alexa-tracking

Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/518dda3e562acf0c37000000/susuri-jalan-braga-cara-beda-liburan-di-bandung
Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung
Spoiler for "Orang pintar":



Akhir pekan tiba! Sekilas terbesit dibenak traveler pasti ingin menghabiskan waktu singkat akhir pekan.

Sign way Jalan Braga berada di muka jalan saat memasuki kawasan Braga Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung

Kota Bandung biasanya diserbu traveler asal Jakarta dan sekitarnya. Kalau mau liburan ke sana, jangan lewatkan Jalan Braga. Jika Anda masih bingung ingin menghabiskan
malam di Paris Van Java. Mampirlah ke Jalan Braga yang tak jauh dari pusat kota.

Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung
Braga sudah mendunia sejak zaman dulu, banyak bangunan megah tinggalan koloni yang masih kokoh dengan cat putih kusam.
Jejeran bangunan tinggalan koloni yang masih berdiri megah

Fungsi jalan ini juga masih sama seperti dulu kala. Bedanya dengan jalan protokol Bandung lain, Braga merupakan jalur sempit di mana jalan tersebut menggunakan desain ornamen batu andesit yang diperuntukkan bagi pejalan kaki saja. Namun, itu semua sudah beralih fungsi menjadi jalur kendaraan bermesin.

Braga selalu tak pernah sepi pengunjung selama 24 jam. Suasana Jalan Braga saat berselimut gelap Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung

Banyak berjejeran tempat makan, butik
dan bar-bar yang selalu dipenuhi wisatawan lokal maupun turis mancanegara. Ada banyak cara untuk menikmati jalan Braga, traveler bisa berjalan kaki menyusuri jalur Braga dengan memotret keindahan bangunan koloni
dari sisi manapun, duduk santai di trotoar
menikmati semilir angin yang sejuk, bisa bertegur sapa dengan wisatawan lain serta berkuliner mencicipi menu makanan yang legendaris. Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung

Misalnya saja restoran Braga Permai, tempat ini menjual banyak menu makanan legendaris sejak zaman kolonial. Arsitektur bangunan dan menu resto tersebut masih terasa kuno. Di sana Anda bisa mencicipi kue pastri dan es krim yang lezat dengan resep tinggalan Belanda. Es Krim Strawberry dan Kue Pastry salah satu menu favorit di Braga Permai Susuri Jalan Braga, Cara Beda Liburan di Bandung


Lain halnya dengan bar yang berada di pinggiran Braga. Banyak bar yang selalu dipenuhi pengunjung walaupun hanya sebatas menggunakan lampu remang-remang. Tempat tersebut digandrungi anak nongkrong Bandung, mereka biasanya datang ke bar beramai-ramai dan menikmati live musik. Bukan hanya itu, di jalan ini juga terdapat pedagang kaki lima yang ikut menghiasi jalur trotoar. Mereka menjual beberapa makanan khas Bandung.

Jika Anda ingin menginap di kawasan Braga, di sana tersedia beberapa hotel yang nyaman. Tetapi bangunan hotel tersebut sedikit merusak keindahan bangunan tinggalan koloni. Siap berakhir pekan ke Bandung? Siapkan isi kantong yang tebal dan jangan lupa membuat momen baru untuk menyusuri Jalan Braga di malam hari.

Spoiler for "Sumber ":


Wow...

Spoiler for the best poker online INDONESIA- tournament gratis setiap hari total hadiah 120jt (april):
ane ga pernah nemu tuh di bandung yg kyk gitu hehehe
nice thread broo
1 yg d sayangkan adalah kalo pemkot serius nge garap braga pasti bakal lbh rame... d mulai dari gak bolehnya masuk kendaraan d braga setiap hari...pasti bklan lbh bagus braga...

Spoiler for "bantu vote":
Quote:


Setuju banget nih sm agan emoticon-Matabelo
kapan ya sayah bisa maen ke bandung______________emoticon-Matabelo
Doain gan nati ane ke sono emoticon-shakehand
Udh bosen gan... Macet mulu...
Bandung ga seindah sebelumnya emoticon-Mewek
Quote:


emang lo dmn ?
next time gan kalau ane ke bandung lagi ya gan. emoticon-Cool
asal jangan bikin jalan rusak yaa emoticon-Sorry
braga emank indah gan tapi sayank jalanya rusak berat.
kalo ane kesana boleh nih dicoba emoticon-Big Grin
Quote:


Coba jalanannya mulus, nyaman ya gan emoticon-Big Grin
braga sudah jauh lebih baik dari dulu.
kalau sempat mampir ke braga art cafe seberang wendys yah
nuansa tempop dulu & kolonial