alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51cbfe3b1cd7193c07000006/quotstop-memberi-kepada-pengemis-tapi-jangan-stop-bersedekahquot
Peringatan! 
"STOP Memberi Kepada Pengemis, Tapi Jangan Stop Bersedekah"
Keringat Yang Tak Berharga

“Bu…. Minta sedekah, Bu…. Buat makan, Bu…. Bu…. Buat makan, Bu…. Minta sedekah, Bu….” Suara itu tiba-tiba saja terdengar di depan saya, mengacau obrolan nggak penting saya saat kami sedang duduk-duduk di warung nasi goreng. Saya kemudian menengok asal suara itu. Pemuda berbaju hitam dengan rambut kriting mirip mie instan habis diseduh berdiri di dekat kami. Kulitnya hitam. Barangkali gosong karena tiap hari hilir mudik di bawah panasnya matahari jakarta (atau tangerang?). Kakinya nyeker. Tak ada sendal barang sebiji melapisi salah satu apalagi kedua telapak kakinya. Dan kaki tersebut hitam, dekil oleh debu dan daki yang entah sudah berapa lama terkumpul tidak terkena air.

Saya merogoh kocek. Ah… Baru saya ingat. Saya tidak membawa recehan. Uang saya hanya selembar. “, ada receh gak?” Saya bertanya kepada Teman. “Nggak ada…. Bayar aja dulu, tar kan ada kembaliannya.” Saya pun kemudian menghampiri tukang nasi goreng yang sedang asyik bermain henpun (barangkali sibuk smsan sama pacarnya). Saya bayar. Tiba-tiba Teman saya memberikan usul. Daripada dikasih uang receh, yang barangkali kurang buat beli makan, mending dibeliin nasi goreng saja. Saya setuju. Saya tanya pemuda tadi apakah mau nasi goreng dan ia mengiyakan. Gud…. Saya mintakan nasi goreng ke tukang nasi goreng satu bungkus kemudian saya serahkan ke pemuda berbaju hitam tadi.

Namun yang terjadi kemudian sungguh membuat saya takjub. Setelah saya serahkan bungkusan tadi, kemudian saya bayar, rupanya pemuda tersebut belum beranjak dari tempatnya berdiri. Ajaib! Dia menunggu saya memberi uang receh yang sedianya saya berikan padanya tadi.

Saya pun memberikan selembar. Dan ia pun berlalu.

Setelah kejadian tersebut, saya berpikir. Saya tidak menyesali telah memberikan sedikit pertolongan. Yang mengusik pikiran saya adalah apa saja sebenarnya telah dilakukan pemuda ini seharian? Sudahkah ia mencoba mencari nafkah? Apakah memang ia tak mendapat sedikitpun rizki dari mencari nafkah tersebut? Dan sikapnya yang masih menunggu untuk diberi uang padahal apa yang diinginkannya sudah terpenuhi (sekedar buat makan), sungguh mengganggu pikiran saya.

Saya jadi teringat beberapa waktu sebelumnya ketika membaca sebuah tulisan yang menceritakan percakapan seorang tukang parkir dengan seorang pengemis. Sang tukang parkir bertanya, “Dapet berapa, bu?” “Akh…. Sepi…. Cuma dapet 180 rebu doang….” jawab si pengemis. 180 ribu sehari dikatakan sepi! Berapa rupiah yang ia dapat di waktu ramai? Bandingkan penghasilannya dengan kuli bangunan dan kuli angkut di pasar pagi dan pelabuhan yang pekerjaannya jauuuuh lebih berat. Atau bandingkan penghasilannya dengan seorang pemuda lumpuh di Semarang yang tetap berjualan minyak tanah, meskipun ia LUMPUH…! Apakah pemuda kriting itu termasuk salah satu dari mereka?

Entahlah…. Yang saya tahu, ada sesuatu yang salah dengan saya, dan kita pada umumnya. Kita terkadang lebih mudah memberikan sesuatu kepada orang yang mengemis daripada menghargai orang yang bekerja dengan keringatnya. Kita lebih mudah memberikan seribu rupiah kepada pengemis daripada memberikan lima ratus rupiah keuntungan kepada tukang asongan. Ini yang salah dengan kita. Dan kesalahan ini dimanfaatkan dengan sangat baik oleh sebagian bangsa ini, yang ingin hidup nyaman tanpa berkeringat (karakter asli bangsa ini, sebenarnya….)

Dan kesalahan tersebut harus saya perbaiki mulai dari sekarang. Bagaimana dengan Anda?

Quote:Quote:"STOP Memberi Kepada Pengemis, Tapi Jangan Stop Bersedekah"

Pengemis di Jakarta, Bisa Mendapatkan Rp 500.000 Hingga Rp 700.000 Per Hari
bener gan sedekah tetep harus
dari pada ngasih pengemis, klo mw sedekah mending transfer lgsg aja ke Baziz ato badan2 amal gitu kaya panti2.
lebih baik pahalanya sedekahkan ke masjid gan jelas kemana uang itu pergi..emoticon-Salaman
emoticon-Matabelo tapi gk semua pengemis kayak gitu gan, ada juga yang bener-bener membutuhkan. Niat ane tulus ngasih, perkara siapa sebenernya yg dikasih itu urasan dia sama yg diatas.

Sekarang kalo diitung ane bantu ngasih 300rb ke PSK aja gak nyesel, kenapa ngasih 500 perak ke pengemis aja mesti mikir macem-macem. Niat ane cuma membantu
miris y gan,,,

ane ad cerita juga,,

jadi komunitas ane lagi gathering nah disana udah d siapkan nasi tumpeng 2 biji sama cake 2 loyang,,
namun makanan tsb g pada habis lalu ad pengemis yg yg berada d sekitar lokasi,,mereka d panggil untuk ikut menikmati makanan tsb,,,tapi malah ga mau mereka,,

malah lebih mentinging ngemis, dan cake pun hanya d colek2 dikit plus mungutin sampah minuman gelas,,,,

aneh emg
Quote:Original Posted By capelza
emoticon-Matabelo tapi gk semua pengemis kayak gitu gan, ada juga yang bener-bener membutuhkan. Niat ane tulus ngasih, perkara siapa sebenernya yg dikasih itu urasan dia sama yg diatas.

Sekarang kalo diitung ane bantu ngasih 300rb ke PSK aja gak nyesel, kenapa ngasih 500 perak ke pengemis aja mesti mikir macem-macem. Niat ane cuma membantu


300rebu itu bantu apa sewa gan emoticon-Ngakak
ane iba tapi masih mikir kalo mau kasih uang ke pengemis. intinya ane milih mana pengemis yg layak lebih yg membutuhkan bantuan buat nyambung hidup.
ngasih nggak yaa....
Quote:Original Posted By shassygirl
dari pada ngasih pengemis, klo mw sedekah mending transfer lgsg aja ke Baziz ato badan2 amal gitu kaya panti2.


Sangat setuju dengan komen ini,
Buat mbak TS, tolong dong komen di atas di quote di thread
betul gan sedekah tetep harus....
klo bisa sedekah kasih pekerjaan,biar kaga ngemis lagi
Ane lebih ikhlas masukin ke kotak amal masjid gan drpd musti kasih ke pengemis atau pengamen yg tiap hari ya mreka mrekaaaa aja yg nongol, sampe sepet ane gan
Gila ya dapet 700rb sehari..
Ane aja dengan pekerjaan yg resikonya lebih gede dan tingkat stress lebih tinggi kurang dari sgitu per hari..

Kalo ane sih menyarankan memberi bantuan ke orang yg bener2 butuh.. Misal panti asuhan, mesjid/ musholla kecil .
Dan ane paling males kalo liat pengemis berwujud anak muda yang masih produktif..
Ane pernah ngedapati pengemis hapenya BB gan emoticon-Cape d...
Plus setau ane, pengemis itu ada mafianya
Quote:Original Posted By capelza
emoticon-Matabelo tapi gk semua pengemis kayak gitu gan, ada juga yang bener-bener membutuhkan. Niat ane tulus ngasih, perkara siapa sebenernya yg dikasih itu urasan dia sama yg diatas.

Sekarang kalo diitung ane bantu ngasih 300rb ke PSK aja gak nyesel, kenapa ngasih 500 perak ke pengemis aja mesti mikir macem-macem. Niat ane cuma membantu


jujur banget gan haha
tugas kita bersama membantu mereka mengangkat dari jurang kemiskinan...
ingat anak anak terlantar dan orang miskin dipelihara oleh negara.
makanya kalo ada pengemis yang terlihat masih mampu untuk bekerja, lebih baik jangan dikasih. toh, mereka masih punya mata, kaki dan tangan yg bisa digunakan utk mencari pekerjaan yang lebih layak..
setuju gan..sedekah tetep jalan tp tepat sasaran.skrg mengemis bt pekerjaan gan.
tp gan klo liat pengemis, ane jd miris kasian emoticon-Mewek
ane paling anti ngasih duit ama pengemis..
pengemis itu contoh nyata MALASnya orang indonesia..