alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50cfc0111dd7196546000018/akuntabilitas-studi-banding-dpr-sangat-minim
Akuntabilitas Studi Banding DPR Sangat Minim
Akuntabilitas Studi Banding DPR Sangat Minim
Sebagian anggota DPR terkesan sudah menutup mata dan telinga terhadap kritik pedas masyarakat atas studi banding ke luar negeri. Meskipun dikritik, anggota DPR terus melakukan studi banding. Terakhir, anggota Komisi IV melakukan studi banding ke Perancis dalam rangka mencari bahan untuk pembahasan RUU Peternakan dan Kesehatan Hewan, sebagai pengganti UU No. 18 Tahun 2009. Sebagian lagi studi banding ke China untuk tujuan yang sama.
Direktur Eksekutif Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK) Eryanto Nugroho, dan Direktur Eksekutif Indonesia Budget Center (IBC) Arif Nuralam, mengecam studi banding yang terus dilakukan DPR. Keduanya menilai DPR tidak transparan dan akuntabel, baik mengenai rencana keberangkatan maupun hasil kunjungan.
Hasil konkrit kunjungan DPR ke luar negeri belum kelihatan. Yang terjadi, anggota DPR selalu mencari alasan pembenar, bahkan menyalahkan mahasiswa Indonesia di luar negeri atau pers di Tanah Air yang mengecam studi banding tersebut.
Eryanto menunjuk bukti minimnya transparansi dan akuntabilitas. Dari 143 kali kunjungan sepanjang 2004-2009 hanya ada tiga laporan pertanggungjawaban studi banding. Sejak 2009 hingga sekarang ada 54 kunjungan ke luar negeri, namun baru lima yang ada laporan pertanggungjawaban terbuka. “Laporan itu tentu sangat minim sekali,” kata Eri di sela-sela diskusi di Jakarta, Sabtu (15/12).
Bukan hanya laporan yang minim. Menurut Eri, kualitas laporan pun layak dipertanyakan. Bayangkan, laporan studi banding RUU Holtikultura ke Belanda hanya berisi dua halaman.
Arif mengkritik penggunaan anggaran yang begitu besar untuk studi banding. Biaya ratusan juta hingga miliaran rupiah uang rakyat dipakai studi banding tetapi hasilnya tidak sepadan. Arif melihat libido kunjungan kerja anggota DPR sulit dibendung karena tak semata ingin melakukan kajian mendalam mengenai RUU yang dibahas. Studi banding dijadikan sarana plesiran, bahkan tak jarang piknik bersama anggota keluarga. Gagasan moratorium kunjungan kerja ke luar negeri tak ada artinya karena tetap dilanggar.
Senada dengan Eryanto, Arif mengingatkan anggota DPR tentang kewajiban mempertanggungjawabkan secara moral dan politik studi banding yang mereka lakukan. Untuk meminimalisasi libido studi banding, kata Arif, anggaran DPR sebaiknya berbasis kinerja. Sehingga transparansi dan akuntabilitas tak hanya dilihat secara formal, tetapi juga substansial.
Anggota Komisi IV DPR, Rosyid Hidayat, berkilah studi banding ke Perancis dan China sudah mendapat persetujuan dari fraksi masing-masing dan Badan Anggaran. Ia juga menilai studi banding ke Perancis cukup penting karena diperoleh informasi tentang zona berbasis impor ternak. Juga diperoleh informasi tentang penyakit sapi asal Australia dan Brazil.
Ery menegaskan informasi mengenai penyakit sapi di Australia dan Brazil bisa diperoleh dengan cepat di internet. Juga bisa diperoleh langsung dari narasumber di kedua negara melalui telekonperensi. Namun Rosyid mengatakan DPR juga belajar tentang swasembada daging dari Perancis. “Prancis saat ini merupakan produsen daging dan susu terbesar di seluruh Eropa”, kilah politisi Partai Demokrat itu.

SUMBER : http://www.hukumonline.com/berita/ba...r-sangat-minim
Quote:Original Posted By baron9281

Bukan hanya laporan yang minim. Menurut Eri, kualitas laporan pun layak dipertanyakan. Bayangkan, laporan studi banding RUU Holtikultura ke Belanda hanya berisi dua halaman. ]


hahaha di situsnya aja cuma laporan singkat, yang kalo dibaca kaya laporan kegiatan liburan anak sd emoticon-Big Grin
ini salah satunya http://www.dpr.go.id/id/B.K.S.A.P./laporan-singkat
tinggal berdoa aja deh supaya ada balasan yang setimpal atas ketidak adilan, kebohongan, keserakahan dan kecurangan.... terutama apa yang dilakukan anjhing-anjhing gedung pantat itu terhadap rakyat....
Yaaahh ... namanya juga hewan.



Kita yang manusia saja ,

Yang sabar.
Pelajaran buat kita semua, jangan memilih wakil sembarangan emoticon-Embarrassment

Jangan pilih partai yang gak konsisten dengan slogannya emoticon-Shutup
Quote:Dari 143 kali kunjungan sepanjang 2004-2009 hanya ada tiga laporan pertanggungjawaban studi banding. Sejak 2009 hingga sekarang ada 54 kunjungan ke luar negeri, namun baru lima yang ada laporan pertanggungjawaban terbuka

mantab ngabisin duitnya. dibawah dari kata layak. hapus studi banding.
niatnya juga cuman buat plesiran,
ngapain juga susah2 bikin laporan tebel2.
wong yg ditangkep ama otak mereka palingan cuman mau ngabisin duit buat belanja dimana. trus penjelasan dr tempat tujuan studi bandingnya palingan kagag nyanthol di otaknya sama sekali.
juki juki. semoga lo cepet kena azab sama temen2 lo di dpr emoticon-Cape d... (S)
Quote:Original Posted By chawpituta


hahaha di situsnya aja cuma laporan singkat, yang kalo dibaca kaya laporan kegiatan liburan anak sd emoticon-Big Grin
ini salah satunya http://www.dpr.go.id/id/B.K.S.A.P./laporan-singkat


ane pernah magang di sekertariat komisi, y namanya laporan singkat (lapsing) emang cuma beberapa halaman. lain lagi kalo laporan lengkapnya. disertai foto2 narsis anggota dewannya. CMIIW
×