alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000016919150/un-bisa-semakin-membebani-siswa
UN Bisa Semakin Membebani Siswa
Quote:UN Bisa Semakin Membebani Siswa



Penambahan varian mempertegas ketidakpercayaan pemerintah pada lembaga pendidikan.
Penambahan varian soal dalam ujian nasional (UN) 2013 dikhawatirkan bisa kian membebani siswa. Guru nantinya hanya fokus untuk mengajarkan mata pelajaran (mapel) yang masuk di dalam UN, namun mengabaikan mapel lainnya.

Para siswa juga dipaksa mengikuti kelas-kelas pemantapan menjelang UN. Sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh mengatakan, varian soal UN 2013 akan ditambah dari lima model menjadi 20 model.

Mendikbud juga sedang mempertimbangkan dua alternatif baru, yakni menambah tingkat kesulitan soal atau menaikkan standar kelulusan UN. Terkait hal itu, anggota Komisi X DPR dari Fraksi Partai Golkar Zulfadli mengatakan, penambahan varian soal semakin mempertegas ketidakpercayaan pemerintah kepada lembaga pendidikan. Dampak lainnya adalah guru tidak lagi mengajarkan materi kurikulum sekolah namun sudah fokus kepada latihan soal-soal UN.

“Apakah sampai sedemikian besar kekhawatiran atau ketakutan kita? Berarti memang nilai kejujuran kita sudah memprihatinkan sekali,” kata Zulfadli kepada SP di Jakarta, hari ini.
Menurutnya, penambahan varian soal juga bisa mempersulit pengawasan di lapangan. Potensi kesalahan distribusi atau pemeriksaan soal juga semakin besar. Di sisi lain, orangtua juga semakin dibebani oleh biaya untuk mengikuti kelas pemantapan.

Zulfadli menyebutkan anggaran UN meningkat dari Rp550 miliar pada 2012 menjadi Rp600 miliar untuk 2013. Peningkatan dana disebabkan perubahan sejumlah kebijakan teknis dalam UN tahun depan.
“Dengan 20 model soal, siswa bisa semakin bekerja keras karena tidak ada harapan untuk mencontek atau justru mengalami kekhawatiran berlebihan,” ujarnya.

Senada dengan itu, anggota Komisi X DPR dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Reni Marlinawati mengatakan, pemerintah hanya merisaukan aksi contekan di kalangan siswa. Padahal, kebijakan itu bisa membebani psikologis anak karena. “Anak merasa selalu dituduh melakukan kecurangan,” katanya.

Reni berpendapat, UN selalu menjadi pro-kontra di masyarakat karena dipakai sebagai penentu kelulusan. Menurutnya, UN cukup digunakan sebagai pemetaan saja.
“Orientasi prestasi siswa berbeda-beda. Misalkan ada anak yang nilai UN Matematikanya rendah namun pelajaran keseniannya tinggi. Ini memperlihatkan siswa itu sebenarnya berpotensi di kesenian,” katanya.

Terbuka pada saran

Anggota Komite Nasional Pendidikan Suparman mengatakan, pemerintah seharusnya terbuka terhadap saran masyarakat terkait UN. Penambahan varian soal UN tidak akan meningkatkan mutu pendidikan. Kebijakan evaluasi belajar siswa seharusnya dilakukan secara pedagogis, bukan semata menggelar UN.

“Paradigma pemerintah yang melihat mutu pendidikan dari hasil UN harus diubah,” tandasnya.
Dia mengatakan kebijakan UN harus dievaluasi secara komprehensif terutama karena adanya putusan Mahkamah Agung (MA).
“Dalam kasus UN ini sebenarnya semakin menunjukkan sikap otoriter pemerintah dalam membuat kebijakan pendidikan. Padahal semestinya pemerintah harus terbuka pada kritik dan protes masyarakat. Apalagi pengadilan sudah membuat keputusan untuk menunda UN dan meninjau ulang sistem pendidikan nasional,” kata Suparman.





sumber





sekolah 3 tahun ditentuin 3 mata mata pelajaran??emoticon-Cape d...
Yang belum pernah UN pasti bilang UN itu sulit dan menakutkan
Yang sudah pernah UN pasti bilang UN itu lebih mudah dan sepele ketimbang soal UUB
Makin gak jelas dan makin amblas saja pendidikan negri ini.
Quote:Original Posted By mdsetiawan86
Yang belum pernah UN pasti bilang UN itu sulit dan menakutkan
Yang sudah pernah UN pasti bilang UN itu lebih mudah dan sepele ketimbang soal UUB


bener banget gan emoticon-thumbsup

bocah2 jaman skarang pada manja
perasaan dulu kurikulum lebih berat, tapi ga ada yg protes kek skarang emoticon-Hammer

yg penting itu bukan ujiannya tapi proses pembelajarannya emoticon-Cape d... (S)

mampir ke trit ane ya gan
Quote: HITRECORD-SOCIAL NETWORK KHUSUS PENCINTA SENI MILIK JOSEPH GORDON LEVITT

COSPLAYER PALING TOP DI INDONESIA

(PICT INSIDE)KUCING HI-TECH


justru lebih enak kalau UN, ada kuncinya.. emoticon-Stick Out Tongue
kg ada pun soalnya juga ga susah-susah amat..
coba kalau ujian yg dari sekolah mah susaaahh (tergantung sekolahnya sih)..
bukannya udah gak dibolehin ya ama MA kok masihtrus sih?

untung ane lulus kemaren,jadi belum kena ama tuh regulasi 20 paket.emoticon-Add Friend (S)
tapi kasian ade kelas,bebannya makin berat.

parah emang.... sekolah tiga tahun ditentuin cuma 4 hari emoticon-Cape d... (S)
aihh UN emoticon-Cape d... (S)

dulu ane stres bener gan gara2 UN emoticon-Cape d... (S)

sampe les tambahan, beli buku2 kisi- kisi , belajar bareng anak pinter

cape banget deh perjuangannya eh taunya pas hari H malah dikasih bocoran emoticon-Cape d... (S) sia sia dong perjuangan ane emoticon-Cape d... (S) tapi gpp dink seneng juga dapet bocoran emoticon-Hammer
untung ane kagak sekolah emoticon-Hammer
beban gak beban gak masalah,

penting sekolah.
Quote:Original Posted By ardana94
aihh UN emoticon-Cape d... (S)

dulu ane stres bener gan gara2 UN emoticon-Cape d... (S)

sampe les tambahan, beli buku2 kisi- kisi , belajar bareng anak pinter

cape banget deh perjuangannya eh taunya pas hari H malah dikasih bocoran emoticon-Cape d... (S) sia sia dong perjuangan ane emoticon-Cape d... (S) tapi gpp dink seneng juga dapet bocoran emoticon-Hammer


bener banget,udah cape-cape gak taunya...... emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
padahal udah bertaun2 UN ada juga ga ada masalah... kalo banyak yang ga lulus ya jangan salahin UN nya donk, berarti guru gagal dalam mentransfer ilmu ke anak didiknya atau anak didiknya yang emang pada bego2...

cuman makin kesini kok kayaknya syarat2 un nya semakin berat... iri sama malaysia yang standart kelulusannya lebih tinggi kali ya...
Quote:Original Posted By valentinocover
bener banget,udah cape-cape gak taunya...... emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak


hahahah iya gan yang penting lulus dengan nilai sangat sangat memuaskan emoticon-Hammer (S)
Quote:Original Posted By selece?
bener banget gan emoticon-thumbsup

bocah2 jaman skarang pada manja
perasaan dulu kurikulum lebih berat, tapi ga ada yg protes kek skarang emoticon-Hammer


Ngga kebalik tuh gan? Kurikulum skrg justru lebih berat apalagi ditambah UN. Jaman dulu bnyk yg sekolah cuman asal2an, pd nyontek, nilai sekolah dikatrol sehingga murid2 pd lulus, scr materi jg lebih enteng. Ngga kaya skrg murid2 pd stress mikirin UN.
Kalo nurut gw UN itu bagusny cuman sbg pemetaan aja, bukan standar kelulusan coz praktekny pas kita kerja / terjun di lapangan beda dgn yg kita pelajari di sekolah.
pantesan generasi skr makin guoblok aje emoticon-Big Grin

cuma taunya fb dan bb emoticon-Ngakak
kalau menurut ane sih iya UN lebih gampang dari UUB, MID , USEK dan ulangan-ulangan lain. tapi beban psikologi yang di bawa kami (siswa) tentang nilai jelek sekolah jelek. membuat UN memiliki beban tersendiri emoticon-Big Grin

kalau menurut ane sih kalo DIY soalnya cuma 1 paket sih nggak masalah ,kejujuran no1. emoticon-Big Grin
sarjana aja banyak yang nganggur emoticon-Big Grin

UN aja diributin, lulus SMU paling jadi opis boy skrg emoticon-Ngakak (S)
Quote:Original Posted By MemeComic
sarjana aja banyak yang nganggur emoticon-Big Grin

UN aja diributin, lulus SMU paling jadi opis boy skrg emoticon-Ngakak (S)


ya nggak smua gan..
Quote:Original Posted By Khoontol
Makin gak jelas dan makin amblas saja pendidikan negri ini.


om khoontol dulu UN nya sukses gak ? emoticon-Malu
Quote:Original Posted By MemeComic
sarjana aja banyak yang nganggur emoticon-Big Grin

UN aja diributin, lulus SMU paling jadi opis boy skrg emoticon-Ngakak (S)

op warnet aja sekarang diminta lulusan sma gan emoticon-Turut Berduka
×