alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)
5 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51efd72c611243c128000000/cinta-setia-amp-trauma-based-on-my-true-story

Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)

Quote:


Quote:


Quote:


-INDEX-

Kisah SD
Quote:

Kisah SMP & SMA
Quote:

Merantau Surabaya
Quote:

Bali

Quote:

Polling

Poll ini sudah ditutup - 47 Suara

Bagi Yang Sudah Baca Semuanya, Bagaimana Cerita Gw? Terima Kasih 
Bagi Yang Sudah Baca Semuanya, Bagaimana Cerita Gw? Terima Kasih 
51.06%
Cerita Menarik Untuk Dibaca
31.91%
Cerita Cukup Menarik Bagi Pendatang Baru
17.02%
Cerita Kurang Menarik, Perlu Banyak Berlatih
Diubah oleh Nainggolan8
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 19
Part 2

Ada temem deket pas di TK kalau ga salah kenalnya sama dia.
Sebut aja Ray.
Dia bisa dibilang anak orang berada.

Kita sekelas waktu duduk di kelas 4.
Apa sih teman baik?
Saat itu gw belum begitu paham teman baik atau tidak.
Ya yang penting deket aja sama dia.
Tiap istirahat bercanda & ngobrol bareng.
Beberapa kali juga kerumahnya main PS.

Nah. Ada seorang cewe namanya sebut saja Fin.
Dia itu sedikit gemuk perawakannya.
Untuk wajah ya nilai 7 (Jujur gue)
Jadi cewe itu suka sama sobat gw si Ray.
Jadi klo Fin mau tau tentang Ray lebih jauh pasti nanya nya ke gue.
Secara mainan ma gw mulu si Ray.3

Fin : Zen, si Ray itu suka sama siapa sih (Hahaha. Masih kelas SD tapi rasa ga bisa bohong gan).
Gw : Wah gw kurang tau, Fin. Napa ga tanya langsung aja ke orangnya.
Fin : Ya malulah masa gw nanya langsung ke dia. Belum tentu dia suka sama gw. (Sambil malu-malu kucing)
Gw ; Ntar gw coba cari tau deh ya ndut (gw anaknya pendiem tapi suka jail sama temen).
Fin : Oke deh tp jangan bilang-bilang dy ya gw ada nanya lu.

Gw emank sih ga ada bilang apa-apa sama Ray tentang Fin tp gw ejekin mulu kayak ngejodohin-ngejodohin gitu.
Jadi akhirnya mereka sering di ledekin ma anak-anak lainnya.
Jadi bahan omongan gitu (wakakaka)

Fin ketua geng (geng main main gan)
Anggotanya ada 3 sebut aja Kar, Joa, Mic.
Jadi anggotanya cewek semua.
Ialah dia ketuanya secara badannya paling gede diantara yang lain. Wakaka (sorry Fin i like joking).

-Sabar gan lagi ngetik ;p

Part 3

Part 3

Lewatin dulu kisah cinta Ray & Fin.
Cewek tercantik di kelas itu ada 3.
33nya itu anggotanya Fin itu deh.
Karena sering ngeliatin mereka bertiga.
Lama-lama nyadar klo mereka cantik juga & enak diliat (hahaha).

Dikelas gw sering ngelirikin Joa.
Dan dia juga sering ngelirikin balik.
Gw duduk di baris paling kiri kedua dari belakang.
Joa duduk di baris paling kanan ketiga dari belakang.
Sehari klo lagi belajar seinget gw 10kali lebih gw lirikin dia.
Dia juga sering lirik balik sambil senyum kecil gitu deh.

Saat itu masih kelas 4 kaga ngerti cinta-cintaan.
Emank sih ketertarikan gw sama si Joa.
Karena swear anaknya tuh imut, manis, item gimana gitu.
Jadi susah klo ga ngeliat dia tiap harinya.
Mungkin doi tau kali gw suka karena gw ngelirik melulu sih.

Tapi karena ada temen gw yang sering curhat juga sama gw.
Sebut aja namanya Can

Can ; Si joa cakep ya.
Gw ; Iya sih emank. Dia kan termasuk dari beberapa cewek tercantik disekolah ini, Can.
Can : ia nih gw mau ngedeketin ah.
Gw : Oh ya coba aja. Semoga beruntug. (Dalam hati gw. Kayaknya sih si Joa udah suka sama gw. Ya sok GR gitu deh).

Karena gw orangnya ga enakan sama temen ya gw biasa aja sama Joa.
Nah si Can susah but ngedeketin Joa dia kayak dicuekin mulu gitu sih.

Gw tau gw orang biasa.
Jadi gw biasa-biasa aja disekolah.
Ngak suka caper, padahal karena merasa ga pantes buat caper lebih tepatnya.
Dulu gw ga dikasih uang jajan selama SD.

-Ke atas dulu gan biar nyaman ngetiknya.
lah nanggung amat sieh za....emoticon-Cape d... (S)

Part 4

Part 4

Jadi pada akhirnya Ray ga jadian sama Fin.
Begitu juga Can ga sama Joa.

Kisah di kelas 6 kisah yang membuat gw mulai mengerti cemburu.

Dikelas 6 seperti gw bilang sebelumnya sudah menjadi lebih dewasa dan mulai ngelirik cewek di kelas sebelah.
Jadi kelas dulu ada A, B, & C.

Kedewasaan ngebuat mata gw udah mulai nakal.
Mulai ngelirik sesuatu yang cantik hahaha.
Cewe ini bernama Cyn.
Dia cewe tercantik di kelas A.
Lirik dan lirik akhirnya kenal sama dia.
Tinggi kita beda, tinggian dia. Hahaha.

Ada acara retret, kita pergi ke daerah puncak dari sekolahan.
Semua kelas 6 ikut.
Biasa semua murid karena berkumpul tu pada banyak yang bergaya deh kayak di mal.
Padahal tujuan kita adalah beberapa hari disana untuk jauh dari keluarga kita.
Mengenalkan kita bagaimana ketika kita berada jauh kepada keluarga tepatnya orang tua.
Dan juga ada misa & merasakan rasa sayang dan kangen kita kepada orangtua kita.
Intinya kita semua dibuat sedih.
Banyak yang nangis terseduh-seduh.
Ada yang ditahan-tahan padahal uda mau nangis (biasanya cowok-cowok, termasuk gue hahaha).

Sepulang dari situ kita pun merasa semakin deket antar murid di kelas.
Pernah gw sama temen-temen adain main bareng di komplek.
Ada beberapa anak kelas sebelah juga termasuk Cyn.
Semakin bisa lebih deket & ngeliat dia terus.
Hati uda teduh banget rasanya.
Disitu gw bisa rasain rasa suka.
Belum cinta pastinya (Secara masih umur segitu bro/sis ;p).

-seduh kopi benter sambil ngetik emoticon-Wink

Part 5

Part 5

Beberapa hari kemudian setelah berkumpul bareng.
Kita ada acara lari marathon mengelilingi taman dekat sekolah.
Semua murid kelas 6 ikut.
Termasuk Cyn (Hihihi).
Untuk pengambilan nilai penjaskes kenaikan kelas.

Yang ada diotak gw saat itu adalah bisa dekat sama dia lebih lagi.
Dan gw harus jadi pelari terbaik sekelas 6.
Walaupun lari marathon bergantian.
Posisi gw waktu itu dari pengambil tongkat terakhir sampai finish.
Setidaknya gw lari cepat banget.
Dia pun ngeliat, langsung hati gw bagaikan lagi laper terus makan yang enak dan kenyang.
Gw seneng banget sih jadi senyum-senyum sendiri.
Karena gw orang yang biasa jadi untuk deketin & ngomong sama cewek gw malu gan.

Kelas 6 pun berakhir.
Gw sempet sih ngebanggain orangtua.
Dengan mendapatkan ranking 7 dari sekelas.
Gw orang biasa, gw juga bingung kenapa bisa dapet ranking 7.
Secara gw ga rajin.

Masuklah ke SMP yang sama satu sekolahan hanya beda gedung saja.
Gw masih inget mama orang yang mencari uang untuk masukin gw di sekolah itu.
Meminjam dari saudaranya.
(Sorry agak keluar dari topik, guys)
Because i never forget that moment.

Beberapa cewek di SMP adalah temen SD yang dulu gan.
1 semester doank gw disana.
Semua berubah yang dulu anak SD alim.
Tapi setelah SMP jadi sedikit bandel.
Tapi emank ga semua gan.

Gw pindah ke kota lain di awal semester 2 karena masalah keluarga.
Masuk di sekolah Katolik.
Hanya gw yang berasal dari jakarta dikelas.

-ngetik lagi gan...

Part 6

Part 6

Di SMP ga ada spesial.
Seperti anak biasanya gw belajar.
Dan main basket.
Ngegame itu hobby yang ngebuat gw senang.

Gw orang biasa.
Di sekolah gw orang yang pendiam.
Ga pernah goda cewek.
Tapi yang namanya rejeki kita ga bisa tau (bener kan).
Ada beberapa murid perempuan yang tertarik sama gw.
Tapi gw biasa aja karena gw ga tertarik sama mereka.
Tapi gw selalu baik menanggapinya.
Karena dipacu masalah keluarga juga ngebuat gw ga bisa open mind untuk tertarik untuk mengetahui cinta terhadap lawan jenis.

Berjalan nya waktu sampai gw di kelas 3 SMP.
Bisa dibilang tetep ada beberapa cewe yang naksir gw.
Entah apa yang buat mereka naksir.
Cuma gw selalu bersyukur dengan apa yang gw dapet.
Mama selalu ingetin untuk jangan pacaran masih kecil katanya.

Sempet disaat pagi baru gw dateng ke sekolah menuju kelas.
Pas baru mau naik tangga.
Ada 3 adik kelas SMP 1 yang datang ngehampiri gw.
Mereka minta biodata gw dengan muka malu-malu kucing. (Anak baru naik kelas 1 SMP kan masih imut-imut apalagi cewe emoticon-Stick Out Tongue).

Dalam hati gw "what, apa-apa an udah kayak artis aja gw, ganteng juga ngak, gw orang biasa aja, mungkin karena sedikit cool kali ya" (bercanda).

-nginget dulu gan panjang ne, i dont wanna miss a thing soalnya gan emoticon-Wink
emoticon-linux2
kelar juga gua bacanya
cakeepp ni

mari gan lanjut updatenya emoticon-Big Grin

Part 7

Part 7

Kisah SMP ga ada yang speaial.

Akhirnya udah ga pakai celana pendek lagi karena gw udah masuk SMA.

SMA 1 gw lewatin masih tanpa cinta.
Yang gw tau cuma cinta gw ke game.
Gw termasuk populer dikalangan gamers dikota gw.
Kecanduan abis sama game gan.

Awal kelas 2 SMA.
Gw masuk dikelas IPA.
Pas makan siang sebelum pelajaran tambahan.
Cewek ini lewat berpapasan dengan gw.
Baru pertama kali sih ngeliat cewe itu.
Tapi pas ngeliat sih bukan kagum akan paras nya atau body nya.
Tapi yang terfikir di otak gw.
Nih orang kok aneh banget.

Sering beberapa kali ngelihat dia dikantin.
Dia suka belanja camilan untuk dimakan dikelas.
Dalam hati gw ni anak bandel juga.

Beberapa hari pas ane main komputer di rental untuk kerjain tugas.
Gw sendirian waktu, nah karena rental rumahan jadi komputernya cuma 2.
Tiba-tiba nongol lah dia disebelah mau ngerental juga.
Malu gw sebenernya. Tapi ya gw kerjain aja tugas gw anggep dia ga ada.

(Klo anggep ada takut mali ntar malah tugas ga jelas. Wakakaka.)

Dia pas itu buka facebook.
Terus dia ke wc deh.
Pas dia ke WC gw ngintip nama facebook dia.
Maklum gan gw orang biasa, gw malu, bisa dibilang pengecut.
Akhirnya dia pulang duluan maklum anak cewe pasti ga boleh kelamaan pulang biasanya.
Langsung abis gw tau dia pulang gw cari deh facebooknya.
Langsung gw invite aja.

Part 8

Part 8

Eh sorry belum kenalin nama cewenya.
Kata orang ga kenal maka ga sayang.
Padahal kenalpun belum tentu sayang.

(Ada-ada aja pepatah kuko emang)

Sebut aja Sel ya namanya.
Karena Sel aktif sekali pada facebook.
Dia langsung terima permintaan teman gw.
Teringat ada foto yang benar-benar lucu menurut gw.
Ya gw tinggalin comment aja.
Gw comment "fotonya lucu sih. Tapi kelihatan kayak bebek".

Dibaleslah comment gw sama dia, dia bilang "biar aja, ngejek aja lu".
Buset nih cewe galak juga.
Emank sih perawakannya tuh tomboy.
Rambut pendek, rok pendek, kaos kaki pendek, tapi kacamataan otem kayak kutu buku. Hahaha.

Gw bales lagi comment dia "Gpp anggep aja deh cute duck, or gw pgl lu mrs.duck deh ya"
Dibales nya "Apaan sih duck duck, emank apaan yang kyk gitu".
Kita comment-commentan foto dia tapi disekolah itu kita belum ngomongan.
Mungkin dia ga tau kalau gw seanggkatan sama dia.
Secara dia punya banyak temen sedangkan gw biasa aja.

Gw bales comment dia "Lu liat baik baik, tuh bibir udah kayak Bebek tau."
Habis itu dia ga bales lagi (agak eedih sih, takut belum ketemu langsung udah ngambek atau marah lagi, kan repot).
Akhirnya gw tanya temen sekelas gw yang sering ngumpul sama Sel.

Gw : Brader, lu kenal ga sama Sel yang anak IPS itu? (Pura-pura bego)
Ed : Oh. Kenal. Emank kenapa?
Gw : Gw mau minta nomor hp nya donk.
Ed : Oh, gw ga ada tapi ntar gw tanyain ya.
Gw : Oke thanks Ed. Tapi jangan bilang gw yang minta ya ntar ga di kasih lagi.

Part 9

Part 9

Dalam hati gw udah seneng banget udah yes yes aja gw.
Ibarat ada 10 anak tangga.
Gw udah naik 1 anak tangga.

Pas setelah istirahat kedua langsung si Ed samperin gw.

Ed : Bro, ini nomornya gw udah dikasih.
Gw : Serius bro mana mana. (Dengan ga sabar) langsung gw catet di HP gw.
Ed : Tapi dia deket sama temen kita loh.
Gw : Masa sih. Emank siapa?
Ed : Masa lu ga tau, itu si sebut saja Ak.
Gw : Oh ya? Pacaran?
Ed : Pacaran sih enggak. Tapi setau ga mereka tetanggan jadi ya deket. Temen main gitu deh.
Gw : Oh tapi bukan pacaran kan, hehehe.
Ed : Ok deh.
Gw : Ok thanks ya Ed lu emank temen gw yang baik.
Ed : Ah bisa aja lu.

Langsung saat itu juga gw sms in. (Rasa tertarik & penasaran ini udah ga kuat gw nahanny soalnya).
Setelah gw SMS, gw tunggu-tunggu ga dibales-bales.
Sempet kesel juga apa nomornya salah apa gimana dalam hati.
Dikelas sempet ga konsen mikirin & nunggu balesan SMS dari dia.

Sempet putus asa udah.
Eh berita menyenangkan dateng pas pulang sekolah.
Pasti udah bisa nebak deh.
SMS gw dibales!! Hahaha.
Langsung otak, mata, jiwa tertuju pada rangkaian kata-kata untuk bales SMS (Asik ya bahasanya).

-mulai seru, gw mau merokok dulu gan ma nyeduh kopi dulu.
ah ente bikin penasaran niih emoticon-Stick Out Tongue
lanjutkan gan emoticon-Sundul Gan (S)
dibikin indexnya gan, biar rapi

Part 10

Part 10

Setibanya dirumah seperti biasanya gw langsung ke kamar loncat ke ranjang.
Tiduran sambil memegang HP, tentunya langsung membalas SMS dari Sel.
Sel itu seorang cewe yang telah berhasil memancingku untuk mendekatinya.

Gw : Hai, boleh kenalan gak?
Sel ; Siapa nih?
Gw : Gw ini ........., Anak IPA kelas 2 juga 1 sekolahm
Sel : Oh ya, dapet nomor gw drmn (ini pertanyaan yang sudah biasa kalau kenalan sama anak SMA).
Gw : Gw dapet dari temen, jadi gw pinjem HP nya terus gw cari nama lu gw catet deh di HP gw.
Sel : Temen yang mana?
Gw : Ya ada deh anak sini juga. Ga enak di kasih tau ntar. Eh btw udah makan belum (biasa basa basi).
Sel : Belum nih, lu udah?
Gw : Gw udah makan. Lu makan donk klo ngak ntar bisa sakit malahan mtar cantiknya pudar loh (mencari perhatianlah wakaka).
Sel : Iya sebentar lagi gw makan.

Percakapan singkat di SMS dihari pertaman tau nomornya dari temen gw.
Seneng banget ni hati.
Pengaruh ke orangtua juga, mungkin merela jadi aneh liat tingkah gw.
Besoknya berjalan seprti biasanya gw belajar, istirahat, belajar lagi, dan pulang.
Ya seiring seperti biasanya tapi gw sempetin nyari Sel walaupun dia belum tau gw aslinya yang mana.

Pertemuan kita di Mading sekolah.
Gw duluan sampai mading.
Kita ngak ada janjian dimading.
Tiba-tiba pas gw lagi ngelitin mading.
Dia nongol sama temennya 1 cewekjuga.

-bentar sarapan dulu gan
emoticon-Matabelo
udah update bbrp lagi
cpet jg TSny update
asal jgn di ujungny aj lama update emoticon-Big Grin

semangat buat TSny emoticon-I Love Indonesia (S)

Part 11

Part 11

Awalnya gw malu banget kan.
Ketauan cuma bawel dari SMS doank.
Akhirnya gw curi-curi pandang ngeliatin dia.
Nah pergilah temennya dia dipanggil temennya ke kantin.
Pas waktu itu tujuan gw cuma mau ngeliatin puisi gw yang dipajang di mading.
Dan liat beberapa cerpen anak anak lain.
Karena gw suka baca kisah orang.
Untuk penambah pengalaman gw.
Tapi jujur biasa aja puisinya ga ada bagus2nya.

Akhirnya gw geser geser berdiri deket sama dia.
Gw ngomong aja.

Gw : Hey, ini kenalin gw yang sms kmrn.
Sel : Oh ya. Yang itu ya.(Sedikit malu juga dia kan kenalnya sebelumnya dari FB trus SMS).
Gw : Iya. Ini baru kali ini ngomong langsung ya (muka malu mlu gw uda bececeran, gugup gue).
Sel : Oh jadi ini ni yang ngejek gw pertama kali di foto FB gw itu.
Gw : Hahaha iya, sorry kan bercanda. Kalo ga gitu takutnya sulit kenal lu. (Basa basi dikit). Btw, makan yuk.
Sel : Gw udah makan. Gw naik dulu ya ke kelas.
Gw : Asem gw pikir mau. Akhirnya gw makan sendiri. Oke deh oke. See you.

Nah setelah itu gw pergi ke kelas.
Seneng juga karena uda bisa ngomong langsung ama do i.
Lewat seperti biasa bel masuk kelas bel pulang.
Langsung pulang.
Terus SMSan sama dia.

-mandi dulu lanjut ntar guys.
Quote:


Sorry gan gw pake HP ngetiknya. Ntar pas ol di laptop gw buat indexnya..

Part 12

Part 12

Seinget gw hari jumat ini.
Jadi saat pelajaran biologi gw terus SMSan sama dia.

Gw : Sel, nanti siang makan dimana biasanya. Klo ga ada acara kita makan yuk di deket sekolah. (Secara jumat itu hari merdeka buat gw. Tau sendiri biasanya IPA itu pasti banyak pelajaran tambahannya. Nah Jumat pelajaran tambahan sedikit dibanding hari lain. Cuma 1 seinget gw jadi sekitar jam 3an l, dari jam pulang sekolah ada sekitar freetime 2jam an lebih).
Sel : Ada, biasa makan ama anak anak geng di sono, emank mau makan dimana?
Gw : (Gw rada bingung jawabnya. Secara dia makan pasti yang lumayan mahal klo menurut gw ya karena gw orang sederhana sedangkan Sel ini dari keluarga yang cukup ada gitu).
Hmm makan dideket sekolah aja itupun kalo kamu mau, Ya siapa tau suka apa ato pengen makan ala gitu. (Berharap banget dia punya waktu)
Sel : Hmm, boleh, gw udah lama ga makan mie bakso yang disono depannya gorengan. Tau kan lu?
Gw : (Jujur gw ga tau krn gw ga pernah makan di sebelah sana) Ohhh, iyaiya tau (sok tau gue)
Sel : KetemuN disana aja apa gimana ntar?
Gw : (Nah kelas gw tu posisinya diatas kelas dia dilantai 3 kelas dia di lantai 2) Hmm, ntar 10 menit setelah pulang sekolah gw lewat depan kelas lu ya nah darisana baru kita jalan bareng ke tempat makannya.
Sel : Ok deh gw tunggu ya ntar.
Gw : Ok siap bos.

-ngerokok kedepan bentar emoticon-Stick Out Tongue

Part 13

Part 13

Bel pulang berbunyi teng tong...
Nah saatnya kencan sama teman..

Gw : (jalan ke depan kelaa Sel) Hai..
Sel : Hai ayo jalan.
Gw : Hmm, gpp nih kita makan berdua cowok lu ga marah?
Sel : Cowok? Gw kan belon ada pacar. Lu kali ntar cewek lu mergokin gmn.
Gw : Gw mana ada pacar (cepet gw langsung ngomong gitu) ya ato ngak temen-temen lu marah lagi lu ga ikut ma mereka makan kayak biasanya.
Sel : Ngak lah kan ga setiap kali harus makan bareng mereka kan.
Gw : (bingung sih mau ngomong apa lagi sebenernya) hmm enak ga sih makanan disana.
Sel : Gw suka kok enak. Udah lama ga makan disana gw.

Sampai lah gw sama dia disana.
Pesen pesen mie bakso (biasanya disebut miesop disana).
Sambil nunggu ngobrol lumayan banyak sih sama dia.

Gw : Sering makan disini ya.
Sel : Iya termasuk favorit gw.
Gw : Gpp deh sering2 kesini y kita. (Dulu bahas gw asik. Mungkin karena hati berbunga-bunga ya jadi bahasa lancar aja)
Sel : Hahaha. Dasar lu..
Gw : Eh masa lu belum punya pacar sih, lu kan gak jelek2 banget. Masih ada daya tarik lah. Walaupun bibirnya sedikit kayak bebek.
Sel : Ngejek terus lu. Ya belum ketemu aja kali.
Gw ; Tapi yang suka pasti ada kan (enak ya sekalin interogasi sekalian jadiin topik pembicaraan sambil nunggu makanan jadi)

Part 14

Part 14

Kita makan deh sama sama.
Gw ngeliatin terus dia pas dia makan.
Rasanya gw pengen deh jadi sendok garpunya.
Gw jg pengen jd kuah nya.
Sambil makan kita ngobrol.

Gw : Eh besok kan minggu ada acara apa biasanya di sekolah ekskul gitu, tau ga? Setau gw sih banyak acara klo sabtu ya?
Sel : Ini kan lg ada acara lomba bulutangkis antar kelas. Emank lu ga tau ya? Gw aja besok mau nonton karena ada pacarnya temen gw tanding gitu.
Gw : Oh ya (Hehehe) Its my time. Klo minggu ke sekolah kamu naik apa biasanya (secara gw kan ada motor jadi bisa sekalian klo dia misalnya naik apa gitu)
Sel : Biasa bareng temen klo ga naik becak.
Gw : Oh ya, gw ikut nonton ya boleh ga.
Sel : Boleh dateng aja besok mulainya jam 9 di aula.
Gw : Iya deh, oh ya rumah km kan lumayan deket cuma 10 menitan? Gmn klo kita pergi bareng aja soalnga gw ga pernah nonton2 gt sebelumnya. (HIHIHI SEMOGA KENA)
Sel : Emank lu tau rumah gw?
Gw : Ya lu ksh aja alamatnya gw sering sih main basket di daerah sana deket daerah rumah lu.
Sel : Oke kalo gitu ini alamatnya.
Gw : Gw catet tuh langsung di HP.

Nah sepulang makan kita sempet ke kantin lagi minum es es an.
Bel bunyi gw harus selesaiin pelajaran tambahan gw.
Bel pulang nah gw pulang deh langsung.
Doi uda pulang pas gw masuk pelajaran itu.
Malam hari gw susah tidur suer.
Mikirin besok bakal gimana.
Akhirnya jam 1an tertidur.
Tidur tanpa mimpi.
Karena mimpi indahnyabudah gw borong semua sebelum tidur untuk mikirin dia.

Besoknya gw panasin motor.
Pakaian sederhana, jujur gw bukan orang yang terlalu mikirin penampilan.
Karena emank gw orangnya biasa aja, Sederhana lebih tepatnya. Hehehe.
Mesin sudah panas gw tancap ke daerah rumahnya.
Sambil dimotor udah smsan dan dia juga udah get ready.
Sampai didaerah rumahnya.

Gw tersesat ternyata....
Lewat gang gang malah masuk ke perkampungan padahal rumah dia di komplek.
(Dalam hati sialan. Kalau ngak cewe. Klo susah gini mah mending gw balik ato tembak ke warnet, Sorry gw orangnya kurang sabar).
Akhirnya gw terus sms dan telepon dia.

Gw : Rumah lu dmn sih. Kok gw jadi masuk ke perkampungan begini.
Sel : Kejauhan itu mundur lagi ke perkomplekan nah gw kalan deh keluar biar siapa tau gw liat lu.
Gw : Oke. Gw balik lagi akhirnya ngeliat deh dia jalan.

Secara dia pake kacamata jadi gampang kenalinnya.
Gw langsung ngebut menghampirinya.
Ayo naik kita udah mau terlambat.
Pas kita di motor.
Ga sengaja gigi motor gw turunin dia hampir jatoh.
Untung dia tarik jaket gw.
Tapi sialnya gan. Ane ga di peluk emoticon-Frown menyedihkan sih).

Sampai di sekolah anak anak yang masih di sekolah dan temen temen gw yang dateng ke acara itu sedikit kaget.
Kok bisa gw dateng ama cewe, karena sebelumnya gw kan ga pernah punya pacar disana.
Ya gw senyum2 aja.
Padahal belum pacaran. (Hahaha)

Sampai di Aula.
Temen2 dia kebanyakan temen gw juga.
Nah salah satu dari mereka itu temen deketnya do i.
Sekaligus temen sekelas gw juga.
Do i langsung duduk aja di gengnya dan di sebelahnya cowo temen deketnya itu.
Diubah oleh Nainggolan8

Part 15

Part 15

(dalam hati gw sesek banget, ge yang nganter tapi malah duduk ma cowo langsung, njrit!!)
Tapi gw masa bodoh aja
Untung ada temen gw disana pada duduk sekumpulan juga.
Diseberang geng do i.
Gw nimbrung aja disana.

Gw ngobrol sama temen-temen gw deh.
Mereka sempet kepo.
Itu siapa? Kok bisa ma dia lu kesini.
Lu juga aneh bisa dateng. Biasanya lu mana pernah dateng.
Ya gw orang biasa tapi karena kesederhanaan gw.
Gw senyum2 aja sama murid lain.
Ya jadi nya pada kenal deh (banyak temen gitu jadinya).

Gw bilang mereka ya gw pengen sekali2 liat klo ada acara sekolahan gitu.
Emank ga boleh ya hehehe.
Mereka ngejek, bilang aja karena doi.

Dari jauh Sel sih merhatiin gw juga sih sempet gw liat ps gw nyuri pandang sama dia.
Gw pura2 kesel aja.
Gw semakin berfikir ah gw orang sederhana ini.
Apa daya gw juga sok sok mau mgedeketin cewek. (Galau mode on)
Akhirnya gw dipanggil dia sini katanya.
Emank sih temen2 gw jg banyak di geng nya do i itu.

Gw samperin deh gw duduk sebentar disan terus gw cabut ke tangga dipaling atas ngeliat sungai di depan sekolah.
Sambil merenung hahahaha. (Serius gw)
Masih inget gw juga pake minyak angin cap aym yang warna ijo di hidung biar emosi dalam hati gw reda dikit.

Beberapa menit kemudian do i sms.
Ah gw lg kesel gw ga bales.
Gw diemin aja gw duduk ditangga.
Ibarat kata gw mau nunggu ampe kelar pertandingan. And we see hows next.
Sempet gw doa dalam hati.

"Tuhan, kok gw sesek begini rasanya, cemburu mungkin, ya kalau misalnya emank dia bukan untukku nantinya, tolong hapus aja rasa ini"

Beberapa menit setelah gw buka mata.
Eh dia keluar dari aula.
Gw pantauin ke bagian pintu aula.
Dia kayak nyari2 gitu.
Akhirnya dia liat gw dia samperin gw.

Sel : (Tiba2 dia geggam tangan gw) Zen, lu kemana aja sih, gw cariin didalem udah ngak ada.
Gw : Ia gw keluar bentar mau cari angin biasa panas di dalem. (Ngeles gw) Masuk lagi aja lu. Pertandingannya kan masih ada.
Sel : Lu ga masuk gw ga mau masuk.
Gw : Lah lu kan ada temen2 disana. Ngapain disini. Nah ntar klo lu udah bosen mau balik. Telp aja gw. (Menyedihkan ya bahasa gw).
Sel : Ayok ah bareng. Gitu lu ah. (Dia pegang tangan gw lagi ditarik)
Gw : Kalo ga mau tapi dipaksa ya mau (Hehehehe.) (Doaku didengar) (Mungkin karena gw tulus yee).

Didalem gw disuruh duduk sebelah dia.
Jadi sebelah do i itu si temen deketnya do i ama gw.
Kacau ne kacau.
Gw diem aja ga ngomong apa apa.
Merhatiin aja orang yang tanding bulutangkis dengan pandangan kosong.
Abis tu gw izin ma do i.

Gw ; Sel, gw haus mau turun dulu nyari minum.
Sel : Ok jangan lama lama!

Gw ke depan beli minum sama ngerokok sebatang (karena masalah kel gw pribadi jadi merokok ya uda gw anggep best friend deh rokok itu saat itu).

Habis itu gw balik lagi kesana.
Lumayan lama sih kira kira 20 menit.
Masih tanding aja. Gw udah mulai bosan. Karena gw orangnya mudah bosen kalau ngeliat yang begitu begitu aja.
Halaman 1 dari 19


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di