Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000014491911/anak-ku-yang-malang
Hepi Anak Ku Yang Malang
PEMAIN :

Rahmat : Anak balita berumur 3 tahun, imut nan menggemskan,
Noer : Ibu yang sangat bawel dan cerewet, namun tegas dalam mendidik anak,
Anton : Anak berusia 7 tahun, badung, jahil, dan menjengkelkan,
Anggia : Semut bakot yang hitam pekat seperti ampas kopi tubruk,
Michael : Batu sebesar gunung Everest.

ADEGAN :

Di siang hari yang sangat panas dan menyengat ubun-ubun kepala, si kecil Rahmt yang imut nan menggemaskan sedang asik bermain di teras halaman rumah, yang sesekali mengelap hingus dengan tamgannya sendiri.
Rahmat bermain ditemani oleh Anton si ank Jhil nan menjengkelkan itu, yang saat itu juga sedang mencicipi segar dan nikmatnya hingus Rahmat, sedangkan Noer sang Ibu yang sangat bawel dan juga cerewet sedang asik dengan pekerjaannya yaitu memasak menyiapkan makanan untuk Rahmat berua oseng-oseng oncom dan lalapannya yaitu buah jamblang yang masih muda, kaerna makanan tersebut adalah makanan kesukan Rahmat.
Tiba-tiba terdengar suara tangisan Rhmat yang sangat kencang sekali seperti suara peniti yang terjatuh ke dalam air sehingga mambuat gampar seluruh komplek yang di penuh dengan balada orang-orang cacad dan gokil XII RPL.
Ehek... ehek... ehek....ehek... (ala anak marmut yang lucu memakan besi baja), Noer yang sedang geram karena msakan yang ia masaktelh hangus karena selagi ia memasak meninggalkanya menuju jamban untuk buang air setengah (seharusnya buang air besar), dengan sergap menynangka bahwa tangisan yang imut dan merdu itu adalah tangisan anaknya si Rashmat, dan Noerpun langsung memfonis bahwa Anton si anak jahil itulah yang menyebabkan anaknya menangis, tanpa basa-basi Noerpun mengambil tabung gas berukuran 3 kilo gram yang sedang di pakainya untuk memasak, dengan gesit dan teliti ia menggigit selang yang menghubungkan antra tabung gas dengan kompor minyaknya itu dan tanpa merasakan takut sedikitpun apabila tabung gas itu meledak mengenai wajahnya yang cantik seperti tomeng monyet di jalan raya.
Tabung gas itu di bawanya dengan tujuan memukul kepala Anton apanila memang benar Antonlah pelaku yang telah membuat anaknya menangis. Noerpun langsung Berlari sekencang mungkin menuju teras halaman rumah yang jaraknya sejauh 10 CM seperti atlet maraton kebelet kencing. Dengan tampang yang anker seperti pereman taman awang yang sedang mengunyah papan nisan, Noerpun membentak Anton dan bertanya, “lu yang ngejahilin anak gue ya???”
Antonpun langsung menjawab kegirangan tanpa dosa “kagak mpok! Orang aye kagek ngapa-ngapain si biji karet juga!”
“ah bohong lu!!, gue kage percaye! Lu pan anak jail! Tuh liat aja muka lu udeh kaye boneka si komo berkepale unyil, ngaku gak lu! Kalo kage gue jepit kuping lu pake tang biar jadi kaya emping” sergah Noer dengan kata-kata makian yang membuat Anton sakit Struk dan kupingnya berdarah keluar congek.
Karena Anton mulai tersakiti htinya dengan caci-makian Noer yang teramat Pedas dan dahsyat seperti Balsem cap puyuhson, Antonpun menjawab dengan naada yang teramat lirih terdengarnya “emang bukan aye mpok, emang dasar si Rahmatnya aja ntuh yang cengeng, huh cengeng lu!!”
dengan nada yang tersedu-sedan sambil meledek dan menuduh bahwa Rahmat adalah anak yang cengeng.
Noerpun semakin geram dengan perkatan Anton, bahkan sekarang Noerpun bukan lagi memakan papan nisan, melainkan botol air mawar dan tanah kuburannya yang kini membuat wajah Noer semakin menyeramkan seperti Zombie di film Residence Evil.
Noerpun langsung bertanya dengan nada yang sangat keras dan kasar memaksa Anton untuk seger mengakui kesalahannya karena Noer mengetahi betul bahwa memang Antonlah Pelaku yang membuat anaknya itu menangis. “heh anak busuk!!, cengar-cengir aja lu udeh kaye onta di kasih korma aja lu, cepet ngaku gak lu, badan cungkring kaya papan pengilesan, ayo ngaku!! Ngapa nih anak gue nangis!! Kalo kagk ngaku juga, biar gue aduin sama baba lu, biar lu di kasih duit... ngarti kagak lu??”.
Perkataan Noerpun kini semakin menusuk hati Anton seperti ribuan paku payung yang menghujamjantung ton, kata-kata itu sudah seperti judul lagu dari Trompet salah satu penyanyi asal komplek XII RPL yang terkenal, dengan rasa takut karena telah di ancam ingin di adukan kepada bapaknya, dan selain itupun Anton juga takut apabila bapaknya memberikan uang kepadanya, maka Antonpun bergegas menjelaskan apa yang terjadi sebenarnya sehingga si kecil imut Rahmat menangis kejar.
“Jadi begini mpok ceritanye, waktuaye lagi maien sama si biji karet nih, pan di kepalanya ade semut bakot tuh, gede banget udeh gitu item lagi, ngeri dah pkoknya mpok!!” jelas anton setengah-setengah, “nah terus ngapa anak gue bisa nangis begini?” sambung Noer bertanya penasaran, “nah terus aye usir mpok semutnye, tapi kagak mau kabur jga, yaudeh deh aye ambil batu aje, trus aye geplak aje ke kepalanya si Rahmat.. tuh semutnye udeh gak ade pan mpok, liet aje dah tuh sendiri, eh si rahmat malh nangis mpok, masih kangen kali ye mpok si Rahmat same ntu semut bakot..???”
jelas Anton panjang sambil cengengesan. Noerpun yang telah mendengar penjelasan Anton langsung memerah seperti tomat busuk dan berkata “dasar anak bego lu emang!! Iye semutnye kabur, semutnye ilang, tapi coba lu liat kepala anak gue, bocor nyang ade,,, pecah tuh lu liat!!! liat tuh darahnye pade ngocor,!!” Antonpun berkata dengan santai dan sok lugu “lah mpok,, aye kira tadi ntuh keringetnye si Rahmat”.

TAMAT.

Tolong minta kalo perlu yang nya ya gan..

Sundul dulu gan
:::::::::
buat bawah ane
Anak Ku Yang Malang

pertamax gan
panjang amat gan cerita ente



Adzka27 was here gan
sebelum baca dulu ah
::::::::
sebelum baca dulu ah
::::::::
dasar bego
ngusir semutnya pake digeplak batu
Apa kagak kurang panjang gan ceritanya...
-Keep Posting gan



—_Kaigara Kuroi_—
darah dikira keringat










TIDAK ADA YANG BISA KELUAR HIDUP-HIDUP DARI HIDUP INI
untung semutnya kaga ditembak gan
lucu gan
wkwkwk..........
ceritanya kepanjangan gan
sebelum baca dulu ah
::::::::
hahahahaha lucu #padahal gak baca
Quote:Original Posted By eksyejet
hahahahaha lucu #padahal gak baca


ane juga ga baca,.....
Koplaks gan
darahnya dikira keringet gan
malang banget ya




-RewardISO-
ada ada aja ente gan,,
mantau dolo gan
bujut panjang amat gan
ada ada aja
×