alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51079ccf1ed719d63300000c/share-pengalaman-trip-johor-bahru-kl-naik-kereta-api
[Share] Pengalaman Trip Johor Bahru-KL naik kereta api
Ane mau sekedar sharing aja gan, perjalanan Johor Bahru-KL yang ane dengan istri lakukan dengan kereta api hari Rabu tanggal 23 Januari 2013 yang lalu, sebagai bagian dari 5 hari trip Sin-JB-KL tanggal 20-25 Jan 2013, yang FR nya sampe sekarang masih ane susun.

Sebelumnya ane udah sempet buka2 situs KTMB (KAI-nya Indonesia) sambil liat2 pilihan keretanya. Akhirnya ane mutusin mau ambil KA Ekspres Rakyat ke KL, berangkat jam 8.50 dari JB dan jadwal sampai KL Sentral jam 14.56. Liat di situsnya, harga karcisnya RM 33 seorang, lumayan gak terlalu mahal. Oyah, rute penuhnya Ekspres Siang ini Woodlands-Butterworth, jadwal sampai Butterworth jam 21.20 kalo nggak salah.
Sampe JB pada hari Selasa tanggal 21 siang dari Singapura, ane langsung ke stasiun JB Sentral buat beli karcis KA Ekspres Rakyat ke KL Sentral untuk besok paginya, berdua jadinya RM 66.
Oyah, malem itu ane nginep di Hotel Sentral, gak jauh dari stasiun, jalan kaki cuma 5 menitan. Hotelnya sendiri ane gak terlalu rekomendasiin, soalnya keliatan tua, sepi dan agak spooky, tapi kebetulan ane dapet kamar di lantai 17 yang viewnya bagus.

Esok paginya bangun dan ngepack untuk ngelanjutin perjalanan ke KL. Sebelum checkout ane dan istri sarapan dulu di restoran di lantai 4 hotel yang ada teras balkonnya. Dari teras itu ane sempetin foto2 ke arah stasiun.

Spoiler for JB Sentral 1:

Spoiler for JB Sentral 2:


Oyah, di teras itu ada bendera Malaysia, berdampingan dengan bendera Johor. Namanya lagi di Malaysia, di mana2 ya pasti ada bendera Malaysia, namun ada sesuatu yang bikin ane fotoin tu bendera.

Spoiler for Bendera Malaysia:


Habis sarapan, balik kamar terus kami checkout dan jalan ke stasiun. Struktur ruangan stasiun mirip sta Tanah Abang, jadi ruang tunggunya di atas. Sampai di sana sudah cukup banyak penumpang yang nunggu kereta. Ane liat jalan ke peron belum dibuka, karena penumpang harus tunggu pemberitahuan dulu baru boleh turun ke peron.

Spoiler for Ruang tunggu di stasiun JB Sentral:


Beberapa menit kemudian diumumkan kepada penumpang KA Ekspres Rakyat agar ke peron karena kereta sudah siap. Jadinya kami pun turun beriringan. Kebetulan ane di gerbong 4, seat nomor 7C dan 7D.

Seinget ane ketika dah sampe di seat masing2 masih ada beberapa menit (sekitar 10 menit) sebelum KA nya jalan. Kami naik ke atas KA cuma semenit sebelum jadwal KA berangkat 8.50, tapi keretanya baru berangkat jam 9. Rupanya budaya ngaret juga berlaku di negeri jiran ini ya...

Oh ya, rangkaian kereta luar kota KTMB sebetulnya ada 5 kelas, 3 kelas kereta tidur dan 2 kelas kereta biasa (coach car). Tapi untuk KA yang jalan siang, seperti yang ane naikin, kereta tidurnya nggak ada, cuma kereta duduk. Kelas yang ane beli, RM 33 rute JB-KL, merupakan kereta duduk kelas 2 (Air Conditioner Second Class=ASC), sedang yang kelas 1 AFC (Air-Conditioned First Class). Sebelumnya di situs KTMB ane liat perbedaan antara kedua kelas itu cuma yang AFC kursinya bisa diputar (plus AFC dapet makan) sedang ASC nggak, tapi harganya beda hampir 2x lipat, yang AFC rute JB-KL kalo gak salah RM 64 per orang. Makanya ane milih yang kelas 2 aja, sama2 ber AC juga.
Ane sebetulnya bingung apa bedanya kursi yang bisa diputer apa nggak, karena sama2 empuk (mirip kursi KA eksekutif disini). Pas naik barulah ane liat bedanya, rupanya yang ASC, setengah gerbong kursinya hadap depan, sedang setengah lagi hadap belakang! Dan apesnya lagi kursi ane termasuk kursi yang hadap belakang. Jadinya selama perjalanan JB-KL ane berasa jalan mundur.

Spoiler for Suasana gerbong yang ane naikin:


Gak jauh beda sama KA di Indonesia ya? Bedanya kalo di kita yang kayak gini kelas eksekutifnya (plus kursinya aja bisa diputer, kayak AFC), dan di Malaysia semua kereta ada AC nya, nggak ada KA yang nggak pake AC.

Pemandangan selepas JB Sentral standar aja. Kalo agan pernah naik KA Jogja-Jakarta atau Jogja-Bandung, kira2 mirip pemandangan antara Jogja-Kutoarjo. Gak jelek, tapi juga gak bagus. AC nya juga lumayan dingin, jadi ane gak terlalu merhatiin pemandangan lama2 juga, masih bagusan pemandangan jalur Bandung-Cikampek, enakan ngobrol sama istri terus tidur.

Habis JB Sentral stasiun berikutnya namanya Kempas Baru.Jarak JBS ke Kempas Baru ternyata lumayan jauh. Dari JB Sentral mungkin sekitar 20 kilometer atau lebih. Ini bukan pemberhentian berikutnya ya, ini bener2 stasiun berikutnya. Kalo di Indonesia jarak antar stasiun walaupun di luar kota mungkin cuma 5 km-an. Sebagai railfan dan pemerhati KA, buat ane cukup mengherankan juga. Kenapa begitu?
Nah sampe Kempas Baru ini itu KA berhenti. Ane longok stasiunnya, bener2 mirip kayak stasiun di Indonesia. Sepi, yang ada cuma pegawai stasiunnya beberapa orang. Dan sama sekali nggak ada orang jualan disitu, bahkan kios sekalipun.

Spoiler for Stasiun Kempas Baru selepas JB Sentral:


Di Kempas Baru kereta berhenti lumayan lama, mungkin sekitar 30 menit. Padahal dari sepinya suasana stasiun, jelas ini bukan stasiun tempat naik/turun penumpang. Apa mungkin silangan dengan KA di depannya, karena sepanjang jalur yang dilewatin cuma single track? Tapi rasanya di Indonesia pun gak lama2 banget nunggu bersilang.
Sekitar setengah jam berlalu, dari depan datang KA yang ke arah JB. Setelah itu baru KA ane jalan. Kalo gitu bener ini cuma bersilang? Ane ngebayangin, kalo single track sampe KL, dengan jarak stasiun yang sedemikian jauh, musti berapa kali lagi ni KA berhenti buat bersilang?

Habis stasiun Kempas Baru, pemandangan juga gitu2 aja, silih berganti antara kota, tanah kosong, dan pepohonan. Mending tidur aja, pikir ane.

Lanjut di bawah ya gan







Oke lanjut:
Namanya tidur di jalan, cuma tidur2 ayam. Ane inget kebangun pas ada pemeriksaan karcis. Ketika diperiksa, karcis kita nggak diapa2in, macam dibolongin kayak di Indonesia, cuma diliat aja karcisnya valid apa nggak. Kemudian satu orang kondektur lagi datang dan mencatat stasiun tujuan masing2 penumpang.

Sambil sesekali ke toilet (ada dua di masing2 ujung gerbong, kiri-kanan) ane merhatiin penumpang sekitar. Gerbong ane sendiri cukup banyak penumpangnya walaupun nggak penuh juga, ada Melayu, Cina, India, termasuk empat orang Indonesia (kedengeran dari bahasa mereka ngobrol satu sama lain). Oh ya di deretan kursi bagian belakang ada sekumpulan turis bule (sepertinya dari Jerman) yang rata2 udah gak muda lagi, bawa tas gede2 khas backpacker...Wow, kuat juga fisik tu bule2 ngebolang sampe sini... emoticon-Matabelo

Ok, balik kursi, ngobrol sampai istri, tidur lagi..

Ketika berikutnya terbangun, kereta berhenti di stasiun Kluang. Layout bangunannya mirip2 stasiun Bekasi deh. Tiga orang penumpang laki2 naik ke gerbong ane, satu di antaranya duduk di deretan kursi sebelah ane (7A/7B).
Tapi sebenernya yang bikin ane terbangun adalah gara2 mendadak udara sekeliling panas banget! Wtf? Tadi baru aja tidur enak karena AC nya dingin. Penumpang lain juga ane liat jadi berisik, banyak juga yang pada bangun dari kursinya dan turun ke peron (berhenti di Stasiun Kluang sekitar 10 menit). Apa iya AC nya mati?

Ketika kereta api sudah jalan lagi, ane liat ada kondektur yang masuk ke gerbong ane, langsung dtanyain ama penumpang AC-nya mati? Yang ane denger dia bilang sama penumpang dua kursi di depan ane "Aircon (AC, rupanya orang Msia sana bilang AC dengan istilah aircon) nya ada problem. Nanti lepas Gemas (salah satu stasiun yang akan dilewati di jalur ini) baik lagi."

Sempet ngobrol sama penumpang sebelah ane yang naik dari Kluang tadi, yang rupanya turun di Taiping (di Perak, sekitar 2 jam lagi dari KL), keliatannya dia juga sebel, dan dia cerita selama dia naik KA jarang2 ngalamin kayak gitu.

Gara2 AC mati itu, otomatis rasa ngantuk ane ilang. Jadi gak betah di kursi karena kepanasan. Di deretan kursi paling depan ada satu kaca yang jendelanya bisa dibuka, tapi jelas2 nggak akan bisa bikin adem satu gerbong karena jendela lain gak ada yang bisa dibuka semua!
Tapi, ane pikir, tadi kan kondekturnya bilang setelah stasiun Gemas sudah bener AC nya, nanti juga dingin lagi....

Sekitar jam 12.30, kereta sampe Stasiun Gemas, yang merupakan tempat percabangan rel yang menuju barat (arah KL dan seterusnya) dan juga timur (ke Kelantan). Kalo ane liat mungkin stasiun ini mirip2 stasiun Jatinegara, dan waktu itu lagi direnovasi. Cukup banyak yang turun-naik di situ. Sempet moto suasana peronnya:

Spoiler for Stasiun Gemas:


Sempet juga ane turun ke peron dan ngeliat banyak penumpang yang ikut keluar juga. Oh ya, ane juga ngeliat beberapa orang petugas yang lagi ngeriung di deket salah satu gerbong. Hm, mungkin mereka lagi benerin AC, ganti gerbong generator atau apa yang bisa bikin AC nyala lagi apalah, ane langsung seneng penuh harap.

Dan setelah meninggalkan Gemas, apa yang terjadi sodara2? Ternyata AC nya sama sekali tetep nggak nyala, sepuluh menit, dua puluh menit, setengah jam....tetep panas! Jadilah semua penumpang tetep seperti ikan sarden, mana cuaca di luar juga panas (sepanjang perjalanan JB-KL emang cuaca cerah). Sekali waktu ane jalan2 ke restorasi 3 gerbong di depan pengen beli minum, melewati 2 gerbong penumpang lain (salah satunya gerbong kelas 1), sama aja, panas juga. Tadinya ane pikir yang mati AC cuma gerbong ane aja, tetapi ternyata seluruh kereta. Aneh juga, karena kemudian ane liat ada seorang kondektur sempet wara-wiri di gerbong ane memberi tahu penumpang, kalau mau pindah gerbong depan masih kosong. Lah kalo satu rangkaian KA mati semua AC nya, ngapain pindah? Ya udah pasrah aja di kursi sendiri sambil kipas2.

Dua setasiun di depan Gemas, namanya Pulau Sebang (nama resminya Pulau Sebang/Tampin, satu stasiun dua nama karena ada perselisihan soal nama), KA berhenti, dan gerombolan turis bule yang di deretan belakang gerbong ane turun semua. Aneh juga bule turun sini, karena tu stasiun sepi banget, dan keliatannya juga jauh dari daerah ramai. Kemudian ane baru tau kalo tu stasiun merupakan stasiun turun terdekat ke Kota Melaka, jadi rupanya kemungkinan tu bule2 mau ke Melaka.
Foto stasiun nya (sori nyomot dari Google soalnya waktu itu gak difoto):

Spoiler for Stasiun Pulau Sebang:


Tak lama, kondektur yang tadi memberikan janji surga soal AC masuk gerbong ane lagi. Pengumuman lagi? Bukan, rupanya dia mendatangi tiap penumpang, meminjam potongan karcis masing2, dan kemudian menulis semacam memo di belakangnya dan terus bilang, "Nanti turun di stasiun minta refund ya". Pas ane balik karcis, yang dia tulis "REFUND, A/C FAILED" terus ditandatangan. Cuma tulisan tangan, awalnya ane ragu apa bisa buat refund? Sampe ane hafalin nama tu kondektur in case di stasiun tujuan nanti orang loket gak percaya, Mohd. Nisamudin. Tapi kalo emang bisa, lumayan juga, siapa tahu bisa balik separo harga, pikir ane. Jadi agak plong lah.

Pemandangan selanjutnya juga hampir sama dengan yang sebelumnya ane ceritain. Sesekali bergantian antara kota, kemudian pepohonan, tanah kosong, dan bukit2. Sempat lewat stasiun yang namanya Sungai Gadut. Itu stasiun merupakan stasiun ujung jalur KRL Komuter yang lewat KL, jadi agan bisa bayangkan stasiun macam Serpong, Bogor, atau Bekasi, artinya KL udah nggak terlalu jauh. Tapi yang mengherankan, stasiun itu sepi banget, nyaris nggak ada orang. Nyaris nggak ada bedanya sama stasiun luar kota sebelumnya. Beberapa kali berpapasan dengan KRL Komuter (karena selepas Sungai Gadut sudah jalur ganda). Wah kalo aja stasiun KRL kita kayak gitu, enak banget ya... emoticon-Big Grin

Ada satu hal lagi yang buat ane mengesankan bahwa perkeretaapian di sana nggak terlalu jauh beda dengan Indonesia. Sepanjang perjalanan, banyak penumpang yang ngumpul di bordes (depan pintu masuk) dan sambungan, dan banyak yang merokok! Ditambah lagi pintu kereta banyak yang sengaja dibuka dan orang berdiri di pintu padahal keretanya lagi jalan. Padahal di situ jelas2 ada tulisan DILARANG MEROKOK dan DILARANG MEMBUKA PINTU KETIKA KERETA API SEDANG BERJALAN. Dan pemandangan itu seinget ane udah ada sejak kereta baru berangkat dari Johor, dan makin keliatan ketika AC nya kereta mati, mungkin pada mau cari angin juga, berdiri di depan pintu KA yang lagi jalan. It really felt like home....emoticon-Ngakak

Kereta seterusnya berhenti di Seremban dan Kajang untuk menurunkan dan menaikkan penumpang. Sempet nyengir juga mendengar, begitu masuk kereta langsung keheranan dan bilang "yaaah" begitu tau AC nya mati. Gak apa2 mas, mbak, sekali2 naik kereta ekonomi non AC kayak di Indonesia emoticon-Ngakak

Mendekati Kuala Lumpur, barulah pemandangan sekitar kereta lebih 'hidup'. Baru pertama kali ke ibukota negerinya Mahathir Muhammad, ane terkagum2 dengan jalan layang dan bangunan tinggi di sana sini sepanjang jalur yang dilewatin. Sempet berpapasan juga dengan jalur kereta api layang yang ternyata menuju bandara KLIA. Menyenangkan juga masuk Kuala Lumpur lewat darat, pikir ane. Kereta terus jalan nggak berhenti sampai masuk tujuan ane, stasiun KL Sentral yang letaknya di bawah tanah.

Berangkat dari JB aja udah telat, dan banyak berhenti cukup lama, jangan berharap sampai tujuan tepat waktu. Mau tahu jam berapa kereta ane masuk KL Sentral? Sekitar jam 16.30! Ngaret satu setengah jam dari jadwal seharusnya jam 14.56 di karcis. Lengkaplah sudah satu aspek kehidupan di Malaysia yang ternyata gak jauh beda sama Indonesia!

Pas sampe KL Sentral ane buru2 lari ke loket untuk minta refund. Kaget juga pas ane tau ternyata masing2 penumpang cuma dapet kembalian RM 4, jadi ane cuma dapet RM 8 berdua. Jadi kepanasan di kereta 5 jam lebih cuma dihargain 12 ribu perak masing2! Ane jadi ketawa sendiri awalnya mengharapkan bakal dapet kembalian separo harga tiket, hehehe....ngarep..

***********


Segitu cerita ane mengenai naik KA antar kota di Malaysia. Naik kereta AC nya mati bikin sebel dan bukan pengalaman menyenangkan, apalagi di negeri orang, di Malaysia pula! What's so special about M'sia? Gak lain gak bukan karena negara jiran itu selalu mengklaim lebih super segala2nya (termasuk transportasi) dari kita. Jadi buat ane lumayan berkesan. Yang namanya orang Melayu, biarpun beda negara, tetep aja adatnya gak jauh beda emoticon-Big Grin




jadi gak sabaar gan

Quote:Original Posted By anakgalor
jadi gak sabaar gan



Wah mau balik ke Malaysia lagi ya gan? Cobain naek kereta juga deh emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By justerjuster


Wah mau balik ke Malaysia lagi ya gan? Cobain naek kereta juga deh emoticon-Big Grin



insyaallah gan bulan mei tapi rencana dari KL sentral ke Penang
kalau beli di tempat langsung apa bisa ya gan?
Quote:Original Posted By anakgalor


insyaallah gan bulan mei tapi rencana dari KL sentral ke Penang
kalau beli di tempat langsung apa bisa ya gan?


KL Sentral ke Pulau Penang setau ane gak ada langsung gan, agan musti naik KA dulu ke Butterworth, dari sana baru naik bis atau ferry ke Pulau Penang. Setau ane bisa kok gan langsung beli di loket, gak perlu online. Lagian harga di online gak beda sama harga beli langsung. Cuma saran ane perhatiin juga waktunya, takutnya bersamaan sama long weekend disana. Kemaren aja ane pesen langsung sehari sebelumnya dan kebagian gak masalah, kereta ane kemaren penumpangnya lumayan, tapi sama sekali gak full.

Quote:Original Posted By justerjuster


KL Sentral ke Pulau Penang setau ane gak ada langsung gan, agan musti naik KA dulu ke Butterworth, dari sana baru naik bis atau ferry ke Pulau Penang. Setau ane bisa kok gan langsung beli di loket, gak perlu online. Lagian harga di online gak beda sama harga beli langsung. Cuma saran ane perhatiin juga waktunya, takutnya bersamaan sama long weekend disana. Kemaren aja ane pesen langsung sehari sebelumnya dan kebagian gak masalah, kereta ane kemaren penumpangnya lumayan, tapi sama sekali gak full.



iya gan rencana emang turun butterworth soalnya ane ga bisa booking online karna ga ada CC makanya mau beli langsung
iya gan pas weekend pas tanggal merah emoticon-Matabelo
Quote:Original Posted By anakgalor


iya gan rencana emang turun butterworth soalnya ane ga bisa booking online karna ga ada CC makanya mau beli langsung
iya gan pas weekend pas tanggal merah emoticon-Matabelo


Kalo tips ane sih, menjelang agan berangkat ke sana cek aja di situsnya KTMB gan, buat kereta yang akan agan naikin. Di situ ada kok alokasi tempat duduk yang masih kosong secara realtime , jadi agan bisa dapet gambaran kira2 kereta yang agan naikin penuh apa nggak. Dulu ane juga begitu, sehari sebelum mesen ane cek dulu slot tempat duduk yang masih ada di online. Rupanya dulu seat yang available masih banyak pas rencana jam dan tanggal keberangkatan ane, jadi ane yakin aja bakal dapet walaupun beli langsung di loket(saran ane sih beli sehari sebelumnya biar gak buru2).



kalo sebaliknya gimana gan? KL-SING?udah pernah belom??
pengen juga nyobain masuk sing lewat Malaysia (sekalian jalan2 dulu disana)...hehehe
Quote:Original Posted By imanuel_fc
kalo sebaliknya gimana gan? KL-SING?udah pernah belom??
pengen juga nyobain masuk sing lewat Malaysia (sekalian jalan2 dulu disana)...hehehe


Wah belum pernah gan kalo sebaliknya, kemaren dari KL ane langsung balik ke Jkt. Tapi cobain aja gan, seru kok lewat perbatasan Mal-Sin, naik turun bis lari-lari ke pemeriksaan imigrasi sampe 2 x emoticon-Big Grin

sore gan...
mau tanya neh, gmn caranya dari airport kuala lumpur ke kota taiping?

thx gan.
Quote:Original Posted By glizzer
sore gan...
mau tanya neh, gmn caranya dari airport kuala lumpur ke kota taiping?

thx gan.


dari bandara KL (LCCT ataupun KLIA) naik bus bandara turun/pilih yang ke Terminal Puduraya, setelah itu naik ke loket bis di terminal Puduraya, lalu pesan tiket bus ke Taiping, bus yang melayani antara lain: Transnasional


CMIIW
Quote:Original Posted By qzxvwy


dari bandara KL (LCCT ataupun KLIA) naik bus bandara turun/pilih yang ke Terminal Puduraya, setelah itu naik ke loket bis di terminal Puduraya, lalu pesan tiket bus ke Taiping, bus yang melayani antara lain: Transnasional


CMIIW



thx y gan...

hari rabu ini saya rencananya akan ke taiping.
Quote:Original Posted By glizzer



thx y gan...

hari rabu ini saya rencananya akan ke taiping.


Naik kereta api juga bisa kok gan, yang dari KL Sentral jurusan Butterworth lewat Taiping juga, kemarin ane pas naik KA juga ketemu penumpang jurusan Taiping

Keren gan pengalamannya, saya besok april dari KUL mau ke SIN, tadinya juga rencana mau naik kereta yang malam, cuma setelah dipertimbangan lebih dalam (saya bawa 2 anak kecil) dan harga tiket pesawat yang tidak begitu mahal akhirnya saya putuskan naik pesawat aja gan hehe...

Tadi baca TR agan waktu mau dapet refund saya pikir malah refund 100% gan, luar biasa sekali pikir saya, ternyata cuma RMY 4 emoticon-Hammer2
asik naik kereta. suasananya beda dibanding naik pesawat. lebih romantis, lebih berasa jadi traveler.
enak ye gan, biaya brp tuh?ada yg kl spore ga gan?
Quote:Original Posted By exky
enak ye gan, biaya brp tuh?ada yg kl spore ga gan?


KL-SIN adaa gan, tambangnya: 34 MYR (tempat duduk biasa)
Quote:Original Posted By doranggenah
Keren gan pengalamannya, saya besok april dari KUL mau ke SIN, tadinya juga rencana mau naik kereta yang malam, cuma setelah dipertimbangan lebih dalam (saya bawa 2 anak kecil) dan harga tiket pesawat yang tidak begitu mahal akhirnya saya putuskan naik pesawat aja gan hehe...

Tadi baca TR agan waktu mau dapet refund saya pikir malah refund 100% gan, luar biasa sekali pikir saya, ternyata cuma RMY 4 emoticon-Hammer2


Emang gan, saya juga sebenernya nyesel cuma dibalikin RM 4, tiketnya diambil. Tau gitu gak saya klaim refund nya. Kenang2an tuh dapet tiket KA yang ada memo di belakangnya, di luar negeri pulak, jarang2 tuh emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By jsheva
asik naik kereta. suasananya beda dibanding naik pesawat. lebih romantis, lebih berasa jadi traveler.


Betul gan, bisa menjangkau landscape alam yang gak terjangkau angkutan darat lain.

Quote:Original Posted By exky
enak ye gan, biaya brp tuh?ada yg kl spore ga gan?


Ada gan, tapi ada kelas2nya, seperti yang ane bilang, kalo ekonomi kayak ane 34 RM, kalo yang agak bagusan sekitar 60-an RM, kalo yang pake tempat tidur kalo gak salah ada sekitar 800-130 RM. Cek aja di situsnya KTMB

mau tanya gan,,

gan, ane mw tanya kalo dari Kuala Lumpur ke Johor Bahru tempat Legoland itu bisa ga naek kereta?