alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000008183106/yang-kerja-di-deplu-sekarang-kemenlu-share-yuk
Kemlu ya...

Salah satu dream job gw....jadi diplomat

Kalo lu masih mahasiswa coba lu apply buat magang aja dulu. Biar tau lingkungan sama karakteristiknya.

FYI kerjaan diplomat itu gak seglamor yang dipikir banyak orang. Lu gak pernah liat kan salah satu diplomat senior kita naek KRL BSD-Tanah Abang lalu lanjut ngompreng ke Pejambon. Jadi diplomat tuh kerjaan pengabdian. Namanya juga PNS. emoticon-Smilie
perasaan gw pernah baca curhatan yang kerja di kedubes deh, ada yang tau tretnya dimana ?

satu kata: miris

dari sharing disini kerjanya kayak serabutan gitu.

termasuk ganti pass email emoticon-Busa:
Quote:Original Posted By calupict


Saya masih anak bawang. Bagian PDK (Pejabat Diplomatik dan Konsuler).

Kalau soal rule kimpoi, pada dasarnya yang dianut adalah UU Perkimpoian, ditambah g boleh ama WNA (kecuali diWNI-in). Kalau soal bekerja, apabila penempatan di Indonesia, boleh kok bekerja. Kalau di luar negeri, yang tidak diperbolehkan adalah bekerja secara tetap, jadi tidak mutlak.

Kalau local staff ya seumur2 jd LS, kecuali kalau daftar jadi CPNS Kemlu (Pernah kejadian). Kerjanya yang bantu2 Home Staff (diplomat). Bisa bantu nerima WNI yang mau perpanjang paspor, dlldsb.

Kalau atase ada 2 jenis, atase pangkat diplomat yang paling bawah dan atase teknis. Kalau yang dimaksud atase teknis (Perdagangan dll) daftarnya di Kementerian asal masing2, bukan Kemlu. Dan siapa yang menempatinya ya bergantung pada kebijakan Kementerian masing2.

Gpp. Bisa lewat PM juga nanyanya.


Agan sesdilu angkatan brp?Yang kerja di Deplu (Sekarang Kemenlu) Share Yuk ^^
Quote:Original Posted By calupict
Saya masih anak bawang. Bagian PDK (Pejabat Diplomatik dan Konsuler).

Kalau soal rule kimpoi, pada dasarnya yang dianut adalah UU Perkimpoian, ditambah g boleh ama WNA (kecuali diWNI-in). Kalau soal bekerja, apabila penempatan di Indonesia, boleh kok bekerja. Kalau di luar negeri, yang tidak diperbolehkan adalah bekerja secara tetap, jadi tidak mutlak.

Kalau local staff ya seumur2 jd LS, kecuali kalau daftar jadi CPNS Kemlu (Pernah kejadian). Kerjanya yang bantu2 Home Staff (diplomat). Bisa bantu nerima WNI yang mau perpanjang paspor, dlldsb.

Kalau atase ada 2 jenis, atase pangkat diplomat yang paling bawah dan atase teknis. Kalau yang dimaksud atase teknis (Perdagangan dll) daftarnya di Kementerian asal masing2, bukan Kemlu. Dan siapa yang menempatinya ya bergantung pada kebijakan Kementerian masing2.

Gpp. Bisa lewat PM juga nanyanya.


Ooo..kirain ane strict gitu soal merit2an itu emoticon-Big Grin
Kalo local staff itu prosesnya sama-sama daftar pas seleksi CPNS atau ada seleksinya sendiri sist?
Atase pangkat diplomat itu maksudnya sama kek diplomat Kemlu itu atau gimana yah?
Trus kalo atase teknis itu jumlahnya cuma 1 per kementerian?

Haduuhh ane nambah bawel aja nih emoticon-Embarrassment

Nggak papa sist, kalo nggak keberatan lewat sini aja, supaya ngasih info untuk yang lainnya emoticon-I Love Indonesia

Btw, thanks berat ya sist emoticon-Smilie

Quote:Original Posted By fox_lyan
Kemlu ya...

Salah satu dream job gw....jadi diplomat

Kalo lu masih mahasiswa coba lu apply buat magang aja dulu. Biar tau lingkungan sama karakteristiknya.

FYI kerjaan diplomat itu gak seglamor yang dipikir banyak orang. Lu gak pernah liat kan salah satu diplomat senior kita naek KRL BSD-Tanah Abang lalu lanjut ngompreng ke Pejambon. Jadi diplomat tuh kerjaan pengabdian. Namanya juga PNS. emoticon-Smilie


dah sempet nyoba apply buat magang, tapi penuh mulu, ngantrinyaahh..ckckck.
Ane juga nggak berpikir diplomat ini glamor kok gan, cuman ya kebetulan studi yang ane jalanin sekarang bisa dibilang nyambung aja. Kalo liat dari jebolan prodi ane yang masuk Kemlu ya emang nggak glamor. Cuman kalo diliat dari segi prestise emang sih tinggi.
Iya emang pengabdian pada negara tercinta gan emoticon-I Love Indonesia (S)

Quote:Original Posted By damn_im_good!
perasaan gw pernah baca curhatan yang kerja di kedubes deh, ada yang tau tretnya dimana ?

satu kata: miris

dari sharing disini kerjanya kayak serabutan gitu.

termasuk ganti pass email emoticon-Busa:


coba tolong diinfokan kesini gan kalo nemu tritnya emoticon-Angkat Beer
serabutan gimana gan? Bukannya yang rada kek serabutan itu malah yang local staff ya? Senior ane ada yang jadi local staff di Uzbek, sempet cerita pengalamannya disana, kerjaannya macem2 amat emoticon-Thinking
Quote:Original Posted By fox_lyan
Kemlu ya...

Salah satu dream job gw....jadi diplomat

Kalo lu masih mahasiswa coba lu apply buat magang aja dulu. Biar tau lingkungan sama karakteristiknya.

FYI kerjaan diplomat itu gak seglamor yang dipikir banyak orang. Lu gak pernah liat kan salah satu diplomat senior kita naek KRL BSD-Tanah Abang lalu lanjut ngompreng ke Pejambon. Jadi diplomat tuh kerjaan pengabdian. Namanya juga PNS. emoticon-Smilie


Betul. Jangan nyari duit kalau mau masuk Kemlu.

Quote:Original Posted By anggatrenggana
Agan sesdilu angkatan brp?Yang kerja di Deplu (Sekarang Kemenlu) Share Yuk ^^


Saya belum Sesdilu, Kakak.

Quote:Original Posted By Lyubovnitsa
Ooo..kirain ane strict gitu soal merit2an itu emoticon-Big Grin
Kalo local staff itu prosesnya sama-sama daftar pas seleksi CPNS atau ada seleksinya sendiri sist?
Atase pangkat diplomat itu maksudnya sama kek diplomat Kemlu itu atau gimana yah?
Trus kalo atase teknis itu jumlahnya cuma 1 per kementerian?

Haduuhh ane nambah bawel aja nih emoticon-Embarrassment

Nggak papa sist, kalo nggak keberatan lewat sini aja, supaya ngasih info untuk yang lainnya emoticon-I Love Indonesia

Btw, thanks berat ya sist emoticon-Smilie


Sama2. Local staff pendaftarannya beda.
Mengenai atase, bisa diliat disini bedanya antara atase teknis dan atase pangkat diplomat: http://en.wikipedia.org/wiki/Diplomatic_rank
http://en.wikipedia.org/wiki/Attach%C3%A9

Kalau atase pangkat diplomat itu diplomat Kemlu yang paling junior. Sementara atase teknis jumlahnya disesuaikan dari fungsi instansi teknis tersebut di tempat perwakilan dan tidak setiap perwakilan ada atase teknis.
Quote:Original Posted By Lyubovnitsa

coba tolong diinfokan kesini gan kalo nemu tritnya emoticon-Angkat Beer
serabutan gimana gan? Bukannya yang rada kek serabutan itu malah yang local staff ya? Senior ane ada yang jadi local staff di Uzbek, sempet cerita pengalamannya disana, kerjaannya macem2 amat emoticon-Thinking


sorry karena gw sendiri juga lupa emoticon-Hammer

iya sih kalo ga salah yang share local staff... entah juga sih udah lumayan lama soalnya gw bacanya
gan ane mau tanya nih tentang deplu.
ane kan niat pengen ngelamar di deplu, ane kuliah ngambil bahasa inggris. tapi yang jadi masalah, ane ngambil bahasa inggris yang buat pendidikan.
FYI ane kuliah di salah satu perguruan tinggi negeri yang ada pendidikannya yang ada di Bandung.
kira2x bisa ga yah? thx before emoticon-Big Grin
wah, kebetulan bokap ane pensiunan deplu gan emoticon-Big Grin
ane berniat juga sih masuk sana, yaa alhamdulillah deh ane dapet wejangan2 dari bokap ane, banyak info pas udah didalem gimana2 nya, dari jenjang karir, suasana politiknya, tapi ane masih mikir gan, soalnya kasian kakak2 ane yang pada pindah2 sekolah gara2 negara2nya kan beda2, intinya ane kepikiran sama keluarga ane ntar, enaknya sih bisa keliling dunia dan label kebanggaan yakni diplomat, beda dari warga negara sipil biasa, hehe emoticon-Smilie
Katanya, ada moratorium CPNS ya? Jadi bakal sampe berapa lama CPNS ditutup? emoticon-Frown Pas banget sih, giliran ane lulus eh ditutup emoticon-Frown
Pelaksanaan moratorium itu sendiri gimana sih?
Ada yang bisa share infonya? Thanks
Maap baru nengok trit lagi, kemaren maren abis sibuk ruarr biasa ngurusin skripsi, sidang, dan tetek bengeknya emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By nada.ardi
gan ane mau tanya nih tentang deplu.
ane kan niat pengen ngelamar di deplu, ane kuliah ngambil bahasa inggris. tapi yang jadi masalah, ane ngambil bahasa inggris yang buat pendidikan.
FYI ane kuliah di salah satu perguruan tinggi negeri yang ada pendidikannya yang ada di Bandung.
kira2x bisa ga yah? thx before emoticon-Big Grin


Ane kurang tau gan, pernah baca sih sastra Inggris bisa apply di Kemlu, tapi ane nggak tau bahasa Inggris pendidikan sama sastra Inggris itu sama apa nggak. emoticon-Bingung (S)

Quote:Original Posted By amateur777
wah, kebetulan bokap ane pensiunan deplu gan emoticon-Big Grin
ane berniat juga sih masuk sana, yaa alhamdulillah deh ane dapet wejangan2 dari bokap ane, banyak info pas udah didalem gimana2 nya, dari jenjang karir, suasana politiknya, tapi ane masih mikir gan, soalnya kasian kakak2 ane yang pada pindah2 sekolah gara2 negara2nya kan beda2, intinya ane kepikiran sama keluarga ane ntar, enaknya sih bisa keliling dunia dan label kebanggaan yakni diplomat, beda dari warga negara sipil biasa, hehe emoticon-Smilie


Mau dong gan di share wejangan bokapnyaa emoticon-Big Grin Iya sih, tapi emang soal pindah-pindah wilayah dinas udah jadi resiko, ane juga tipe yang nggak bisa jauh dari rumah, gampang homesick, makanya sempet mikirin hal itu juga emoticon-Big Grin Tapi demi karier dan pengalaman sih, ane rela deh emoticon-Big Grin
prmisi gan ane mau tanya,


ane lulusan luar negeri S1, kalo ane mau daftar deplu, ane mesti setarakan ijazah dulu ga di dikti?


atau bisa langsung hajar aja? mohon infonya. makasih gan sis yang baik hati
Quote:Original Posted By perdfa
prmisi gan ane mau tanya,


ane lulusan luar negeri S1, kalo ane mau daftar deplu, ane mesti setarakan ijazah dulu ga di dikti?


atau bisa langsung hajar aja? mohon infonya. makasih gan sis yang baik hati


HArus penyetaraan emoticon-Blue Guy Peace

Quote:Original Posted By Lyubovnitsa
Katanya, ada moratorium CPNS ya? Jadi bakal sampe berapa lama CPNS ditutup? emoticon-Frown Pas banget sih, giliran ane lulus eh ditutup emoticon-Frown
Pelaksanaan moratorium itu sendiri gimana sih?
Ada yang bisa share infonya? Thanks


di ketentuannya ampe 2012 sis ... berdoa aja mah kalo mau ke deplu

Test nya sih standar kalo menurut ane ... ane dulu dah ampe tahap akhir tapi gagal emoticon-Berduka (S)

FYI : jadi diplomat jangan dipikir enaknya doank sis/gan ... pengalaman ane selama hidup di luar negeri (ane bukan keluarga diplomat lo ya) ... secara objektif harus ane katakan kalo gaji memang diatas rata2 pegawai di negara tersebut ... kalo di suatu negara rata2 penghasilan penduduknya 2500 per bulan, diplomat bisa ampe 4000...

Sayangnya, mereka gak punya fasilitas ... fasilitas mereka ya apa yang diberikan negara emoticon-Blue Guy Peace

Kedua, penempatan itu bukan cuma masalah skill ente ... tapi ada kuasa allah dan kekuatan politik ... kalo ente nasibnya baik ya dikirim ke amerika, belanda, inggris, canada, paris ato madrid atau ke negara2 indah lainnya...

Tapi kalo nasib anda buruk, mungkin anda akan ke zimbabwe emoticon-Blue Guy Peace

Belum lagi kalo balik ke indonesia, gaji balik pns lagi ... kalo ente gak pinter ngatur duit, yang ada ntar utang sana sini deh emoticon-Cape d... (S)

Semua itu kembali ke pilihan hidup kalian sendiri lah... mau jadi diplomat dengan segala keistimewaannya, apa mau jadi pegawai biasa saja
hallo agan semuaemoticon-Blue Guy Cendol (S)

jadi diplomat itu dream job saya juga
saya sekarang sedang S2 HI emoticon-Blue Guy Smile (S) setelah lulus mau daftar deplu emoticon-Malu
tapi pacar saya WNA , apa benar kalau masuk kerja di Deplu gak boleh nikah ama WNA ? atau cuma isu doank?

tambah lagi saya cewe emoticon-Kiss , kalau kerjanya pindah-pindah ntar gmna suami ???
yah, kalau gak masuk deplu yg penting bisa kerja di UN emoticon-Matabelo
soalnya suka jalan2 keluar negeri emoticon-Travelleremoticon-Traveller

emoticon-Ngacir
Quote:Original Posted By ecirit
hallo agan semuaemoticon-Blue Guy Cendol (S)

jadi diplomat itu dream job saya juga
saya sekarang sedang S2 HI emoticon-Blue Guy Smile (S) setelah lulus mau daftar deplu emoticon-Malu
tapi pacar saya WNA , apa benar kalau masuk kerja di Deplu gak boleh nikah ama WNA ? atau cuma isu doank?

tambah lagi saya cewe emoticon-Kiss , kalau kerjanya pindah-pindah ntar gmna suami ???
yah, kalau gak masuk deplu yg penting bisa kerja di UN emoticon-Matabelo
soalnya suka jalan2 keluar negeri emoticon-Travelleremoticon-Traveller

emoticon-Ngacir


Iya, kalau PNS Kemlu enggak boleh menikah dengan WNA.
Yaa, ini resiko untuk kerja jadi diplomat buat terikat dengan peraturan tertentu dan kerjanya pindah2.
gan, ane mahasiswi S1 tingkat akhir di sebuah PTN, ane jurusan pendidikan b.arab? apakah bisa masuk deplu sedangkan saya dr jurusan pendidikan? insya ALLAH, saya bisa b.ing, arab, jerman dikit2, belanda dikit2...
saya pgn masuk di PDK... apakah harus tes toefl sama TPA jg klo mau masuk deplu?
mohon pencerahannya dr para master DEPLU emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By cwekgokil
gan, ane mahasiswi S1 tingkat akhir di sebuah PTN, ane jurusan pendidikan b.arab? apakah bisa masuk deplu sedangkan saya dr jurusan pendidikan? insya ALLAH, saya bisa b.ing, arab, jerman dikit2, belanda dikit2...
saya pgn masuk di PDK... apakah harus tes toefl sama TPA jg klo mau masuk deplu?
mohon pencerahannya dr para master DEPLU emoticon-Smilie


kampus ane kampus PTN pendidikan, bisa gak yah? emoticon-Belomatabelo
wah, ternyata sist calupict udah mampir dimarih.

sekedar menambah info aja, kerja diplomat itu tidak seindah dan seglamour yang dibayangkan namun tidak seburuk yang dikisahkan dalam curhat2an yg beredar juga. sama halnya dengan rumput tetangga yang bagi kita semua pasti terlihat lebih hijau.

kalo cita2 agan pengen ke luar negeri, sepertinya salah, karena pekerjaan lain ada yg jauh lebih sering ke luar negeri, apalagi kalo agan di MNC.

jadi, bagi agan2 yg udah dapet kerja namun memiliki keinginan untuk menjadi diplomat maka setidaknya harus mempertimbangkan sikon2 yg akan dihadapi antara lain:
1. siap kerja 24/7. pelayanan warga, perlindungan dlsb tidak menunggu jam kerja gan.
2. multitask, (istilahnya, bermanja2 dan stuck dengan jobdesc tertentu saja sepertinya tidak berlaku). harus siap melakukan apa saja, kemana saja, dan kapan saja. emoticon-Big Grin
3. Pengabdian, perlu diingat bahwa diplomat sejatinya adalah PNS. secara ekonomi sebagai PNS anda tidak akan kaya, namun tidak pula hidup susah. emoticon-Big Grin (PNS kalau mau kaya harus berkasus gan, contoh: Gayus emoticon-Big Grin)
4. harus fleksibel dan cepat beradaptasi (secara long-term diplomat akan dituntut utk kerja dengan silkus yg berubah2, bisa tinggal di berbagai negara di mana saja dan bisa berangkat kapan saja)
5. dan seterusnya.. sambung ah.

kalau agan2 merasa kriteria diatas jauh sekali dari dambaan agan, sebaiknya mulai dipikir2 pekerjaan lain. atau seperti cerita agan2 diatas, monggo dicoba magang akhir kuliah di kemlu, sekedar teaser. kriteria2 diatas tidak melulu berkonotasi negatif/kurang menarik, saya hanya memberikan gambaran saja.

sedangkan untuk jurusan2 yg akan diterima, lebih lengkapnya bisa di cek di web kemlu, karena syarat2 yang diminta biasanya ditulis dengan jelas sekali.

untuk bahasa, diutamakan apabila bahasa yang akan agan pilih untuk diujikan itu sudah level intermediate, apabila masih kurang dr itu lbh aman pilih bhs Inggris.
Quote:Original Posted By emadeus
wah, ternyata sist calupict udah mampir dimarih.

sekedar menambah info aja, kerja diplomat itu tidak seindah dan seglamour yang dibayangkan namun tidak seburuk yang dikisahkan dalam curhat2an yg beredar juga. sama halnya dengan rumput tetangga yang bagi kita semua pasti terlihat lebih hijau.

kalo cita2 agan pengen ke luar negeri, sepertinya salah, karena pekerjaan lain ada yg jauh lebih sering ke luar negeri, apalagi kalo agan di MNC.

jadi, bagi agan2 yg udah dapet kerja namun memiliki keinginan untuk menjadi diplomat maka setidaknya harus mempertimbangkan sikon2 yg akan dihadapi antara lain:
1. siap kerja 24/7. pelayanan warga, perlindungan dlsb tidak menunggu jam kerja gan.
2. multitask, (istilahnya, bermanja2 dan stuck dengan jobdesc tertentu saja sepertinya tidak berlaku). harus siap melakukan apa saja, kemana saja, dan kapan saja. emoticon-Big Grin
3. Pengabdian, perlu diingat bahwa diplomat sejatinya adalah PNS. secara ekonomi sebagai PNS anda tidak akan kaya, namun tidak pula hidup susah. emoticon-Big Grin (PNS kalau mau kaya harus berkasus gan, contoh: Gayus emoticon-Big Grin)
4. harus fleksibel dan cepat beradaptasi (secara long-term diplomat akan dituntut utk kerja dengan silkus yg berubah2, bisa tinggal di berbagai negara di mana saja dan bisa berangkat kapan saja)
5. dan seterusnya.. sambung ah.

kalau agan2 merasa kriteria diatas jauh sekali dari dambaan agan, sebaiknya mulai dipikir2 pekerjaan lain. atau seperti cerita agan2 diatas, monggo dicoba magang akhir kuliah di kemlu, sekedar teaser. kriteria2 diatas tidak melulu berkonotasi negatif/kurang menarik, saya hanya memberikan gambaran saja.

sedangkan untuk jurusan2 yg akan diterima, lebih lengkapnya bisa di cek di web kemlu, karena syarat2 yang diminta biasanya ditulis dengan jelas sekali.

untuk bahasa, diutamakan apabila bahasa yang akan agan pilih untuk diujikan itu sudah level intermediate, apabila masih kurang dr itu lbh aman pilih bhs Inggris.


waow waow intermediate, kakak waow.... emoticon-I Love Indonesia (S)

Kesel 
pecinta_dunia

mo ikutan nanya ni gan...hehehehe
kepada agan2 dplu yang terhormat emoticon-Add Friend (S)
gimana mo tau kapan pembukaan ma web tempat pendaftaran deplu??
soalnya, pengalaman ane, pas ngeform di BI (ntu pun dikasi tau ma sodare ane yang kerja di CITY BANK) coba ngegogling, eh gak ada bgt informasinya emoticon-Berduka (S)
ane takunya yang di kemenlu juga gitu.....
mohon informasinya gan!!!!!
Quote:Original Posted By anggatrenggana
INFORMASI SELEKSI PENERIMAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL
KEMENTERIAN LUAR NEGERI




POSISI YANG TERSEDIA
A. Pejabat Dinas Luar Negeri
1. Pejabat Diplomatik dan Konsuler (Diplomat/PDK)
Lulusan Sarjana (S-1) atau Magister/Master (S-2) menjadi CPNS Golongan III untuk dididik menjadi Pejabat Diplomatik dan Konsuler (Diplomat/PDK);

2. Bendaharawan dan Penata Kerumahtanggaan Perwakilan (BPKRT)
Lulusan Sarjana (S-1) menjadi CPNS Golongan III untuk dididik menjadi Bendaharawan dan Penata Kerumahtanggaan Perwakilan (BPKRT)

3. Petugas Komunikasi (PK)
Lulusan Diploma 3 (D-3) menjadi CPNS Golongan II untuk dididik menjadi Petugas Komunikasi (PK).


B. Dokter/Dokter Gigi
1. Dokter Umum
Lulusan Pendidikan Profesi Dokter menjadi CPNS Golongan III untuk mengisi posisi Dokter Umum.

2. Dokter Gigi
Lulusan Pendidikan Profesi Dokter menjadi CPNS Golongan III untuk mengisi posisi Dokter Gigi


I. KETENTUAN UMUM
a. Proses Seleksi Penerimaan CPNS Kemlu terbuka untuk semua Warga Negara Indonesia.
b.Bersedia mengikuti seluruh proses tahapan seleksi di Jakarta atas biaya sendiri.
c.Pelamar tidak diperkenankan menghubungi/berhubungan dengan pejabat/pegawai Kemlu dalam kaitannya dengan proses seleksi.
d.Seluruh tahapan proses seleksi ini tidak dipungut biaya apapun.

II. PERSYARATAN UMUM
a. Warga Negara Indonesia yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, setia, dan taat kepada Pancasila, UUD 1945, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
b. Berkelakuan baik dan tidak pernah dihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilan yang memiliki kekuatan hukum tetap.
c. Tidak pernah diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau tidak dengan hormat sebagai PNS/Anggota TNI/Polri atau diberhentikan tidak dengan hormat sebagai pegawai swasta.
d. Tidak berkedudukan sebagai CPNS atau Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan tidak sedang terikat perjanjian/kontrak kerja dengan instansi lain.
e. Tidak bersuami/beristrikan seorang yang berkewarganegaraan asing atau tanpa kewarganegaraan.
f. Sehat jasmani dan rohani.
g. Bersedia menjalani ikatan dinas selama 5 (lima) tahun dan ditempatkan di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia atau negara lain yang ditentukan oleh Pemerintah

III. PERSYARATAN KHUSUS
A. PEJABAT DIPLOMATIK DAN KONSULER (DIPLOMAT/PDK)
a. Berijazah Sarjana (S-1) dan Magister/Master (S-2):
1. Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Jurusan Ilmu Politik, Hubungan Internasional, Studi Kawasan, Ilmu Komunikasi/Hubungan Masyarakat, Ilmu Pemerintahan dan Administrasi Negara)

2. Ilmu Hukum (Hukum Perdata, Hukum Pidana, Hukum Bisnis, Hukum Internasional, Hukum Administrasi Negara)

3. Ilmu Ekonomi (Jurusan Manajemen Pemasaran dan Studi Pembangunan)

4. Sastra/Ilmu Pengetahuan Budaya (Arab, China, Inggris, Jepang, Perancis, Rusia, Jerman dan Spanyol)

b. Lulusan Perguruan Tinggi Negeri, Perguruan Tinggi Swasta atau Perguruan Tinggi Luar Negeri yang program studinya terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi pada saat tanggal kelulusan, dengan persyaratan IPK:
- Sarjana (S-1) minimal 2,75 (dua koma tujuh lima); dan
- Magister/Master (S-2) minimal 3,00 (tiga koma nol nol).

c. Menguasai bahasa Inggris dengan baik (lisan dan tulisan) dan/atau bahasa Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)/asing lainnya (Arab, China, Jepang, Perancis, Rusia, Jerman dan Spanyol).


B. BENDAHARAWAN DAN PENATA KERUMAHTANGGAAN PERWAKILAN (BPKRT)
a. Berijazah Sarjana (S-1) Jurusan Akuntansi

b. Lulusan Perguruan Tinggi Negeri, Perguruan Tinggi Swasta, atau Perguruan Tinggi Luar Negeri yang program studinya terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi pada saat tanggal kelulusan, dengan persyaratan IPK: minimal 2,75 (dua koma tujuh lima).

c. Menguasai bahasa Inggris dengan baik (lisan dan tulisan) dan/atau bahasa PBB/asing lainnya (Arab, China, Jepang, Perancis, Rusia, Jerman dan Spanyol).

C. PETUGAS KOMUNIKASI (PK)
a. Berijazah Diploma 3 (D-3):
1. Jurusan Teknik Telekomunikasi;
2. Jurusan Teknik Informatika;
3. Jurusan Teknik Komputer;
4. Jurusan Teknologi Informasi; dan
5. Jurusan Matematika.

b. Lulusan Perguruan Tinggi Negeri, Perguruan Tinggi Swasta, atau Perguruan Tinggi Luar Negeri yang program studinya terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi pada saat tanggal kelulusan, dengan persyaratan IPK: minimal 2,75 (dua koma tujuh lima).

c. Menguasai bahasa Inggris dengan baik (lisan dan tulisan) dan/atau bahasa PBB/asing lainnya (Arab, China, Jepang, Perancis, Rusia, Jerman dan Spanyol).


D. DOKTER UMUM DAN DOKTER GIGI
a. Lulusan Perguruan Tinggi Negeri, Perguruan Tinggi Swasta, atau Perguruan Tinggi Luar Negeri yang program studinya terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi pada saat tanggal kelulusan, dengan persyaratan IPK Profesi Dokter minimal 3,00 (tiga koma nol nol).

b. Memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) sebagai Dokter/Dokter Gigi yang dikeluarkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia.
c. Tidak sedang mengikuti Program Pendidikan Dokter Spesialis (PDDS) atau Program Pendidikan Dokter Gigi Spesialis (PPDGS).


V. TAHAPAN DAN JADWAL SELEKSI
A. Seleksi penerimaan PDK, BPKRT, dan PK dilakukan dengan tahapan-tahapan sebagai berikut:
1. Seleksi Administrasi

2. Ujian Tulis Substansi dalam Bahasa Indonesia dan Inggris (meliputi masalah nasional, internasional dan pengetahuan umum)

3. Ujian Kemampuan/Penguasaan Bahasa Inggris atau Bahasa Asing Lainnya (Arab, China, Inggris, Jepang, Perancis, Rusia, Jerman dan Spanyol) berdasarkan pilihan peserta

4. Tes Pemeriksaan Psikologi dan Wawancara Substansi serta Tes Penguasaan Teknologi Informasi/Komputer

5. Peserta yang lulus pada setiap tahapan ujian akan diumumkan melalui situs https://e-cpns.deplu.go.id

6. Seleksi dilakukan dengan sistem gugur dan keputusan Panitia tidak dapat diganggu gugat

B. Seleksi penerimaan Dokter dilakukan dengan tahapan-tahapan sebagai berikut:
1. Seleksi Administrasi

2. Ujian Kompetensi Tertulis

3. Tes Pemeriksaan Psikologi dan Wawancara



Untuk Dicatat:
1. Bagi lulusan luar negeri S1, biasanya kan ngga belajar PKN (Pendidikan Kewarganegaraan), itu wajib loh ternyata. Jadi percuma klo udah sampai tahap wawancara tapi ga ada Mata Kuliah PKN di Transkrip-nya ga bakalan diterima Gan (Berdasarkan Pengalaman). Jadi dengan terpaksa ambil S2 dulu...baru deh bisa ikutan lagi.

2. Diusahakan untuk bisa menguasai bahasa lain selain bahasa Inggris (Bhs Inggris Wajib Hukumnya). Bahasa PBB akan menjadi nilai tambah (biasanya sih lebih diutamakan)



KOK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO ARUS LEMAH-S1 GAK DIBUKA DI KEMENTRIAN LUAR NEGERI GAN ?