alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
kebijakan pendidikan indonesia TOLOL!! Bangga lo??! MASUK LO SEMUA
2.74 stars - based on 39 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000008030937/kebijakan-pendidikan-indonesia-tolol-bangga-lo-masuk-lo-semua

kebijakan pendidikan indonesia TOLOL!! Bangga lo??! MASUK LO SEMUA

langsung aje gan,ane disini mau cerita tentang kebijakan KELULUSAN SEKOLAH negara kita ini yg kelewat PENAKUT !!!! emoticon-I Love Indonesia


Gw denger kelulusan anak sekolah jaman sekarang itu bisa dapet predikat LULUS setelah nilai-nilainya dikonversi. Nilai-nilai ini meliputi hasil raport, ujian sekolah, dan ujian murni UN. Ini berarti siswa sekarang bakal lebih gampang lulus.. Inget kan agan2 kalo dulu sebelumnya predikat kelulusan itu cm ditentukan dari nilai MURNI UN????!!!! emoticon-I Love Indonesia


Menurut gw kebijakan ini terang CUPU!!! Ini kebijakan yg mempermudah siswa untuk lulus. Hanya karena alesan kalo banyak siswa tahun sebelumnya banyak KAGAK LULUSSSS!!! Persetan dgn mereka yang kaga lulus, itu lah emang yg berhak mereka dapet karena emang mereka GAK BISA!!! Mau GAK LULUS karena emang GAK BISA, GAK SIAP MENTAL, atau apa kek, itu RESIKO menghadapi ujian. Ngapain kebijakan kelulusan malah dipermudah kayak gitu emoticon-I Love Indonesia

sadar woiii, Kita ini termasuk negara yg terbelakang dlm pendidikan. Kita setiap tahun cm bisa hasilin 3000 Phd, kalah jauh sama india 15000 Phd. Kalian tau ga kalo standar UN Malaysia tuh jauh lebih tinggi ???? JAUUHHHH, kalo ga salah mereka itu 70.00. Gw lebih suka standar lulus tetep murni dr nilai UN dan standarnya dinaikin jd 70.00 atau 80.00,,, pengalaman gw UN 2008 itu gampang, UN itu gak pernah susah emoticon-I Love Indonesia


Sekadar cerita dulu jaman gw. Gw jurusan ipa. rata2 UN gw itu 78 ASLI kagak pake bocoran.. sekolah gw dijaga POLISI. Sekolah gw swasta, cuma ada 3 kelas tiap angkatan. Sekelas isinya 25 orang. Pas mau UN kita jarang belajar buat UN ,tapi belajar buat SIMAK UI dan SNMPTN.. Karena sekelas kita pada tau kalo UN itu sangat jauh lebih gampang ketimbang ujian seleksi PTN. Walhasil kita sekelas lulus UN. Kemudian setelah kami mengikuti seleksi PTN, hasil seleksinya (cuma kelas ane,25 orang) adalah 3 orang di swasta, 1 orang di stei ITB 1 orang lg gw lupa teknik apa, 1 orang di FKUI, 3 orang di FEUI (termasuk gw), 1 orang di komunikasi UI, 1 orang di FK unpad, 2 orang di Psikologi UI. Sisanya nyampah di UI <<maksud gw jurusan administrasi, teknik sipil dan MIPA UI gitu.. Gw disini ga ada maksud sombong, justru seharusnya kalian semangat baca ini. Gw juga termasuk orang yg gagal dulu, dulu gw ga keterima di SMA favorit di jaksel karena NEM SMP gw ga cukup akhirnya gw di swasta deh emoticon-I Love Indonesia

Makna cerita gw ini adalah, kalo negara ini pengen bangkit dan siap menghadapi persaingan global. Ya kita harus mempersiapkan mental dan SDM nya dong!!! Bukan malah bikin kebijakan yg MENINABOBOKAN para generasi muda!!!! emoticon-I Love Indonesia

Fenomena ini hanya akan booming pas awal-awal aja kalo seandainya kebijakannya adl menaikan standar nilai UN sampe 70.00. Gw yakin pasti ada SHOCK pas awal awal, misalnya banyak yg demo/protes, banyak yg kagak lulus dan mati bunuh diri krn gak lulus. Itu cuma awalnya aja gan, gak mungkin kan ada siswa yg lebih rela mati bunuh diri ketimbang belajar supaya lulus UN?? emoticon-I Love Indonesia
Ane sebetulnya sayang sm adek2 SMA sekalian, tp sadarlah ini tuh untuk kebaikan kalian dan bangsa ini. Kalian itu generasi penerus. Percaya deh, seandainya kalian merasa kebijakan standar nilai 70 itu ketinggian, bahkan belajar di amerika dan luar negeri lainnya tuh lebih butuh perjuangan dan air mata. Ntar kalian jg bakal ngerasain kalo uda kuliah. Tergantung jg kuliahnya dimana emoticon-I Love Indonesia

Maaf gan kalo tulisan ane berantakan dan terkesan marah marah. Ane emg nulis ini sambil kesel sm yg buat kebijakan emoticon-I Love Indonesia :smilies
Halaman 1 dari 36
biasa aja kali gan
KEDUAX............. nyimak dulu Ganemoticon-I Love Kaskus
NICE gan . . . emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol
emoticon-Sundul: emoticon-Sundul:
emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia

kebijakan pendidikan indonesia TOLOL!! Bangga lo??! MASUK LO SEMUA
ane cuma pengen tanya, agan merasa nilai UN agan tuh asli, apakah agan yakin 100% kalau guru2 di SMA agan gak ada "main" dengan hasil UN agan dan teman2?
bukannya bermaksud negative thinking loh soalnya ane pernah denger kalo ada SMA yang guru2nya "ngebenerin" jawaban UN siswa-siswinya. CMIIW
jujur ane malah gak setuju dengan sistem kelulusan berdasarkan UN. kecuali kalau nilai UN SMA itu bisa dipergunakan untuk masuk PTN. untuk apa ada UN kalau untuk masuk PTN calon mahasiswa harus ikut tes lagi? ane lebih setuju kelulusan ditentukan oleh pihak sekolah, karena yang tau seorang siswa itu pantas atau tidak untuk lulus kan pihak sekolah, bukan pemerintah.
emoticon-I Love Indonesia
Quote:


Ane yakin gak pake contekkan dan guru2 kami pun jujur jujur. Ane sekolah swasta yg basic agama,gan.. Dan sitem belajar kami terbilang SADISS, kita selalu punya tugas dan PR yg banyak. Dulu pas sekolah, kita bel masuk jam 7 pagi dan pulang jam 4 sore. Yang ane rasain, ane selalu tidur jam 12 bangun jam 2.30 buat nyelesein tugas dan PR dr guru2 kami. agan gak percaya? Haha kenapa kami sekelas 22 orang dapet PTN ternama dengan jurusan ternama gan?? Kan diatas ane uda tulis jg. padahal soal SNMPTN itu lebih susah berkali kali lipat dr soal UNemoticon-I Love Kaskus

onsenthe practise

Quote:


yohoho...
ane ngikut berpendapat ye gan . . . emoticon-Toast
lo nilai UN ane insya Allah jelas beneran asli gan .. cz abis UN dh dibahas di bimbel.. & hsl akhir ijazah jg sesuai ma hsl pembahasan bimbel... emoticon-2 Jempol, pa lagi temen ane ada yg g lu2s gan .... emoticon-Sorry ini jelas membuktikan t4 ane bersih... emoticon-2 Jempol
soal kasus guru ngubah jawaban UN tuh cm sma yg cacad itu gan ... masak guru kek gt.. tdk percaya sama kemampuan siswanya ... emoticon-Cape d...
lagian itu cm beberapa og gan ... pa lg sma/smk favorit insya Allah kagak gituan gan ... emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia

nah soal pendapat agan tuh ane jg s7 buangetzzz dah... bagusnya emang UN tdk dipakai sebagai hakim penentu kelulusan . . . emoticon-Shakehand2 emoticon-Shakehand2

nah masalahnya disini gan ... !!
lo seenaknya ganti praturan ... pa lagi terlihat ini lebih meringankan jalan menuju kelu2san ... kasian yg taon2 kmaren donk... emoticon-Sorry
knapa g dr awal aja dipermudah .... kn srasa g adil gitu gan ... emoticon-Marah


hehehehehheeh.... cm pndapat gan..... emoticon-Toast emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol

tp pada intinya harus tetep apapun yang terjadi . . . emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia
lw sih sama aja bodohnya sama pemerintah klo kayak gitu,,,,

bisanya bacot doank,,,emank lw ga mikir panjang apa???

Quote:


emank kenapa klo siswa gampang lulus? toh kelulusan mereka itu dari perjuangan mereka dari kelas 1 sampai 3

menurut gw sih sah2 aja klo memang kelulusan diambil dari sini,,,walaupun gw terakhir kali ngalamin ini tahun 2006 sama kayak lw,,,

menurut gw, lw berani ngomong kayak gini karena lw udah melewati itu semua. Bukan berarti klo lw yg ngalamin sekarang, lw ga lebih pemberani dari mereka yg ikut sekarang. Mungkin lw lebih pengecut dari mereka.

Menurut gw, metode pengambilan nilai dari kelas 1 sampai 3 udah bagus, tapi harus diimbaingi sama standar yg pas. Kenapa standar sekarang belum pas? Karena ini masih baru di berlakukan sekarang, dalam artian uji coba.
Makanya lw itu jangan sok koar2 berani, sok paling jago, mentang2 udah lulus UN. Berpikirlah banyak kepentingan yg berperan disini. Kepentingan pemerintah menetapkan standarisasi dan sosialisasi. Kepentingan guru2, orang tua dan murid. Mungkin untuk saat ini, ini merupakan solusi yg terbaik.

Jadi, jangan banyak bacotlah. Toh tidak ada kecurangan dalam pengambilan nilai. Semua itu hasil kerja keras mereka selama 3 tahun.
di singapur kalo nyontek ga bisa masuk pns gan mampus banget
ane ada setuju nya sama TS,.. sebenernya soal2 UN itu gk terlalu susah, yang jadi masalah mental2 anaknya aja gk sanggup.. belum perang udah nyerah duluan.. ibaratnya gitu.. belum mulai ujian udah pada ketakutan gk lulus.. gimana mau maju indonesia.. emoticon-Cape d...
TS emosi pasti skg ud jadi om" awkawkkaw
ga usah pake emosi gan, sante aja.....
semua ad waktunya
alhamdulillah kalo agan pinter...

hahahaha ngakak gw baca komen lo

Quote:


Gw pengen banget ngadu bacot sm lo gan emoticon-I Love Indonesia gw jawab 1 1 stetement "aneh" lo itu
1. "mereka lebih gampang lulus,so?" maksud gw adl bahwa mereka lulus tidak sepenuhnya oleh standar NEGARA tapi standar SEKOLAH, seharusnya TIDAK BOLEH ada campur tangan sekolah ketika memutuskan siswa itu lulus apa gak!! Ditakutkan justru ada "uang" didalamnya. Justru kalo mereka belajar mereka pasti bilang kalo soal2 itu gampang, kayak yg gue alamin dulu. BUKAN KEBIJAKANNYA YANG DIPERGAMPANG, NGERTI BAHASA GUE GAK LO??

2. "gw sok berani?" gw jawab GUE EMANG BERANI GAN, GUE RISK TAKER !!!!!! Gue percaya pada prinsip gw kalo "HUKUM ALAM BERLAKU, YANG KUAT YANG MENANG DAN YANG LEMAH MUNGKIN DITINDAS"

3. "ini tahap uji coba?" HAHAHAHAA dari dulu kita selalu ngomong UJI COBA pada setiap kebijakan pemerintah yg dianggap berat sebelah. GAK SEKALIAN AJA LO BILANG SAMA DUNIA KALO NEGARA INDONESIA INI BARU COBA2??????!!!! Emang dasar lo nya aja yg pengecut

4. "banyak kepentingan?" eeehhh buset kalo ngomong PIKIR dulu wooiiii, KEPENTINGAN apa yg lo maksud???? Kepentingan sekolah??? siswa????? Orang tua siswa????? Begoooo, MEREKA JUSTRU GAK BOLEH TERLIBAT TERHADAP KELULUSAN ANAK, SI ANAK HARUS DI UJI SECARA FAIR OLEH NEGARA!!!! Gaya ngomong lo sok politisi eek

5. "tidak ada kecurangan dalam pengambilan nilai?" lo jangan kebanyakan nagskus dong gan, baca juga berita. Indonesia terang aja jadi NEGARA TERCURANG KE-3 DI DUNIA, naek 2 peringakat dari sebelumnya 5, jelas aja banyak orang2 kayak lo sih


emoticon-I Love Indonesia
Dan 1 lg, gue gak seTUA lo, gw angkatan 2008!!!!
wah ane setuju nih ama TS nya, anak2 sekarang udah terlanjur nikmat dengan proses belajar yang santai... Coba lihat aja sekolah2 negri yang ngga jelas, anak2 pelajarnya bukan belajar pada jam belajar malah nongkrong di depan sekolah sambil merokok dan godain cewe lewat... Ntar kalo udah jam pulang sekolah langsung tawuran... Yang cewe nya nongkrong di mall... Mereka2 ini lah kaum lemah moral yang bakal jadi calon koruptor2 dan tikus2 negara... Belum lg cara ngajar guru nya yg ngga jelas... guru bisa keliaran di mall... atau di pasar2... Mereka yang tidak setuju dengan standard kelulusan dari nilai UN adalah mereka yang ngga percaya dengan kemampuan diri mereka selama 3 tahun belajar... kenapa ngga percaya diri??? Karena selama 3 tahun ngga belajar... cuma nongkrong, pacaran, drugs, freesex...
Murid Indonesia cenderung orang malas gan kalo disuruh serius memperhatikan pelajaran.. jadi mereka susah nangkap..
itu bisa terjadi karena faktor2 kecil, menurut survey ane, siswa lebih semangat belajar jika:
-dalam satu kelas tidak ada lawan jenis
-lebih sedikit siswa dikelas
-kepintaran bebrbicara guru

itulah menurut ane faktor kecil yg membuat remaja sekarang susah untuk mandiri dalam hal pendidikan..
selebihnya nte bisa mengkonversikan sendiri emoticon-Big Grin
Quote:


ahahahhah.... keren gan ... emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

lo agan diatas yg di7in ini msh bacot jg, asli g mikir dia . . . ahahahha ... emoticon-Shakehand2

tp pd intinya mau gmn lagi kn ....??? sdh kebijakan sekarang begini ... emoticon-Cape d...
kita cm bs ikutin praturan aje & berdo'a aja biar anak2 bangsa smakin maju . . . emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia
Quote:


Pantesan...

Ane sempet kepikiran, pasti TS lulusan angkatan 2006 ke atas..

No offense ya gan.. cuma sekedar sharing aja..

Sistem ini balik lagi ke sistem yg smula.

Justru ane prihatin sama kebijakan yg mengatakan nilai kelulusan 100% di tentukan oleh UN.

Coba di pikirin mateng2x gan.. justru dgn sistem yg 100% UN lulus, malah memicu maraknya yg namanya sistem belajar SKS (Sistem Kebut semalam).

Ane yakin TS termasuk org yg susah payah belajar utk UN, atau bahkan mgkn ngeliat gmn temen2xnya byk yg ga lulus krn UN-nya jelek. Jadi sedikit emosi ketka ada perubahan sistem spt ini.

Mkgn TS berfikir, klo ga lulus ya itu mslh mereka, knp ga belajar. Ane juga yakin klo TS bkn termasuk yg golongan SKS, ane yakin TS termasuk golongan yg belajar dgn tekun.

Kembali lagi spt yg ane sebut, ada keprihatinan ane, byk yg ga lulus krn nilai UN jelek.

Ada kasus yg anaknya ada mslh keluarga, atau ketika anak tsb sakit justru pas UN. Akhirnya UN nya jelek dan ga lulus, pdh di kesehariannya, dia selalu masuk ranking 10 besar.

Ada lagi kasus yg berkaitan dgn kualitas pendidikan sekolah. Banyak loh siswa yg dari daerah tertinggal yg ga lulus. UN itu kan soalnya Standar Nasional, pemerintah yg buat. Nah, standar setiap skolah bagaimana gan? apakah sudah merata?

Di negara kita ini, kualitas pendidikan blm merata gan, nah klo sekolah di daerah tertinggal di ksh soal UN yg standarnya jauh di bawah gmn gan? Pdhl mereka ga bisa ngerjain soal bkn krn mereka malas, tpi krn memang mereka tdk mendapatkan pengetahuan seluas yg kita miliki yg sekolah di kota besar gan.

Menurut ane bagus gan, toh proporsi nilai UN tetap 60%, tetap jauh lebih besar dari nilai sekolah yg cuma 40%.

Hasil usaha slama 3 taun cma di hargain 40% gan, sedangka hasil usaha belajar begadang semalaman fi hargain 60%. menurut ane sih cukup adil gan.. emoticon-Smilie

Skali lagi no offense ya gan.. ane cuma sekedar share aja, supaya agan Ts ga lgs emosi liat kebijakan ini dan mau melihat sisi positifnya.

Apapun kebijakan Pemerintah.. semoga tetep bisa bikin Indonesia Maju emoticon-I Love Indonesiaemoticon-I Love Indonesia
Quote:


btw emank kenapa klo gw tua?? emank gw juga ga ngerasain un kayak lw? tanya anak angkatan 2006 yg lain dah! Kami juga ngerasain. Tapi yg pastinya gw ga takut tapi ga sok berani kerana udah lulus, dan maaf aja nilai gw jauh di atas standar koq, ga usah gw cantumin. Lw cari aja sekarang gw udah alumni dari univ mana ( bkn bermaksud sombong) emoticon-Hammer2

1. ha? tidak boleh ada campur tangan sekolah dalam meluluskan siswa? pernayatan apa ini??? emank lw sekolah sama sama negara? Kalo metode yg l gunakan itu,,,lebih baik semua ikut bimbel aja, ga usah sekoah 3 tahun,,,toh ane yakin dengan bimbel pun bisa lulus, malah klo jago belajar sendiri ditemin bonyok di rumah pun bisa lulus tinggal belajar aja materi ujian, tapi ga kan?? itu semua ada tahapan yaitu sekolah, jadi menurut ane sekolah juga berhak.

Nah, masalah uang, itu dia permasalahan individu, bukan sekolah. Kenapa individu? karena yg bermain itu juga individu. emank ada sekolah yg membukan secara jelas untuk "mencuci nilai"? klo ada coba sebutin! Dalam hal ini berlaku juga koq klo di pemerintahan!

2. Jangan sombong anak muda!!! Sekali lagi, Jangan Sombong!!!
Seperti yg gw cantumin, gw juga ngelaluin koq yg lw laluin, dan banyak juga yg ngelaluin seperti yg lw laluin. Jangan sombong baru melalui itu disebut risk taker sejati,,,emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Di Indonesia jelas negara hukum, bukan hukum alam yg berlaku, tapi UUD 45 beserta turunannya, jadi klo mau menganut hukum alam ke hutan aja ya sana,,,

3. gw pengecut??? hahahahha cuman numpang emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Coba lw bandingkan dari tahun ke tahun deh. Menurut ane, standarisasi semakin meningkat koq di Indonesia.

4. Bukan begitu goblok!!!! kepentingan itu maksud gw bukan kepentingan untuk meluluskan siswa. Gw ga pernah menulis itu kepentingan untuk meluluskan siswa. Kepentingan itu dampak sosial yg bisa terjadi. Dampak ekonomi. Dasar otak lw dangkal!!! Mikir aja pake emosi!!!

5. aduh2,,,,bingung dah gw sama lw ini. Menurut gw itu, pengambilan nilai kan ga ada direkayasa. Toh murni dari perjuangan mereka selama 3 tahun dan perjuangan mereka selama ujian UN, bukan nilainya tiba2 muncul. Mau mereka dapat tuh jawaban UN dari mana, itu kan masalah individu masing2. Jadi bukan masalah di standarisasi pemerintah tapi masalah individu.

Janganlah Merasa Tinggi Karena Kau Akan Direndahkan
Quote:


Btw.. menurut gw ini bkn uji coba gan.. tapi malah balik ke sistem lama.. ane lulus thn 1999 gan. Sampai adek ane lulus taun 2003 pun seinget ane msh pake sistem ini.

ane juga lupa sejak kapan sistem nilai UN 100% di berlakukan. Dan ane malah sempet prihatin sama sistem ini. byk yg bunuh diri en frustasi gan.. emoticon-Frown emoticon-Frown

Quote:


Ane setuju sama ini gan.

Pemerataan kualitas pendidikan dan standarisasi nasional itu penting bgt. Harus di godok matang2x klo mau menjadikan penentu kelulusan itu UN.

So.. ga usah emosi ya agan2x smua.. berfikir positif aja, klo pemerintah sedang mencari cara terbaik untuk mendapatkan anak2x bangsa yg handal spt agan2x smua.. emoticon-I Love Indonesiaemoticon-I Love Indonesia
wah om ts ini ngotot banget emoticon-Malu (S)
santai santai

ini juga sebuah jalan menaikkan sdm kita kok gan
kalo agan ga setuju agan aja yang jadi mentri pendidikan
mampukah?

i don't thing so !!!
Halaman 1 dari 36


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di