alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000016983126/subsidi-bbm-dikelola-asing-gt-penjajahan-baru
Subsidi BBM Dikelola Asing > PENJAJAHAN BARU
Agan dan sista semua, masih segar dalam ingatan kita, rencana pemerintah beberapa bulan lalu untuk menaikkan harga BBM Bersubsidi. Alasan pada waktu itu adalah, karena naiknya harga minyak mentah dunia, sebagai bahan baku utama BBM. Gelombang kontra, baik berupa aksi damai hingga aksi anarkis, terjadi di seluruh pelosok negeri.

Subsidi BBM Dikelola Asing > PENJAJAHAN BARU

Saat itu muncul pertanyaan, kenapa negara penghasil minyak seperti Indonesia, ikut terpengaruh dengan kenaikan harga minyak mentah dunia? Dari berbagai diskusi di media, baik televisi dan media cetak, terungkap bahwa negara ini sudah bukan negara kaya minyak, bahkan sudah menjadi net importir minyak mentah dan produk BBM.

Yang lebih mengejutkan, terungkap fakta yang selama ini mungkin tidak banyak diketahui, bahwa produksi sektor hulu migas terus turun, dan lebih banyak dikuasai oleh swasta/asing. Pertamina yang kita anggap BUMN migas besar, hanya memproduksi sekitar 20% minyak mentah di Indonesia. Itupun bukan sebagai penghasil terbesar. Penghasil minyak mentah terbesar di Indonesia, ternyata adalah sebuah perusahaan asing, bersama dengan 80% minyak mentah yang bukan dihasilkan Pertamina. (http://www.bpmigas.go.id/blog/2012/0...-tahunan-2011/).

Subsidi BBM Dikelola Asing > PENJAJAHAN BARU

Namun tampaknya, Pemerintah tidak bisa, atau tidak mau belajar dari apa yang terjadi di sisi hulu bisnis minyak tersebut. Di sisi hilir, khususnya pemasaran BBM, sedikit demi sedikit pemerintah membuka peluang perusahaan asing untuk masuk. Ironisnya, selain di sektor BBM untuk industri, hal ini juga terjadi pada sektor BBM untuk masyarakat kecil.

Hal ini dibuktikan dengan diadakannya tender, untuk distribusi BBM Bersubsidi. Menurut Badan Pengatur Hilir Minyak Bumi dan Gas (BPH Migas), ada empat perusahaan berminat untuk tahun 2013 nanti, yakni PT Pertamina (Persero), PT Shell Indonesia, PT Aneka Kimia Raya Corporindo Tbk (AKR), dan PT Surya Parna Niaga (SPN).

Yang mengejutkan, jumlah alokasi volume tender yang akan diberikan ke perusahaan swasta/asing pada tahun 2013, meningkat hingga 700% (tujuh kali lipat) dibandingkan alokasi tahun 2012. Berdasarkan informasi yang diperoleh, alokasi volume tender yang akan diberikan ke perusahaan non-Pertamina sebesar 1,1 juta kiloliter, atau 2,4% dari alokasi BBM subsidi tahun 2013 sebanyak 46 juta kiloliter. Padahal pada tahun 2012 hanya 160.000 kiloliter atau 0,4% dari 40 juta kiloliter (http://www.antaranews.com/berita/336...er-bbm-subsidi).


Jika keledai saja tidak pernah jatuh ke lubang yang sama dua kali, apakah yang dilakukan pemerintah tersebut bukannya lebih bodoh dari keledai?

Wajarlah jika beberapa ahli dan pengamat perminyakan menyatakan pemerintah harus membatalkan proses tender distribusi BBM bersubsidi tersebut. Menurut pengamat energi dari ReforMiner Institute, Komaidi Notonegoro, pemerintah terlalu longgar memberikan kesempatan perusahaan asing mendistribusikan BBM subsidi.

Apalagi, ada dugaan bahwa BPH Migas selaku pemegang regulasi, tidak fair dalam pelaksanaan tender distribusi BBM Bersubsidi ini. Mulai dari memberikan pernyataan yang wewakili salah satu perusahaan asing, juga mendampingi perusahaan asing tersebut melakukan survey ke beberapa SPBU milik Pertamina (http://m.mediaindonesia.com/index.ph...r_BBM_Subsidi_).

Direktur BBM BPH Migas Djoko Siswanto menyatakan bahwa PT Shell Indonesia mengikuti tender penyaluran BBM bersubsidi khusus sepeda motor dengan mengikuti tender distribusi BBM bersubsidi untuk 2013. Bahkan beliau menceritakan kesuksesan perusahaan tersebut mengoperasikan SPBU khusus sepeda motor pertama di Indonesia sejak 20 Desember 2011. SPBU yang menjual BBM non subsidi yang disebut Shell Motor Express berlokasi di area Alfamidi Cikupa, Tangerang.

Di Jawa Timur, dua pegawai BPH Migas mendampingi staff PT Shell Indonesia untuk survey kandidat lokasi SPBU di sekitar Surabaya. Mereka meminta data omset penjualan BBM bersubsidi dan informasi lainnya ke pihak SPBU. Padahal seharusnya BPH Migas bersikap netral.

Pengamat energi dari ReforMiner Institute, Komaidi Notonegoro, meminta paling tidak adanya persamaan perlakuan dalam distribusi BBM Bersubsidi ini. Menurutnya, jika pihak asing atau swasta ikut menyalurkan, lanjutnya, maka juga harus membangun infrastrukturnya. Tidak hanya depot penyimpanan BBM, tapi juga kilang untuk mengolah minyak mentah menjadi produk BBM. Dia mencontohkan di negeri jiran Malaysia, perusahaan minyak yang masuk di sisi hilir diwajibkan membangun kilang.

Hal tersebut cukup beralasan, untuk mendukung kedaulatan energi di negara ini. Bayangkan, jika perusahaan swasta/asing tersebut hanya mengandalkan BBM import saja, maka Indonesia akan menjadi lebih bergantung pada negara pengekspor minyak. Sedikit saja terjadi ketidakharmonisan, atau sampai terjadi embargo, maka Indonesia bisa kembali ke jaman dimana kuda dan sapi masih menjadi alat transportasi utama.

Subsidi BBM Dikelola Asing > PENJAJAHAN BARU

Selain diwajibkan membangun kilang dan infrastruktur pendukungnya, menurut Komaidi, pemerintah juga tidak memberikan kuota BBM subsidi di wilayah Jawa kepada perusahaan swasta/asing. Menurutnya, perusahaan tersebut diberikan saja alokasi di daerah Indonesia bagian timur yang memang biaya pendistribusiannya lebih mahal.

Selain dari sisi fairness, Direktur Eksekutif Indonesian Resourses Studies (Iress), Marwan Batubara,juga melihatnya dari sisi nasionalisme. emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)

Menurutnya pelaksanaan tender yang berjalan sejak 2008 itu cenderung dipaksakan. Selain meminta, pemerintah tidak bermain-main dengan urusan BBM subsidi yang terkait dengan kebutuhan utama rakyat, beliau berpendapat sebaiknya urusan BBM subsidi, diserahkan saja ke BUMN yang 100 persen sahamnya dimiliki negara

Hal senada disampaikan Ketua Umum Himpunan Wiraswasta Nasional Minyak dan Gas (Hiswana Migas), Eri Purnomohadi. Menurutnya, pemerintah harus memberikan keberpihakkan kepada BUMN. Ia juga mengatakan, selama ini, Pertamina sebagai BUMN bisa diperintahkan pemerintah untuk menjamin dan mengamankan pendistribusian BBM di seluruh pelosok negeri.

Eri melanjutkan, Pertamina sebagai BUMN selama ini mendistribusikan BBM subsidi dahulu, baru kemudian meminta pembayarannya. Pun saat kuota/alokasi BBM Bersubsidi habis, pemerintah bisa meminta BUMN untuk tetap menyalurkannya, walau anggaran subsidi belum dipastikan tersedia. Tentu perintah untuk hal-hal tersebut lebih sulit dipatuhi jika diberikan kepada pelaku asing, dimana pemerintah tidak memiliki saham terhadap hal tersebut.

Dengan berbagai pertimbangan tersebut, jelaslah bahwa pemberian Subsidi BBM melalui perusahaan swasta/asing adalah sesuatu yang pantas dihapuskan. Kalaupun ada keuntungan dari subsidi BBM yang dibayarkan, hal tersebut hanya akan dinikmati perusahaan swasta/asing, dan pemegang sahamnya di negaranya. Berbeda dengan BUMN, yang keuntungannya disetorkan ke negara, karena 100% sahamnya masih milik Indonesia. Jika memang selama ini ada kekurangan dalam pelaksanaan oleh BUMN tersebut, maka yang harus dilakukan adalah memperbaikinya.


Namun, tampaknya telinga pemerintah sudah benar-benar tertutup, dan tak peduli dengan masukan-masukan tersebut. Kepala Badan Pengatur Kegiatan Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Andy Noorsaman Someng mengatakan, para pengamat yang mengkritik kebijakan tersebut tidak mengerti tentang industri hilir migas.
"Mereka itu tidak mengerti, Kurtubi tuh nggak mengerti. Pri Agung dari Refominer juga nggak mengerti. Apalagi si Komaidi (Refominer) dan siapa lagi itu dari Hiswana Migas (pengusaha SPBU). Mereka tidak mengerti industri minyak di hilir," ujar Andy ([url]http://finance.detik..com/read/2012/10/02/145250/2052665/1034/bos-bph-migas-anggap-pengamat-migas-di-indonesia-sok-tahu?f9911033[/url]).

Sebagai penutup, mari kita belajar dari sejarah penjajahan di negara kita. Pada awalnya, para pendatang dari Eropa yang datang ke nusantara ini, hanya berniat untuk berdagang, khususnya komoditas pokok saat itu, yaitu rempah-rempah. Namun dalam perkembangannya, kemudian mereka menggunakan kekerasan untuk merebut lahan, dan melakukan penjajahan terhadap penduduk bangsa ini.

Subsidi BBM Dikelola Asing > PENJAJAHAN BARU

Jangan sampai kejadian tersebut terulang di masa sekarang, saat swasta/asing masuk dengan berdagang pada komoditas pokok seperti BBM, dan pada akhirnya Indonesia kehilangan kedaulatan energi, dan terjajah secara ekonomi.

Surabaya Kota Pahlawan, Gan. Di kota inilah, pejuang kita merobek bendera merah-putih-biru, menjadi Sang Saka Merah Putih. Di sini, Bung Tomo mengobarkan semangat arek-arek Suroboyo melawan Sekutu stelah kemerdekaan.

Apa sekarang kita hanya tinggal diam???


emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)
nice info gan
waduh.
ane juga baru sadar klu ini termasuk penjajahan.
emoticon-Takut

oh iya, trit ini jga bisa d share d BPN juga loh..
lmyan kn...
Quote:Original Posted By akuikialie
waduh.
ane juga baru sadar klu ini termasuk penjajahan.
emoticon-Takut

oh iya, trit ini jga bisa d share d BPN juga loh..
lmyan kn...


Masih untung kalo bisa nyadar...
Kalau udah nyadar, ya ayo lakukan sesuatu...

Ini motifnya hampir sama lho.
Tahun 45, setelah merdeka, Belanda masuk Indonesia lewat Surabaya, ndompleng Sekutu, mau njajah lagi...
Sekarang, SPBU swasta/asing juga masuk Indonesia lewat Surabaya, ndompleng dagang BBM...

Silakan di-share, gan. Gak bayar ini...
yach, kita bayar mahal atas produk kita sendiri emoticon-Cape d... (S)
orang2 kita makin dibodoh2i oleh para penguasa kita yg super serakah mencari keuntungan utk diri sendiri emoticon-Berduka (S) emoticon-Bata (S)
Quote:Original Posted By Dhika4
orang2 kita makin dibodoh2i oleh para penguasa kita yg super serakah mencari keuntungan utk diri sendiri emoticon-Berduka (S) emoticon-Bata (S)


apakah ini salah satu bukti negara ini sudah terjerumus ke dalam neoliberalisme yang hanya berorientasi pada profit semata ?
Kalo benar demikian,ini sungguh sungguh menyeramkan emoticon-Takut
berita lama gan.. memang banyak yang g sadar.. dikiranya itu suatu kemajuan, malah bangga.. emoticon-Cape d...
banyak UU sekarang yg pro asing, jadi itu bukan hal yang aneh. UU Migas, UU Penanaman Modal, dan lainnya, yang terbaru malah UU keamana nasional.. masa waktu merancangnya malah preentasi ke australia.. yang punya keamanan kita, kok malah minta persetujuan australia dulu.. ckckck.. emoticon-Cape d...
Setau gw gak segampang itu mereka mau jadi distributor bbm bersubsidi. gw pernah baca bahwa yang mau jadi distributor itu harus sdh punya infrastruktur sendiri. minyaknya jg harus ngolah sendiri dan punya reserve yang cukup.

Kl gak punya trus mereka mau ambil dari mana tuh bbm bersubsidi, masa beli dari pertamina, kl gitu mah sama aja boong, gak ada bedanya ma pengecer yang jual literan.

Tp emang di undang2nya terbuka buat BPH Migas buat merealisasi itu, makanya sekarang kan lagi rame tuh revisi terhadap UU no. 22/2001...
Quote:Original Posted By kaoskoruptor
Apa sih di Indonesia kebijakan yg ga dikontrol asing, pasca lengsernya Bung Karno semua kebijakan yg berlaku di Indonesia dikontrol orang asing, kalau gak di kontrol orang asing sudah maju sekali kita pak. emoticon-Big Grin

yakin banget gan emoticon-Nohope
alhamdulillah, akhirnya doa orang teraniaya di dengar tuhan emoticon-Smilie
sudah seharusnya penyaluran bbm subsidi dilakukan oleh swasta termasuk swasta asing, PERTAMINI bangkrutin aja emoticon-Angkat Beer
Koplok bener sih negara ini gan...
Bingung deh gimana mereka ngambil keputusan dan pertimbangan nya...
apa iya perusahaan asing mau mendistribusikan bbm subsidi merata sampai ke indonesia timur? kalo asing memang mau distribusiin bbm bersubsidi,,kasih khusus bagian indonesia timur aja..
Quote:Original Posted By kabei
alhamdulillah, akhirnya doa orang teraniaya di dengar tuhan emoticon-Smilie
sudah seharusnya penyaluran bbm subsidi dilakukan oleh swasta termasuk swasta asing, PERTAMINI bangkrutin aja emoticon-Angkat Beer


Kenapa gitu, gan? Bukannya nanti malah kita tergantung sama mereka?
Kalau swasta/asing ngambek, terus nggak nyalurin BBM, bagaimana?

Quote:Original Posted By wakyan
Koplok bener sih negara ini gan...
Bingung deh gimana mereka ngambil keputusan dan pertimbangan nya...


Jangan-jangan karena mau dekat Pemilu 2014 ya, gan?
Jadi pengambilan keputusannya, berdasar pertimbangan yang bisa modalin... emoticon-Smilie

Quote:Original Posted By hopihola
apa iya perusahaan asing mau mendistribusikan bbm subsidi merata sampai ke indonesia timur? kalo asing memang mau distribusiin bbm bersubsidi,,kasih khusus bagian indonesia timur aja..


Ane setuju, gan...

Swasta/asing kan pasti cuma lihat untungnya aja. Mereka maunya yang pasarnya besar, nyalurinnya gampang, untungnya gedhe. Kaya' di Jawa, lah...
Mana mau mereka keluar Jawa.
Makanya, SPBU asing cuma ada di Jawa aja, Jakarta sama Surabaya.
Kalau Petr*n*as buka di Medan, itu kan karena dekat sama negaranya sana...
terjajah di negeri sendiri...

kapan kita bisa berdikari di atas tanah sendiri yang kaya raya subur makmur ini????!!!

istilah SUBSIDI juga perlu di revisi.

kita punya ladang minyak, masa' kita mo beli seperti kita beli di toko luar negeri?
klo emang NET IMPORTIR, selisihnyanya berapa? g mahal2 amat sepertinya.

istilah SUBSIDI juga perlu di revisi.
anggaplah minyak kita gratis, g usah beli krn kita punya ladang sendiri.
masa' biaya2 plus untung bisa melebihi Rp 4.500/liter premium?
pertamina maupun asing, klo ambil untung jgn banyak2lah.. tahu diri dikit gitu
emoticon-MaluQuote:Original Posted By kabei
alhamdulillah, akhirnya doa orang teraniaya di dengar tuhan emoticon-Smilie
sudah seharusnya penyaluran bbm subsidi dilakukan oleh swasta termasuk swasta asing, PERTAMINI bangkrutin aja emoticon-Angkat Beer
saluran distribusi lebih unggul,
luar jawa bisa menikmati bbm premium dgn harga yg sama (tanpa banyak alasan untuk berbeda harga) emoticon-thumbsup:

pertamini biar terpacu buat efisiensi emoticon-Embarrassment
Emangnya BBM itu disubsidi???

ada yg bilang gak ada SUBSIDI BBM....

hayoooo looooo.......... mana yang bener
bullshit. pemerintah butuh swasta, ya karena ada permintaan dari masyarakat sendiri yang nggak bisa dipenuhi pemerintah. kenyataan bahwa ada swasta masuk justru berita bagus dari sisi kompetisi. biar pertamina belajar mengubah paradigma jadi mesin pencetak duit. kaga malu sama petronas yang skalanya jauh lebih besar?

apa benar istilah subsidi harus ada?

Quote:Original Posted By SuprimeComander
Emangnya BBM itu disubsidi???

ada yg bilang gak ada SUBSIDI BBM....

hayoooo looooo.......... mana yang bener


subsidi dicabut, biar seolah-olah di neraca "ada" kebijakan yg bijaksana dari pengelola negara. selain memanjakan para pengebor asing di dalem negeri sih..

kedua, pembenaran aja biar beli pertamax, mayan margin profitnya lebih gede dari premium. kelas super, murni bisnis (ambil untung)

wajar aja, bila anak bangsa SELALU bertanya: "apa itu subsidi" ?
mengapa harus ada?
apa benar istilah subsidi harus ada?
atas kepentingan siapa istilah subsidi itu harus ada? emoticon-cystg
Quote:Original Posted By rusty1980
Kenapa gitu, gan? Bukannya nanti malah kita tergantung sama mereka?
Kalau swasta/asing ngambek, terus nggak nyalurin BBM, bagaimana?





justru selama ini kita di bego begoin pertamini dan hasilnya kita tergantung sama tuh perusahaan brengsek emoticon-Big Grin

swasta ngambek/asing? mudah tinggal cari kontraktor lain yang mau dan mampu nyalurin tuh bbm bersubsidi....

lagian liat realita aja, pertamini dapet kewajiban nyalurin bbm bersubsidi ke seluruh negeri, kenyataannya gimana???BBM cuma membanjiri pulau jawa doang, luar jawa???
×