CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Education /
Punya Rencana kuliah di Luar Negri? Masuk sini kita kumpul&ngobrol !!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000011318540/punya-rencana-kuliah-di-luar-negri-masuk-sini-kita-kumpulampngobrol

Punya Rencana kuliah di Luar Negri? Masuk sini kita kumpul&ngobrol !!

FOREWORDS: Trit ini gw buka untuk mengumpulkan kaskuser yg punya rencana atau niatan kuliah di LN , dengan dibukanya trit ini kita bisa ngobrol sama2 bahkan ngerencanain bersama2 emoticon-Big Grinkuliah dimana biar bayar kostnya murah karna 2 org/ 3 org wkwkkwkw emoticon-Big Grin , apapun rencana anda share disini ,Okay emoticon-Big Grin



NEW RULES:
skrg gak usah daftar , langsung masuk aja coz adminnya cape masukinnya , tetapi yg punya kemauan besar wajib nongkrong disini emoticon-Big Grin



ADA MOMOD YANG BERGABUNG SAMA KITA emoticon-Big Grin
Quote:

http://www.kaskus.co.id/showpost.php...&postcount=144
Halaman 1 dari 127

Tips buat yang mau ngambil MBA ke Luar Negeri

Pindahan dari Thread di Lounge

Bro and Sis,

Gue mau sharing tips dan trick supaya keterima kuliah MBA diluar negeri ...
Bukan mau nyombong gue udah pernah dapet basiswa dari yang full sampai parsial di US, UK dan Jepang dari tahun 2005 sampai 2008 cuman karena masalah keluarga baru Insya Allah tahun ini bisa berangkat (doain ya ....)

1. Belajar GMAT yang bener ... Kuncinya semua di GMAT, kalo loe bisa dapet GMAT diatas 650 loe punya kesempatan untuk dapet beasiswa. Kalo mau meningkatkan GMAT ada banyak caranya beli buku yang ngebahas tentang soal2 latihan GMAT kalo perlu ikut les. Gue dulu ikut lesnya Nick Pascal gue gak tau orang ini masih di Jakarta gak soalnya dia Assistant Professor dari MIT (yes it's the MIT) yang lagi dapet proyek sama Garuda. Ikut kelasnya dijamin naik nilainya. Nilai gue dari 590 naik ke 660 hanya ikut yang Basic coba kalo gue ada waktu untuk ikut yang Advance dan tingkat lanjutnya (gue lupa nama levelnya) bisa dapet 700 lebih .... BTW umur gak terlalu ngaruh lho, gue ikut kelasnya umur gue udah 29 jadi untuk yang merasa udah tua kayak gue jangan patah semangat ya.

2. TOEFL jangan IELTS ... Bukannya gue gak suka IELTS cuman kalo punya TOEFL bisa untuk daftar di US, UK, Europe dan hampir di semua negara. Kalo IELTS cuman bisa yang di commonwealth aja (gak laku di US). Ini gak terlalu penting soalnya kalo loe bisa dapet GMAT diatas 600 pasti TOEFL loe di atas 600 nilai dulu, sekarang 100 (IBT). Jangan lupa ya belajar mengarang ada beberapa Uni yang mensyaratkan writing-nya bagus. Gue kagak belajar jadi writing gue jelek jadi gak bisa daftar di Cambridge, Chicago GSB, RMS dll.

3. Kalo 2 diatas udah punya Pilih Uni yang sesuai dengan nilai kalian. Banyak yang bilang kok gak pilih Uni berdasarkan keinginan, kalo gue menganjurkan berdasarkan kemungkinan diterima dan dapet beasiswa. Kalo mau ngebandingin bisa cari data di BusinessWeek, US News atau Financial Times. Pilih yang nilai kamu berada di percentile 20%-80% (intinya nilai loe ntar gak jelek 2 amat dibanding temen loe yang nanti keterima)

4. Setelah dapet short list Uni yang mau didaftar, coba diliaht lagi masing2 uni kelebihannya apa dan kalian pinginnya kerja apa setelah lulus. Kalo udah short list tersebut seharusnya udah tinggal 4-5 Uni. Kalo kalian emang jago banget (GMAT di atas 700) pilihan kalian jadi banyak coba di short list lagi, soalnya ngedaftar butuh biaya dan waktu jadi jangan banyak2 daftarnya.

5. Persiapan application .... Dari pengalaman gue ngedaftar lebih dari 10 Uni, kalian sebaiknya ngedaftar secepatnya sebisa mungkin bulan October sehingga kemungkinan dapat beasiswa tinggi. Anjuran lagi coba download Manchester Business School (MBS) application form. Uni ini gokil banget, essay yang harus dibuat ada 12 yang lain rata2 cuman 4. Kalo loe udah bisa buat essay yang bagus untuk application MBS loe bisa tinggal copy ke application yang laen, soalnya essay di semua MBA hampir sama. Mantab deh emoticon-army:

6. Rekomendasi .... Cari orang yang bisa ngasih rekomendasi yang bagus dan kalo bisa posisinya bagus, jadi rekomendasi dari CEO pasti lebih bagus dari Supervisor. O ya rekomendasi harus sepesifik ya jadi jangan cuman bilang "Anak ini kerjanya bagus dan punya potensi" tapi "Anak ini kalo ngerjain kerjaan cepet, gak perlu dijarin lama udah bisa contohnya pada waktu projek XXXXX dia bla bla bla". Oya semakin banyak loe daftar semakin banyak rekomendasi yang diperlukan so ... jangan daftar banyak2 supaya yang kita mintatin rekomendasi gak sebel.

7. Daftar deh ... O ya kalo mau murah lagi cari Uni yang gak minta biaya pendaftaran. Soalnya rata2 biaya pendaftaran sekitar US$100-150. Sebelum daftar kirim GMAT dan TOEFL kalian 2-4 minggu sebelumnya supaya ketika kalian daftar nilainya udah nyampe.

8. Good luck ...

O ya dari tadi gue bicara beasiswa tapi gak ngejelasin lebih detail. Kebanyakan di semua Uni ada beberapa type beasiswa. Beasiswa yang mengikat dan yang gak. Kalo yang mengikat biasanya bisa dapet besar. Contohnya dengan beasiwa tersebut loe harus pulang ke Indo lagi untuk kerja minimal 5 tahun. Beasiswa kayak gini bisa ngebayarin semua biaya kalian. Kalo beasiswa yang aku maksud adalah beasiswa yang tidak mengikat. Biasanya beasiswa kayak gini cuman parsial misalnya 30% dari biaya kuliah dll. Gue sih lebih suka beasiswa kayak gini soalnya bisa cari kesempatan di negara lain.

Kalo tips diatas berguna gak nolak kalau dikasih Ijo-ijo ...

Pembiayaan
Untuk yang gak punya duit tapi pingin sekolah MBA ke LN ada beberapa tips
1. Cari Beasiswa
Ini udah dibahas di atas

2. Cari pinjaman
Percaya atau tidak kita sebagai warga negara Indonesia masih mungkin mendapatkan pinjaman untuk sekolah dari bank di LN. Caranya banyak MBA di LN bekerja sama dengan Institusi Keuangan untuk memberikan bantuan kepada mahasiswanya. Cari data lengkap di website uni tersebut dan jika ada coba hubungi dan Apply. BTW gue udah pernah nanya waktu itu ke HSBC di UK ternyata mereka punya kerjasama dengan MBA tertentu untuk memberikan education loan.

3. Nego beasiswa.
Tambahan untuk yang nomer 1. Coba untuk nego ke MBA kamu tentang jumlah beasiswa yang kamu dapet. Bilang aja sejujurnya kamu hanya punya dana xxx dan kurang yyy. Jika kamu memang dilihat potensial sangat mungkin mereka akan menaikkan beasiswa kamu. Gue berhasil juga dengan cara ini MBA gue menaikkan beasiswanya.

4. Menabung dong dari sekarang ..... emoticon-Peace

5. Good luck emoticon-Angkat Beer

Menaikkan nilai GMAT

Karena banyak yang bertanya tentang ini gue kasih tips-nya ... lagi2 menurut gue

1. Kenali tes GMAT. Maksudnya pelajari dulu tes GMAT seperti apa formatnya baca2 soalnya seperti apa kalau perlu ikut tesnya paling tidak untuk merasakan stres dan susahnya ujian ini.

2. Kenali kelemahan kamu. Pertama kali gue ngambil tes GMAT nilai Math gue di percentile 94% maksunya gue mengalahkan nilai 94% orang yang pernah ikut tes ini emoticon-Peace tapi inggir gue cuman 16% emoticon-Busa: Dari sini gue tau kalau kelemahan gue emang di inggrisnya.

3. Perbaiki kelemahanmu. Karena aku tau kelemahan gue di Inggris maka gue ambil les GMAT untuk memperbaiki nilai inggris gue. Kenapa kok gak ngambil les TOEFL??? Jujur aja gue gak nganggep nilai TOEFL soalnya nilai TOEFL gue dari sejak kuliah udah 600 an jadi bukan tipe soal TOEFL yang gue kesulitan. Akhirnya gue berakhir les di Nick Pascal ...

4. Serius ...... Ini mungkin yang agak susah dilakukan. Gue pas les ini bener2 seriuussssss. Apa yang akan dibahas pada hari itu gue udah kerjain sebelumnya di rumah jadi pas dateng gue lebih banyak bertanya ke dia bagaimana mengerjakan dengan lebih cepat dan dasar asumsi yang digunakan. Gue di kelas lebih banyak untuk memperbaiki pola pikir bukan untuk mencari tau, soalnya kalo mencari tau menurut gue hasil yang diterima saat les gak terlalu maksimal.

5. Banyak latihan .... Sama kayak persiapan UMPTN .... Practice make perfect .... emoticon-Angkat Beer

Tambahan info dari yang PM gue

Quote:


Gue keterima di beberapa Uni di US sama UK cuman akhirnya milih di UK. Kalau mau daftar GMAT coba ke mba.com register user name trus ntar bisa daftar disana. Untuk ngambil MBA sebaiknya bukan lulusan dari Management, Accounting atau Business soalnya ilmu yang didapat akan lebih banyak. MBA selalu berusaha menerima murid dari berbagai background seperti dari berbagai negara, bidang kerja dan lulusan apa jadi lulusan apa aja bisa keterima. Biasanya kalau bukan lulusan Business harus ngikut Pre-MBA 2 minggu sebelum kulian dimulai, jadi ini bukan masalah besar, lagian temennya banyak kok yang harus ikut kelas ini.

Bersyukurlah jadi orang Indonesia

Karena MBA Class berdasarkan collaborative thinking, maka kelasnya dibuat semajemuk mungkin. Mereka akan berusaha untuk mendapatkan murid dari berbagai negara. Hal ini menguntungkan untuk kita bangsa Indonesia.

Contoh: MBA di US menerima murid cuman 100 orang untuk itu dia membagi 50% dari North & South America, 20% dari Europe, 20% dari Asia, 5% dari Australia dan sekitarnya, dan 5% dari Afrika. Mereka juga membatasi dari 1 negara hanya maksimal 4 orang, untuk itu jika nilai GMAT kita cuman 650 kita gak perlu takut bersaing dengan orang2 India yang GMATnya rata2 700 lebih. Karena kita dari Indonesia kemungkinan kita untuk keterima lebih tinggi dari orang India yang punya GMAT 700 karena batasan maksimal per negara. Tujuannya adalah kemajemukan kelas supaya ketika diskusi dapat banyak kasus dari berbagai negara.

MBA atau Master di bidang lain???

Quote:


Tips ini lebih sesuai untuk MBA dan Master yang berbasiskan GMAT (Graduate Management Admission Test/ Ujian Masuk Master dibidang Management) dan berdasarkan Collaborative Thinking. Ini juga berlaku untuk MSc dibidang Akuntansi, dan ilmu2 ekonomi yang lain seperti MF (Master of Finance), MAFIS (Master of Accounting & Finance Information System), dll. Kalau master dibidang science seperti teknik, komputer dan sejenisnya ujiannya menggunakan yang lain (gue lupa nama ujiannya).

Perbedaannya di MBA, mereka tidak selalu berdasarkan nilai. Contohnya. Nilai gue kuliah 3.1 trus GMAT gue 590, tapi gue mendirikan yayasan pengembangan UKM di Indonesia yang berhasil mengentaskan kemiskinan di 3 propinsi, kemungkinan gue keterima di Top 10 MBA di dunia cukup besar. Sebenarnya alasan penerimaan MBA juga mudah. Mereka mau menerima kandidat yang potensial di masa depan untuk mengharumkan nama almamaternya dan kalau memungkinkan memberikan kontribusi kepada almamaternya.

Kalau Master yang lain mereka tidak terlalu memperhatikan hal ini. Tapi kalau mau ambil master yang lain pendekatan ini juga bisa digunakan. Selain itu jika ada kemauan maju tapi duit bener2 cekak mending jangan ambil MBA karena mahal. Coba ambil Master yang gak banyak orang mau seperti Peace Study, Deep Water Biology Study kalo beginian bisa dapet Full Scholarship.

Tambahan Point no 2

Quote:


Untuk sekolah di LN dibutuhkan kemampuan Bahasa Inggris untuk mengetahuinya maka ada beberapa nilai test yang ada yaitu TOEFL (Test of English as Foreign Language) dan IELTS (gue gak tau singkatannya). Masing2 test ini intinya sama yaitu mengetahui kemampuan Bahasa Inggris kita. Test ini biasanya terbagi 4 yaitu, Listening, Reading, Writing/Grammar dan Speaking.

Nah kalau di GMAT ada 3 bagain ujian yaitu Matematika Dasar dan Kemampuan Inggris dan parahnya ujiannya dalam Bahasa Inggris. Jadi kalau kita bisa sukses di GMAT maka otomatis kemampuan Reading kita pasti jago kalo gak GMAT pasti jelek karena gak ngerti soalnya. Trus di GMAT yang bagian Kemampuan Inggris soalnya suuuussssaaaaahhhhhhh baaaaanggeeeetemoticon-Kagets.

Gue kasih pengalaman gue ya. Pertama ambil test GMAT nilai aku 590 untuk bagian Matematika Dasar nilai kau berada di Percentile 94% (artinya hanya 6% orang yang pernah ambil GMAT mendapat nilai lebih baik dari gue emoticon-Wowcantik ) tapi di Kemampuan Inggris gue di Percentile 24% (artinya gue cuman bisa ngalahin 24% orang yang pernah ikut test ini emoticon-Malu ) padahal pada saat itu TOEFL gue udah 610. Trus gue ikut les GMAT hasilnya Kemampuan Inggris gue naik jadi percentile 75% tapi sayangnnya Matematika turun di percentile 81% dan pas TOEFL gue gak belajar sama sekali nilai gue sekitar 101 setara 610 dan Reading gue cuman salah 1.

Jadi intinya belajar GMAT otomatis bakal meningkatkan nilai TOEFL atau IELTS. Moga2 ini cukup jelas ya ..

SAT dan GMAT

Quote:


Kalo SAT jujur aja gue gak tau banyak cuman setahu gue SAT untuk ngambil S1 atau Undergraduate.

Orang Indo banyak yang pinter lho ...

Quote:


Pasti Bro, banyak orang Indo yang pinter2 bisa dapet 700 lebih, contoh di atas cuman memberikan perbandingan kalau nilai kita rendah gak usah kawatir gak keterima.

Ntar minta sama momod pindahin deh.

Thanks

Lanjutan dari yang PM gue

Quote:


Di Canada sih dingin banget, kalo emang tahan dinginnya sih Ok aja. Kalau biaya hidup emang UK lebih mahal, kalo mau murah sekarang malah di US kalo loe lihat exchange rate US vc CAN itu udah 1 banding 1 jadi lumayan mahal juga.
Jujur aja kalo gue gak tau Thompson River Uni, kemaren gue juga mau daftar di Canada tapi di University of Toronto dia gak minta kelas tambahan yang lama cuman Pre-MBA 2-4 minggu aja. BTW kebanyakan Pre-MBA gak bayar lho.
Kalo kasih usulan, gue agak takut ya soalnya masing2 orang beda tujuan waktu mau kuliah. Kalo emang ada dana pertama GMAT dulu dari situ bisa kelihatan kira2 bisa masuk kemana itu sih usulan gue saat ini. Uni di Canada sama US sangat memperhatikan GMAT beda dengan di EU atau UK yang tidak wajib GMAT (kalo punya GMAT lebih bagus)
emang bener bro, di kelompok IT India, mereka emang saling bersaing tuk maju. jadinya mungkin 750 banyak banget orang India yang dapet. dah gitu mereka dapet nilai akademik bagus di jurusan technology dan science. ini nilai tambah karena bidang tersebut bidang yang susah. kalau indonesia bidangnya seperti marketing dan graphic design kebanyakan.

jaman serba susah gini, gelar s1 kayaknya belum cukup. perlu MBA dan sertifikat lain kayak CFA.

Sertifikasi

Quote:


Bro PelatihM4laysia bener banget .....

Emang gelar S1 aja gak cukup untuk itu mesti ditambahin ama yang lain2. Kalo mau sertifikasi untuk yang kerja di bidang akuntansi dan keuangan gue anjurin untuk gak usah mimpi muluk2 ngambil CFA dulu soalnya suuuusaaahh baangeet. Kecuali emang punya niat yang kuat dan rajin belajar jangan coba2 ngambil CFA ngabisin duit aja. Cari sertifikasi yang murah dan gampang (menurut gue nih...).

Ini agak bias yaa ... karena gue kerja di bidang Audit & Compliance. Pertama coba ambil CISA (gue anjurin kursus di Auditindo gak mahal cuman 4-5 jt selama 1 minggu) ujiannya pilihan ganda, gak mahal dan cuman 1 modul. Kalo udah dapet coba ke CIA, kalo udah dapet CISA ujiannya tinggal 3 modul kalo belum harus 4 modul. Kalo kerjanya mau ke arah IT bisa ngambil CISM dan sertifikasi yang lain. Bisa juga ambil sertifikasi CMA untuk yang suka Management Accountant, tapi siap2 dulu ya soalnya CMA itu berlaku regional (maksudnya CMA dari Australia gak sama dengan yang dari Commonwealth/UK dan beda juga dengan yang dari North America) jadi harus liat2 dimana mau bekerja.

Tapi kalo emang suka finance dan sedang ngambil MBA mending sekalian ambil CFA ntar ketika udah lulus langsung punya kelebihan plus belajarnya sekalian untuk kuliah sama juga untuk ujian.
Tambahan inpo tentang pembiayaan pial aja di Thread pertama ...
2 tahun yg lalu pernah coba apply ke MBA IUJ jepang.
sayang sekali blom jodoh karena :
nilai toefl 567, passed tp
nilai gmat 470 emoticon-Hammer emoticon-Hammer

tahun besok pengen coba gmat lagi sambil cari2 uni
bro, minta pencerahan les GMAT di Bandung dong...
klo dulu di jakarta dimana bro? bayar berapa and durasi brapa lama?

thanx berat (diatas jg dah di klik emoticon-Peace)
Quote:


Tahun 2005 gue dapet full scholarship dari IUJ cuman karena masalah keluarga gak jadi pergi.

Untuk GMAT preparation di Bandung gak tau soalnya gak pernah tinggal di Bandung. Di jakarta setau aku banyak yang ngasih les GMAT cuman gak berani ngasih jaminan bisa lebih dari 600.

Aku dulu ikut lesnya Nick Pascal di Patra Jasa Building di Gatsu. Aku nyari telponnya udah gak ada. Coba cek aja ke Building Managementnya masih ada gak dia.

Saran aku coba aja beli buku GMAT yang bagus trus join ke online gmat course. Ini banyak yang bagus lho.
Quote:


wew... top... iya ya, gmat 660 IUJ pasti lewat...
ane ipk cmn 2.9, gmat 500 aja ga nyampe pantesan ga lolos emoticon-Hammer emoticon-Stick Out Tongue

ok bro, ntar ak coba telp nanyain di patra jasa nya,
tp omong2 yg basic dulu itu bayar berapa?

thx emoticon-Smilie
Quote:


Untuk lesnya dulu sekitar 3 jt-an.
Good luck ya emoticon-Angkat Beer
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 11
Quote:


Kalo yang ini harus bikin thread satu lagi emoticon-Wink
emoticon-Peace

GMAT Course di Patra Jasa

ahoy, baru aja telp gedung patra jasa buat nanyain kursus gmat yg dikasih tau bro nujail.

sapa tau ada yg mau kursus jg,
ada kelas basic dan advance
yg basic 2,5jt 3x dlm seminggu selama 1 bln
harinya senen, rabu, jumat
dr jam 7 ampe jam 10 malem.
next intake 13 oktober.

buat yg mau tanya lebih detil bisa telp di nomer:
52900898 atau 52900899
atau email ke infopascal@cbn.net.id

*tp ane msh cari yg di bandung euy...ada yg tau?*
^

jgn terlalu seneng les GMAT bs naikin nilai.Ini semua dr u bro.kalo lo mo latihan trz pst tnpa les u bisa.les itu cm polesan doank.alias tes kemampuan sblm exam.yg latihan GMAT nya d bwh 550 not recommended utk les.sbaiknya lthan dulu br ikut les.jgn kaya gw ini hehe...
wow syusah emoticon-Frownemoticon-Frownemoticon-Frown
Halaman 1 dari 127


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di