alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Peristiwa Besar di Indonesia yang Hampir dilupakan
5 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000015519053/peristiwa-besar-di-indonesia-yang-hampir-dilupakan

Peristiwa Besar di Indonesia yang Hampir dilupakan

Peristiwa Besar di Indonesia yang Jarang Diketahui

Spoiler for Peristiwa :


Spoiler for Peristiwa :


Spoiler for Peristiwa :


Iya gan, ini yang menurut ane peristiwa besar yang jarang orang tau...ane juga baru tau pas tadi pelajaran PKN gan..berikut pembahasannya

Peristiwa 27 Juli 1996 adalah peristiwa pengambilalihan secara paksa kantor DPP Partai Demokrasi Indonesia (PDI) di Jl Diponegoro 58 Jakarta Pusat yang saat itu dikuasai pendukung Megawati Soekarnoputri. Penyerbuan dilakukan oleh massa pendukung Soerjadi (Ketua Umum versi Kongres PDI di Medan) serta dibantu oleh aparat dari kepolisian dan TNI.
Peristiwa ini meluas menjadi kerusuhan di beberapa wilayah di Jakarta, khususnya di kawasan Jalan Diponegoro, Salemba, Kramat. Beberapa kendaraan dan gedung terbakar.
Pemerintah saat itu menuduh aktivis PRD sebagai penggerak kerusuhan. Pemerintah Orde Baru kemudian memburu dan menjebloskan para aktivis PRD ke penjara. Budiman Sudjatmiko mendapat hukuman terberat, yakni 13 tahun penjara.

[spoiler=Kronologi ]
Pukul 01.00
Di Markas PDI ada sekitar 300 orang yang berjaga -- suatu kebiasaan dilakukan sejak Kongres Medan lalu. Di luar pagar, ada sekitar 50 orang. Satgas dan simpatisan Megawati mulai terlelap dan sebagian ada yang main catur di pinggir pelataran kantor dan juga di Jalan Diponegoro dengan beralaskan terpal.

Pukul 03.00
Para pendukung Mega mulai mencium sesuatu bakal terjadi, setelah patroli mobil polisi berkali-kali melintas. Sebagian dari mereka mencoba memantau keadaan dari jembatan kereta api Cikini.

Pukul 05.00
Serombongan pasukan berbaju merah, kaus PDI, bergerak menuju Diponegoro 58. Konon mereka diangkut dengan delapan truk.

Pukul 06.15
Pasukan berkaus merah tadi akhirnya sampai di depan Kantor PDI dan kedatangan mereka disambut para pendukung Mega dengan lemparan batu. Pasukan merah tadi pun membalas dengan batu dan lontaran api. Maka, spanduk yang menutupi hampir semua bagian depan Kantor PDI terbakar ludes. Bentrok fisik pun tak terhindarkan. Sebuah sumber mengatakan ada empat orang tewas, tapi angka ini belum dikonfirmasi.
Semua jalan menuju ke arah Diponegoro sudah diblokir oleh kesatuan polisi. Perempatan Matraman menuju ke Jalan Proklamasi ditutup dengan seng-seng Dinas Pekerjaan Umum yang sedang dipakai dalam pembangunan jembatan layang Pramuka-Jalan Tambak.
Massa sudah berkumpul di depan Bank BII Megaria. Sedang di samping pos polisi sudah bersiap dua mobil anti huru-hara dan empat mobil pemadam kebakaran persis di depan DPP PDI. Polisi anti huru-hara terlihat ketat di belakang mobil anti huru-hara dan di depan Kantor PDI.

Pukul 09.15
Di samping Kantor PDI (dan PPP) terlihat massa -- yang tampaknya bukan dari PDI -- sedang baku lempar batu dengan ABRI yang bertameng dan bersenjatakan pentungan. Massa terus melawan dengan melempar batu.

Pukul 09. 24
Massa di belakang Gedung SMP 8 dan 9, di samping Kantor PDI dan PPP, mulai terdesak mundur ketika ada bantuan pasukan yang tadinya hanya berjaga-jaga di bawah jembatan kereta api. Mereka dipukul mundur sampai di belakang Gedung Proklamasi. Tiga wartawan foto mulai membidik massa yang lari tunggang langgang, Sedang salah seorang wartawan foto mendekati pasukan loreng dan berusaha mengambil gambar. Tiba-tiba seorang wartawan foto -- yang belakangan diketahui bernama Sukma dari majalah Ummat -- terlihat dipukuli pasukan loreng dan diseret bajunya (Lihat berita KOMPAS, 29 Juli 1996). Dari sana Sukma -- dengan menarik bajunya -- dibawa ke belakang Gedung SMP 8 dan 9 Jakarta, tempat pasukan loreng berkumpul yang berjarak 300 meter dari tempat pertama pemukulan.

Pukul 09. 35
Massa di depan Megaria yang diblokade pasukan polisi anti huru-hara, melempar batu ketika mobil ambulans dari Sub Dinas Kebakaran Jakarta yang meluncur dari kantor DPP PDI mencoba menerobos kerumanan massa dan polisi di depan Bank BII di pertigaan Megaria. Massa yang berada di depan gedung bioskop Megaria dan Bank BII, berteriak-teriak dan bernyanyi, "Mega pasti menang, pasti menang, pasti menang".

Pukul 09. 45
Wartawan dalam dan luar negeri, yang sedari pagi berkumpul di depan pos polisi, mulai dihalau oleh pasukan anti huru-hara menuju kerumunan massa di depan Bank BII.
Saat itu juga terlihat kepulan asap hitam membubung dari DPP PDI. Salah seorang satgas PDI pro Mega mengatakan bahwa sebagian Kantor PDI sempat dibakar dan arsip-arsip di dalam kantor sudah dimusnahkan. Korban tewas dari PDI pro Megawati yang berada di DPP diperkirakan empat orang. Sekitar 300 orang luka parah, 50 orang diantaranya dari cabang-cabang Jawa Timur yang tengah berjaga-jaga di Kantor PDI.
Jalan Diponegoro di depan DPP PDI mulai dibersihkan dari batu-batu dan bekas kebakaran. Seonggok bangkai mobil dan motor yang terbakar juga disiram dan berada persis di depan pintu masuk Kantor PDI.

Pukul 11. 30
Ribuan massa terus bertambah dan terpisah letaknya di tiga tempat. Yaitu di depan Bioskop Megaria, di depan BII, serta di depan Telkom, persis di depan jalan tempat Proyek Apartemen Menteng. Mereka menjadi satu kerumunan besar di pos polisi di bawah jembatan kereta api layang. Belum lagi massa dari arah Selatan di bawah jembatan layang kereta api yang sebelumnya dipukul mundur, sudah mulai bergerak maju dan menjadi satu kembali dengan massa besar tadi.
Mimbar bebas pun digelar. Helikopter polisi terus memantau massa yang mulai mengadakan mimbar bebas. Dipandu aktivis pemuda, mimbar bebas menjadi ajang umpatan pada aparat keamanan, dan sanjungan untuk Mega. "Mega pasti menang, pasti menang, pasti menang.....," terus terdengar. Massa yang masih di dalam pagar lintasan kereta api mulai merobohkan pagar besi, lantas menyatu dengan massa peserta mimbar bebas.

Nyambung ke bawah gan!
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
serem juga ya gan emoticon-Ngakak
Quote:

LANJUTAN

Spoiler for Peristiwa :


Spoiler for Peristiwa :


Spoiler for Peristiwa :

emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)
rasanya saya belum lahir bro emoticon-norose
tapi turut berduka atas kekelaman indonesia dahulu :norose
ini jaman2nya ane masih sekolah bro
semoga indonesia ga mengulang kejadian ini lagi emoticon-Malu
baru tahu ane...., nice info gan... emoticon-I Love Indonesia (S)
kalo ga salah yang menyebabkan PDI pecah ia gan??
jadi ada PDI Perjuangan kan??
CMIIW
kalo ga salah yang menyebabkan PDI pecah ia gan??
jadi ada PDI Perjuangan kan??
CMIIW
Ah ini yah
Kebetulan ane punya buku yg ngebahas kasus ini, maklum kakek ane pro sama PDI emoticon-Big Grin
Bukunya emang udah ilang, tapi ane masih inget sedikit2 soalnya ceritanya emang agak sadis emoticon-Takut (S)

Yg ane inget tuh katanya diantara pihak penyerang ada juga yg ngga tau klo dia sebenernya "disewa" buat meramaikan medan tempur emoticon-Stick Out Tongue
Katanya juga diantara perusuh itu juga ada preman sewaan, bahkan oknum berseragam TNI emoticon-Belo

Masih banyak sih infonya, tapi apa daya bukunya udah ilang emoticon-Hammer (S)

emoticon-Ngacir
Quote:


iye gan... bner bgt emoticon-I Love Indonesia (S)
ini gan info nya:

Spoiler for inpoh :


sumber: http://id.shvoong.com/law-and-politi.../#ixzz20tGtlKR
Quote:


Yaaah, sayang banget gan...padahal ini sejarah yang besar buat Indo emoticon-Berduka (S) tapi gpp gan...emoticon-I Love Indonesia (S)
Post ini telah di hapus oleh
Ane baru umur 2 tahun gan emoticon-Embarrassment gak tau apa-apa emoticon-Embarrassment
nice info gan.. bermanfaat ini
Quote:


makasih gan klo boleh minta cendol dong gan
ngeri gan potonya emoticon-Takut
ijin nyimak dlu aja ya gan emoticon-Malu (S)
Ane udah pernah baca di media lain gan. emoticon-Big Grin
Pertamanya bingung apaan nih 'Peristiwa Kudatuli'? emoticon-Bingung (S) Pengen ngakak denger namanya wkwkwk. emoticon-Ngakak (S)
Eh taunya singkatan dari Peristiwa tentang ribut-ribut antara kubu Mega sama Soerjadi pada tanggal 27 Juli.
Sampe sekarang masih kontroversi kan gan?
Thanks udah sharing ke Kaskus.
Post ini telah di hapus oleh
Salah satu Sejarah kelam bangsa Indonesia.
Wajib tahu sejarah bangsa sendiri jangan sampai dikaburkan apalagi sampai dihilangkan emoticon-I Love Indonesia
ane ga pernah tau gan soal ini peristiwa , tapi nice info ya gan emoticon-thumbsup
jangan smpai terulang tu gan emoticon-Takut
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di