alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/519ff0fb5a2acfec09000008/menyingkap-hakikat-wahhabisme-penghancuran-situs-sejarah-oleh-wahhabi
Menyingkap Hakikat Wahhabisme: Penghancuran Situs Sejarah oleh Wahhabi
Quote:Sebelum ini telah dibahas secara luas mengenai beberapa akidah wahhabi, dikenal juga dengan salafi, yang dangkal dan menyimpang. Kedangkalan mereka dalam berpikir terkadang sangat berbenturan dengan tradisi yang dikenal oleh umumnya umat manusia. Salah satunya terkait dengan tindakan mereka menghancurkan situs-situs yang bernilai sejarah.

Di antara masalah yang dipandang sebagai bidah oleh kaum wahhabi sehingga dirasa perlu untuk diperangi adalah pembuatan kubah dan masjid di makam para nabi, wali dan shalihin. Masalah ini pertama kali diangkat oleh Ibnu Taimiyyah lalu dilanjutkan oleh muridnya, Ibnu Qayyim al-Jauzi. Mereka mengharamkan pendirian bangunan di atas makam dan jika ada yang sudah berdiri maka bangunan itu harus dihancurkan. Dalam kitab Zad al-Maad fi Huda Khair al-Ibad, Ibnu Qayyim menulis, “Penghancuran bangunan yang didirikan di atas kubur adalah keharusan yang tidak boleh ditunda meskipun hanya untuk satu hari.”

Fatwa tadi diimplementasikan dalam bentuk tindakan oleh wahhabi. Setiap kali menyerang tempat-tempat suci, pasukan wahhabi selalu melakukan penghancuran situs-situs penting yang dihormati oleh umat Islam. Salah satu tindakan paling biadab yang mereka lakukan adalah penghancuran makam keluarga Nabi dan para sahabat di pemakaman Baqi’ Madinah yang terjadi pada tahun 1344 hijriyah (1926 M). Padahal sampai detik ini, tak ada dalil logis dan syar’i yang bisa mereka perlihatkan untuk membenarkan tindakan mereka yang keji dan tidak manusiawi itu.

Memelihara simbol-simbol Islam atau yang lazim disebut dengan syiar-siar Islam adalah perintah Ilahi. Di surat al-Hajj ayat ke-32, Allah menyeru kaum muslimin untuk menjaga syiar-syiar ini dan berfirman, “Barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah maka sesungguhnya itu muncul dari ketakwaan hati.”

Jika Shafa, Marwah, Muzdalifah, Mina dan situs-situs haji lainnya disebut sebagai syiar dan tanda-tanda Ilahi, penghormatan kepada makam para nabi, wali dan shalihin juga merupakan pengamalan dari ajaran Islam demi mendekatkan diri kepada Allah. Sebab para nabi dan wali adalah tanda dan syiar Ilahi yang terbesar. Salah satu cara menghormati dan mengagungkan syiar ini adalah dengan menjaga peninggalan dan makam mereka. Selain itu, penghormatan umat Islam kepada makam nabi dan wali menunjukkan kecintaan mereka kepada Islam. Membangun makam manusia-manusia agung adalah salah satu cara mengungkapkan rasa cinta dan penghargaan kepada mereka yang berjasa menyebarkan ajaran Ilahiah.

Al-Qur’an al-Karim memerintahkan umat Islam untuk membalas jasa Nabi yang telah membimbing mereka ke jalan kebenaran dengan cara mencintai beliau dan keluarganya. Ayat ke-23 surat al-Syura menyebutkan, “Katakanlah aku tidak meminta balasan atas risalahku ini dari kalian kecuali kecintaan kepada keluarga dekatku...” Kini yang menjadi pertanyaan adalah bukankah salah satu cara untuk menunjukkan kecintaan ini adalah dengan memelihara peninggalan dan kenangan dari para kekasih Allah itu, termasuk dengan menjaga tempat jasad mereka dimakamkan.

Dalam masalah mendirikan bangunan di atas makam, tidak ada satupun ayat al-Qur’an yang melarangnya. Bahkan perbuatan ini secara tidak langsung disinggung dalam al-Qur’an tanpa ada kecaman atau larangan. Setelah menceritakan kisah Ashhabul Kahf yang tidur di dalam gua selama 309 tahun, Allah menjelaskan adanya perselisihan pendapat di antara masyarakat. Sebagian mengusulkan untuk mendirikan bangunan tempat ibadah atau masjid di atas makam mereka demi menghormati dan mengagungkan manusia-manusia yang saleh ini. Masalah ini disinggung di surat al-Kahf ayat ke-21. Ketika menceritakan kisah tersebut, al-Qur’an tidak menunjukkan penentangan, teguran, dan kecaman atas keinginan masyarakat mendirikan bangunan dan masjid di atas makam Ashhabul Kahf.

Jika perbuatan itu haram dan dicela dalam agama, tentunya Allah akan menjelaskan pula di dalam firman-Nya yang suci, sama seperti teguran dan peringatan yang Allah berikan terkait perbuatan tidak benar yang dilakukan kaum Yahudi dan Nasrani. Misalnya di ayat ke-27 surat al-Hadid, Allah berfirman, “Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keridhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya. Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka pahalanya dan banyak di antara mereka orang-orang fasik.”

Mendirikan sebuah bangunan dan kubah di atas makam orang saleh dan hamba Allah yang taat sudah menjadi tradisi sejak zaman dahulu kala, dan kaum muslimin juga melakukannya sejak abad pertama Islam. Jika orang-orang syiah mendirikan bangunan dan membuat kubah di atas pusara keluarga suci Nabi, orang-orang sunni juga melakukan hal yang sama di makam para wali, syuhada dan ulama mereka. Makam itulah yang kemudian menjadi tujuan mereka untuk berziarah.

Di Najaf, Karbala, Samarra, Kazhimain dan Mashhad, kita menemukan bangunan-bangunan berkubah di atas makam para imam Ahlul Bait yang dibangun oleh orang-orang syiah. Orang sunni juga membangun makam Zainab dan Ra’sul Husein di Mesir, makam Abu Hanifah dan Syekh Abdul Qadir Jailani di Baghdad, makam Imam Bukhari di Samarkand dan makam-makam para tokoh dan shahilin lainnya. Semua bangunan itu menunjukkan kecenderungan umat Islam untuk melestarikan ajaran dan nilai-nilai agung agama Islam. Mereka juga memiliki keinginan yang kuat untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan cara berziarah ke makam para kekasih Allah dan bertawassul dengan mereka.

Lain halnya dengan kaum wahhabi. Mereka lagi-lagi berjalan di arah yang berlawanan dengan kaum muslimin. Berbekal pemahaman agama yang dangkal dan pemikiran yang picik, mereka menghancurkan makam-makam yang diagungkan umat Islam dan melenyapkan situs-situs bernilai sejarah. Makam yang menjadi sasaran tindakan brutal mereka diantaranya adalah makam keluarga Nabi di Baqi’ dan makam Sayyidusy Syuhada Hamzah bin Abdul Muththalib, paman Nabi, di Uhud. Perlakuan kaum wahhabi ini telah melukai perasaan seluruh umat Islam. Untuk membenarkan tindakan itu, wahhabi membawakan sejumlah hadis yang sanadnya daif atau lemah. Mereka bahkan mengkafirkan siapa saja yang berziarah ke makam para pemimpin Islam dan membangun kubur mereka.

Umat Islam tidak hanya menjaga dan melestarikan kenangan Nabi dan para wali dengan menghormati makam mereka, tetapi juga dengan menjaga peninggalan mereka. Di dalam al-Qur’an, Allah memerintah kita untuk menjaga dan mengagungkan tempat-tempat yang di dalamnya zikir Allah dan tasbih diucapkan. Jadi, selain masjid, rumah para nabi dan wali juga harus dijaga dan dilestarikan, seperti rumah Nabi Muhammad dan rumah tempat tinggal Imam Ali dan Siti Fatimah. Sebab disanalah, manusia-manusia suci itu melantunkan ayat-ayat Allah, zikir, munajat dan senandung doa, dan di sanalah tempat lalu lalangnya para malaikat Allah.

Situs-situs bersejarah Islam adalah bukti akan kebenaran risalah kenabian yang dibawa oleh Rasulullah. Jika bangunan-bangunan bersejarah itu dijaga dengan sebaik-baiknya, umat Islam bisa dengan bangga mengatakan kepada dunia, inilah rumah sederhana tempat Nabi dulu tinggal bersama keluarganya. Sayangnya, kaum wahhabi tidak lagi menyisakan situs bersejarah itu dan tidak menghormatinya. Padahal, sebelum munculnya aliran wahhabi, umat Islam berlomba-lomba menjaga dan melestarikan apa saja yang berhubungan dengan Nabi dan para wali Ilahi. Selain menulis sejarah tentang Nabi, umat ini juga rajin mengumpulkan benda-benda pribadi milik Rasulullah seperti cincin, terompah, siwak, pedang, baju besi, bahkan sumur yang airnya pernah diminum oleh Nabi. Sayangnya dari kesemua benda yang sangat bernilai itu, hanya sedikit yang masih tersisa.

Dalam hal menjaga peninggalan sejarah, tidak ada satupun kaum di dunia yang memiliki rapor lebih buruk dari kaum wahhabi. Jika bangsa-bangsa lain di dunia berlomba-lomba mengumpulkan peninggalan bersejarah mereka dan memandangnya sebagai bagian yang tak terpisahkkan dari kebudayaan dan peradabaan mereka, kaum wahhabi justru berlomba-lomba melenyapkan warisan sejarah Islam. Padahal menurut aturan internasional, penghancuran dan pelenyapan peninggalan bersejarah adalah tindakan yang tidak bisa dibenarkan meskipun dilakukan di masa perang. (IRIB Indonesia)


Menyingkap Hakikat Wahabisme: Sosok dan Pemikiran Ibnu Taimiyyah
Menyingkap Hakikat Wahhabisme: Penghancuran Situs Sejarah oleh Wahhabi
Ulama Ahlus Sunnah dan Aliran Sesat Wahabi
Kebohongan ‘Khazanah Trans7’ dalam Memaknai Sholawat
ane baca dulu gan
mungkin takut jatuh jatuh pd syirik gan...
Wahhabis

They do not understand love but hate
They do not understand mercy but brute
They do not understand peace but pieces
They do not understand preserve but kill and destroy
They do not understand Islam but Shirk and bidaa
They do not understand logic but repeat lies until it become truth
They do not understand and accept truth as their minds are locked

Islam does not teaches hate
Islam does not teaches brute and cruelty
Islam does not teaches divisions
Islam does not teaches murdering and destruction
Islam does not teaches Muslims who pronounce Shahada to be taken out of Islam
Islam does not allow lies
Islam does not teaches taasub (locked) mind

The decrees they followed are covered in the name of fatwa
The masters they followed are covered in the cloth of Islam as sheikhs
The clothes they wear and beard they keep plus their slogans look like muslim but nothing more than deadly robots controlled by zionist.

They are nothing but moving robots who are programmed to hate, brute, cruelty, divisions, kill and destroy, shirk and bidaa, lies and follow nothing except what they are programmed by their zionist masters.

— Muhammed Jaffar
LAKNATULLAH bagi siapa saja yang mengingkari rasulullah.. emoticon-Sorryemoticon-Sorry
dah...wahabi...remason...makin terkenal aja ni barang
capek bacanya gan
gak ada picnya emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By Grasshopper2012
Wahhabis

They do not understand love but hate
They do not understand mercy but brute
They do not understand peace but pieces
They do not understand preserve but kill and destroy
They do not understand Islam but Shirk and bidaa
They do not understand logic but repeat lies until it become truth
They do not understand and accept truth as their minds are locked

Islam does not teaches hate
Islam does not teaches brute and cruelty
Islam does not teaches divisions
Islam does not teaches murdering and destruction
Islam does not teaches Muslims who pronounce Shahada to be taken out of Islam
Islam does not allow lies
Islam does not teaches taasub (locked) mind

The decrees they followed are covered in the name of fatwa
The masters they followed are covered in the cloth of Islam as sheikhs
The clothes they wear and beard they keep plus their slogans look like muslim but nothing more than deadly robots controlled by zionist.

They are nothing but moving robots who are programmed to hate, brute, cruelty, divisions, kill and destroy, shirk and bidaa, lies and follow nothing except what they are programmed by their zionist masters.

— Muhammed Jaffar


beh kasar dan ngena banget tuh

Quote:kunjungi tret ane nih
Encyclopedia Burung Gan
Encyclopedia Penghuni Samudra (HT)
Jangan Menyerah Boboy
Diua Bukan Maho Gan
Encyclopedia Laba-Laba
بسم الله الرحمن الرحيم

Di bawah ini adalah foto buku-buku yang mengungkap hakikat wahhabisme.

Menyingkap Hakikat Wahhabisme: Penghancuran Situs Sejarah oleh Wahhabi Menyingkap Hakikat Wahhabisme: Penghancuran Situs Sejarah oleh Wahhabi

Buku-buku tersebut tersedia di toko-toko buku ternama.
nyimak dulu

mejeng page one emoticon-Cool
Informasi mencerahkan. emoticon-thumbsup
Wahhabisme adalah sumber fitnah.
Quote:Original Posted By Grasshopper2012
Wahhabis

They do not understand love but hate
They do not understand mercy but brute
They do not understand peace but pieces
They do not understand preserve but kill and destroy
They do not understand Islam but Shirk and bidaa
They do not understand logic but repeat lies until it become truth
They do not understand and accept truth as their minds are locked

Islam does not teaches hate
Islam does not teaches brute and cruelty
Islam does not teaches divisions
Islam does not teaches murdering and destruction
Islam does not teaches Muslims who pronounce Shahada to be taken out of Islam
Islam does not allow lies
Islam does not teaches taasub (locked) mind

The decrees they followed are covered in the name of fatwa
The masters they followed are covered in the cloth of Islam as sheikhs
The clothes they wear and beard they keep plus their slogans look like muslim but nothing more than deadly robots controlled by zionist.

They are nothing but moving robots who are programmed to hate, brute, cruelty, divisions, kill and destroy, shirk and bidaa, lies and follow nothing except what they are programmed by their zionist masters.

— Muhammed Jaffar

wahabi itu sebetulnya tidak suka kekerasan dan beribadah sesuai yg dicontohkan Rasul SAW

Quote:Original Posted By well.adt

wahabi itu sebetulnya tidak suka kekerasan dan beribadah sesuai yg dicontohkan Rasul SAW


Anda salah. Hampir semua teroris masa kini adalah wahhabi. Banyak amalan wahhabi dan fatwa ulama wahhabi yang bertentangan bertentangan dengan amalanya Rasulullah SAWW dan bertentangan dengan syariat.
TS syi'ah nih ya? atau cuman denger berita dari orang syi'ah? mau mecah belah? mau mengkudeta pemerintah arab?
orang syi'ah itu takut sama orang yang menjunjung sunnah dan meninggalkan bid'ah...
mangkanya ngebuat propaganda...
Quote:Original Posted By Grasshopper2012


Anda salah. Hampir semua teroris masa kini adalah wahhabi. Banyak amalan wahhabi dan fatwa ulama wahhabi yang bertentangan bertentangan dengan amalanya Rasulullah SAWW dan bertentangan dengan syariat.


contohnya? ayo dong contoh, berani berucap berani bertanggung jawab...
baca dolo ah. emoticon-Cool
panjang bnget nih.
Quote:Original Posted By loungepeople

contohnya? ayo dong contoh, berani berucap berani bertanggung jawab...


Hampir semua teroris masa kini adalah wahhabi, itu fakta.

Jangankan amal dan ibadahnya, akidah wahhabi juga banyak yang bertentangan dengan akidah Islam, salah satunya adalah tajsim.
Kesesatan Salafi Wahabi Dibalik Slogan "Kembali Kepada al-Qur'an dan Sunnah"
Code:
http://bloginfo.heck.in/kesesatan-salafi-wahabi-dibalik-slogan-k.xhtml
Nice info emoticon-Cendol (S)