alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5092a773e374b4e3160000d0/if-it-means-a-lot-to-you
If It Means A Lot To You
Part 1: 1st Day

“huaaaah” suara gue di pagi hari ketika terbangun dari tidur, hari ini adalah hari pertama gue akan pergi ke universitas, setelah mandi gue memilih baju apa yang akan gue pakai

“ah ngapain milih, warna hitam semua ini baju gue” guman gue pelan.

Pilihan gue jatuh pada baju hitam polos dan celana panjang hitam, postur tubuh gue yang kurus, yah tidak terlalu kurus sih membuat gue tidak terlalu banyak membeli baju, ya musti gue akui gue suka warna hitam, karena warna ini tidak mudah di pengaruhi warna lain

Setelah gue manasin motor berwarna merah-putih yang sudah ada di rumah ini sejak 3 tahun gue pun memakai jaket hitam dan helm biru half face, eeeiits tunggu dulu umur gue tahun ini udah 17 tahun, jadi legal aja gue bawa motor, meski ga punya sim sih

Meteran bensin menunjukan bahwa bensin hampir habis, “ah elah udah telat pake acara mau abis”

Seketika gue meng-gas motor meluncur menuju kampus yang jaraknya 1jam perjalanan, setelah mengisi bensin di pom bensin (iyalah masa di tukang urut)

cewek di belakang gue ngomong ke petugas bensin” yah pak dompet saya ketinggalan saya buru-buru gimana dong pak”

cewe itu memakai jaket biru dan helm hitam full face, bahkan ga buka kaca helmnya pas ngomong ama si petugas “
wah gimana ya mbak coba mbak telpon keluarga supaya anterin duit kesini”
kata sang dukun, bukan-bukan kata sang petugas.

“nih” gue menjulurkan lidah, ehem maksudnya menjulurkan uang 20.000 ke petugasnya,

“eem makasih ya ntar gue ganti deh” dengan nada rendah dia berkata, tapi tetep aja kaca helmnya ga dibuka, postur tubuhnya yang proposional membuat gue berandai-andai gimana wajahnya, kalo cakep pasti udah jadi inceran banyak laki-laki.

“gapapa santai aja, ya udah gue duluan ya lagi di kejar sama waktu” setelah gue menutup dompet yang tersisa 56.500 gue pun meluncur ke kampus

“wah kan telat, geblek dah” guman gue ketika sambil mencari kelas, kampus gue cukup luas, setiap lantainya ada sekitar 20 ruangan dan ada 6 lantai.

“nah ketemu” pintu dengan nomor 129 di atasnya adalah yang gue cari daritadi, perlahan gue buka pintunya

”kreek..” “wah untung ga ada dosen”

gue segera cari tempat duduk, biasanya waktu SMA gue duduk selalu di pojokan deretan belakang, tapi kayanya sekarang itu ga bisa, hanya tersisa bangku deretan depan, gue pun menjatuhkan tas di bangku depan yang paling dekat dengan pintu.

Gue ngeluarin headset dan menyetel lagu “mr.brightside” karena terlihat kelas sepertinya masih agak canggung karena baru pertama kali bertatap muka, membuat gue males bersosialisasi

“krek..” suara pintu terbuka, kelas yang tadinya ada suara bisik-bisik dan mengobrol tiba-tiba hening, perkiraan mereka sama dengan gue
“ wah dosen dateng”

tapi sepertinya realita berbeda dengan ekspetasi kami, yang muncul adalah seorang cewe sepertinya dia juga mahasiswa baru seperti kami, tapi ada yang berbeda ketika dia datang, siul ya suara siul para cowo di kelas menggoda kedatangannya, parasnya yang cantik dengan rambut panjang terurai
ditambah body nya yang wuuh kalah kali gitar spanyol, membuat siulan para cowo memang pantas untuknya

dia diam sekitar 2 detik menatap gue, memang hanya ada barisan depan yang kosong dan ada sekitar 7 bangku di depan yang tersisa karena bangku ke delapan gue dudukin, gue pun mikir “ ah ga mungkin dia duduk di samping gue, kalo kejadian gue pulang ketabrak rombongan soang dah”

tapi sepertinya tuhan pengen bercandain gue, ya benar dia duduk di samping gue “alah mati lah gue ama soang” ketika itu lagu yang gue putar mencapai lirik “ I just can’t look it’s killing me” sesuai dengan apa yang pengen gue lakuin.
Part 2: Song from beast to beauty

gue pengen ngeliat wajah dia lagi tapi gengsi berkata lain.

“emm gue Caroline lo siapa?”

jdeeer jantung gue berdegup kencang, baru kali ini ada cewe mau kenalan ama gue duluan

“well I’m onik nice to meet you… err I mean”

shit shit shit umpat gue dalam hati, kebiasaan gue nonton film barat tanpa pake subtitle membuat gue kelapasan ngomong

“ maksud gue, gue onik salam kenal maaf kelepasan tadi”

gue pengen rasanya mecahin jendela kelas terus debus karena saking malunya

“oh gapapa kok hmm onik ya, lucu namanya haha” dia tertawa kecil membuat punggung gue merinding, bukan karena tawanya tapi karena tatapan ingin membunuh para cowo yang ada di kelas karena iri

gue pun melepas headset karena ga enak kalo ngobrol sambil dengerin lagu

“eh dengerin lagu apa tadi?” tanyanya
“mr.brightside nya the killer” jawab gue sekenanya, “ yang mana tuh lagunya? Boleh dengerin ga?”

gue pun menyerahkan headset sebelah kiri ke dia , dan memakai yang sebelah kanan ke gue, aura tusuk menusuk di punggung gue pun makin tajam

“enak ya lagunya, ada lagu yang romantic-romantis gitu ga?” tanyanya setelah lagu habis
“ada bang toyib haha” canda gue
“ idih itumah lagu apaan tau haha”
wajahnya yang ceria membuat gue makin deg-degan,

“ hmm bentar” gue pun nyari lagi di daftar lagu di hp gue yang ada sebanyak 314 lagu

“coba denger ini deh ga tau romantis apa kaga menurut lo”

lagu yang kami dengar waktu itu adalah ‘if it means a lot to you punya a day to remember”.

“ la la la, la la la” dia bernyanyi dengan suara pelan. Ketika lagu selesai “gimana enak kaga? Kalo ga enak abangnya mau pulang”

posisi dia bersender di bahu gue membuat gue seperti melayang-layang, gue yang selama ini belom pernah punya pacar bisa senderan sama titisan bidadari ini

“oi” lanjut gue, dia tidak menjawab, “walah tidur lagi nih, enak bener” posisi kami begitu hingga jam pelajaran selesai, dosen pun tidak masuk mungkin karena ini hari pertama.


Warga pun bubar, emm maksud gue mahasiswa bubar dari kelas, gue menyentuh pipinya berharap dia untuk bangun, wajahnya yang sangat cantik membuat gue ingin mencium dia selagi ada kesempatan haha

“eeemmmm…” dia pun terbangun
“ udah tidurnya nek? Kalah nenek-nenek tidurnya ama lo haha”
“aaaaaa gue ketiduran ya maaf ya”
“ gapapa sering-sering aja tidur biar gue bisa cium lo haha” canda gue
”haah lo cium gue tadi?”
“ kaga lah kerajinan amad gue cium lo, mending gue ciumin ayam panggang dah”
“ooh kirain hehe”.

“ya udah yok kelas dah bubar neh, cuman satu mata kuliah doang ini hari jadi cepet, lo mau langsung balik?” gue berkata berharap-harap bisa anterin dia

“hari ini gue mau ngumpul ama temen SMA, gue langsung balik naek motor”
pupus sudah harapan gue nganterin dia
“ oh ya udah gue duluan ya ada bisnis ama klient”
“klient siapa?”
“Emak gue hahahahaha” gue pun berlari kelantai dasar meninggalkan dia dengan wajah sedikit kesal

Part 3: The Unexpected Game

“haaah” lagi-lagi suara gue di pagi hari yang baru bangun, masih terbayang wajah Caroline di benak gue, “aaah cepet cepet” gue ngomong sendiri pengen cepet-cepet ke kampus biar bisa ketemu caroline.

“152, nah ini dia” kali ini kelas gue berada di lantai 5, oh iya gue jelasin dulu tuh nomer2, angka digit “1” berarti gedung 1, digit “5” berarti lantai 5, dan “2” berarti ruang 2.


Ada yang berbeda hari ini… “what the hell” kali ini bangku depan terisi oleh anak cowo, sepertinya mereka ingin deket2 si olin, ya olin nama panggilan gue untuk dia, dengan terpaksa gue duduk di belakang, “haaah kita ketemu lagi pojokan” lagi-lagi pojokan menjadi tempat duduk gue. Dan akhirnya event utama pun tiba, si caroline dateng, wajahnya menunjukan sedikit kekecewaan, entah apa itu.


Gue pun seperti biasa make headset dan kepala tertunduk kebawah alias pengen tidur lagi, pas lagi pules-pulesnya

“Plok” tiba-tiba punggung gue di tepuk, gue pun sedikit kaget langsung melihat siapa gerangan manusia pengganggu yang merusak tidur gue

“wah gue kira lo ga masuk, sendirian aja di pojokan kaya tukang tambel ban” wajahnya kembali ceria tidak seperti yang gue lihat sekilas tadi
“ ah sialan lo… balikin mi pangsit gue” gue yang tadi lagi mimpi makan pangsit pun membuat dia bingung
“ahaha mimpi pangsit lo? Tenang ntar gue teraktir makan, kan gue punya utang sama lo”
“utang?” gue pun bingung, “duapuluhrebu-duapuluhrebu” dia pun memberi clue,

“ooooooooooooooooooaaaaalaaaaaaaaaah itu elu ya? Hahaha” gue teringat dengan perempuan yang di pom bensin, “ kalo tau itu elo mah gue kasih goceng aja haha”
“ah sialan lo haha”
Waktu pun berlalu dengan cepat, jam menunjukan pukul 2 siang yang artinya makan siang pun bisa gue lakuin.
“hmm mau makan dimana nih lo? Mcd?” tanyanya
“ah ga jaman mcd, pasaran.. Warteg lah mau?”
“jiah suka warteg lo? Haha, ya udah ayo gue juga demen warteg murah, tapi dimana?”
“tenang waktu daftar kuliah di sini gue nemuin warteg yang tokcer dah, tempatnya adem”


Diapun terlihat berfikir sejenak
“ya udah de ayo gue mah ngikut aja” balasnya
Jarak antara kampus gue dan warteg tersebut bisa di bilang cukup jauh daripada tempat makan di sekitar kampus, tapi warteg ini tetap ramai oleh mahasiswa, well mungkin karena servicenya memuaskan

“tempe orek, kentang balado sama kerang ya bu, pake kuah sama sambel, minumnya es the manis”
“siap dek” kata penjual makanan khas tegal ini.
“buru mesen, istirahat kita cuman sejam” kata gue
“telor ceplok, udang, tempe orek, kuah ikan sama bakwan 2 trus nasinya 1 setengah porsi ya bu, minumnya es tawar aja”
ibu itu terlihat sedikit kaget karena porsi makanannya yang ga kira-kira, ya ga kira-kira untuk ukuran tubuh seperti dia makan sampe sama kaya porsi kuli begitu.

“gila nih cewe sakti bener makannya, kalah gue” piker gue sambil geleng-geleng kepala
“napa lo geleng-geleng?”
“ lo abis turun gunung apa gimana? Kalah kuli ama lo makannya”
“mau gimana lagi semalem gue ketiduran lupa makan deh, tadi pagi juga cuman minum susu doing” jawabnya sambil cengar-cengir


“ini mbak” kata penjual sambil menjulurkan pesanan si olin
“gimana kalo kita lomba? Yang duluan abis makannya harus nyatetin pelajaran untuk hari ini” katanya sambil tersenyum
“haha serius lo? Yakin nasi segitu mau lomba?”
“takut nih?”balasnya
Ya udah ayo kita mulai, penjual warung tegal pun senyum-senyum melihat tingkah kami berdua yang seperti anak-anak, dan keajaiban pun terjadi…
cerita baru nih emoticon-Big Grin wow judul lagunya ADTR apakah ceritanya sama kayak lagunya ? hehe
ini mesti update nih, kayak nya seru,
waowkoawka
sabar ya warga, lagi sibuk kuliah sama kerja, weekend deh ane lanjutin emoticon-Ngacir
salah satu favorite ane tuh lagu,, makanya ane tertarik sama ini trit,

ceritanya ditunggu, update nya, kalo update mention ane yah hahahahah
Bagus nih keknya
Moga update teraturemoticon-Big Grin
Nenda di mari dehemoticon-Bookmark (S)
Oh iya percakapannya kalo bisa di rapiin dikitemoticon-Stick Out Tongue
menanti updatenya...
seruuuu..!!!
Manteb nih kayaknya critanya...judulnya ADTR banget emoticon-Matabelo
Tunggu apdetan duluuu, semoga lancar apdetannya emoticon-Toast
Part 4 : A Day To Remember

“anjiiirr… ko jadi begini” gue berkata pelan dengan perasaan campur aduk karena Caroline sedang memeluk gue dari belakang, rasanya 2 jam yang lalu kami sedang beradu cepat makan di warteg, sejak naik di jok belakang motor gue Olin tidak berkata sepatah kata pun, gue hanya bias merasakan tangannya yang melingkar di perut gue, dan rambutnya di pundak gue, tubuh gue membeku ga tau harus melakukan apa selain mengemudi kendaraan roda dua kesayangan gue.

2 jam yang lalu..ya 2 jam yang lalu
“yak gue menang hahaha” kata bidadari di sebelah gue , “ ampun dah ga lagi-lagi gue ngadu makan sama lo” kata gue sambil menyeruput es teh manis gue sampe habis

“inget taruhan kita ya”
“siap ibu Negara, sekali taruhan tetap taruhan”. Kami pun bergegas pergi ke kelas karena kelas akan mulai beberapa menit lagi

“ ya karena kita baru masuk, ga usah ada catetan untuk hari ini, kita kuis ringan aja untuk mereview materi SMA kalian” itulah kata-kata yang membuat gue senang ketika keluar dari mulut dosen gue, gue melirik ke arah caroline, dia pun melihat gue sambil cemberut.

Gue pun membuat candaan agar dia bisa tersenyum lagi

Kelas pun usai “gimana taruhannya? Batal?apa mau diganti” kata gue sambil menelusuri aula kampus berharap agar bisa cepat ngeluarin motor dari parkiran, karena akan susah ketika semua mahasiswa bubar dari kelas, “ya udah lo anterin gue kerumah daerah **********” katanya sambil manyun-manyun

“hm..? lah motor lo kemana? Di gadein buat bayar utang ke gue apa haha”
“motor di pake bokap, urgent katanya tadi pagi,gue naek angkot deh tadi “
“ooh pantes- pantes” kata gue sambil manggut – manggut tersenyum, “apanya yang pantes?”
“pantes lo cemberut tadi pagi pas baru masuk kelas” lanjut gue
“oh iya, tapi bukan itu penyebab utamanya”
“lah trus?” kata gue sambil starter motor, caroline pun bersiap naik ke jok belakang gue
“soalnya gue kira tadi lo ga masuk…” katanya lemah lembut di telinga kanan gue, entah kenapa sepertinya dia mengatakannya dengan nada sedih, yah mungkin itu hanya perasaan gue

Gue pun ga bisa menjawab perkatannya, seperti ada yang menghalangi bibir gue untuk terbuka, lalu dia memeluk gue dari belakang
“Deg..” gue terkaget karena tiba-tiba dia meluk gue, apa yang harus gue lakukan? Pikiran gue pun melayang-layang ga karuan

“Nik di depan belok kanan” kata-kata yang membuyarkan pikiran gue, tidak terasa kami sudah sampai dekat rumah dia
“ckiit…” suara decit ban motor gue karena rem, ini pertama kalinya gue kerumah dia, rumahnya bisa dibilang gaya arsitektur sekarang yang minimalis

“ga mampir dulu?” , “ hm ga usah deh besok aja gue mampir, tapi gue minta air dong, haus neh menerjang Jakarta yang panasnya macem ada 3 matahari” “ haha lebay ah, ya udah bentar gue kedalem bentar ya”.

“glup glup” suara air melewati kerongkongan kering gue
“nih makasih ye, ya udah gue balik”
“ oke thanks ya buat hari ini “
“ya sama-sama bu hehe”

Gue pun bersiap menaikan Gigi motor dari normal ke gigi Satu
Tiba-tiba…..

Wajah gue di belokan oleh tangan seseorang, tangan yang lembut dan harum
“smooth” mata gue hanya bisa terbuka lebar, di depan wajah gue ada wajah seseorang yang memejamkan matanya,dia adalah caroline…. Dia….. mencium bibir gue

Waktu terasa sangat lama.. ini adalah 3 detik terlama dalam hidup gue

“Udah pulang sana malah bengong”
“……..”
“hoi…. Halo…”
“eh.. er..e…. i..iya..”
“pulang sana kamu dah 5 sore ni”
“o.. iya.. e… balik dulu yah gue” hanya kata-kata gagap lah yang bisa gue keluarin


Ditengah perjalanan gue pulang, gue hanya bisa membayangkan kejadian tadi
WAIT!!!,” Kamu? Hah Kamu?” gue berbisik pelan ke diri sendiri…..
Quote:Original Posted By manutdmania
Bagus nih keknya
Moga update teraturemoticon-Big Grin
Nenda di mari dehemoticon-Bookmark (S)
Oh iya percakapannya kalo bisa di rapiin dikitemoticon-Stick Out Tongue


males ane rapiin lagi ,soalnya di ketik di wordemoticon-Hammer

Spoiler for Awas iler:
Koq spoiler "The Truth" gak bisa dibuka yaa emoticon-Bingung (S)
Quote:Original Posted By hunbunney
Koq spoiler "The Truth" gak bisa dibuka yaa emoticon-Bingung (S)


apanya yang ga bisa ganemoticon-Bingung (S)

Cool 

ijin meninggalkan jejak gan . kayaknya seru nihhh . cepet cepet update gannn emoticon-Peluk
Quote:Original Posted By cupicupiaw
ijin meninggalkan jejak gan . kayaknya seru nihhh . cepet cepet update gannn emoticon-Peluk


apdetnya antara setiap kamis-minggu gan

stay tuneemoticon-Matabelo
Wew Olin agresif bangetemoticon-Belo
Agak mencurigakan
Seru-seru
Oh udah di ketik di word ya, ya udah kalo gtu Nik
Yang penting updateemoticon-Big Grin
berhubung Arc ini cukup panjang
maka akan gue bagi menjadi 2 chaptemoticon-Big Grin
Yak cekidot
Part 5 : The Truth - Beginning

“pritt..” suara peluit gue terdengar nyaring di pinggir jalan restoran, setiap pulang kuliah gue menjadi juru parker alias tukang parkir, penghasilannya ga seberapa hanya 30 ribu sehari, shift gue di mulai dari jam 5 sore sampai 10 malam jadi ngga mengganggu kuliah sehari-hari.

Hari sabtu malam dimana para anak muda biasanya menghabiskan waktu bersama teman atau pacar ga berlaku buat gue, gue harus nambah-nambah uang kuliah yang tugasnya banyak menghabiskan si kertas yang gue kumpulkan

“drrt.. drrt” suara getaran hp di saku kanan gue, setelah gue lihat ternyata dari Dia, Dia yang mencuri ciuman pertama gue 5 hari yang lalu, tapi kami tidak pernah membahasnya

“eh lagi dimana? Temenin gue cari makan yuk, gue sendirian nih papa mama baru pulang besok sore”
“widih sama dong, emak babe gue juga pulangnya besok, tapi pas malamnya lagi ada acara pulang kampung dadakan haha”
“Nah cocok dah, yu mau makan dimana?”
“ah tapi gue ga bisa, lagi markir”
“ah lo mah bercanda mulu”
“siapa yang bercanda? Serius kali ini”
“eh jadi beneran? Yaudah lo dimana? Gue samperin deh”
“gue di resto ***** yang di deket terminal *****”
“oh gue tau itu, ya udah gue kesana”
“eh tapi”

*tut, tut* suara telfon terputus, “ah…” suara gue menghela nafas
Gue mau bilang kalau kesininya nanti aja pas gue kelar kerja, karena malam minggu tentu saja resto tempat parkir gue sangat ramai, biasanya gue ber-2 sama temen gue, tapi karena dia lagi berhalangan jadi gue lah yang meng-handle sendiri

Dari kejauhan gue melihat motor yang sangat familiar, “hm.. 50 menit” guman gue sambil melihat jam di hp, itu adalah interval dia memutuskan telfon hingga datang kesini, ngapain dulu dia? Terlalu lama dia kesini, seharusnya 30 menit adalah paling lama

“ahaha jadi beneran lo markir, rame juga ya disini”
“iya neng daritadi kan abang bilang juga begitu” jawab gue bercanda dengan logat betawi
“lo gapapa nih nunggu? Masih setengah 9, jam 10 baru kelar gue”
“ah BT juga kalo harus nunggu, gue bantuin lo markir deh”
“lah jangan, kuat lo ngerapiin motor? Lagipula baju lo ga matching kalo buat markir” jawab gue, ya ternyata dia berdandan dulu, itulah interval 20 menit yang hilang tadi setelah melihat setelan berpakaian dia

“tapi tapi, gue kan bisa ngeluarin motor, jadi motor masuk lo yang rapiin, gue yang bagian ngeluarin”
Benar juga, mengeluarkan motor sangat mudah karena sudah dirapikan, jadi hanya perlu menadahkan tangan dan meminta biaya parkir
“serius gapapa? Gue bertanya dengan nada ingin meyakinkan dia
“iya, gue pengen ngerasain susah sama senang bareng-bareng lo”
Jleb.. kata-katanya menusuk ke dada gue, sepertinya gue ga bisa menghalangi dia lagi
“nih” gue memberi jaket khas juru parkir bewarna biru ke dia
“nah gitu dong, jangan lupa hasilnya bagi 2 ye haha” dia berkata sambil tersenyum, senyum yang membuat tenaga gue kembali lagi setelah lelah dari sore

“hm….. kalo dia yang markir…..”
Benar asumsi gue, banyak cowo-cowo yang menggoda dia, gue hanya bisa tersenyum geli melihat dia kebingunan di banjiri pertanyaan para cowo tersebut
Puncaknya ada 3 orang cowo yang menggoda dia habis-habisan, gue melihat ekspresi dia ingin menangis dari kejuhan
Gue pun menuju ke arah mereka

“maaf mas, dia udah milik saya” kata gue sambil menarik dia menjauh dari ke tiga orang tersebut
Ya hanya itu cara yang terfikir di benak gue untuk membawa olin menjauh dari mereka, ketiga orang itu pun pergi dengan motor mereka masing-masing
“ah sialan ga bayar parkir lagi itu orang” kata gue dengan nada bercanda berharap bisa menghibur dia
“tadi maksudnya apa?” dia tiba-tiba bertanya
“apanya?”
“kalo gue milik elo”
“eh… em…itu”

Percakapan kami terputus, seorang pelayan resto memberi tanda bahwa resto akan tutup, yang artinya kami akan sibuk mengeluarkan banyak motor dan beberapa mobil
“kita mesen makanan resto ini aja ya? Makannya di rumah gue, rumah gue deket kok dari sini”
Kata gue seusai parkiran sepi
“oh yaudah gue juga pengen tau rumah lo”
“huff” hela gue dalam hati, pandangan matanya tidak seperti tadi, gue berharap dia melupakan kejadian yang tadi……
Kami pun pergi menggunakan motor dia, karena gue biasanya jalan kaki ke tempat kerja,

kami pun sampai di rumah gue

Dirumah inilah terungkap siapa Caroline yang sebenarnya, Kenyataan yang dia tutupi dan Memori yang berusaha ia lupakan…