alexa-tracking

63% Pengeluaran Rumah Tangga Terbesar di Indonesia untuk Membeli Rokok.

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5158e1737e12434673000004/63-pengeluaran-rumah-tangga-terbesar-di-indonesia-untuk-membeli-rokok
Inspiratif 
63% Pengeluaran Rumah Tangga Terbesar di Indonesia untuk Membeli Rokok.
maaf sebelumnya kalau ane emoticon-Blue Repost

sekedar berbagai pengetahuan buat agan/sist.


63% Pengeluaran Rumah Tangga Terbesar di Indonesia untuk Membeli Rokok





Rokok masih menjadi pengeluaran terbesar untuk kebutuhan rumah tangga di Indonesia. Menurut penelitian, sebesar 63% pengeluaran rumah tangga di Indonesia paling besar untuk membeli rokok.


Beberapa praktisi kesehatan sangat menyayangkan hal ini karena rokok merupakan pengeluaran yang tidak memberikan manfaat bagi rumah tangga. Risiko yang ditimbulkan oleh rokok akan meningkatkan penyakit seperti serangan jantung, paru-paru, dan stroke.



"Membeli rokok apalagi mengonsumsinya seolah-olah membeli penyakit di masa depan," menurut tim peneliti.



Yang lebih mengherankan, menurut data Susenas (Survei Sosial Ekonomi Nasional) tahun 2010, pengeluaran rumah tangga untuk rokok ternyata jauh lebih besar dikeluarkan rumah tangga termiskin karena mencapai 12% dan dibandingakan dengan pengeluaran rokok bagi orang kaya hanya sekitar 7% untuk membeli rokok.



"Pengeluaran rokok bagi orang miskin setara dengan 13x pengeluaran daging, 5x pengeluaran susu dan telur, 6x pengeluaran pendidikan dan 6x pengeluaran untuk kesehatan. Sebaliknya, jika perokok miskin mengalokasikan dananya untuk membeli daging dan kebutuhan lain, maka kualitas dan SDM keluarga miskin akan meningkat," begitu isi penelitian yang tertulis dalam buku ' Bunga Rampai Fakta Tembakau dan Permasalahannya di Indonesia tahun 2012' seperti dikutip liputan6.com, Kamis (31/1/2013).



Data Susenas juga mencatat jumlah pengeluaran untuk kesehatan per bulan yang dikeluarkan oleh perokok miskin, hanya sekitar 2,02% dengan pengeluaran sebesar Rp 17.470 yang tidak sebanding dengan pengeluaran rokok yang mencapai Rp 102.956.



Menteri Kesehatan, Nafsiah Mboi pernah berbicara kalau pengeluaran rokok ini juga tidak sesuai dengan pengeluaran untuk penyakit yang dirawat di rumah sakit akibat rokok dan komplikasinya yang mencapai Rp 231,27 triliun dari beban anggaran untuk warga miskin.



Dengan pengeluaran terbesar yaitu rokok dan sirih, perokok miskin mengalahkan 23 jenis pengeluaran penting lainnya per tahun.



Pengeluaran rumah tangga untuk daging hanya 0,90% berarti hanya sebesar Rp 7.759 per tahun. Komposisi ini jauh lebih kecil dibanding rokok. Pengeluaran susu dan telur sebesar Rp 19.437 dengan persentase 2,25%.



Ikan dan sayur-sayuran dengan persentase masing-masing 6,06% dan 5,68% dengan pengeluaran hanya sebesar Rp 52.368 dan Rp 49.127. Ini juga dikhawatirkan oleh Mentri Kesehatan karena dinilai kedua makanan ini bisa meningkatkan gizi masyarakat dan bisa mengentaskan kemiskinan.



Berikut ini daftar pengeluaran rumah tangga berdasarkan persentase dan peringkat kebutuhan per tahun yang diolah dari Susenas:


Padi-padian (18,03%) dengan total pengeluaran Rp 155.896
Rokok (11,91%) dengan total pengeluaran Rp 102.956
Sewa (8,40%) dengan total pengeluaran Rp 72.589
Listrik, telepon dan gas (7,70%) dengan total pengeluaran Rp 66.537
Barang dan jasa (6,52%) dengan total pengeluaran Rp 56.410
Ikan (6,06%) dengan total pengeluaran Rp 52.368
Sayur-sayuran (5,68%) dengan total pengeluaran Rp 49.127
Bahan minuman (3,95%) dengan total pengeluaran Rp 34.151
Pakaian dan alas kaki (3,63) dengan total pengeluaran Rp 31.354
Minyak dan lemak (3,30%) dengan total pengeluaran Rp 27.655
Kacang (2,28%) dengan total pengeluaran Rp 19.700
Telur dan susu (2,25%) dengan total pengeluaran Rp 19.437
Kesehatan (2,02%) dengan total pengeluaran Rp 17.470
Pendidikan (1,88%) dengan total pengeluaran Rp 16.257
Bahan makanan lain (1,88%) dengan total pengeluaran Rp 16.233
Bumbu (1,77%) dengan total pengeluaran Rp 15.305
Umbi-umbian (1,30%) dengan total pengeluaran Rp 11.211
Buah-buahan (1,26%) dengan total pengeluaran Rp 10.294
Barang tahan lama (1,13%) dengan total pengeluaran Rp 9.809
Daging (0,90%) dengan total pengeluaran Rp 7.759
Pajak dan asuransi (0,72) dengan total pengeluaran Rp 6.260
Pesta dan upacara (0.70%) dengan total pengeluaran Rp 6.058
Pemeliharaan rumah (0,53%) dengan total pengeluaran Rp 4.613
Minuman alkohol (0,15%) dengan total pengeluaran Rp 1.302


emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)63% Pengeluaran Rumah Tangga Terbesar di Indonesia untuk Membeli Rokok.
itu lebih baik gan emoticon-Smilie
daripada buat beli kursi pemerintahan emoticon-Big Grin
Untung aja ane bukan perokok lagi
Quote:


setuju sama agan,
emoticon-Shakehand2emoticon-Shakehand2
Quote:


nice gan,
ane jg lg dalam proses berhenti ngerokok,
itu lebih baik dibanding ada rencana bagus dari pemerintahan malah di korupsi, contoh kasus yg bawa nazarudin sama ans nurba tuh emoticon-Cape d... (S)
untung ane gk ngerokok
lebih parah lagi, mereka gak tahu sedang di perbudak sama Nikotain

banyak alasan untuk tetap meroko, ane yakin se yakin yakinnya dlm hati kecilnya smoker itu pengen berhenti tapi tidak bisa, kuaaacciiiiaaan deh...

emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
nice share gan, sangat bermanfaat emoticon-Angkat Beer
nah itu dia gan, pegimana biar berenti ngerokonya gan
makasih nasehatnya gan.. ane masih dlm proses stop merokok emoticon-Malu (S)
itu mah hak azasi mereka juragan
katakan tidak pada rokok,hehe
mari hidup sehat
bagi parak perokok
menikmati asap kehidupan itu nikmat tiada tara gan emoticon-Ngakak
waduh kacau juga nih gan, sampe 60%an gitu
×