alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50a4b903e674b47507000049/saat-dicuci-tiap-1-suro-keris-juga-dipijat
Saat dicuci tiap 1 Suro, keris juga dipijat
Saat dicuci tiap 1 Suro, keris juga dipijat

Sanggar Mataram, yang berada di Jalan Dupak, Surabaya selalu kebanjiran pelanggan setiap 1 Suro atau 1 Muharram. Mereka yang datang berniat untuk mencuci pusaka, biasanya berupa keris.

Ada ratusan pusaka berada di ruang ritual Sanggar Mataram milik Ibrahim tersebut.

Bagi masyarakat Jawa, 1 Suro selalu identik dengan 'ngumbah gaman' atau cuci pusaka alias benda-benda keramat. Di antara keris yang dicuci, ada yang berkelok-kelok dan ada juga yang lurus tanpa luk (kelok).

Ada kiat khusus untuk mencuci keris. Di sanggar milik Ibrahim ini, biasa menggunakan jeruk nipis sebagai air warangan atau air yang dicampur dengan serbuk batu khusus untuk mencuci pusaka.

Jeruk nipis, berguna untuk menghilangkan karat yang melekat pada keris. Mencuci keris, kata Ibrahim, tidak hanya dilakukan sekali, tapi harus berulang-ulang. "Bahkan, bilah keris harus dipijat untuk melekatkan cairan warangan ke besi keris bertuah tersebut," ujar pemilik Sanggar Mataram, Ibrahim.

Tarif yang dibandrol Ibrahim untuk sekali cuci, antara Rp 50 ribu hingga Rp 100 ribu.

Berkah 1 Suro, pencuci keris laris manis

1 Suro atau dalam penanggalan Islam tepat 1 Muharam 1434 Hijriyah, membawa berkah tersendiri bagi para pencuci benda keramat di Surabaya, Jawa Timur.

Di tempat jamas atau pencucian keris Sanggar Mataram, yang berada di Jalan Dupak, Surabaya ini misalnya, setiap 1 Suro banyak dihampiri pelanggan. Bagi masyarakat Jawa 1 Suro selalu identik dengan 'ngumbah gaman' atau cuci pusaka alias benda-benda keramat. Biasanya, benda-benda keramat itu berupa keris. Ada yang berkelok-kelok dan ada juga yang lurus tanpa luk (kelok).

Tak mudah menggelar ritual 'ngumbah gaman' ini karena butuh keahlian khusus. "Sebab jika tidak, yoni atau nilai magis yang menaungi pusaka tersebut akan hilang atau berkurang aura gaib-nya," terang pemilik Sanggar Mataram, Ibrahim, Kamis (15/11).

Tarif yang dibandrol Ibrahim untuk sekali cuci, antara Rp 50 ribu hingga Rp 100 ribu. Tiap 1 Suro, Ibrahim selalu kebanjiran order, dan mampu meraup keuntungan sekitar Rp 1 juta lebih. "Tarifnya tergantung jenis dan kekuatan benda pusakanya. Kalau yoni-nya kecil, ya cuma Rp 50 ribu," kata Ibrahim.

Sementara itu, Supranoto salah satu pelanggan Ibrahim mengaku, setiap 1 Suro selalu menyempatkan diri datang ke tempat Ibrahim, hanya sekadar untuk mencuci tiga pusaka miliknya.

"Saya biasanya ya datang ke sini (Sanggar Mataram). Saya punya keris jenis Nogo Sosro. Konon keris ini, ya Keris Empu Gandring, yang digunakan Ken Arok untuk membunuh Tunggul Ametung. Tapi ya nggak tahulah, itu kan cuma cerita turun temurun," cerita Supranoto.

Sumber : LINK

komentar , selamat bagi yang merayakan 1 suro emoticon-I Love Indonesia (S)
^ atas ane boz fjb nyasar ke mari

emoticon-Cape d... (S)
aneh2 saja,,emoticon-Embarrassment
Wah di shiatsu dulu nih kerisnya ? emoticon-Matabelo
yang dicuci n dipijat ini 'keris' yang mana ?
tradisinya masik kental aroma tradisional, patut dilestarikan
kalau pijat plus2 itu bisa juga kan??emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By pentagruel
yang dicuci n dipijat ini 'keris' yang mana ?


klo keris mu bukan pijit gans., dikulum
Nice Thread gan emoticon-thumbsup
Quote:Original Posted By wiythruez
tradisinya masik kental aroma tradisional, patut dilestarikan


Tradisi musyrik gini koq dilestarikan emoticon-Cape d... (S)
Quote:Original Posted By Hydrophobic


Tradisi musyrik gini koq dilestarikan emoticon-Cape d... (S)


benar menurutmu, blom tentu benar menurut orang laen emoticon-Big Grin
selama gak diganggu secara langsung, mending nonton aja. emoticon-Big Grin
kalo ama yg ginian aja merasa terganggu, alangkah "damainya" hidup anda emoticon-Big Grin