:


Next destination naik kapal2an Santa Maria di Osakako (Satu kompeks sama kaiyukan Aquarium, ferris wheel, n pusat belanja). Pas nyampe ternyata jam 2 lewat sedikit, kapal jam 2 sudah keburu berangkat. Jadinya antri tiket buat jam 3 sore. Sambil kill time, bisa lihat2 street performance di pelatarannya kaiyukan. Jam 3 kurang 15 menit langsung antri buat masuk ke kapal. Mumpung naik replika Kapal Colombus, puas2in foto di dalam n luar kapal, sambil menikmati angin laut. Kelar naik kapal2an, beli es krim dulu sambil liat street performer lagi. Badan sudah kerasa lumayan cape padahal baru jam 4an sore. Maklum, karena sehari sebelumnya sampe malam nyampe apatonya n harus bangun pagi2 biar bisa naik shinkansen jam 7an pagi, badan lumayan drop.

Spoiler for Santa Maria:


Karena liat jam, agak ragu2 juga mau ke Osaka Castle apa engga. Hari biasa kan tutup jam 5 sore. Jadinya meluncur ke sana sambil untung2an. Siapa tahu karena musim liburan musim panas, jadi buka lebih lama karena banyak pengunjung. Kalo nyampe sana sudah tutup, ya foto2 dari luar aja niatnya. Dari Osakako lewat Chuo Line ke Morinomiya. Dari morinomiya jalan kaki ke Osaka Castle. Sempet liat ada keramaian juga, sepertinya lagi pada antri masuk acara dance2 gitu. Nyampe Osaka Castle jam ½ 6 sore, langsung Tanya tutup jam berapa, ternyata tutup jam 7. Jadinya antri beli tiket n masuk ke dalam. Di dalam Cuma ½ jam aja, terus keluar.

Spoiler for Osaka Castle:


Dari Osaka Castle, langsung menuju ke Shin Osaka karena kondisi badan sudah tidak bisa ditolerir. Sebelum menuju hotel, makan malam dulu di matsuya (baik di asakusa n shin Osaka lokasinya strategis, begitu keluar stasiun langsung ketemu aja). Pas nyampe hotel, ternyata tas n kopernya sudah dimasukkan ke kamar, lumayan, ga perlu nenteng2 lagi. Setelah mandi, langsung tidur nyenyak karena kecapean.

Day 11 : 12 Agustus

Sebelum melanjutkan perjalanan, beli tiket shinkansen lagi dulu buat balik dari Hiroshima ke Hamamatsu. Tujuan Hiroshima – Shin Osaka engga dapet reserved seat, tapi dari Shin Osaka – Hamamatsu dapet reserved seat. Dari Shin Osaka ke Kyoto, naik kereta Express. Di kereta nemu bangku yang bisa dibuka hanya di luar jam2 sibuk. Lumayan bisa duduk2 dulu. Sesampainya di Stasiun Kyoto, langsung beli one day bus pass dulu seharga 500 yen, baru masuk lagi ke dalam buat naik kereta lagi ke arah inari.

Sesampainya di inari, langsung masuk ke fushimi inari taisha, nyari2 gerbang warna merah yang berjejer2. Sambil foto2, naik ke atas juga, nyampe di point check no 1. Sebenernya sih sempet kepikiran naik sampe paling atas, tapi melihat jalur di point check no 1 ini, kayanya bakal makan waktu seharian, jadinya langsung turun sambil liat2 oleh2. Dari inari, balik ke stasiun Kyoto naik kereta. Begitu nyampe di stasiun, naik dulu ke atas, liat taman n foto2 pemandangan sekitar stasiun dari atas. Selesai foto2, makan ramen dulu sebelum keluar stasiun.

Spoiler for Fushimi Inari:


Keluar dari stasiun, langsung antri nunggu bus ke kiyomizudera. Nyampe di kiyomizudera, isinya jalan nanjak n tangga. Dengan ini saya nobatkan Kyoto sebagai kota sejuta tangga. Di Fushimi Inari tangga, di stasin ada banyak tangga juga, di sini juga, he3. Walau cape2 naik ke atas, worthed lah. Bisa liat pemandangan bagus, liat lokasi batu cinta n air pancuran yang bisa diminum kaya di manga2 n anime2. Pas turun, sambil liat oleh2, nyari2 tusuk konde juga. Gara2 liat anime kiniro mosaic, jadi pengen pake tusuk rambut juga walau rambut cuma dikuncir.

Spoiler for Kiyomizudera:


Dari kiyomizudera naik bus kea rah Gion. Sesampainya di Gion, segera meluncur dulu ke Tsujiri buat nyobain es krim matcha. Tempatnya mudah dikenali, samping family mart n pasti ada antrian orang banyak. Pelayanannya bagus, yang antri di luar karena kepanasan, dibagiin handuk yang sudah didinginkan buat ngurangin panas. Tokonya terdiri dari 3 lantai. Lantai 1 tempat beli oleh2 n es krim matcha biasa. Lantai 2 n 3 buat beli matcha parfait n snack2 lain yang makan di tempat. Begitu sampe gilirannya duduk n pesen, langsung pilih yang special. Enak banget.

Spoiler for Tsujiri Gion:


Kelar makan es krim, jalan2 di hanami koji gion, sempet 2x liat geisha/maiko (ane ga bisa bedainnya), sayangnya ga sempet ambil fotonya. Selepas jalan2 di gion, langsung antri tunggu bus kea rah stasiun. O, ya, perlu cek jadwal bus juga pas jalan2 di kyoto, karena mulai sore/malam ternyata beberapa jalur bus tidak beroperasi (waktu ane n temen nunggu bus, ternyata bus no 100 sudah ga jalan).

Spoiler for Gion:


Dari Stasiun Kyoto, naik kereta express lagi kea rah stasiun Osaka. Turun di Stasiun Osaka, rekam video sebentar di monumen jam air, terus ke umeda sky building. Padahal sudah jam 9 malem, tapi antrinya luar biasa. Pemandangannya lumayan bagus, Cuma agak susah ambil foto karena gelap. Dari sini balik ke stasiun Osaka buat meluncur ke stasiun shin Osaka. Sebelum pulang lagi2 makan di matsuya, untung buka 24 jam, he3.

Spoiler for Umeda Sky Building:


Day 12 : 13 Agustus

Hari ini bangun pagi terus check out, meluncur ke Tottori naik Super Hakuto. O, iya, sekedar informasi, karena Super Hakuto lewat jalur non JR juga, buat pengguna JR Pass waktu pemeriksaan tiket di atas kereta akan kena charge tambahan. Charge untuk reserved n non reserved seat berbeda (tentu saja lebih mahal untuk reserved seat). Kalau tidak salah ingat, sekitar 1770 yen untuk reserved seat. Unreserved kenanya masih sekitar 1000yenan lebih juga.

Sampai di tottori, langsung cari locker. Karena Stasiun kecil (kota kecil juga), disarankan jangan bawa2 koper ukuran besar, karena jumlah locker ukuran besar cuma sedikit n sering penuh. Ane bawa koper ukuran kira2 20 inchi, muat masuk locker ukuran kecil. Dari stasiun langsung jalan ke arah bus stop, cari bus ke arah observatory sand dunes.

Sesampainya di tempat tujuan, langsung beli makan siang dulu, baru muter2. Dari observatory, naik semacam ropeway ke sand dunes, lalu dari situ jalan kaki kea rah museum pasir. Tema museum pasir tahun ini Asia Tenggara, dan ada juga karya dari budaya Indonesia, walaupun artisannya tidak ada yang dari Indonesia.

Budaya Indonesia yang dijadikan “galeri pasir” adalah Candi Borobudur, Wayang Kulit, Sawah Bali, n Satwa Hutan. Ada juga karya Negara Asia Tenggara Lain seperti Angkor Wat, Tarian Thailand, dsb. Di luar galeri juga ada karya bertema Afrika, lalu kalau naik ke atas, ada lonceng yang bisa dibunyikan. Darii museum, jalan kaki lagi ke sand dunes, foto2 sebentar, naik ropeway lagi. Ternyata di arah balik ropewaynya, difoto terus fotonya dijual buat kenang2an.

Spoiler for Tottori:


Dari observatory, naik bus ke arah stasiun lagi, mampir ke minimarket sebentar buat beli snack2 ringan buat perjalanan ke Hiroshima. Dari Tottori naik Super Hakuto, transfer dulu di Himeji untuk pindah ke shinkansen sakura arah Hiroshima.

Nyampe hiroshima malem, nyari2 tram ke arah hotel. Untungnya bisa pake icoca buat bayar ongkos tram. Turun ke tram stop terdekat (ane ga apal namanya, temen ane cek jalur lewat gmap, ka nada wifi router), langsung lanjut jalan kaki ke hotel senjour fujita.

Nyampe di hotel langsung check in, biaya per malam untuk 2 orang, kamar mandi dalam, big bed, sekitar 7ribuan, hamper 8 ribu yen. Sekilas dari depan pintu kamar, mirip apato. N begitu masuk ke dalam, memang mirip apato 1 kamar, minus dapur. Toilet n kamar mandi dipisah, di kamar selain ada tempat tidur, ada sofa kecil buat duduk2 sambil nonton tv juga. Worthed lah.

Karena lapar, sebelum tidur, mampir ke restoran hotel dulu buat makan. Ane langsung pesen okonomiyaki, khasnya Hiroshima. O, ya, okonomiyaki khas Hiroshima biasanya ada udon / mi soba juga, lebih rame n lebih besar juga, jadi kenyang walau Cuma makan okonomiyaki aja (wajar, harganya seribuan yen). Perut sudah kenyang, langsung mandi n tidur, siapkan fisik untuk perjalanan besoknya.

Day 13 : 14 Agustus 2013

Check out jam 9 pagi dari hotel, naik tram ke stasiun buat nitip tas n koper di locker stasiun, lalu cabut lagi naik tram ke bomb dome. Di bomb dome foto2, sempat lihat ada kakek2 survivor bom atom yang menceritakan kejadian sekitar bom atom di Hiroshima, baik yang masuk & tidak masuk media. Dri situ jalan2 ke area peace memorial, lalu siangnya jalan2 ke arah downtown, lalu makan okonomiyaki (lagi) di daerah Okonomimura.

Spoiler for Hiroshima:


Dari sekitar bomb dome, naik tram ke arah jr ferry menuju miyajima. Karena keterbatasan waktu, di miyajima cuma sempat lihat2 di Itsukushima shrine saja. Sayang sekali tidak bisa explore ke area lain. Dari miyajima balik ke stasiun Hiroshima untuk kembali menuju Hamamatsu.

Spoiler for Miyajima:


Day 14 : 15 Agustus

Karena hari terakhir sebelum pulang, aktivitas terpusat keliling2 sekitar hamamatsu eki sambil cari2 oleh2 dan juga packing. Untuk Hamamatsu sendiri, karena terkenal dengan belutnya, misal ada agan2 yang berminat buat beli oleh2 khas Hamamatsu, bisa coba beli unagi pai.

Spoiler for Hamamatsu:


Day 15 : 16 Agustus (Last Day)

Dari Hamamatsu naik Shinkansen hikari jam 7an pagi, turun di Tokyo untuk transfer ke NEX menuju terminal 1 Narita. Check in dibantu temen ane, terus sebelum imigrasi, sempet foto dulu di vending mc coca cola, unik karena bentuknya mirip kaleng coca cola raksasa. Dari narita naik penerbangan GA885 menuju Soeta. Bye2 Japan, semoga bisa ke sana lagi di lain kesempatan.

Spoiler for NEX:


Sedikit saran musim panas dari ane
1. Bawa payung lipat kecil, walau tidak dipakai saat hujan, bisa dipake juga buat melindungi dari terik sinar matahari.
2. Bawa sunblock untuk mengurangi gosong di kulit
3. Usahakan jangan bawa koper extra besar, ukuran 20 inchi kira2 cukuplah, karena bisa masuk locker ukuran kecil (jumlah locker ukuran besar tidak terlalu banyak di stasiun2 kecil) n tidak ribet saat harus gotong2 naik turun tangga
4. Bawa kipas lipat, lumayan buat kipas2 karena kepanasan
5. Buat para sista / aganwati, usahakan cek siklus haid dari 2-3 bulan sebelumnya. Mepet2nya sebulan sebelumnya. Kalau perkiraan saat pergi pas jatah mens, ada baiknya konsultasi ke dokter kandungan untuk memajukan / memundurkan jadwal mens. Ga asik banget, sudah panas2, kurang darah pula.
6. Buat para pengguna JR Pass, terutama saat peak season / musim liburan, ada baiknya pake reserved seat untuk memastikan pasti dapat tempat duduk, mumpung tercover oleh JR Pass. Resikonya agan perlu disiplin sama waktu biar ga ketinggalan shinkansen.

Sekian report perjalanan ane. Untuk estimasi budget, sambung di post 3 y gan. semoga bisa semakin menyemangati agan2 n aganwati2 yang laen buat mewujudkan impian ke jepang.
Estimasi Biaya

Di sini saya tulis estimasi ya gan, karena saya itung2annya pas mau berangkat, buat ngitung berapa yen yang perlu dibawa. Angkanya mungkin ga tepat 100%, karena kalo sudah pake ic card (suica/pasmo/icoca/ lain2), kan kecenderungannya engga ngitungin per yen lagi, tapi kalo sudah hampir habis, ya isi lagi. Saya tulis global saya, tidak saya jumlah, siapa tahu bisa dimodif sana sini sama agan2 (misal budget pesawat, perlu JR Pass apa engga, mau nginep di mana, dll).

PP Jakarta-Tokyo (Garuda Ind) => Rp 8,1 juta
=> yang mau murah, bisa diakalin naik LCC / cari tiket promo saat of season

JR Pass 7 days ordinary => 28.300 yen
=> harga tidak dicantumkan dalam rupiah, karena beda rate, berubah ntar. kalau tidak banyak pindah2 kota yang jauh2, bisa dihitung lebih enak naik willer / beli JR Pass. Kalau agan cuma di 1 kota saja, engga perlu JR Pass.

Hotel => sekitar 8000 yen/malam untuk 2 orang
=> baik chisun inn asakusa, hotel shin osaka, n senjour fujita hiroshima sekitar segitu gan kalo untuk 2 orang, large bed, kamar mandi dalam, ada kulkas kecil juga. Kalo sekamar untuk 2 orang diisi 1 orang aja, kata temen ane kenanya sekitar 5000an yen per orang per malam. Ketiga hotel itu bisa pesen tanpa harus punya credit card, secara yang pesen temen ane, n dia gapunya cc.

Makanan =>150~1900 yen
=> untuk makanan, menyesuaikan kapasitas perut n dan selera agan2 ya. onigiri per bijinya sekitar 150 yen. ane biasa beli 2 buat makan di jalan. kalo makan di tempat semacam yoshinoya (ane sebut duluan karena di indonesia banyak cabangnya, jadi lebih gampang bayangin jenis makanannya), matsuya, n sukiya, biasanya bisa dapet seharga 400~1000an yen, tergantung porsinya n jenis makanannya. Dulu ane makan ramen sekitar 1000an yen. pas makan okonomiyaki di hiroshima, sekitar 1300an yen (porsinya besar kok gan, pasti kenyang karena ada mi atau udon, pilih mana yang mau dimasukkan ke okonomiyakinya. okonomiyaki di luar hiroshima sepertinya tidak pakai mi / udon). Untuk tabehoudai (all you can eat), waktu itu ditraktir temen ane sekitar 1900 yen per orang di hamamatsu. Untuk sodara2 yang muslim, agak aware ya dengan makanan, karena ada beberapa makanan yang mengandung babi.

Air minum => 0~200 yen
=> kenapa ane tulis dari 0 yen? karena air keran di jepang rata2 bisa diminum. tapi kalau ada tulisannya tidak bisa diminum, jangan nekat ya gan. untuk vending mc, harga mulai dari 100 yen untuk botol kecil hingga 180 yen untuk botol sekitar 500 ml. di konbini ada juga air putih 2 literan, ane lupa harganya berapa, tapi kayanya sekitar 100-150 yen deh.

Tiket Masuk
=> Tidak semua tempat perlu tiket masuk gan. Kalo pengen irit budget, bisa cari tempat tujuan yang free admission atau engga masuk ke dalam, tapi cuma foto2 di luar (contohnya pas di USJ emoticon-Big Grin) jadi mau tempatnya masih buka atau sudah tutup, bisa numpang foto2.

Skytree : Tembo Deck 2000¥ & Tembo Galleria 1000¥
Ghibli Museum Mitaka (Perlu beli tiket lewat mesin tiket di Lawson sebelumnya) : 1000 ¥
Ramen Museum : 300¥
Kanzanzi Ropeway PP & Music Box Ticket : 1400¥
Santa Maria Cruise (Day Cruise) : 1600¥
Osaka Castle : 550¥
Umeda sky building : 700¥
Kiyomizudera : 300 ¥
Tottori Sand Museum : 600¥
Itsukushima Shrine : 300¥

Oleh2
=> Buat temen2 kantor, ane budget 2000¥ gan. Walau budget cekak, biar bisa kasi oleh2 ke banyak orang, paling gampang kasi makanan / minuman sachet. Coklat meiji 1 pack isi 30 pcs, kit-kat mini aneka rasa, permen2, kue beras, kue2 mini, matcha sachet bisa jadi pilihan.
=> Buat keluarga & diri sendiri (jangan lupa kenang2an buat diri sendiri ya, walau cuma dikit), biar agak special, selain makanan buat rame2, bisa dikasi juga gantungan hp, gantungan kunci, sumpit, hand towel, kaos, topi, eco bag, pajangan, dll. Kalo low budget, bisa cari oleh2 di 100¥ shop. Kalo mau agak mahalan (250¥ ~ tak terhingga mahalnya), bisa beli di tempat wisata atau bandara. Misal waktu agan jalan2 padat, solusi terakhir bisa beli di bandara. Setelah lewat imigrasi, di free duty area narita ane sempet liat ada toko yang nyantumin free tax pake bahasa inggris gede2. Budget oleh2 buat keluarga engga ane cantumin ya gan, secara ane keluarga besar, ntar agan2 bingung, kok buat oleh2 aja abis sampe segitu.

IC Card => 2000¥ / card (500¥ deposit, 1500¥ bisa digunakan untuk transaksi)
Untuk mempermudah dan mempercepat proses transportasi by train / subway dalam kota, ada baiknya beli ic card, jadi tidak perlu antri beli tiket n cek2 harga tiap perjalanan. Tinggal isi ic cardnya, kalau kira2 saldonya sudah mepet, tinggal isi lagi. IC card bisa juga dipake buat belanja di vending mc, kios, n buat bayar locker yang ada tanda ic card.
Wilayah tokyo bisa dengan suica / pasmo dan wilayah osaka sekitarnya bisa dengan icoca. Sebenarnya untuk jalur train & subway di kota2 besar seperti Tokyo & Osaka, kita bisa menggunakan 1 ic card saja, tidak perlu beli suica/pasmo & icoca. Akan tetapi, karena ane ke Hiroshima juga, jadi ane beli icoca untuk trip di osaka & hiroshima, jadinya punya pasmo n icoca deh. Sebaiknya ic card apa yang dibeli menyesuaikan tempat tujuan agan2. Kabarnya sih kalau ada sisa saldo, sisa saldo n deposit bisa diuangkan lagi. Kalau saldo agan lebih dari 500 yen, kena charge 200 yen. Punya ane ada sisa beberapa ratus yen tapi engga ane uangkan lagi, sapa taw ntar ada kesempatan buat jalan2 n bisa dipake lagi. IC card baru hangus kalo engga dipake dalam jangka waktu 10 tahun.
O, ya, khusus bus di kyoto, engga bisa pake IC Card. Mendingan beli 1 day bus pas seharga 500yen buat jalan2 keliling kyoto naik bus. Ingat batas area busnya ya gan. Arashiyama di luar area, jadi harus bayar biaya bus terpisah atau naik kereta aja. Fushimi Inari naik kereta, bisa pake ic card.

Transportasi
=> Untuk transportasi, cara paling mudah untuk cek jalur dari satu posisi ke posisi lain ya lewat google map. Atau yang hafal stasiun terdekat tempat awal dan tujuan kita, atau mau compare jalur dan harga, setelah buka google map, bisa cek ulang rute stasiun awal akhir, bisa cek di Hyperdia. Selain itu, untuk review tempat wisata dan juga cara mencapainya, bisa cek di Japan Guide.
=> Ongkos ane spoiler ya gan. Sebenernya engga boleh distribusi printscreen dari hyperdia, tapi paling gampang jelasin ya dari printscreennya. emoticon-Stick Out Tongue

Spoiler for Transportasi Tokyo:


Spoiler for Transportasi Hamamatsu:


Spoiler for Transportasi Osaka & Kyoto:


Spoiler for Transportasi Tottori-Hiroshima-Miyajima:


Spoiler for Narita:


Karena banyak yang tanya ane habis berapa, ane spoiler ya gan.

Spoiler for Total biaya yang ane keluarkan:


Harap diingat, pengeluaran tiap orang bisa beda2, tergantung selera masing2 ya gan.
emoticon-Kiss

Sample pembuatan itinerary dari ane, dari newbie untuk newbie emoticon-Malu (S)

Sample surat referensi kantor untuk pengurusan visa

Map dalam Bahasa Inggris

Berikut ane share map2 yang menemani perjalanan ane gan.
Khusus yang Osaka, langsung ke situs Osakanya ya, karena selalu update.

Tokyo Train & Subway Map
Osaka Map & Guidebook Download
Kyoto Bus Navi
Kyoto Train & Subway Map
Hiroshima & Miyajima Map

Sekian gan dari ane. Semoga bisa menyemangati agan2 lain yang pengen ke jepang. Paspor masih blank pun bisa ke jepang. Kalau ada salah2, ane mohon maaf ya. Buat Sharingan dari agan2 laen, ane taruh di bawah.
emoticon-Shakehand2

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Sharingan dari agan2 lain
Searching Hotel di Jepang
mantap gan emoticon-thumbsup
nanti fotonya tambahin ya gan,penasaran ghibli dalemnya kayak apa aja emoticon-Big Grin
mantap gan... klo bisa d tambahin lg poto2 nya... btw total nya habis brp gan??
mantabbb...budget kira2 berapa gan ?? PM in dunk hehehee emoticon-Toast

emoticon-Blue Guy Cendol (L)emoticon-Blue Guy Cendol (L)emoticon-Blue Guy Cendol (L)
Quote:Original Posted By ngeeek
mantap gan emoticon-thumbsup
nanti fotonya tambahin ya gan,penasaran ghibli dalemnya kayak apa aja emoticon-Big Grin


Ok gan, tapi sabar ya, biasa, inet rakyat, lelet. emoticon-Sorry

Quote:Original Posted By maxcaliber
mantap gan... klo bisa d tambahin lg poto2 nya... btw total nya habis brp gan??


Quote:Original Posted By oodhiee
mantabbb...budget kira2 berapa gan ?? PM in dunk hehehee emoticon-Toast

emoticon-Blue Guy Cendol (L)emoticon-Blue Guy Cendol (L)emoticon-Blue Guy Cendol (L)


Budget rencananya saya masukin ke post no 3. Yang pasti kalo saya sendiri overbudget, tapi puaslahm bisa ke banyak tempat. Yang pasti sih asal ada niat & usaha semua pasti bisa gan.

emoticon-Shakehand2

mantab gann emoticon-thumbsup

itu buffet ny brp tuh abis nya gan per orang??menu nya banyak??nama buffet ny apa itu gan ??
keren nich trip-nya.... emoticon-thumbsup

boleh tanya ya, kebetulan ane bakal pake GA884 juga nich tahun depan.....

ngurus imigrasi sama ambil bagasi perlu berapa lama ya di Narita.... supaya tahu sekitar jam berapaan bisa keluar dari narita airport....

sewaktu car free di akihabara, apakah ada cosplay?

Update

Quote:Original Posted By eddyhan
mantab gann emoticon-thumbsup

itu buffet ny brp tuh abis nya gan per orang??menu nya banyak??nama buffet ny apa itu gan ??


buffet yang di hamamatsu? ane kurang begitu paham gan, cuma diajak, dibayarin, terus terima tinggal makan aja, he3. emoticon-Malu (S)
yang ane inget, dari apato temen ane, naik bis, habis turun dari bis, jalan dikit ampe perempatan, terus nyeberangnya lewat underpass. habis itu masih jalan kaki lagi sekitar 30menit ampe sejam, sempet lewatin pachinko juga.
sekilas pernah ditunjukin situsnya sama temen ane. buat sarapan, makan siang, n dinner, beda harga. tutupnya sekitar jam 10 malam kalo ga salah. ane waktu itu makan dari jam 7-9 malem. minumnya biar ga bayar, pake kartu yang distempel2 gitu.

UPDATE GAN!
Nama tempat tabehoudainya 'Viking', kalo pake lafal lidah jepang, jadinya 'baikinggu', buat dinner 1900 yen per orang, kalo pas siang bisa lebih murah. ni baru aja dapet info dari temen ane. Semoga membantu ya gan.

Quote:Original Posted By axic99b
keren nich trip-nya.... emoticon-thumbsup

boleh tanya ya, kebetulan ane bakal pake GA884 juga nich tahun depan.....

ngurus imigrasi sama ambil bagasi perlu berapa lama ya di Narita.... supaya tahu sekitar jam berapaan bisa keluar dari narita airport....

sewaktu car free di akihabara, apakah ada cosplay?


Makasi banyak gan.
prosesnya dari turun pesawat ampe keluar cepet kok. ane sekitar 1/2 jam waktu itu (sambil nunggu bagasi, ke toilet dulu). ane yang lama nukerin jr pass nya, antri panjang euy, bisa ampe sejam lebih. kalo mau agak aman, kasi aja tenggang waktu sejam, misal nanti perlu proses beli2 pasmo/suica, beli tiket kereta, baca2 jalur, atau ambil selebaran2 peta n petunjuk wisata gratis gitu.

Pas car free, ane ga sempet liat ada yang cosplay kalo di akiha. busananya rata2 normal/stylish semua. Mungkin di harajuku kali ya yang ada cosplay/dandanan rame. secara ane belum sempet ke harajuku n shinjuku (di shinjuku cuma transfer kereta di stasiun).


Liburan musim panas yang menyenangkan kalaw kesana emoticon-Ngakak

tambahin foto japanese girlsnya dong gan emoticon-Matabelo
ane suka penasaran sama sifat dan kebiasaan orang2 disana
Quote:Original Posted By charmifune
Liburan musim panas yang menyenangkan kalaw kesana emoticon-Ngakak

tambahin foto japanese girlsnya dong gan emoticon-Matabelo
ane suka penasaran sama sifat dan kebiasaan orang2 disana


Iya gan, menyenangkan. panasnya aja yang ruar biasa. emoticon-Cape d...


Wah, kalo japanese girl, ane ga berani sembarangan foto gan.
Bisa2 ntar dibanting kamera ane kalo ketauan (temen ane ada yang pernah kejadian, mau foto cewe jepang n ketahuan, hampir dibanting kameranya kalo engga minta maaf sampe bungkuk2 gitu emoticon-Takut)
Ntar coba ane cek deh, ada foto yang ada cewe jepang yang lagi lewat apa engga.
emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By mayairreal


Makasi banyak gan.
prosesnya dari turun pesawat ampe keluar cepet kok. ane sekitar 1/2 jam waktu itu (sambil nunggu bagasi, ke toilet dulu). ane yang lama nukerin jr pass nya, antri panjang euy, bisa ampe sejam lebih. kalo mau agak aman, kasi aja tenggang waktu sejam, misal nanti perlu proses beli2 pasmo/suica, beli tiket kereta, baca2 jalur, atau ambil selebaran2 peta n petunjuk wisata gratis gitu.

Pas car free, ane ga sempet liat ada yang cosplay kalo di akiha. busananya rata2 normal/stylish semua. Mungkin di harajuku kali ya yang ada cosplay/dandanan rame. secara ane belum sempet ke harajuku n shinjuku (di shinjuku cuma transfer kereta di stasiun).



thanks inponya sis..... ini sis khan? maapin ya kalo salah.....

jadi cuma kurang dari sejam ya proses imigrasi n bagasi...... kalo waktu beli tiket keisei, panjang antriannya tak? rencana mau pake keisei tapi yg skyliner ke ueno, rencana ambil paket pp plus 1 day metro tiket.....

garuda itu bisa proses imigrasi di pesawat ya? lihat inpo di websitenya?
Quote:Original Posted By axic99b


thanks inponya sis..... ini sis khan? maapin ya kalo salah.....

jadi cuma kurang dari sejam ya proses imigrasi n bagasi...... kalo waktu beli tiket keisei, panjang antriannya tak? rencana mau pake keisei tapi yg skyliner ke ueno, rencana ambil paket pp plus 1 day metro tiket.....

garuda itu bisa proses imigrasi di pesawat ya? lihat inpo di websitenya?


Yup, ane cewe. Yang pasti biar cepet, agan bawa pulpen pas naik pesawat. Biasanya sekitar sejam sebelum landing di narita, dikasi 2 kartu buat diisi, buat imigrasi n bea cukai. Langsung diisi aja gan semuanya pas masih di atas pesawat. Cek bolak balik ya, karena yang harus diisi 2 sisi. Khusus kartu bea cukai, pas pertanyaan bawa barang berbahaya (narkotik, alkohol, binatang, uang jumlah besar, dll), centang aja 'no', jadi ga perlu ngisi halaman sebaliknya (sebaliknya buat jalur merah sepertinya). Nah, pas turun jadinya tinggal tunjukin kartunya ke petugas n pas di counter. Counternya banyak gan, asal sudah isi kartu pas di atas pesawat, cepet jadinya.

Antri beli tiket kereta kemarin kebetulan cepet ane.

immigration on board pas balik ke indo. Nanti 1-2 jam sebelum landing, cek paspor, trus dikasi kartu oren buat tanda imigration on board n kartu bea cukai selembar lagi. Langsung isi di atas pesawat juga ya, kartu bea cukainya. Triknya sama, bagian pertanyaan tentang barang2 jalur merah, dicentang no aja, biar ga usah ngisi bagian berikutnya tentang jalur merah.

jadi 15 hari di sana sis ?

bagus nih report perjalananya sis hihihi
buat ane jadi makin iri dan semangat buat kesana hohoho
lagi nabung dulu + cari waktu yang tepat untuk berangkat

rencana kapan lagi tuh mau ke jepang?
culik saya dong ke koper nya hahaha
ini buat cek hotel di jepang juga bisa http://bit.ly/11ZJxOw
Ane cuma bisa ngiler dan bilang emoticon-Jempol

Ane mungkin tahun depan kesana...sekarang lagi atur keuangannya dulu emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By eFriz
jadi 15 hari di sana sis ?

bagus nih report perjalananya sis hihihi
buat ane jadi makin iri dan semangat buat kesana hohoho
lagi nabung dulu + cari waktu yang tepat untuk berangkat

rencana kapan lagi tuh mau ke jepang?
culik saya dong ke koper nya hahaha
ini buat cek hotel di jepang juga bisa http://bit.ly/11ZJxOw


Makasi gan. Ane terinspirasi agan2 yang lain, Jadi ikut share juga, siapa taw bisa membantu yang mau ke sana, terutama saat summer. Intinya sih buat nyemangatin yang lain, paspor masih blank pun bisa jalan2 ke Jepang.
emoticon-Shakehand2

Ane pengennya 2 tahun lagi gan, kalo bisa ke hokkaido, he3.
Sekarang juga lagi nabung2 dulu. Kan kemarin sudah kepake tabungannya buat jalan2.
emoticon-Malu

Thank juga buat infonya gan, saling berbagi aja nih sesama kaskuser.
emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By avekai
Ane cuma bisa ngiler dan bilang emoticon-Jempol

Ane mungkin tahun depan kesana...sekarang lagi atur keuangannya dulu emoticon-Big Grin


Sip gan, semoga tercapai juga cita2nya buat jalan2. Ane juga setahun ngatur duit (habis nengok tabungan setahun yg lalu) n plan perjalanan. Semangat!

Nice share sis, thanks for sharing
ane page one dulu ah, tahun depan mau kesana.
What a dayummm nice field report, can't wait to go there someday emoticon-Big Grin

ngomong2 foto2nya bagus sis, memang sengaja dibuat landscape semua yah ? emoticon-Big Grin