alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000016877062/sandiaga-s-uno-membela-bakrie
Sandiaga S. Uno membela Bakrie
Sorry pake google translate. Ane males translate yg bener:

Quote:Komentar: Malu pada Media untuk Liputan Kasus Bumi
Sandiaga S. Uno | 10 Oktober 2012

Dalam dua minggu terakhir, isu seputar penyelidikan dugaan oleh Bumi Plc, sebuah perusahaan energi yang tercatat di London, ke dalam bahasa Indonesia anak perusahaan Bumi Resources dan Berau Coal Energy telah mendominasi obrolan pasar di Indonesia dan luar negeri.

Interpretasi mulai dari faktual ke liar telah tumbuh pada setiap hari, terbakar oleh laporan media.

Mereka memberikan oksigen masalah adalah sumber yang merupakan sebagian besar dari mereka dikutip di media: analis (pasar, ekonomi dan politik), lembaga pemeringkat, pengacara, akuntan, pedagang, para praktisi PR dan pejabat regulasi.

Banyak media menggambarkan keluarga Bakrie sebagai defensif. Sebagai bagian-pemilik Bumi Plc, keluarga Bakrie tidak adil digambarkan hampir sebagai pengganggu yang melanggar standar tata kelola dan peraturan.

Aku berkata "tidak adil" karena ini bukan rumor negatif pertama yang mengelilingi keluarga. Tak bisa dipungkiri bahwa tuduhan publik tak berujung terhadap Bakrie tidak pernah terbukti benar, tetapi meskipun demikian, para penuduh tidak pernah meminta maaf.

Laporan-laporan media yang mengisyaratkan bahwa Nathaniel Rothschild, seorang anggota bagian-pemilik dan dewan Bumi Plc, adalah boneka-master menciptakan kontroversi dalam rangka untuk memanipulasi harga saham turun dan membeli dengan harga murah - pengambilalihan bermusuhan.

Beberapa versi terbaru bahkan menyarankan agar Samin Tan, bagian lain-pemilik Bumi Plc, telah memainkan peran dalam pengambilalihan bermusuhan terhadap Bakrie.

Semua spekulasi ini telah diizinkan untuk tumbuh karena beberapa orang memiliki fakta-fakta yang sebenarnya, tokoh dan cerita di balik saga. Kontroversi telah seperti asap tanpa mengetahui di mana api adalah. Apa yang seharusnya pada awalnya masalah whistleblower-dimulai, telah berubah menjadi sebuah orkestra dari terompet. Dan mudah untuk melihat mengapa.

Unnamed sumber

Pertama, semua pihak memiliki sumber-sumber yang mereka andalkan. Namun dari semua sumber yang dikutip oleh media, hanya beberapa telah menyatakan nama mereka, institusi dan penalaran. Yang diperlukan untuk memberikan kepercayaan pada integritas pendapat mereka dan landasan dalam kenyataannya, bahkan ketika pendapat adalah murni subjektif.

Sayangnya, sebagian besar dari sumber-sumber yang dikutip sisanya tidak diketahui, yang tidak disebutkan namanya, atau bahkan tidak disebutkan. Namun pembaca dapat merasa terlalu jelas bahwa beberapa kepentingan yang mengintai dari balik tanda kutip.

Penjelasan untuk pengungkapan non-sering diberikan dalam laporan media - "karena sensitivitas" atau hanya "tidak ingin disebutkan namanya" - yang memuakkan.

Hal ini memuakkan karena sumber-sumber yang tak disebutkan namanya bertindak seolah-olah mereka ingin tetap netral dan profesional. Namun apa yang mereka telah ditambahkan ke saga ini adalah pada spekulasi terbaik dan di kebingungan terburuk.

Hal ini menciptakan tekanan yang tidak perlu untuk dan tekanan kepada para pemberi pinjaman, investor, dan regulator sama.

Banyak pihak-pihak tidak memiliki saham di showdown, namun menghadapi tekanan untuk begitu saja menerima satu sisi dari cerita. Bahkan, investor sering tidak adil korban melalui nilai-nilai penurunan investasi mereka.

Meskipun ini adalah standar diterima panjang yang disebut "kebebasan berekspresi," seseorang harus mempertanyakan bahwa kebebasan ketika orang terkena dampak negatif.

Media standar

Kedua, outlet media yang melaporkan kutipan tanpa nama yang seharusnya lembaga terkemuka menjunjung tinggi standar tertua dari jurnalisme. Tapi rupanya tertua bukan berarti standar tertinggi.

Orang harus berani untuk meminta untuk mengetahui mana pers melaporkan kita harus percaya, terutama karena ada peningkatan jumlah bahasa Inggris berbasis media yang muncul di Asia "yang standar yang harus kita gunakan?".

Tentu, kita tidak mengharapkan keseragaman, namun media konsumen mengharapkan konsistensi prinsip-prinsip jurnalistik dan standar yang diterapkan di seluruh platform dan pasar.

Seringkali, wartawan Asia dianggap kurang kredibel oleh orang-orang di dunia Barat karena mereka dianggap kurang berpengalaman ketika datang ke pers yang bebas dan profesional.

Namun perkembangan terakhir menunjukkan sebaliknya. Dengan pengecualian dari beberapa lembaga pers etis, seperti The New York Times dan majalah Time, yang saya kagumi, banyak outlet pers internasional, yang besar pada isu-isu demokrasi, pemerintahan dan hak asasi manusia, belum terbukti efektif dalam diri mereka mengekspos pemerintahan- terkait skandal seperti pinjaman hipotek subprime berlebihan dan Libor baru-baru ini skandal bunga suku.

Di sisi lain, pers Asia telah terbukti memiliki kemampuan untuk mengkritik tajam dan kadang-kadang mengungkap penyimpangan besar melalui penyelidikan mereka sendiri. Hal ini terjadi walaupun peristiwa yang melibatkan tokoh-tokoh kuat dan berlangsung sebelum dampak negatif yang luas.

Ini kebebasan pers telah memungkinkan untuk respon cepat. Contoh efektivitas Asian pers banyak sekali: perubahan tahun lalu pemerintah di Thailand, perubahan kebijakan perdagangan India dan bisnis banyak dan skandal politik di Indonesia adalah di antara mereka.

Pada edisi Plc Bumi, pers Indonesia telah difokuskan pada prospek untuk pengambilalihan bermusuhan, menunjuk ke sebuah penurunan yang mencurigakan dalam harga saham Bumi Plc pada 23 September, tepat sebelum perusahaan mengumumkan niatnya untuk menyelidiki dua anak perusahaan di Indonesia.

Media Indonesia juga mempertanyakan motif di balik tindakan Bumi Plc yang jelas menyakiti dirinya sendiri. Sementara melaporkan bahwa, media Indonesia juga menekan regulator Indonesia untuk menahan anak Indonesia Bumi Plc akuntabel, sehingga dalam presentasi publik yang diselenggarakan oleh dua anak perusahaan pada 2 Oktober.

Dalam menutupi isu Bumi, pers Indonesia telah efektif dan adil. Ini juga akan adil jika pers internasional, terutama yang berbasis di Inggris media, menekan pihak berwenang di Inggris untuk meneliti penyimpangan sana.

Penilaian instansi

Faktor ketiga yang memicu spekulasi adalah tindakan lembaga terkemuka.

Hanya sehari setelah pengumuman Plc Bumi, Moody, lembaga pemeringkat internasional, mengeluarkan downgrade rating untuk Bumi Resources.

Thomas Friedman, seorang New York Times kolumnis dihormati, pernah berkata: "Ada dua negara adidaya di dunia saat ini menurut pendapat saya. Ada Amerika Serikat dan ada Obligasi Jasa Penilaian Moody `s. Amerika Serikat dapat menghancurkan Anda dengan menjatuhkan bom, dan Moody dapat menghancurkan Anda dengan menurunkan obligasi Anda. Dan percayalah, itu tidak jelas siapa yang kadang-kadang lebih kuat. "

Tindakan mendadak seperti yang downgrade Plc Bumi tidak membantu lembaga pemeringkat sudah reputasinya yang rusak karena gagal untuk menghentikan praktik subprime mortgage yang berlebihan atau skandal Libor.

Selain itu, tindakan Moody tampaknya perusahaan tampak aneh mengingat orang lain di pasar masih mencari tahu apa pengumuman Bumi Plc sedang mencoba untuk mengatakan.

Akibatnya, seseorang tidak dapat membantu tapi setuju dengan kecurigaan bahwa Bumi Plc masalah tidak diprakarsai oleh whistleblower, melainkan oleh sistematis dan mengatur upaya untuk murah mengambil alih apa yang terkemuka Indonesia analis Lin Che Wei yang disebut "aset batubara terbaik di dunia . "

Asian pembangunan

Saya sama sekali tidak menunjukkan partai mana yang benar atau salah. Saya hanya menyarankan bahwa dunia telah berubah.

Asia, termasuk Indonesia, tidak lagi di pinggiran ekonomi global. Sebaliknya, bersama dengan anggota lain dari Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara, Indonesia terus menjadi pusat gravitasi di Asia dan dunia, setidaknya sampai ekonomi global menemukan keseimbangan baru.

Dalam prosesnya, bukan hanya media Asia, regulator, investor, bankir, dan lain-lain yang perlu untuk menangkap momentum, tetapi orang-orang dari tempat lain harus mengakui dan menghormati cara Asia berkembang, bersaing dan bekerja sama dengan orang lain.

Jika intervensi di pasar adalah minimal, nilai-nilai Barat sebagai lebih liberal mempromosikan, persaingan bebas dan kebebasan individu akan menang, sehingga menyebabkan kesetimbangan, konsep anggun disebut oleh ekonom Inggris Adam Smith dan filsuf sebagai "invisible hand."

Equilibrium hanya dapat dicapai jika nilai-nilai seperti persaingan yang adil dan kemajuan kolektif dipromosikan oleh para pemimpin.

Para pemimpin ini bukanlah mereka yang dapat menunjukkan arah berbasis benar dan salah pada peraturan tertulis. Cukup unik, pemimpin di Asia adalah mereka yang konsisten memperlakukan orang lain sama. Hal ini didasarkan pada norma-norma sosial dan prinsip-prinsip budaya, meskipun undang-undang dan peraturan tertulis.

Pada edisi Bumi, kita memuji media Indonesia dan regulator untuk menunjukkan kepemimpinan dengan bertindak responsif dan adil. Mari kita berharap media Inggris dan regulator juga dapat melakukan hal yang sama.

Sandiaga S. Uno adalah co-pendiri yang berbasis di Jakarta dana ekuitas swasta Saratoga Capital.


http://www.thejakartaglobe.com/opini...mi-case/549225

Apakah Sandiaga ngk malu bela perusahaan yg telah merugikan nasabahnya di Bakrie Life, merugikan rakyat dan negara di Lapindo?

Vbot pasti malu kalau membela Bakrie.
gimana gak bela .... lah itu si ical kan bapaknya sobatnya ... gimana sih ... emoticon-Nohope
yah wajar lah..sesama pengusaha kan..saling men-support...,,
apalagi kalo bicara tentang bakrie..."taipan" Indonesia...,,mikir berkali-kali untuk bersebrangan....emoticon-Sorry
si dagu panjang itu banyak salahnya ama rakyat n negara ini ,udah pengemplang pajak , urusan pelumpuran juga udah menodai rakyat kecilemoticon-Cape d... (S)
Ya wajar lah, Sandiago Uno kan yang punya ADARO, pemain tambang batubara juga.

Apalagi sekarang batubara harganya lagi jeblok, permintaan dari cina juga berkurang.

Salah-salah perusahaan dia sahamnya turun juga, nanti buat bayar utang gak bisa jual saham dong.
sudah jelas, tujuannya ganti kulit,
nanti group bakrie supaya tidak di bebani tanggung jawab terus, karena sudah di jual ke group lain.

sekaligus mengemplang hutang emoticon-I Love Indonesia (S)
asal ada duit pasti ngebela...prinsip pengusaha....dapat berapa ya si uno abis bela si bakrie emoticon-Belo
inilah sesama pengusaha yg kekayaannya gede di utang ketimbang modal emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin

guru bisnis ane berpesan: jangan jadi pebisnis macam bakrie dan sandi uno.. mereka bisnis dari kertas.. bahaya itu..

Ngakak 

sorry gan,bukannya ane belain bakrie..krn ane gak kerja di bakrie,bahkan ane gak kerja di Indo..ane cm mengamati aja dr jauh,,

mnrt ane kl soal lapindo coba agan2 cek lagi di google atau wiki..

Lapindo itu sahamnya tadinya milik 3 : EnergiMegaPersada(Bakrie),Medco (Arifin Panigoro), Santos Australia ...

pas abis kecelakaan,yg 2 ngabur...termasuk si Panigoro ...
cm Bakrie yg mau diajak tanggung jawab...
ane setuju sm Sandi,kenapa bakrie istilanya diposisikan sbg penjahat terus..nih si Panigoro yg kabur gak pernah tuh diliput media,atau dimaki2 sm agan2...

sama deh kayak PSSI..
dulu dimaki abis....tp skrg emoticon-Ngakakliat tuh abis dipegang panigoro cs,turun kelas deh jd liga tarkam..heheheh



kalo jadi gw juga, "mau tak mau bela bakrie"
soalnya aset yang sekarang hilang gak jelas, berharap aja dikembalikan..
berhubung masih kenalan, kalo bela rothchild (sesama korban) gak akan menguntungkan apa2..

jilat2 dikit ke bakrie.. supaya aset aman
MANA NIH KASKUSER DJONGOS DJOHAR KOK NGGAK NGGATAIN SANDIAGA UNO ADALAH ANTEK BAKRIE !!!!!!

emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
sandi uno ada di strukturnya BRAU gan,,komisaris dia,,,dia tuh tmn dekat sama rosan (petinggi brau jg),,,sandi tuh ada didlm recapital n saratoga cap,,,bkn masalah bela bakrienya gan,,rootschild jahat juga,,,hehe,,,

dibilang sandi deket ama keluarga bakrie itu benar,,tp pak sandi ga rusak kyk bakrie family,,,



Sandiago Uno dan Bakrie CeeSan
kok berita beginian ngak ada di media indonesia yah gan...? :CD
kenapa harus malu???? kan nyari untung