alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5168e53e5b2acfaf3600000f/american-cancer-society-kemoterapi-dapat-mempersingkat-kelangsungan-hidup-pasien
American Cancer Society: Kemoterapi dapat Mempersingkat Kelangsungan Hidup Pasien
American Cancer Society: Kemoterapi dapat Mempersingkat Kelangsungan Hidup Pasien

Kemoterapi merupakan salah satu sarana yang umum digunakan dalam pengobatan kanker, kita semua telah mendengar, tapi juga percaya kemoterapi yang dapat memperpanjang kelangsungan hidup pasien kanker. Hal ini juga membuat orang mengabaikan keterbatasan dan kelemahan dari kemoterapi yang tidak tepat atau berlebihan. Seperti semua orang tahu, ini bukan hanya tidak bisa membuat kondisi lebih baik, benar-benar membuat penyakit lebih buruk, memperpendek kelangsungan hidup pasien kanker dan mengurangi kualitas hidup mereka.
Pada tahun 2001, American Cancer Society telah mengusulkan pasien kanker yang berusia enam puluh tahun, tidak melakukan kemoterapi intravena. Salah satu alasan mungkin karena kanker ganas dan usia tua tingkat risiko . Di sisi lain, sistem kekebalan tubuh orang tua sendiri sangat rendah, kemoterapi dapat memusnahkan sel-sel kekebalan tubuh dan benar-benar dapat mempersingkat masa hidup mereka dan mengurangi kualitas hidup.
Ahli Modern Cancer Hospital Guangzhou, kemoterapi disebut adalah penggunaan obat kimia untuk membunuh sel kanker. Mungkin pada tahun 1950 dan 1960 menemukan fluorouracil, obat kemoterapi siklofosfamid untuk mengobati kanker, tetapi lebih untuk penyakit darah dan limfoma ganas. Pada 1970-an, semakin banyak obat kemoterapi, para ahli kanker mencoba untuk mengetahui berbagai kemoterapi. Berevolusi dari satu kemoterapi kombinasi ramuan awal beberapa obat kemoterapi dicampur "senyawa". Meskipun kemoterapi dapat membunuh sel-sel kanker dalam fase proliferasi, tetapi juga dapat membunuh sel-sel normal tubuh manusia. Bahwa setelah kemoterapi, mual, muntah, penurunan berat badan dan efek samping lainnya.
Kemoterapi tradisional tidak hanya efek samping, dan kemanjuran rendah, terutama untuk kanker stadium lanjut memiliki kambuh atau metastasis, kemoterapi hanya memiliki 25 sampai 35% efisiensi. Dengan kata lain, pada 100 pasien kemoterapi kanker lanjut menerima, hanya 30 orang dapat mencapai keberhasilan, 70 tidak valid. 30 pasien kemoterapi yang efektif oleh 2 sampai 3 siklus kemoterapi, pertumbuhan tumor akan tidak terkendali. Sayangnya, kontrol ini tidak terbatas, tapi sangat singkat, umumnya 2 sampai 6 bulan setelah kemoterapi, tumor sisa akan segera tahan untuk kembali mempercepat pertumbuhan. Setelah tumor resisten terhadap kemoterapi, efeisiensi kemoterapi akan berkurang menjadi 10% atau kurang, dan akan ada toksisitas yang lebih besar dari kemoterapi. Selain itu, harus diperhatikan, kemoterapi tidak semua kanker dapat 30% efisien, seperti kemoterapi untuk kanker usus besar, kanker ginjal, kanker hati, melanoma dan kanker lainnya, dan kurang efisien.
Selain itu, dalam beberapa tahun terakhir sejumlah studi telah menunjukkan bahwa sel-sel induk kanker adalah penyebab atas kegagalan kemoterapi kanker. Kanker sel induk (CSC) adalah sekelompok sel kanker sel induk normal secara alami. Sel-sel seperti hasil dari kelompok-kelompok khusus yang bertahan dalam tumor, dapat menyebabkan kekambuhan dan metastasis, menghasilkan tumor baru. Kemoterapi konvensional dapat membunuh sel dibedakan atau tidak dibedakan, tetapi tidak dapat membunuh sel-sel induk kanker.
Karena kemoterapi tidak menyembuhkan kanker, efisiensi rendah, toksisitas, apakah itu berarti bahwa pasien kanker memilih kemoterapi adalah pilihan yang salah? Faktanya, tidak. Kemoterapi atau tidak, kita harus menilai risiko dan manfaat. Jika manfaat lebih besar daripada risiko, akan mendukung kemoterapi. Dalam keadaan apa manfaat mungkin lebih besar daripada risiko? Jika kemoterapi untuk pertama kalinya, dasar pemikiran adalah: obat berbasis bukti telah menegaskan bahwa kemoterapi memiliki efek yang ditandai pada penyakit, dan tubuh pasien dapat menahan toksisitas. Jika tidak kemoterapi pertama, dasar pemikiran sekali lagi kemoterapi: 2 sampai 3 kali sebelum kemoterapi memiliki efek yang signifikan, tubuh dapat terus menahan toksisitasnya.
Ahli kanker Cina menekankan bahwa tidak ada pengobatan tunggal dapat melawan kanker. Pengobatan kanker perlu didasarkan pada kondisi fisik pasien dan perkembangan penyakit, untuk mengambil program perawatan yang komprehensif. Untuk pasien lemah dan pasien dengan penyakit lanjut, dapat dipertimbangkan oleh pengobatan medis Cina atau terapi kekebalan biologi untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh pasien. Hanya sistem kekebalan pasien untuk meningkatkan untuk mencapai jangka panjang melawan kanker.
×