Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000015291989/menkominfo-penjualan-bb-anjlok-perlukah-pabrik-di-indonesia
Menkominfo: Penjualan BB Anjlok, Perlukah Pabrik di Indonesia?
JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah sebenarnya masih kecewa atas keputusan produsen BlackBerry, Research In Motion (RIM), yang lebih memilih Malaysia sebagai basis produksinya ketimbang di Indonesia.

Namun, saat ini penjualan BlackBerry di seluruh dunia mengalami penurunan, masih perlukah membangun pabriknya di Indonesia?

Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring sangat setuju dengan ide Kementerian Perdagangan untuk meminta produsen BlackBerry membangun pabrik di Indonesia dibanding di Malaysia. Alasannya, sebagian besar jumlah pengguna BlackBerry di Asia dikontribusikan dari Indonesia.

"Sebenarnya ide itu bagus-bagus saja. Tapi, dengan penjualan BlackBerry di seluruh dunia yang merosot 75 persen selama 8 bulan terakhir, perlukah mengalihkan pabriknya di Indonesia?" kata Tifatul selepas memberikan sambutan acara Indonesia Open Source Awards di Hotel Bidakara Jakarta, Rabu (4/7/2012).

Sekadar catatan, kondisi produsen BlackBerry ini memang dalam posisi kurang menggembirakan dan grafiknya terus menurun. Selain dilanda kerugian keuangan, pengiriman unit ponselnya menurun hingga harus melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) pada sejumlah karyawannya.

Namun, Tifatul menyarankan, sebenarnya tidak hanya RIM yang harus membangun pabriknya di Indonesia. Jika perlu, perusahaan asing dan besar di dunia mau membangun pabriknya di Indonesia.

Selain akan menambah lapangan pekerjaan baru, perusahaan asing ini bisa diajak kerja sama untuk membuat sebuah produk asli Indonesia, tetapi dirakit oleh vendor ternama.

"Contohnya bisa membuat tablet seharga kurang dari Rp 1 juta. Selama ini kan kita selalu membeli dari asing," tambahnya.

Dengan bisa membuat produk dalam negeri, kata Tifatul, maka devisa negara juga akan bertambah, bukan lari ke luar negeri.

sumber : http://tekno.kompas.com/read/2012/07...k.di.Indonesia

cie...cie....Tifatul... dulu ngerengek... sekarang..??

sebenernya perlu ngak sih gan indonesia di jadikan basis produksinya RIM... untuk saat ini loh...?????
Tifatul Sembiring sekarang ganti jadi Tifatul Sembarangan.






BB gak BB,

Khoontol masih setia sama Nokiyem.







Vbrot PIN nya berapa ya brot
ngapain?? engga ad untung yg ada malah buntung kalo si tifatul masih ngotot minta pabrik RIM dimari, liat aj ntar, kenyataan sudah taukan dia kalo RIM sedang anjlok.
Quote:Original Posted By Pongasi
ngapain?? engga ad untung yg ada malah buntung kalo si tifatul masih ngotot minta pabrik RIM dimari, liat aj ntar, kenyataan sudah taukan dia kalo RIM sedang anjlok.


jadi ngak perlu donk gan
hahaha... khas orang kita... susah liat orang senang, senang liat orang susah...
it's a good thing kalo ada investor manapun mau invest di Indonesia, regardless kondisi keuangannya... selama dia mau mematuhi aturan yang berlaku di sini...

Dunia berputar, kemaren RIM di atas, trus jatoh... besok sapa tau RIM naik lagi... ntar kalo udah begitu si Tiff ngerengek2 lagi deh...
Quote:"Sebenarnya ide itu bagus-bagus saja. Tapi, dengan penjualan BlackBerry di seluruh dunia yang merosot 75 persen selama 8 bulan terakhir, perlukah mengalihkan pabriknya di Indonesia?" kata Tifatul selepas memberikan sambutan acara Indonesia Open Source Awards di Hotel Bidakara Jakarta, Rabu (4/7/2012).

bukan merengek om TS..
Tifatul aja meragukan kok, buat apaan bikin pabrik disini
kalo seperti berita kemarin2, perusahaan perakit iphone mau bangun pabrik, ya gpp masi punya prospek...
Quote:Original Posted By coconut.field
hahaha... khas orang kita... susah liat orang senang, senang liat orang susah...
it's a good thing kalo ada investor manapun mau invest di Indonesia, regardless kondisi keuangannya... selama dia mau mematuhi aturan yang berlaku di sini...

Dunia berputar, kemaren RIM di atas, trus jatoh... besok sapa tau RIM naik lagi... ntar kalo udah begitu si Tiff ngerengek2 lagi deh...


jadi setiap vendor boleh yah, menjadikan indonesia pusat produksi nya, selama mematuhi segala hukum yg berlaku di mari, perkara mao bangkrut apa ngak nya itu nomor sekian, yg penting mereka dah inverstasi di mari,
kalo BB masih gitu2 aja kayaknya susah mereka kembali rel semula...sementara android dah makin murah..makin banyak fitur...
Quote:Original Posted By Graft
bukan merengek om TS..
Tifatul aja meragukan kok, buat apaan bikin pabrik disini
kalo seperti berita kemarin2, perusahaan perakit iphone mau bangun pabrik, ya gpp masi punya prospek...


iya bener gan, sekarang dia ngak ngerengek2 lagi, malah berkesan acuh..hahahahaha... itu sekarang...
dulu waktu RIM membangun pabrik produksi di malaysia n server mereka di singapore si tifatul kecewe beret... ame RIM... wkwkwkwkw... sekarang...
dah gak usah ngurusin urusan rumah tangga orang
Quote:Original Posted By bowogendut
jadi setiap vendor boleh yah, menjadikan indonesia pusat produksi nya, selama mematuhi segala hukum yg berlaku di mari, perkara mao bangkrut apa ngak nya itu nomor sekian, yg penting mereka dah inverstasi di mari,


iya dong gan... kenapa nggak? kan investnya nggak pake duit negara... btw, mematuhi hukum itu implikasinya luas loh... hak pekerja dan vendor harus terpenuhi... kalo bangkrut pesangon dan hutang usaha harus dibayar...
.

kalo menurut ane ya perlu gan. investasi itu.... tapi Pemerintah kita juga kudu tau diri

mereka yang mau naro duit di mari kan mikir dan riset dulu di negara kita....`

tau sendiri keadaan birokrasi, keamanan, transportasi, energi, dll....`

kalau memang udah bisa memberikan jaminan terhadap faktor di atas gak ada masalah

investor ngga perlu diundang juga bakalan rame dateng dengan sendirinya
jangan dulu deh mendingan, liat2 dulu aja kalo bebeh masih aja sama kaya sekarang gak inovasi lainnya yg lebih keren
Quote:Original Posted By r.a.m.a.h
.

kalo menurut ane ya perlu gan. investasi itu.... tapi Pemerintah kita juga kudu tau diri

mereka yang mau naro duit di mari kan mikir dan riset dulu di negara kita....`

tau sendiri keadaan birokrasi, keamanan, transportasi, energi, dll....`

kalau memang udah bisa memberikan jaminan terhadap faktor di atas gak ada masalah

investor ngga perlu diundang juga bakalan rame dateng dengan sendirinya

sepakat gan...

legislator sama penegak hukumnya juga kudu ditertibkan
tapi 50% pendapatan RIM masuk negara kyaknya bisa dipertimbangkan







bangsepcrazy
Gila, hebat jg otaknya menkominfo.... Tp kenapa investor asing gk mw bkin pabrik disini, yha karena sudah menjadi rahasia umum bahwa bkin pabrik disini pungli2nyaa parah.........
darripada beggitu mendiingan kita boiikot tuh bb pak
lha kemarin kayanya ngomong harus ada server dimari,buat pabrik dimari,kok sekarang balik 180 derajad?

kalau masalah ruginya RIM, ane di beberapa trit udah post itu mah ketololan orang2x marketing&manajemennya aja,mereka ga tau mau dibawa ke mana RIM ke depan

kalau dimari,selama masih banyak ababil, ga akan seret dah penjualan BB, ane jamin
Quote:Original Posted By gendulJR
lha kemarin kayanya ngomong harus ada server dimari,buat pabrik dimari,kok sekarang balik 180 derajad?

kalau masalah ruginya RIM, ane di beberapa trit udah post itu mah ketololan orang2x marketing&manajemennya; aja,mereka ga tau mau dibawa ke mana RIM ke depan

kalau dimari,selama masih banyak ababil, ga akan seret dah penjualan BB, ane jamin


Bener gan. Selama artis2 di TV masih makai BB, maka para ababil muda juga akan menggunakan BB.
Quote:Original Posted By bowogendut
JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah sebenarnya masih kecewa atas keputusan produsen BlackBerry, Research In Motion (RIM), yang lebih memilih Malaysia sebagai basis produksinya ketimbang di Indonesia.

Namun, saat ini penjualan BlackBerry di seluruh dunia mengalami penurunan, masih perlukah membangun pabriknya di Indonesia?

Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring sangat setuju dengan ide Kementerian Perdagangan untuk meminta produsen BlackBerry membangun pabrik di Indonesia dibanding di Malaysia. Alasannya, sebagian besar jumlah pengguna BlackBerry di Asia dikontribusikan dari Indonesia.

"Sebenarnya ide itu bagus-bagus saja. Tapi, dengan penjualan BlackBerry di seluruh dunia yang merosot 75 persen selama 8 bulan terakhir, perlukah mengalihkan pabriknya di Indonesia?" kata Tifatul selepas memberikan sambutan acara Indonesia Open Source Awards di Hotel Bidakara Jakarta, Rabu (4/7/2012).

Sekadar catatan, kondisi produsen BlackBerry ini memang dalam posisi kurang menggembirakan dan grafiknya terus menurun. Selain dilanda kerugian keuangan, pengiriman unit ponselnya menurun hingga harus melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) pada sejumlah karyawannya.

Namun, Tifatul menyarankan, sebenarnya tidak hanya RIM yang harus membangun pabriknya di Indonesia. Jika perlu, perusahaan asing dan besar di dunia mau membangun pabriknya di Indonesia.

Selain akan menambah lapangan pekerjaan baru, perusahaan asing ini bisa diajak kerja sama untuk membuat sebuah produk asli Indonesia, tetapi dirakit oleh vendor ternama.

"Contohnya bisa membuat tablet seharga kurang dari Rp 1 juta. Selama ini kan kita selalu membeli dari asing," tambahnya.

Dengan bisa membuat produk dalam negeri, kata Tifatul, maka devisa negara juga akan bertambah, bukan lari ke luar negeri.

sumber : http://tekno.kompas.com/read/2012/07...k.di.Indonesia

cie...cie....Tifatul... dulu ngerengek... sekarang..??

sebenernya perlu ngak sih gan indonesia di jadikan basis produksinya RIM... untuk saat ini loh...?????


udah ndak perlu gan.. dari pada ntar kalo bangun di sini terus bangkrut, takutnya berimbas juga ke Indonesia.
×