alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51776b3b48ba549f2f000003/pengalaman-ts-bikin-sim-di-satpas-polda-metro-jaya
Pengalaman TS bikin SIM di SATPAS Polda Metro Jaya
Hadirin Kaskuser yang berbahagia,

ane mau share pengalaman ane lagi nih.. kali ini pengalaman ane bikin SIM

Jadi ane mau bikin SIM baru, SIM A sekaligus SIM C. malu-maluin ya, udah umur segini baru bikin SIM. Oke, itu karena SIM ane ilang (lebih tepatnya dompetnya kecopetan), dan mau ane urus nggak bisa karena SIM ane masih alamat Jateng, sementara KTP ane udah DKI. Jadilah ane harus bikin SIM baru di SATPAS (Satuan Pelayanan Administrasi SIM) Polda Metro Jaya

Quote:1. baru nyampe SATPAS
ane masuk parkiran. Seorang petugas jaga di gardu tiket parkir. Eh dia nanyain ane
Petugas Parkir (PP): Bikin SIM, bos?
Ane (A): iya
PP: udah ada yang ngurus belom?
A: ya gue ngurusin sendiri
PP: *ngasih karcis parkir sambil muka kecut*


Quote:2. ane jalan dari parkiran menuju gedung satpas
beberapa orang nyamperin ane, ala sales asuransi atau akrtu kredit mereka mulai merongrong ane "tinggal foto bos, tinggal foto bos!"
oh ini toh yang disebut calo


Quote:3. sampe pintu masuk utama satpas
waktu itu udah jam setengah 1 siang. petugas (berseragam polisi) yang jaga pintu nanyain ane
Polisi Pintu Masuk (PPM): ada perlu apa mas?
A: bikin SIM baru pak
PPM: udah tes kesehatan
A: belom
PPM: Yee, jam segini udah tutup kali mas tes kesehatannya
A: oh gitu ya pak
PPM: lha emangnya mas maunya gimana? pengennya pulang bawa SIM?
A: ya pengennya gitu sih pak
PPM: yaudah mau gimana?
A: tapi kan udah tutup pak. kalo udah tutup mah saya balik minggu depan aja deh
PPM: bener?
A: iya pak. saya balik minggu depan aja ya
PPM: yaud3h. *muka asem*


Quote:4. ane tes kesehatan
minggu depannya, ane balik lagi. kali ini lebih pagi. jam 9 ane udah di satpas. nyampe sana, nggak ada sama sekali petunjuk ane harus ke mana dulu. akhirnya ane inisiatif nyari tes kesehatan di mana. ternyata lokasinya di deket parkiran. ane nyerahin fotokopi KTP, dan mulai antri dites.
tesnya cuma kaya tes di optik, yang liatin huruf-huruf itu. tapi jauuuuuhhh lebih sebentar. nggak sampe semenit udah selesai. udah gitu, di loket tes kesehatannya ada tempelan kertas dengan tulisan tangan: "TES KESEHATAN RP. 25.000"
yaa mau nggak mau ane bayar lah itu 25 ribu.


Quote:5. ane ambil formulir dan bayar registrasi
berkas hasil tes kesehatan ane diperiksa oleh PPM yang ane temui seminggu sebelumnya. oke berkas ane lengkap. next, ane nggak tau apa yang harus ane lakukan karena emang nggak ada petunjuknya. ane coba ngikutin aja seorang bapak yang tadi selesai tes kesehatan bareng ane. kita masuk ke loket bank BRI. kata petugas banknya, ambil formulir dulu. ane pun mencari-cari, di mana tempatnya si formulir itu. akhirnya nemu deh. di sisi lain dari bangunan satpas.
ane isi formulir, terus ane serahin ke petugas bank. ternyata pembayaran juga harus dilakuin di sini. 120 ribu untuk SIM A, 100 ribu untuk SIM C. ternyata pembayaran cuma bisa dengan cash. nggak menerima debit. (duh nggak hi-tech banget sih). jadi buat agan yang mau bikin SIM, siapin uang cash ya


Quote:6. ane nyerahin berkas ke loket pendaftaran SIM baru
setelah selesai bayar, ane harus masukin form pendaftaran yang udah ditandatanganin ke loket SIM baru. ternyata di sana diminta fotokopi KTP 4 lembar dan fotokopi formulir 1 lembar. Berhubung ane bikin 2 SIM, jadi harus sedia fotokopi KTP 8 lembar. fotokopian yang ane siapin ternyata kurang, daann ternyata di sana udah sedia sebuah counter fotokopi (sigap sekali ya polda ini emoticon-Wink)
ane pun fotokopi di sana, pelayanannya ala kadarnya. yakali orang mau fotokopi dibentak-bentak. "SIM APA???!!" tanya si ibu fotokopinya. udah gitu fotokopinya mahal lagi (2 ribu per lembar), dan hasilnya acakadut! hasil fotokopian KTP ane ada semacam luberan tinta item di bagian foto dan beberapa bagian KTP. beda jauh sama fotokopian yang ane siapin, hasil motokopi di tukang fotokopi beneran.


Quote:7. ujian teori
setelah berkas diterima, ane diminta ke ruangan ujian teori. di sana masih sepi. ane masuk aja, itung-itung sambil nunggu. baru ane duduk, ada seorang polisi berbaju batik nyamperin ane. ane tau dia polisi karena semua petugas di situ pake batik yang sama.
Polisi Berbaju Batik (PBB): bikin SIM baru
A: iya
PBB: kerja di mana
A: di ... (ane nyebutin tempat kerja ane)
PBB: bawa ID nya nggak?
A: enggak pak, kan nggak lagi ngantor
PBB: mau dibantu nggak?
A: dibantu ngapain pak? *ane belagak bego*
PBB: yaa dibantu.. kalo mau ya dibantuin
A: nggak usah repot-repot pak
PBB: *muka sinis ke ane*
akhirnya, ruang ujian penuh juga. Si PBB mulai berpidato tentang cara ngejawab soal. Antara lain "gunakan pensil! bagi yang belum menyiapkan pensil, silakan beli dulu di tempat fotokopi"
orang sebelah ane nggak bawa, dan dia terpaksa beli dulu seharga 15 ribu!


Quote:8. nunggu hasil ujian teori
ujian 15 menit untuk 1 SIM dan 25 menit untuk 2 SIM. begitu selesai, ane harus nunggu di depan loket pengumuman ujian teori. FYI, loket pengumumannya itu ada 2, letaknya berjauhan lagi, dan peserta nggak dikasihtau loket manakah yang bakal ngumumin hasil ujian kita. akhirnya peserta harus mondar mandir atau bagi-bagi sama temennya buat ngejagain kedua loket.
Setelah 90 menit menunggu, akhirnya keluar juga pengumumannya. ujian teori SIM C ane lulus, ujian teori SIM A ane nggak lulus.
sungguh terlalu.. udah tua, baru bikin SIM, nggak lulus ujian teori lagi


Quote:9. ujian praktek SIM C
ane pun melanjutkan hari itu dengan menyelesaikan SIM C ane. menuju lokasi ujian praktek, ane masukin form hasil ujian teori ke loket. di sana dikasih form lagi. ane ngisi form dan nunggu antrian. sekitar jam 2 siang, baru ane dapet giliran ujian praktek.
ujiannya ya naik motor. mulai dari slalom, terus ngebentuk angka 8, dilanjut jalan lurus terus ngerem sambil belok, dilanjut lagi muter balik (u-turn). sialnya, pas u-turn kaki ane sempet turun (tapi emang u-turn nya sempit banget gan)
selesai tes, ane dipanggil sama penguji.
Penguji SIM C (PSC): mas, tadi kakinya turun ya
A: iya pak
PSC: berarti nggak lulus ya mas
A: yaudah pak
PSC: wah sayang sekali lho mas, padahal kalo udah lulus praktek tinggal foto aja
A: ya abisnya gimana pak. kan Bapak yang menilai saya nggak lulus
PSC: ya apa maunya gimana?
A: maunya ya pulang udah bawa SIM pak
PSC: nah iya kan? maunya dapet SIM
A: tapi kalo belom lulus dapet SIM nya 2 minggu lagi ya nggak papa deh pak, belom buru-buru. permisi ya pak
PSC: *kecewa*


Quote:10. ujian ulang
2 minggu kemudian, ane ujian ulang. jadi aturannya, kalo nggak lulus ujian, ngulangnya itu paling cepet 2 minggu kemudian. nggak tau kenapa begitu. nah ini ane ujian teori ulang buat SIM A. kali ini ane nyampe ruangan udah agak rame. kali ini juga, ane bawa pensil 4 biji! jadi begitu pengawasnya pidato yang nggak bawa pensil silakan beli dulu, ane kasih pinjem tuh pensil ane, biar yang cari untung itu pada gigit jari.


Quote:11. ujian praktek ulang
selesai ujian teori, ane menuju ke lokasi ujian praktek. ane pikir, 90 menit kan lama. jadi masih sempet lah ane nunggu pengumuman ujian teori sambil ujian praktek buat SIM satunya.
ane nyampe lokasi ujian praktek masih sangat sepi, cuma ada ane dan penguji. ane ngasih form ke penguji. eeehh pengujinya nyamperin ane dan nanyain, "ngulang mas? mau langsung lulus apa ujian lagi?" tentu aja ane milih ujian lagi. alhamdulillah lulus


Quote:12. finishing
selesai ujian praktek, ane registrasiin hasil ujian praktek ane, kemudian ane dipanggil buat foto. Sampe ane selesai foto, belum keluar lah itu hasil ujian teori ane, Buset! ini lebih lama dari 2 minggu yang lalu.
Akhirnya setelah 2 jam lebih dikit, diumuminlah itu hasil ujian teorinya. ane lulus. next: ujian praktek SIM A ane juga alhamdulillah lulus walaupun sempet kagok pas slalom mundur (untungnya nggak sampe nabrak patok penghalang, lagian slalom mundur kan susah bener gan, ane bukan atlet balaaappp!)
akhirnya, SIM ane jadi. tapi saat ngambil, masih dimintain sama petugasnya biaya penggantian dompet (dapet dompet SIM gitu gan), 5 ribu per dompet!


demikian pengalaman ane gan. semoga ada orang polda yang baca demi perbaikan.

maaf no pic, nggak sempet motoin.. tapi insya Allah no hoax

Spoiler for menerima:


Spoiler for menolak:
tukang obat enyahlah
GAGAL PERTAMAX... emoticon-Sorry
UJIAN/Tes bikin SIM bukan tes sembarangan, tapi tes menghadapi para calo eksternal(si tukang parkir & org tk dikenal) &internal (petugas)
boelh tau polres mna gan?
gak beda jau sama yg di TANGERA**
emoticon-Ngakak
wuih... keren gan... lulus semua ujiannya salut deh emoticon-Selamat jangan ugal2an dijalan ya gan...
ribet bener gan,,, ane dulu gak seribet gt
ah ribet gan emoticon-Matabelo
inilah Indo, gmana gag smua org pada nembak SIM , mao buat ny pake jalan lurus aja ribett begini, petunjuk gag jelas. pada nawarin nyogok lg.... pantes bnyk kecelakaan di jakarta. sebagian besar pasti lebih nembak sim. drpd ikutin rule ny kalo ribet begini.
gan kalo gak lulus ngulangnya bayar lagi gak gan? ini sih kalo gak kuat mental mendingan langsung ke calonya aja ya gan -__-
ohya jadi total biaya yang dikeluarin berapa gan?
punya kunci jawaban dari soal teori gak gan? emoticon-Kaskus Banget




===================================================
emoticon-army: Original Post By
emoticon-Cool © 2010 — 2013 lawazhura All rights reserved.

Mr. Old Kaskus
buset, ribet banget yah emoticon-Hammer
nice info kk emoticon-Wink
salut gan
emang kayaknye perlu dibikin kecut semua tu muka2 duit
emoticon-Hammer2
ya beginilah kondisinya emoticon-Ngakak (S)
ribet, dan banyak godaan internal maupun external emoticon-Hammer
wah ribet banget ya gan
ane blm buat SIM lagi emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By mauzinha85
inilah Indo, gmana gag smua org pada nembak SIM , mao buat ny pake jalan lurus aja ribett begini, petunjuk gag jelas. pada nawarin nyogok lg.... pantes bnyk kecelakaan di jakarta. sebagian besar pasti lebih nembak sim. drpd ikutin rule ny kalo ribet begini.


iya gan, beberapa orang yang ujian bareng ane akhirnya nyerah dan pake jasa calo.. 500 ribu (bisa lebih) untuk sim C dan 750 ribu (bisa lebih juga) untuk sim A

Quote:Original Posted By larashaner
gan kalo gak lulus ngulangnya bayar lagi gak gan? ini sih kalo gak kuat mental mendingan langsung ke calonya aja ya gan -__-
ohya jadi total biaya yang dikeluarin berapa gan?


kalo ngulang nggak perlu bayar lagi gan, total sim A 125 ribu (include dompet), sim C 105 ribu (include dompet, tes kesehatan cukup 1 kali buat 2 sim, 25 ribu, fotokopi 15 ribu -___-
Salut ane gan sama ente emoticon-Smilie
lewat jalur halal emoticon-Smilie
yang begini harusnya emoticon-Smilie
sebenernya calo itu nggak ada, cuma praktek dilapangan aja yang pada main main emoticon-Cape d... (S)
Yang lbh brengseknya lagi itu yg terakhir gan..
Yang pas kita ambil simnya..
Dimintain 5 ribu kan ?
kalo kita ngasihnya bkn uang pas gak dikembaliin.
kalo ngasihnya pecahan 20.000,50.000,100.000 itu dikembaliin ala kadarnya... bisa2 diambil 10.000 sm dia.
Ane juga gitu gan,pas mau ambil simnya dimintain 5.000. ane ksh 10.000 ribu itu petugas ambil uang ane sambil ngomong "sudah sana" intonasi nadanya sok keras....
hebat juga ente gan bisa lulus...salut dah
padahal banyak banget yang nawarin bantuannya
mungkin tiap2 bagian ada "tukang bantu"nya kali ya emoticon-Ngakak
×