alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Melek Hukum /
Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
4.76 stars - based on 203 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000011304113/tips-jual-beli-tanah-dan-bangunan

Tips Jual Beli Rumah (Tanah dan Bangunan)

Tampilkan isi Thread
Halaman 218 dari 227
Quote:



Singkat cerita, semua pihak harus dilibatkan mulai dari si A, B dan E. Jika salah satu pihak ini ente skip alias tidak libatkan maka biaya yang lu keluarin bisa sia-sia kalau kena gugat. Apalagi, si B ini pegang AJB yang notabenenya lebih tinggi dimata hukum ketimbang kuitansi.

Kalau semua sudah mau kooperatif, langkah selanjutnya adalah datang ke PPAT. Nanti PPAT yang akan paparkan secara teknis apa yang harus dipersiapkan kalau mau HGB induk dipecah, balik nama dsb.





Quote:


biasanya biaya balik nama klo via PPAT dicharge 1% dari NJOP atau ada nilai minimalnya tergantung masing-masing daerah, kalau mau hemat, urus sendiri aja di BPN gan.

Quote:


klo beli ama developer, semua ketentuan yang ngatur developer, pembayaran juga developer yang pasti akan nentuin caranya bagaimana. Makanya banyak orang membeli property ngeliat siapa developernya, karena untuk hal2 begini hanya bisa modal kepercayaan saja. Pembeli dalam hal ini tidak bisa ngatur developer.

Quote:


untuk spek material kan tinggal simpan aja brosurnya, blueprint bakalan dikasi nanti barengan ama sertipikat kalau sudah selesai balik nama.
Dear agan semua,

Mau tanya2 sikit :

Lagi ngincer tanah daerah Jakarta Timur. Luas 190m2. Harga NJOP 1.7jt /m2.
Harga pembelian (klo jadi 760 jt).

Nah, ane mau tanya :

1. Selain untuk tanahnya sendiri yang 760 jt, biaya apa lagi yang harus ane keluarin dan berapa?
2. Pajak penjualan dan BPHTB itu sama nggak sih? Besarnya apakah harus dari harga pembelian, atau bisa dari NJOP yang dinaikkan?
3. Ada yang punya kenalan notaris PPAT yang lingkup kerjanya Jakarta Timur yang terpercaya dan recommended?
4. Untuk cek zonasi tanah, bisa pakai fotokopi sertifikat atau harus asli ya?
5. Untuk cek tanah itu "bersih" alias gak ada sengketa atau agunan ke Bank, harus pakai sertifikat asli atau bisa fotokopi? Trus mending sama notaris apa dikerjain sendiri aja?

Makasih buat infonya ya gan...
Maaf nih kalau salah thread atau pertanyaan ane ud dijawab.
Ane lg mau proses sertifikasi tanah terus itu emang ada biaya ya?
Soalnya kan di berita per 2017 itu biaya urus srtifikat tanah katanya gratis.

Ada yang bisa share gak untuk urus surat tanah ini per 2017?

Terima kasih
Wah trit bermanfaat nih gan, kebetulan ada yg mau ane tanyain..jadi gini,
Temen ane mau jual tanah peninggalan almarhum bapaknya ke ane, sertifikat msh atas nama almarhum bapaknya, nah kl dia mau jual tanah itu dia kan harus buat surat keterangan waris y gan..yg jd pertanyaan, nanti saat dia buat keterangan waris apa benar ahli warisnya cuma dia doang y gan? (temen ane ini anak laki satu-satunya dr 7 bersaudara, semua kakak2nya perempuan, dia keturunan dr suku batak)
Diubah oleh acc.BCA
Quote:


Emang klo adat suku batak, yg perempuan ga dapat waris gan?
Klo yg umum, ya semua anak2nya lah gan, gak cewek gak cowok.

Coba langsung ke notaris aja. Sapa tau bisa lamgsung ga pake skw asal semua ahliwaris mau ttd ajb.
gan tanya dong, ane lg bingung menentukan nih

ane kan udah booking rumah, tapi masih indent dan sepertinya lama indentnya.
nah ada yg nawarin ane tanah seluas 120m2 tapi statusnya masih girik, yg punya tanah cuma megang hitam diatas putih bermaterai atas nama dia, (yang nawarin bokap cewe ane dan kebetulan tanahnya punya sodaranya).
yang ane mau tanyakan, berapa biaya merubah status dari girik ke ajb/shm untuk daerah tangerang ?
atau ada yang punya pengalaman ngerubah girik ke ajb/shm ?
secara harga tanah yg di tawarin cukup murah ketimbang ane ngambil tuh rumah yg luasnya ga seberapa...
mohon informasi dan bantuannya ya gan.....
emoticon-Shakehand2
Selamat siang gan, mohon infonya..

Saya mau jual rumah pribadi, sertifikat HGB. Calon pembeli maunya lewat KPR, boleh dishare nanti prosedurnya gmn ya?

Pengalaman pertama jual rumah nih..
Diubah oleh si_libi
misi gan numpang tanya
untuk cek harga tanah pasaran untuk daerah ciputat . modelnya sih ruko lokasi pinggir jalan ngeliatnya dmana ya ?
luas tanah 50 meter
Sore gan,

Ane cuma mau memastikan aja untuk biaya bphtb tangerang selatan apakah memang turun jadi 2.5%?
Kalau pp no.34 thn 2016 kan yg ane tangkep itu mengatur pphtb ya, artinya bukan bphtb kah? Kalau di perda bupati tangerang no.13 thn 2011 itu tertera 5%.. ataukah perda bupati tangerang itu udah direvisi? Thanks..
Quote:


atas nama perorangan gan,jadi dulu tanahnya bekas punya perhutani gan trus dah naek jadi SHM atas nama perorangan,nah ane mau nanya nih,tanah perhutani gitu emang bisa jadi SHM ya?

Diubah oleh bennbeckmans
Quote:


BPHTB masih 5% ini yang dibayar oleh pembeli
Yang jadi 2.5% itu PPH Penjual dari hasil jual rumah atau tanah
Gan mau tanya ane mau beli tanah..tapi shmnya masih belum d pecah..dan penjualnya minta dp agak gede..dan katanya nanti mau d buat surat perjanjian d notaris..dan setelah itu 4bln mau durus buat jadi shm yg dpecah atas nama saya..baru setelah jadi shm dlunasi semuannya..gmn ya pendapat agan2 dsini?
Quote:


Pasti di jual murah ya tuh lahan
Saran ane, karena saat ini perusahaan plat merah sedang giat merestrukturisasi aset-asetnya maka di konfirmasi aja ke Perhutani gan, khususnya terkait lahan yang dimaksud. Langkah ini paling baik daripada dikemudian hari ente kena gugat ke PTUN (atau mungkin sampai ke pidana)

gan tanya dong

syarat jual rumah apakah harus ada persetujuan dari anak2nya kalo rumah itu atas nama ibu
rumah tersebut skrang belum ada sertifikat
masih akta jual beli
Malam agan agan. Ane mau tanya karena ada sebidang tanah di dki di tawarkan untuk di lepas SHGB sudah ada ajb namun berdiri bangunan liar. Si pemilik tahun ini akan menjual tanah dengan berdiri diatasnya penghuni liar. Persoalnnya sppt pbb ternyata di urus/ bayar oleh si penghuni bangunan liar tersebut. Si pembeli tanah yang akan meng-take over tanah tersebut mengurus ke dispenda kecamatan, namun dinas tersebut berkilah juka ingin print out salinan SPPT agar melampirkan nOP(nomor obyek pajak), lah padahal kan SpPT pBB tahun kemarin tidak di ketahui. Bagaimana memecahkan masalah ini agar bisa diperoleh salinan SPPT pbb nya?. Sedangkan jika meminta sppt PBb ke orang yang menghuni bangunan liar bisa menimbulkan chaos. Ada saran baiknya untuk mendapatkan salinan SPPT PBB baiknya bagaimana?
Quote:

kalo emang rumahnya punya ibu dari awal (beli sendiri/warisan orang tua) ya ga perlu izin
lain cerita kalo rumahnya ternyata belinya sewaktu menikah dgn ayah kemudian ayah meninggal, jadi ahli warisnya ibu & anak, itu baru perlu izin anak krn ada hak dari si anak di situ
Quote:


sebelumnya salam kenal gan. Ane mau taya jika saya ingin menjual tanah dengan luas 230 ubin dan lokasinya berada di dekat jalan kota. apa perlu saya pakai jasa appresial ? untuk menentukan berapa harga tanah milik saya ?. dan apakah jasa apresial itu bisa dipercaya dan netral dalam memberikan nilai harga tanah.
Quote:

Yah akhirnya ane juga gak jadi beli rumahnya gan,,,dan denger2 ampe sekarang tuh rumah juga belum laku, karena prosesnya yang bakal ribet. Ane juga tanya ppat itu minimal pecah sertifikat, balik nama 2x bisa makan waktu 1 tahun.,,hehhe,,, mending ane mundur dah,

Oiya ane masi kurang jelas mengenai masalah luas bangunan di PBB dan luas sebenarnya tidak sama di page one.
Jadi ane mau beli rumah...nyari lagi nih,,,,.rumah ini di PBB cuma tercatat 2 lantai,,,tapi sebenarnya ada 3 lantai,,ada selisih 15m2 lah...
Katanya sih bayar PBB nya tiap tahun nihil alias gratis,,,,
Itu cara ngurusnya gimana ya gan kalau mau balik nama SHM dan PBB-nya? Sekalian benerin PBB-nya gitu juga. Rumahnya uda SHM atas nama yang jual,misalnya si A, tapi untuk PBBnya masi atas nama pembeli lama,,,misalnya si B,

Rumah ini juga gak ada IMB.
Bakal repot gak tuh gan prosesnya kalau ane mau benerin PBB -nya? Setau ane kalau mau benerin PBB mesti ada IMB nya dulu ya?
Mohon pencerahannya agan-agan di sini,

Terima kasih sebelumnya
Gan, mau tanya.

Jadi, kakek ane beli rumah udah lama banget, lupa tahun persisnya. Sayangnya ketika beli entah mungkin kakek ane emang awam banget jadi hanya berdasarkan surat jual beli biasa tanpa notaris. Kakek ane udah meninggal trus ibu ane rencana mau buat sertifikat, tapi sama si pemilik tanah gak mau ngeluarin AJB kecuali keluarga ane mau bayar tanahnya lagi, yg harganya dihitung harga sekarang dan tinggi banget. Keluarga ane udah coba nego tapi si pemilik (ahli warisnya) tetep kekeh sama harga yg mereka tawarkan.

Menurut agan, baiknya gimana ya supaya bisa buat AJB dan SHM nantinya? Dan kalau seperti itu si pemilik (ahli waris) minta pembayaran untuk tanahnya lagi, dasar hukumnya gimana? Makasih, Gan, butuh banget pencerahan.
Halaman 218 dari 227


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di