Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50c41cbaea74b42c09000001/maaf-kalo-gue-pengen-bunuh-tukang-cukur
Maaf Kalo Gue Pengen Bunuh Tukang Cukur !
Saat itu cuaca sedang gerimis, biasanya Bandung selalu hujan deras . Mumpung hujan tidak terlalu besar saya keluar untuk membeli koran juga untuk potong rambut

Sesampai di tempat pangkas rambut, kebetulan tempatnya masih kosong. Hawa dingin dan hujan yang turun setiap hari membuat orang malas memotong rambut. Si mang tukang cukur nya pun kelihatan sedang santai minum kopi sambil menonton televisi kecil yang tergantung di sudut. Sesekali si mang tertawa, padahal acaranya cuma acara reportase tentang bertani. mungkin kebanyakan menghisap rambut yang berterbangan lalu masuk ke mata membuat apa yang dilihat terasa lucu, bisa jadi sih

” Mangga a calik “ terj: silahkan mas duduk

Saya pilih kursi yang paling dekat, kursi tinggi terbuat dari kulit sintetis berwarna hitam

” Sendalnya di pake aja gak usah ditaro, kan yang di potong rambutnya bukan kakinya ”


Kata dia cepat melihat saya tengok kanan kiri seperti kebingungan

” Saya mau ngegantungin jaket mang! bukan nyimpen sendal “ sambil sedikit dongkol, sejak kapan ada orang potong rambut kaki

” Ohh jaket…” sambil membawakan jaket saya ke sebuah gantungan baju

” Mang, itu ngegantunginnya di balik ya, tadi rada basah kena gerimis “ pinta saya, soalnya pas saya membuka jaket posisi bagian luar yang basah jadi didalam

” Yee bukan di balik kerahnya jadi bawah! dibalik luar jadi dalem maksud saya” saya rada esmosi liat si mang ngebalik jaket digantung dengan posisi kerah dibawah. saya makin yakin ini pasti dia kebanyakan menghisap rambut yang berterbangan

Setelah duduk, tengkuk saya di masukkan handuk kecil dan badan di tutupi semacam terpal tipis yang di jepit di bagian tengkuk

” Mau di potong rambutnya a..? “ Tanya nya sambil memegang gunting

” Kaga mang! saya kesini mau ngelas pintu besi! udah tau badan ditutupin gini masih ditanyain mau di potong rambut , ya iyalah mau potong rambut!”

Si mang cuman ketawa ketawa

” Mau di potong kaya gimana a ? “ Tanyanya

” Potong spike aja mang (baca: spaik) “

” Yang gimana ya “ tanyanya bingung

” Spaik mang, spaik! “

Si mang seperti yang bingung, lalu dia meminta saya seperti apa model yang saya minta sambil menunjukan sebuah poster yang menempel di depan di sebelah kaca, tertulis 80’s Top Collection…ebuset!

” Mang, ga ada yang lebih lama lagi!? ini taun berapee? masa di kasih model tahun 80an, itu model lama semua, udah tiga puluh taun lewat, model yang jaman sekarang memang ga ada mang? ” pinta saya

” Wah, orangnya pasti udah botak a kalo dia di foto sekarang mah “ sambil nunjuk muka orang yang di poster di tambah muka polos

” Arrrggg, ya cari yang laen napa modelnya jangan orang itu terus!! apanan tiap taun juga keluar poster kaya gini mah modelnya juga pasti beda! “ jawab saya dongkol

” Iyaa, nanti saya beli, jadi kaya gimana rambut sepaik teh ?”

kebeneran tadi beli koran olah raga, saya cari gambar yang sekira kira mirip dengan model rambut yang saya pengen. Pas kebetulan ada gambar Christiano Ronaldo saya tunjukan ke si mang

“Saya pengen kaya gini nih mang” telunjuk saya mengarah ke gambar sang pemaen bola

Si mamang melihat sejenak

” Susah a, idungnya aja jauh banget, susah kalo pengen kaya orang ini mah “

Kampret nih tukang cukur!

” Yang pengen idungnya dimiripin sapa sih!! kan dari tadi kita ngobrolin rambut ! “ dia gak tahu kalo udah ngebahas hidung saya bisa ngebakar rumah orang

Si mamang melihat koran lagi, tak lama matanya berbinar

” Atuh ini mah namanya rambut model sepek!! (e nya di ucapin seperti orang menyebut ‘gede‘) ” jawabnya sambil tertawa

” Ehhh..kan dari tadi juga saya bilang Spaik!! Spaik!..itu namanya Spaik mang bukan Sepek! “

” Abis saya di kampung di kasih taunya model kaya gni disebut sepek “

” Ya udah terserah, apapun itu namanya saya pengen rambut saya seperti itu! rambut! jangan bahas yang lain! ” jawab saya setengah mengancam

Akhirnya rambut saya pun di potong, ternyata si mang ini sudah terbiasa memotong rambut gaya seperti ini, hanya masalah penamaan saja.

Lima belas menit akhirnya selesai juga rambut di potong

” Berapa mang “

” Delapan ribu a..”

Saya kasih uang sepuluh ribu

” Ambil aja kembaliannya, buat beli poster, ganti napa! “

Berkaca sebentar, lumayan juga potongan mang ini, kalo si mang gak ngebahas masalah hidung mungkin saya bakal merasa seperti Christiano Ronaldo saat itu.

” Udahh a bagus. Tuh ganteng kan?” kata si mang

” Yaudah makasih ya, permisi mang..”

Saya pamit sambil mengambil jaket yang menggantung

Keluar dari tempat pangkas rambut saya merasa lebih percaya diri, sesekali setiap melewati rumah orang yang ada kacanya saya berkaca sambil tersenyum.

Di ujung gang, saya mampir ke sebuah warung membeli rokok. lalu duduk di sebuah kursi kayu, tiba tiba seorang wanita cantik mendekat. matanya seperti menyelidik , tengok kanan kiri penuh kebingungan,laku kembali menatap saya dengan tajam. saya tahu di daerah ini pastinya jarang pria seperti saya. Pastinya dia kagum dengan potongan rambut saya yang baru. Saya pengen banget ngomong ‘ngeliatnya biasa aja kalii’ tapi berhubung cantik saya tahan saja

” ya mba, lagi nyari apa “ gak lupa pasang senyum, senyum di mirip miripin Ronaldo

Saya mencoba bersikap senatural mungkin. dia pun akhirnya tersenyum.

” Ke sini ya mas.. “ jawab si cantik malu malu sambil dia berjalan kembali menuju rumahnya

Ya Tuhan! ini rasanya terlalu cepat. Mungkin saya gak bisa mengelak kalau saya memang mempesona tapi ini rasanya terlalu cepat.Sambil deg degan penuh geer saya ikuti langkahnya. Saat itu saya seperti melihat si mang tukang cukur bayangannya melintas di udara sambil tersenyum matanya di kedipin sambil mengarahkan jempol ke saya. tring!

Dengan penuh cemas saya tunggu wanita itu di depan rumahnya. Saya tahu, beberapa wanita tidak siap untuk sebuah pandangan pertama, mereka membutuhkan waktu untuk bisa mengontrol emosinya setelah sebuah pertemuan. Begitu juga dengan wanita cantik ini. Gak lama wanita itu keluar, tangannya seperti membawa sesuatu di belakangnya.

Saya buru buru pasang badan segagah mungkin, ah andai saja ada bola saat itu.

Si cantik mendekat mendekat.semuanya berjalan seperti adegan slow-motion, mata kami beradu, badannya yang seksi dalam balutan cardigan coklat dengan wangi semerbak. Semuanya terlihat indah. Sampai si cantik menyerahkan sebuah benda yang dia bawa ..sebuah mangkok !!

sambil berkata lembut dia berkata

“Mas bikinnya di kuah aja ya, ga usah pake toge, yang pedes ya mas! “

Selintas bayangan dilangit si tukang cukur seperti terkekeh penuh kepuasan..
Behahahahahah gabrukkk

Edan euyyy eta tukang cukur. kalo ane udah ane gorok pake piso cukur da
Disangka tukang baso lah
Udah di TROLL sama si tukang cukur , si bohai mbak2 cardigan malah nyangka tukang bakso

Koplak koplakkkkk
sabar gan tuhan itu maha adil wkwkwk
wakakaka.. tukang cukurnya udah paling modernn itu mahh! wakaka

klo ane jadi agan. ane gombalin tuwhhh
koq ga bia liat kalo buka dari sf
hahahahaha ini yang gila tukang cukurnya apa agan ini ?
ngakak banget ane hahahahha lebih ajib dari pada yang di forum jokes
kok malan kayak joke ya
stori prom the hart bukan joke gan
mantap gan ane cengar-cengir ini... Maaf Kalo Gue Pengen Bunuh Tukang Cukur !
sama" gilanya neh gan...hahaha
seakan tertawa terbahak bahak gan

duh udeh potong rambut bagus2 malah dibilang tukang baso
lumayan lucu joke ente gan walau rada kepanjangan sih.

keep posting ya gan
gokil nih
suram banget tuh joke ente
bruakaka...
lucu banget sampe sebegitunya yak
emang koplak
buset lucu amir joke ini
,,

udah tukang cukur gak nyambung,,

eh disangka kang bakso,,

lengkap gan,,derita ente hari itu,,
baca jokes nih bkin ngakak aja